Klausul Asuransi Pengiriman Barang – Special Piracy Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Pengiriman Barang – Special Piracy Clause


Original Clause

(for use only with Institute Cargo Clauses (1/1/09))

Special Piracy Clause

In case the basic condition is Institute Cargo Clauses (B) or Institute Cargo Clauses (C), it is hereby agreed that the Article 6.2 of that clauses should be deleted and replaced by the Article 6.2 of Institute Cargo Clauses (A) and further that this insurance covers loss of or damage to the subject-matter insured caused by piracy, subject always to the other exclusions contained in this insurance.

Terjemahan Bebas

Dalam hal kondisi dasarnya adalah Institute Cargo Clauses (B) atau Institute Cargo Clauses (C), dengan ini disepakati bahwa Pasal 6.2 dari klausul tersebut harus dihapus dan diganti dengan Pasal 6.2 dari Institute Cargo Clauses (A) dan selanjutnya bahwa asuransi ini mencakup kehilangan atau kerusakan pada pokok masalah yang diasuransikan yang disebabkan oleh pembajakan, dengan selalu tunduk pada pengecualian lain yang terkandung dalam asuransi ini.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Pengiriman Barang – Special Piracy Clause

Berdasarkan pengalaman sebagai broker asuransi selama 30 tahun, berikut ini kami bagikan penjelasan dari salah satu klausula yang sering dilekatkan di dalam polis asuransi pengiriman barang atau marine cargo insurance:

Pembajakan adalah tindakan perampokan atau kekerasan kriminal oleh kapal atau penyerang yang terbawa kapal ke kapal lain atau wilayah pesisir, biasanya dengan tujuan mencuri kargo dan barang atau properti berharga lainnya. Mereka yang melakukan tindakan pembajakan disebut bajak laut, sedangkan kapal khusus yang digunakan oleh mereka disebut kapal bajak laut. Kasus pembajakan paling awal yang terdokumentasi terjadi pada abad ke-14 SM, ketika Sea Peoples, sekelompok perampok laut, menyerang kapal-kapal peradaban Aegean dan Mediterania. Saluran sempit yang menyalurkan pengiriman ke rute yang dapat diprediksi telah lama menciptakan peluang untuk pembajakan, [1] serta untuk perampokan dan perampokan perdagangan. Contoh sejarah termasuk perairan Gibraltar, Selat Malaka, Madagaskar, Teluk Aden, dan Selat Inggris, yang struktur geografisnya memfasilitasi serangan bajak laut. [2] Sebuah paralel berbasis darat adalah penyergapan wisatawan oleh bandit dan perampok di jalan raya dan melewati gunung. [3] Privateering menggunakan metode yang mirip dengan pembajakan, tetapi kapten bertindak di bawah perintah negara yang mengizinkan penangkapan kapal dagang milik negara musuh, menjadikannya sebagai bentuk aktivitas perang yang sah oleh aktor non-negara.

 

Sementara istilah dapat mencakup tindakan yang dilakukan di udara, di darat (terutama melintasi perbatasan negara atau sehubungan dengan mengambil alih dan merampok mobil atau kereta api), atau di perairan utama lainnya atau di pantai, di dunia maya, serta Kemungkinan fiksi pembajakan ruang angkasa, umumnya mengacu pada pembajakan laut. Biasanya tidak termasuk kejahatan yang dilakukan terhadap orang-orang yang melakukan perjalanan di kapal yang sama dengan pelaku (misalnya satu penumpang yang mencuri dari orang lain di kapal yang sama). Pembajakan atau pembajakan adalah nama kejahatan tertentu menurut hukum kebiasaan internasional dan juga nama sejumlah kejahatan menurut hukum kotamadya sejumlah negara bagian. Pada awal abad ke-21, pembajakan melalui laut terhadap kapal pengangkut tetap menjadi masalah yang signifikan (dengan perkiraan kerugian di seluruh dunia sebesar US $ 16 miliar per tahun pada tahun 2004), [5] terutama di perairan antara Laut Merah dan Samudra Hindia, di lepas pantai Somalia, dan juga di Selat Malaka dan Singapura.


