Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – 30 Days Cancellation Notice Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – 30 Days Cancellation Notice Clause


Original Clause

30 Days Cancellation Notice Clause

Both the Insurer and the Insured are entitled to terminate this insurance upon thirty (30) days notice in writing being given. Such termination should be effected to the registered letter and the Insured entitle to a pro-rata return premium for the unexpired period of Insurance.

Terjemahan Bebas

Baik Penanggung dan Tertanggung berhak untuk mengakhiri asuransi ini setelah tiga puluh (30) hari pemberitahuan tertulis diberikan. Pengakhiran tersebut harus berlaku untuk surat tercatat dan Tertanggung berhak atas premi pengembalian pro-rata untuk periode asuransi yang belum berakhir.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – 30 Days Cancellation Notice Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

Sebagai perusahaan broker asuransi yang sudah berpengalaman selama lebih dari 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan mengenai klausul berikut ini:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Waktu pemberitahuan kerugian merupakan persyaratan dalam beberapa polis asuransi. Suatu kontrak asuransi dapat menetapkan batas waktu berapa lama tertanggung harus melaporkan kerugiannya kepada perusahaan asuransi setelah kerugian tersebut terjadi. Jika tertanggung menunggu melewati batas waktu ini, mereka akan kehilangan hak atas pertanggungan, dan perusahaan asuransi mereka mungkin tidak membayar klaim mereka.
  2. Loss atau kerugian dalam asuransi adalah cedera atau kerusakan yang diderita oleh tertanggung sebagai akibat dari terjadinya satu atau lebih kecelakaan atau kemalangan yang telah dilakukan oleh penanggung, dengan mempertimbangkan premi, untuk mengganti kerugian tertanggung.
  3. Kecelakaan atau kemalangan, atau bahaya ini, seperti biasanya dalam denominasi, semuanya disebutkan dengan jelas dalam polis. Dan tidak ada kerugian, betapapun besar atau tidak terduga, yang dapat menjadi kerugian dengan polis, kecuali jika itu merupakan konsekuensi langsung dan langsung dari satu atau lebih bahaya ini.
  4. Total Loss adalah istilah kerugian total dipahami dalam dua pengertian yang berbeda; alami dan legal. Dalam arti alaminya, ini menandakan kehancuran total dan absolut dari benda yang tidak dirawat. Dalam pengertian hukumnya, itu berarti, tidak hanya seluruh perusakan atau perampasan barang yang diasuransikan, tetapi juga kerusakan pada barang yang diasuransikan, meskipun secara khusus tetap ada, yang membuatnya menjadi sedikit atau tidak ada nilainya bagi pemiliknya. Kerugian juga dianggap total, jika, dengan terjadinya salah satu bahaya atau kemalangan yang diasuransikan, pelayaran menjadi hilang, atau tidak layak dikejar, dan petualangan yang diproyeksikan menjadi frustrasi; atau jika nilai dari apa yang dia selamatkan, kurangi dari ongkos angkut
  5. Kerugian sebagian, adalah kerugian atau kerusakan yang kurang dari, atau tidak sebesar kerugian total, karena jika bukan yang terakhir maka pasti yang pertama.
  6. Kerugian parsial kadang-kadang merupakan kerugian rata-rata dalam denominasi, karena sering kali merupakan kerugian yang merupakan subjek dari kontribusi rata-rata; dan mereka dibedakan menjadi rata-rata umum dan khusus.
  7. Waktu pemberitahuan kerugian merupakan persyaratan dalam beberapa polis asuransi. Suatu kontrak asuransi dapat menetapkan batas waktu berapa lama tertanggung harus melaporkan kerugiannya kepada perusahaan asuransi setelah kerugian tersebut terjadi. Jika tertanggung menunggu melewati batas waktu ini, mereka akan kehilangan hak atas pertanggungan, dan perusahaan asuransi mereka mungkin tidak membayar klaim mereka.
  8. Kebanyakan polis asuransi tidak menetapkan waktu tertentu untuk pemberitahuan kerugian. Kadang-kadang termasuk bahasa yang tidak jelas, seperti tertanggung harus melaporkan kerugian “secepat mungkin,” yang cukup terbuka sehingga pemegang polis berpotensi menunggu bertahun-tahun dan masih memiliki hak untuk meminta agar klaimnya dibayar.
  9. Pada saat yang sama, seringkali merupakan kepentingan terbaik pemegang polis untuk mengajukan klaim secepat mungkin setelah kerugian. Dengan melakukan hal itu, perusahaan asuransi akan berkesempatan untuk meninjau insiden tersebut saat masih baru sehingga mereka dapat membuat penilaian kerusakan yang paling adil. Ini juga membantu tertanggung menghindari keterlambatan pembayaran mereka.
  10. Kebanyakan polis asuransi tidak menetapkan waktu tertentu untuk pemberitahuan kerugian. Kadang-kadang termasuk bahasa yang tidak jelas, seperti tertanggung harus melaporkan kerugian “secepat mungkin,” yang cukup terbuka sehingga pemegang polis berpotensi menunggu bertahun-tahun dan masih memiliki hak untuk meminta agar klaimnya dibayar.
  11. Pada saat yang sama, seringkali merupakan kepentingan terbaik pemegang polis untuk mengajukan klaim sesegera mungkin setelah kerugian. Dengan melakukan hal tersebut, perusahaan asuransi akan berkesempatan untuk meninjau insiden tersebut saat masih baru sehingga mereka dapat membuat penilaian kerusakan yang paling adil. Ini juga membantu tertanggung menghindari keterlambatan pembayaran mereka.

 


CATATAN KHUSUS

Di dalam polis rata-rata ada ketentuan batas waktu pelaporan kerusakan atau kehilangan atau disebut juga batas waktu pelaporan klaim. Ada yang mensyaratkan tertanggung harus sudah melaporkan kecelakaan yang terjadi paling lambat 3 hari setelah kejadian. Atau beberapa polis asuransi menyatakan klaim sudah harus dilaporkan dalam waktu 7 hari dan lain-lain. Jika tertanggung tidak melaporkan dalam batas waktu yang sudah ditentukan maka perusahaan asuransi berhak menolak dan tidak membayar klaim.

Untuk melindungi tertanggung akibat dari keterlambatan dalam melaporkan kecelakaan maka dibuat klausula LOSS NOTIFICATION CLAUSE (30 Days). Dengan adanya klausula ini berarti tertanggung tidak dibersalahkan jika dia terlambat malaporkan kecelakaan akan tetapi tidak boleh lebih lama dari 14 hari sejak terjadinya kecelakaan. Semakin salam semakin baik, akan tetapi tergantung kepada persetujuan dari perusahaan asuransi.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773