Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Impact By Own Vehicles Clause


Original Clause

IMPACT BY OWN VEHICLES CLAUSE

It is noted and agreed that the cover relating to impact of vehicles shall include vehicles owned or used by the Insured

Terjemahan Bebas

Dinyatakan dan disepakati bahwa perlindungan yang berkaitan dengan dampak kendaraan harus mencakup kendaraan yang dimiliki atau digunakan oleh Tertanggung

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Impact By Own Vehicles Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

Sebagai perusahaan broker asuransi yang sudah berpengalaman selama lebih dari 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan mengenai klausul berikut ini:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Kecelakaan kendaraan bermotor diproyeksikan menempati peringkat ketiga pada tahun 2020. Perkiraan kerugian ekonomi nasional baru-baru ini karena kecelakaan lalu lintas jalan menunjukkan bahwa ini berkisar antara 1 hingga 2% dari produk domestik bruto (PDB) suatu negara. di seluruh dunia2. Studi Kanada terbaru oleh Smart Risk menggunakan data rawat inap memperkirakan bahwa total biaya ekonomi dari tabrakan kendaraan bermotor di Kanada adalah sekitar 1,7 miliar per tahun2. Laporan tersebut memperkirakan bahwa strategi intervensi gabungan yang melibatkan penggunaan pengendalian yang tepat, mengemudi dengan sadar, pengurangan kecepatan marjinal serta desain dan pemeliharaan jalan raya yang lebih baik dapat menghasilkan penghematan bersih lebih dari $ 500 juta setiap tahun2.
  2. Potensi tahun kehilangan hidup (PYLL), yang menyoroti kerugian akibat kematian dini, cocok untuk mengevaluasi dampak kematian terkait kecelakaan kendaraan bermotor pada populasi yang ditandai dengan kematian dini. Ada 1.588 kematian akibat kecelakaan dan kekerasan di antara SM. penduduk pada tahun 2002. Kecelakaan kendaraan bermotor menyebabkan sekitar satu dari empat kematian ini. Kecelakaan kendaraan bermotor adalah penyebab utama kematian pada kelompok usia 15-24 tahun yang menyebabkan 94 kematian dan 5.135 tahun potensi kehilangan nyawa.
  3. Kematian akibat kecelakaan di jalan raya dan tabrakan kendaraan bermotor merupakan masalah kesehatan masyarakat yang utama. Karena begitu banyak dari mereka yang tewas dan terluka di jalan masih muda, tahun-tahun yang diharapkan kehilangan nyawa akibat tabrakan dan tabrakan kendaraan bermotor menyaingi apa yang terjadi dengan epidemi utama penyakit kardiovaskular dan kanker modern. Tujuan PYLL adalah untuk membuat peringkat penyebab utama kematian dini untuk membantu perencana kesehatan menentukan prioritas.
  4. Kecelakaan lalu lintas jalan terjadi di semua benua, di setiap negara di dunia. Setiap tahun mereka merenggut nyawa lebih dari satu juta orang dan melumpuhkan jutaan lainnya. Dalam perkembangan dramatis dalam filosofi keselamatan jalan raya, “Vision Zero” Swedia menawarkan paradigma baru yang signifikan untuk pencegahan cedera. Premis yang mendasari untuk “Vision Zero” adalah bahwa ‘tidak ada kecelakaan yang dapat diramalkan harus lebih parah daripada toleransi manusia agar tidak menerima cedera yang menyebabkan hilangnya kesehatan jangka panjang.’ “Vision Zero” di Swedia dan Program Keselamatan Berkelanjutan di Belanda keduanya merupakan contoh praktik yang baik dalam keselamatan jalan raya. Praktik yang baik seperti itu juga dapat memiliki manfaat lain. Mereka dapat mendorong gaya hidup sehat yang melibatkan lebih banyak berjalan kaki dan bersepeda, serta dapat mengurangi kebisingan dan polusi udara yang diakibatkan oleh lalu lintas kendaraan bermotor4.
  5. Dalam dekade terakhir, kelayakan kecelakaan mobil penumpang untuk penumpangnya telah meningkat pesat di banyak negara berpenghasilan tinggi, meskipun masih ada ruang substansial untuk perbaikan lebih lanjut4. Terlepas dari banyaknya peningkatan keselamatan pada kendaraan penumpang baru, ada kekhawatiran yang semakin meningkat mengenai peningkatan risiko cedera pada pengemudi dan penumpang kendaraan selama tabrakan antara kendaraan dengan ukuran dan massa yang berbeda.