Apa yang dimaksud dengan Klausula Kargo  dalam Asuransi Kargo Laut (marine cargo insurance)?

Klausula asuransi kargo  terdapat di dalam polis asuransi pengiriman barang lewat laut yang mencakup kargo dalam perjalanan. Klausula ini ada untuk menentukan jenis barang apa dalam kargo yang dijamin jika terjadi kehilangan atau kerusakan pada pengiriman. Menarik untuk diperhatikan; klausula kargo institut dapat mencakup apa saja mulai dari kargo hingga kontainer yang memiliki nilainya bersama dengan moda transportasi yang digunakan untuk mengirimkan barang.

Ada tiga set dasar klausula kargo institut; A, B, C. Pertanggungan Anda berhubungan langsung dengan premi asuransi Anda. Artinya, semakin tinggi premi asuransi laut yang Anda bayarkan; semakin banyak cakupan yang Anda dapatkan. Berikut adalah tiga klausula kargo  sebagaimana dirinci di bawah ini:

  • Institute Cargo Klausula A: Ini dianggap sebagai salah satu pertanggungan asuransi laut terluas dan oleh karena itu, Anda harus siap membayar premi tinggi untuk ini karena Anda akan mendapatkan pertanggungan ekstensif.
  • Institute Cargo Klausula B: Ini dianggap sebagai pertanggungan yang sedikit membatasi dan oleh karena itu, premiumnya sedang. Pemegang polis terutama meminta pertanggungan untuk beberapa barang yang lebih berharga atau hanya sebagian kargo.
  • Institute Cargo Klausula C: Ini adalah cakupan yang paling ketat, dan Anda harus siap membayar premi yang rendah. Namun, karena preminya rendah, pertanggungan Anda juga akan berkurang.

Setiap klausula kargo  yang disebutkan di atas terbatas pada barang yang sedang transit. Barang yang dikirim akan dianggap sebagai barang dalam perjalanan hanya jika telah pergi dari lokasi semula dan masih dalam perjalanan ke tujuan.

Dalam kasus di mana barang diasuransikan selama pengangkutan, terlepas dari kenyataan apakah itu melalui darat, udara atau laut; dalam hal kargo hilang atau rusak selama transit; jumlah tersebut akan dikembalikan atau diganti kepada siapa yang memegang kepemilikannya.

Misalnya, penerima pengiriman tidak dapat mengajukan klaim atas inventaris mereka sampai barang tersebut menerimanya. Jika pengirim memegang kepemilikan, dan kargo yang diasuransikan rusak, pengirim akan mendapatkan manfaat asuransi untuk barangnya. Dengan cara ini, membeli asuransi laut yang mengasuransikan kargo akan menguntungkan kedua belah pihak.

Bagi tertanggung manfaat dari klausula tambahan adalah untuk memberikan jaminan yang lebih luas, mengurangi pembatasan/pengeculian, memperesar besar nilai jaminan, memberikan keleluasan  dan menyederhankan ketentuan yang ada di dalam polis.

Biasanya penambahan klausula itu atas inisiatif dari broker asuransi atau insurance brokers yang digunakan oleh tertanggung. Broker asuransi tahu persis jaminan yang terbaik untuk kliennya. Broker asuransi sudah mempunyai banyak pengalaman dalam menangani klaim klaim asuransi. Banyak yang ditolak, dibatasi penggantian dan beberapa hal yang merugikan nasabahnya. Untuk mengatasi hal tersebut atas inisiatifnya berdasarkan pengalaman dan  pengetahuannya broker asuransi merancang klausula khusus dan menambahkan ke dalam polis asuransi. Hasilnya tertanggung mendapatkan jaminan asuransi yang maksimal. Itulah salah satu manfaat penting dari penggunaan broker asuransi berpengalaman.

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773