Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Brand and Label Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Brand and Label Clause


Original Clause

Brand and Label Clause

If branded or labeled merchandise covered by this Policy is damage, and the Insurer elects to take all or any of such merchandise at the agreed or appraised Value, the Insured may, at his own expense, stamp “salvage” on the merchandise or its container or may remove the brands or label, if such stamp or removal of brand or label will not physically damage the merchandise but the Insured shall at its own cost re-label the merchandise or containers in compliance with all of the requirements the applicable law.

Terjemahan Bebas

Jika barang dagangan bermerek atau berlabel yang dicakup oleh Polis ini adalah kerusakan, dan Penanggung memilih untuk mengambil semua atau sebagian dari barang dagangan tersebut pada Nilai yang disepakati atau dinilai, Tertanggung dapat, dengan biaya sendiri, memberi cap “sisa” pada barang dagangan atau wadahnya. atau dapat menghapus merek atau label, jika stempel atau penghapusan merek atau label tersebut tidak akan merusak barang dagangan secara fisik tetapi Tertanggung harus dengan biayanya sendiri melabeli ulang barang dagangan atau wadah tersebut sesuai dengan semua persyaratan hukum yang berlaku.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Brand and Label Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

Sebagai perusahaan broker asuransi yang sudah berpengalaman selama lebih dari 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan mengenai klausul berikut ini:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Merek adalah nama, istilah, desain, simbol, atau fitur lainnya yang mengidentifikasi barang atau jasa satu penjual sebagai hal yang berbeda dari penjual lainnya. [2] [3] [4] [5] Merek digunakan dalam bisnis, pemasaran, dan periklanan untuk pengakuan dan, yang terpenting, untuk menciptakan dan menyimpan nilai sebagai ekuitas merek untuk objek yang diidentifikasi, untuk kepentingan pelanggan merek, pemiliknya, dan pemegang saham. [6] Nama merek terkadang dibedakan dari merek generik atau merek toko.
  2. Praktik pencitraan merek – dalam arti literal asli menandai dengan membakar – diperkirakan telah dimulai dengan orang Mesir kuno, yang diketahui telah terlibat dalam pencitraan merek ternak sejak 2.700 SM. [7] [perlu kutipan untuk memverifikasi] Pencitraan merek digunakan untuk membedakan ternak satu orang dengan yang lain melalui simbol khusus yang dibakar pada kulit hewan dengan besi branding panas. Jika seseorang mencuri salah satu ternak, siapa pun yang melihat simbol tersebut dapat menyimpulkan pemilik sebenarnya. Istilah ini telah diperluas untuk memaksudkan kepribadian yang strategis untuk suatu produk atau perusahaan, sehingga “merek” sekarang menunjukkan nilai dan janji yang dapat diterima dan diterima oleh konsumen. Seiring waktu, praktik objek pencitraan merek diperluas ke rangkaian yang lebih luas dari kemasan dan barang yang ditawarkan untuk dijual termasuk minyak, anggur, kosmetik, dan kecap ikan dan, di abad ke-21, meluas lebih jauh ke layanan (seperti hukum, keuangan dan medis) , partai politik dan orang-orang (misalnya Lady Gaga dan Katy Perry). Branding dalam artian melukis sapi dengan simbol atau warna di pasar loak dianggap sebagai salah satu bentuk praktik tertua.
  3. Di era modern, konsep branding telah diperluas untuk mencakup penerapan oleh manajer teknik dan alat pemasaran dan komunikasi yang membantu membedakan perusahaan atau produk dari pesaing, yang bertujuan untuk menciptakan kesan abadi di benak pelanggan. Komponen kunci yang membentuk kotak alat merek termasuk identitas merek, kepribadian, desain produk, komunikasi merek (seperti dengan logo dan merek dagang), kesadaran merek, loyalitas merek, dan berbagai strategi merek (manajemen merek). [8] Banyak perusahaan percaya bahwa seringkali hanya ada sedikit perbedaan antara beberapa jenis produk di abad ke-21, oleh karena itu branding adalah salah satu dari beberapa bentuk diferensiasi produk yang tersisa.
  4. Ekuitas merek adalah totalitas terukur dari nilai merek dan divalidasi dengan mengamati keefektifan komponen merek ini. [10] Karena pasar menjadi semakin dinamis dan berfluktuasi, ekuitas merek dibangun dengan penerapan teknik pemasaran untuk meningkatkan kepuasan pelanggan dan loyalitas pelanggan, dengan efek samping seperti berkurangnya sensitivitas harga. [8] Pada dasarnya, merek adalah janji kepada pelanggannya tentang apa yang dapat mereka harapkan dari produk dan dapat mencakup manfaat emosional dan fungsional. [8] Ketika seorang pelanggan mengenal suatu merek atau lebih menyukai merek tersebut dibandingkan dengan pesaingnya, perusahaan telah mencapai ekuitas merek tingkat tinggi. [10] Standar akuntansi khusus telah dirancang untuk menilai ekuitas merek. Dalam akuntansi, merek didefinisikan sebagai aset tidak berwujud, seringkali merupakan aset paling berharga di neraca perusahaan. Pemilik merek mengelola merek mereka dengan hati-hati untuk menciptakan nilai pemegang saham. Valuasi merek adalah teknik manajemen yang memberikan nilai moneter pada merek, dan memungkinkan investasi pemasaran dikelola (misalnya: diprioritaskan di seluruh portofolio merek) untuk memaksimalkan nilai pemegang saham. Meskipun hanya merek yang diperoleh yang muncul di neraca perusahaan, gagasan memberi nilai pada merek memaksa pemimpin pemasaran untuk fokus pada pengawasan merek jangka panjang dan mengelola nilai.
  5. Kata “merek” sering digunakan sebagai metonim untuk perusahaan yang sangat diidentifikasikan [oleh siapa?] Dengan merek. Marque atau make sering digunakan untuk menunjukkan suatu merek kendaraan bermotor, yang mungkin dibedakan dari model mobil. Konsep merek adalah merek yang dikaitkan dengan konsep abstrak, seperti kesadaran kanker payudara atau lingkungan, bukan produk, layanan, atau bisnis tertentu. Merek komoditas adalah merek yang dikaitkan [oleh siapa?] Dengan komoditas yang membaca Holt, D. (2016). Branding di era media sosial. Harvard Business Review, pada tahun 2011 Coca Cola.
  6. Label (berbeda dari papan nama) adalah selembar kertas, film plastik, kain, logam, atau bahan lain yang ditempelkan pada wadah atau produk, yang di atasnya tertulis atau dicetak informasi atau simbol tentang produk atau barang tersebut. Informasi yang dicetak langsung pada wadah atau artikel juga dapat dianggap sebagai label.
  7. Label memiliki banyak kegunaan, termasuk promosi dan memberikan informasi tentang asal produk, produsen (misalnya, nama merek), penggunaan, masa simpan dan pembuangan, beberapa atau semuanya mungkin diatur oleh undang-undang seperti untuk makanan di Inggris atau Amerika Serikat. Metode produksi dan keterikatan pada pengemasan banyak dan beragam dan mungkin juga tunduk pada standar yang diakui secara internasional. Di banyak negara, produk berbahaya seperti racun atau cairan yang mudah terbakar harus memiliki label peringatan.
  8. Label dapat digunakan untuk kombinasi identifikasi, informasi, peringatan, instruksi penggunaan, saran lingkungan atau iklan. Bisa berupa stiker, label permanen atau temporer atau kemasan tercetak.
  9. Produk