  6. Keragaman ukuran kendaraan juga dapat menjadi faktor yang mempengaruhi risiko cedera: Broyles dkk5 meneliti tingkat kerusakan kendaraan yang terlibat dalam tabrakan dengan kendaraan penggerak 4 roda. Mengontrol banyak karakteristik kendaraan, pengemudi dan lingkungan dalam model regresi, mereka menemukan bahwa kendaraan yang mengalami tabrakan samping mengalami kerusakan yang jauh lebih besar daripada kendaraan yang terlibat dalam tabrakan frontal atau belakang. Para penulis ini tidak melihat cedera sebagai akibat dari kecelakaan yang dipelajari, meskipun beberapa rekomendasi mereka (misalnya; perlindungan lateral yang lebih baik untuk kendaraan) memiliki implikasi untuk pencegahan cedera.
  7. Penentu utama untuk tingkat keparahan cedera dalam tabrakan kendaraan bermotor adalah ukuran dan berat kendaraan. Komisi Eropa (EC) telah menyatakan bahwa jika semua mobil dirancang dengan standar yang sama dengan mobil terbaik yang ada saat ini di setiap kelas, maka diperkirakan 50% dari semua cedera fatal dan melumpuhkan dapat dihindari4.
  8. Di antara banyak faktor yang mempengaruhi pola cedera pada kecelakaan kendaraan bermotor, adalah popularitas dan representasi yang tinggi dari kendaraan sport (SUV) dan truk pick-up (PU) di armada kendaraan BC6, 7. Antara tahun 1990 dan 2001, PU kepemilikan meningkat 47% sementara kepemilikan mobil sedan penumpang (PS-baik empat dan dua pintu) meningkat 36% 7. Diperkirakan PU menyumbang sekitar 28,4% (636.631 kendaraan) dari armada kendaraan 2001 BC7,
  9. Perbedaan ukuran dan massa dua kendaraan yang bertabrakan, terutama bila kendaraan yang ditabrak lebih kecil dan ringan, merupakan faktor risiko yang konsisten untuk cedera penumpang5, 6, 7, 8. Broyles et al. ditemukan dalam tabrakan PU-PS, bahwa PS mengalami kerusakan kendaraan yang jauh lebih besar5. Institut Asuransi untuk Keselamatan Jalan Raya memperkirakan bahwa risiko kematian relatif di antara penumpang mobil penumpang yang terlibat dalam tabrakan dengan truk ringan adalah sekitar 47: 1 dibandingkan dengan tabrakan yang melibatkan kendaraan berukuran serupa9. Ketidakcocokan kendaraan telah diidentifikasi sebagai pengaruh penting dalam hasil kecelakaan kendaraan bermotor modern10.
  10. Tampaknya perbedaan dalam ukuran dan massa kendaraan saat tabrakan meniadakan kemampuan perangkat keamanan mobil saat ini untuk mengurangi risiko cedera bagi penumpang. Kendaraan truk ringan berbeda dari mobil di tiga bidang utama. Mereka memiliki massa dan kekakuan yang lebih besar, menghasilkan intrusi yang lebih tinggi saat menabrak mobil yang lebih kecil. Selain itu, geometri menempatkan bumper di atas bingkai mobil yang tertabrak lagi sehingga menimbulkan gangguan yang lebih besar. Akibatnya, desain keselamatan yang efektif sepuluh atau lima belas tahun lalu tidak memadai dalam tabrakan kendaraan yang tidak sesuai saat ini. Teknologi baru perlu dikembangkan dan diimplementasikan10. Sementara massa adalah masalah yang berkaitan dengan kemampuan bertahan dalam kecelakaan, para peneliti menemukan geometri kendaraan yang baik dan antarmuka penyerap energi menjadi faktor kunci dalam mengembangkan kendaraan berat yang kompatibel dengan tabrakan dengan armada mobil pada umumnya.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Impact by Own Vehicle atau untuk menyatakan dan disepakati bahwa perlindungan yang berkaitan dengan dampak kendaraan harus mencakup kendaraan yang dimiliki atau digunakan oleh Tertanggung. Perlu diketahui bahwa di dalam polis asuransi property yang standard kerusakan yang disebabkan oleh kendaraan milik sendiri tidak dijamin.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773