Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Leased Property Clause (Properti Yang Disewakan)


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Leased Property Clause (Properti Yang Disewakan)


Original Clause

Leased Property Clause

This Policy extends to indemnify any other party having an interest in the property insured by virtue of and in accordance with the terms of mortgage, Leasing, Hiring or Renting Agreement, provided such property is not more specifically insured.

Terjemahan Bebas

Klausul Properti yang Disewakan

Polis ini meluas untuk mengganti kerugian pihak lain yang memiliki kepentingan atas properti yang diasuransikan berdasarkan dan sesuai dengan persyaratan hipotek, Sewa, atau Perjanjian Penyewaan, asalkan properti tersebut tidak diasuransikan secara lebih spesifik.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Leased Property Clause (Properti Yang Disewakan)

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

Sebagai perusahaan broker asuransi yang sudah berpengalaman selama lebih dari 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan mengenai klausul berikut ini:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Memahami Sewa

Sewa adalah kontrak legal dan mengikat yang menetapkan persyaratan perjanjian sewa dalam real estat dan properti nyata dan pribadi. Kontrak ini menetapkan tugas masing-masing pihak untuk menjalankan dan memelihara perjanjian dan dapat ditegakkan oleh masing-masing. Misalnya, sewa properti hunian mencakup alamat properti, tanggung jawab pemilik, dan tanggung jawab penyewa, seperti jumlah sewa, uang jaminan yang diperlukan, tanggal jatuh tempo sewa, konsekuensi pelanggaran kontrak, durasi sewa, kebijakan hewan peliharaan. , dan informasi penting lainnya.

  1. Tidak semua sewa dirancang sama, tetapi ada beberapa fitur umum: jumlah sewa, tanggal jatuh tempo, penyewa dan penyewa, dll. Pemilik meminta penyewa untuk menandatangani sewa, dengan demikian menyetujui persyaratannya sebelum menempati properti. Sebaliknya, sewa untuk properti komersial biasanya dinegosiasikan sesuai dengan penyewa tertentu dan biasanya berlangsung dari satu hingga 10 tahun, dengan penyewa yang lebih besar sering kali memiliki perjanjian sewa yang lebih panjang dan kompleks. Pemilik dan penyewa harus menyimpan salinan kontrak untuk catatan mereka. Ini sangat membantu ketika perselisihan muncul.
  2. Melanggar Sewa

Konsekuensi untuk melanggar sewa berkisar dari ringan hingga merusak, tergantung pada keadaan di mana sewa tersebut rusak. Penyewa yang melanggar kontrak tanpa negosiasi sebelumnya dengan pemilik akan menghadapi gugatan perdata, tanda yang merendahkan pada laporan kredit mereka, atau keduanya. Sebagai akibat dari melanggar sewa, penyewa mungkin mengalami masalah dalam menyewa tempat tinggal baru, serta masalah lain yang terkait dengan entri negatif pada laporan kredit. Penyewa yang perlu memutuskan sewa mereka harus sering bernegosiasi dengan tuan tanah atau mencari penasihat hukum. Dalam beberapa kasus, menemukan penyewa baru untuk properti atau kehilangan uang jaminan menginspirasi tuan tanah untuk mengizinkan penyewa memutuskan sewa tanpa konsekuensi lebih lanjut.

  1. Persyaratan sewa tidak dapat diberlakukan secara otomatis, sehingga klausul yang memungkinkan tuan tanah untuk memasuki lokasi kapan saja tanpa pemberitahuan atau yang, melalui tindakan pengadilan, memberikan pemilik untuk memulihkan lebih dari batas hukum tidak dapat diberlakukan.
  2. Beberapa sewa memiliki klausul terminasi dini yang memungkinkan penyewa mengakhiri kontrak di bawah kondisi tertentu atau ketika tuan tanah tidak memenuhi kewajiban kontrak mereka. Misalnya, penyewa mungkin dapat menghentikan sewa jika pemilik tidak melakukan perbaikan tepat waktu pada properti tersebut.
  3. Sewa Komersial

Penyewa yang menyewa properti komersial memiliki berbagai jenis sewa yang tersedia, yang semuanya disusun untuk memberikan lebih banyak tanggung jawab kepada penyewa dan memberikan keuntungan di muka yang lebih besar bagi pemiliknya. Beberapa sewa komersial mengharuskan penyewa membayar sewa ditambah biaya operasional pemilik, sementara yang lain mengharuskan penyewa membayar sewa ditambah pajak properti dan asuransi. Empat jenis sewa real estat komersial yang paling umum meliputi:

  1. Sewa Bersih Tunggal: Dalam jenis sewa ini, penyewa bertanggung jawab untuk membayar pajak properti.
  2. Sewa Jaring Ganda: Sewa ini membuat penyewa bertanggung jawab atas pajak properti dan asuransi.
  3. Sewa Triple-Net: Penyewa yang menandatangani sewa ini membayar pajak properti, asuransi, dan biaya pemeliharaan.
  4. Sewa Bruto: Penyewa membayar sewa sementara pemilik bertanggung jawab atas biaya lain.
  5. Perjanjian sewa sering disebut sewa, terutama ketika real estat disewa. Persewaan real estat dimulai dengan aplikasi persewaan yang digunakan untuk menyusun syarat-syarat sewa. Selain dasar-dasar persewaan (siapa, apa, kapan, berapa banyak), persewaan real estat mungkin menjelaskan lebih rinci tentang hal ini dan masalah lainnya. Real estat dapat disewa untuk perumahan, memarkir kendaraan, penyimpanan, bisnis, pertanian, kelembagaan, atau penggunaan pemerintah, atau alasan lain.
  6. Siapa: Pihak-pihak yang terlibat dalam kontrak, lessor (terkadang disebut pemilik atau tuan tanah) dan lessee (terkadang disebut penyewa atau penyewa) diidentifikasi dalam kontrak. Sewa perumahan dapat menentukan apakah penyewa tinggal sendiri, dengan keluarga, anak-anak, teman sekamar, pengunjung. Suatu persewaan dapat menjelaskan hak dan kewajiban masing-masing. Misalnya, “sub-let” untuk orang asing mungkin tidak diizinkan tanpa izin dari pemiliknya. Ini juga berlaku untuk apakah hewan peliharaan boleh dipelihara oleh penyewa atau tidak. Di sisi lain, penyewa mungkin juga memiliki hak khusus terhadap gangguan oleh pemilik (atau penyewa lain), kecuali dalam keadaan darurat. Seorang penyewa memiliki properti tersebut, dan tuan tanah akan melanggar hak penyewa jika masuk dilakukan tanpa pemberitahuan dan otoritas yang tepat (misalnya, pemberitahuan 24 jam, siang hari, ketuk dulu, kecuali untuk perbaikan darurat, jika terjadi kebakaran , banjir, dll.).
  7. Apa: Real estat sewaan dapat mencakup semua atau sebagian dari hampir semua properti nyata, seperti apartemen, rumah, gedung, kantor atau suite bisnis, tanah, pertanian, atau hanya ruang di dalam atau di luar untuk memarkir kendaraan, atau menyimpan barang. Tempat yang disewa mungkin termasuk tidak hanya kamar tertentu, tetapi juga akses ke area umum lainnya seperti parkir di luar jalan, ruang bawah tanah atau penyimpanan loteng, fasilitas binatu, kolam renang, dek atap, balkon, dll. Perjanjian dapat menentukan bagaimana dan kapan ini tempat dapat digunakan, dan oleh siapa. Mungkin ada penjelasan rinci tentang kondisi bangunan saat ini, untuk perbandingan dengan kondisi pada saat bangunan diserahkan.
  8. Kapan: jangka waktu sewa mungkin untuk satu malam (misalnya, kamar hotel), berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bertahun-tahun. Mungkin ada ketentuan hukum yang mewajibkan pendaftaran sewa apa pun yang dapat diperpanjang selama lebih dari jumlah tahun tertentu (misalnya, tujuh) agar dapat diberlakukan terhadap pemilik baru.
  9. Sewa tipikal adalah tahunan atau bulan ke bulan, dan jumlah sewa mungkin berbeda untuk penyewa jangka panjang (karena biaya perputaran yang lebih rendah). Meninggalkan sewa jangka panjang sebelum habis masa berlakunya dapat mengakibatkan penalti, atau bahkan biaya untuk seluruh periode yang disepakati (jika pemilik tidak dapat menemukan penyewa pengganti yang sesuai, setelah pengejaran yang cermat). Jika penyewa tetap berada di luar akhir masa sewa untuk jangka waktu beberapa tahun (satu atau lebih), maka para pihak dapat menyetujui bahwa sewa akan diperpanjang secara otomatis, atau dapat dengan mudah diubah menjadi sewa sesuai keinginan (bulan ke bulan ) dengan biaya bulanan pro-rata dari sewa tahunan sebelumnya. Jika penyewa sesuka hati diberi pemberitahuan untuk keluar dari tempat, dan menolak untuk melakukannya, pemilik akan memulai proses penggusuran. Di banyak tempat, benar-benar ilegal untuk mengganti kunci pintu, atau memindahkan barang-barang pribadi, apalagi mengeluarkan seseorang secara paksa, tanpa perintah pengadilan untuk menggusur. Mungkin ada aturan prosedur yang ketat, dan hukuman yang berat (kerusakan tiga kali lipat, ditambah biaya pengacara) untuk pelanggaran.
  10. Berapa banyak: Sewa dapat dibayar bulanan, tahunan, atau di muka, atau sebagaimana disepakati. Pengaturan tipikal untuk sewa sesuka hati adalah “sewa bulan pertama dan terakhir” ditambah uang jaminan. “Sewa bulan lalu” adalah sewa yang belum diperoleh pemiliknya.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Leased Property Clause Polis ini memberikan jaminan yang lebih luas untuk mengganti kerugian pihak lain yang memiliki kepentingan atas properti yang diasuransikan berdasarkan dan sesuai dengan persyaratan hipotek, Sewa, atau Perjanjian Penyewaan, asalkan properti tersebut tidak diasuransikan secara lebih spesifik.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

  1. https://en.wikipedia.org/wiki/Lease
  2. https://www.investopedia.com/terms/l/lease.asp#:~:text=Key%20Takeaways,a%20specified%20period%20in%20exchange.
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773