Identifikasi produk permanen dengan label adalah hal biasa; label harus tetap aman selama masa pakai produk. Misalnya, pelat VIN pada mobil harus tahan terhadap panas, oli, dan gangguan; Demikian pula, label makanan harus bertahan sampai makanan tersebut digunakan. Label produk yang dapat dilepas perlu direkatkan sampai dilepas. Misalnya, label pada lemari es baru memiliki informasi pemasangan, penggunaan dan lingkungan: label harus dapat dilepas dengan bersih dan mudah dari unit setelah dipasang.

  1. Label untuk makanan dan minuman biasanya mencantumkan informasi penting yang berkaitan dengan konten atau bahan yang digunakan dalam suatu produk, dan mungkin juga menunjukkan risiko alergi tertentu seperti adanya gluten atau kedelai. FDA juga memberikan standar untuk mengatur informasi yang diberikan pada label dan kemasan anggur dan minuman keras. Label ini mencakup informasi seperti nama merek, kelas dan jenis penunjukan, serta kandungan alkohol.
  2. Pengemasan

Kemasan mungkin memiliki label yang melekat atau tidak terpisahkan dengan paket. Ini mungkin membawa harga, kode batang, identifikasi UPC, panduan penggunaan, alamat, iklan, resep, dan sebagainya. Mereka juga dapat digunakan untuk membantu melawan atau menunjukkan gangguan atau pencurian.

  1. Aktiva

Dalam lingkungan industri atau militer, pelabelan aset digunakan untuk mengidentifikasi aset dengan jelas untuk tujuan pemeliharaan dan operasional. Label semacam itu sering kali dibuat dari ukiran Traffolyte atau bahan serupa. Mereka biasanya mudah rusak, permanen atau mudah pecah dan biasanya berisi kode batang untuk identifikasi elektronik menggunakan alat pembaca. Misalnya, Militer AS menggunakan sistem UID untuk asetnya.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Brand and Label Clause untuk memastikan dasar perhitungan nilai pertanggungan dan nilai penggantian klaim jika terjadi. Jika barang dagangan bermerek atau berlabel yang jamin oleh Polis  adalah atas kerusakan, dan penanggung memilih untuk mengambil semua atau sebagian dari barang dagangan tersebut pada nilai yang disepakati atau dinilai, tertanggung dapat, dengan biaya sendiri, memberi cap “sisa” pada barang dagangan atau wadahnya. atau dapat menghapus merek atau label, jika stempel atau penghapusan merek atau label tersebut tidak akan merusak barang dagangan secara fisik tetapi tertanggung harus dengan biayanya sendiri melabeli ulang barang dagangan atau wadah tersebut sesuai dengan semua persyaratan hukum yang berlaku.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

  1. https://en.wikipedia.org/wiki/Brand
  2. https://en.wikipedia.org/wiki/Label
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773