Klausul Asuransi Pengiriman Barang – S. R. & C. C. Cancellation Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Pengiriman Barang – S. R. & C. C. Cancellation Clause


Original Clause

S. R. & C. C. Cancellation Clause

The inclusion in this contract of cover against S.R.& C.C. Risks (as defined in Clauses No.1 of the Institute Strikes Riots and Civil Commotions Clauses) may be cancelled by either the Underwriters or the Assured except in respect of any insurances against the said risks which shall have attached in accordance with the cover granted in the Institute Strikes Riots and Civil Commotions Clauses before cancellation becomes effective on the expiration of 7 days (48 hours in respect of S.R. & C.C. Risks for shipments to and from U.S.A.) from midnight of the day on which notice of the cancellation is issued by or to Underwriters.

Terjemahan Bebas

Pencantuman dalam kontrak perlindungan terhadap S.R. & C.C. Risiko (sebagaimana didefinisikan dalam Klausul No. 1 dari Klausul Institute Strikes Riots dan Civil Commotions) dapat dibatalkan oleh Penjamin Emisi atau Tertanggung kecuali sehubungan dengan asuransi apa pun terhadap risiko tersebut yang akan dilampirkan sesuai dengan perlindungan yang diberikan di Klausul Institute Strikes Riots dan Civil Commotions sebelum pembatalan berlaku efektif setelah berakhirnya 7 hari (48 jam sehubungan dengan Resiko SR & CC untuk pengiriman ke dan dari AS) dari tengah malam hari di mana pemberitahuan pembatalan dikeluarkan oleh atau kepada Penjamin asuransi,

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Pengiriman Barang – S. R. & C. C. Cancellation Clause

Berdasarkan pengalaman sebagai broker asuransi selama 30 tahun, berikut ini kami bagikan penjelasan dari salah satu klausula yang sering dilekatkan di dalam polis asuransi pengiriman barang atau marine cargo insurance:

Penjelasan Tambahan

Untuk penjelasan tambahan kami mengambil tulisan dari Shane Smith yang menulis denga bagus sekali tentang , Riot or Civil Commotion Coverage. Informasi lebih lengkap bisa dilihat di:

What Exactly Is a “Riot” and “Civil Commotion” Under a Property Insurance Policy?

Kerusuhan didefinisikan oleh Black’s Law Dictionary sebagai:

  1. Kumpulan tiga orang atau lebih di tempat umum yang melakukan tindakan bersama dengan cara yang bergejolak dan tidak teratur untuk tujuan yang sama (terlepas dari keabsahan tujuan tersebut).
  2. Gangguan perdamaian yang melanggar hukum oleh kumpulan yang biasanya terdiri dari tiga orang atau lebih yang bertindak dengan tujuan yang sama dengan cara kekerasan atau kekacauan yang mengancam atau meneror publik atau sebuah institusi.

Pengadilan telah mendefinisikan kerusuhan secara berbeda. Misalnya, telah didefinisikan sebagai ‘pengumpulan tiga orang atau lebih’ dengan ‘tujuan bersama’ untuk melakukan ‘tindakan yang melanggar hukum [dengan maksud untuk menggunakan] kekerasan atau kekerasan.’1 Ini juga telah didefinisikan sebagai membutuhkan’ keributan ”atau gangguan ‘pada saat aksi.2

Keributan sipil didefinisikan sebagai pemberontakan publik oleh sejumlah besar orang yang, bersama-sama, menyebabkan kerugian bagi orang atau harta benda.3

Pengadilan Banding Distrik Kedua telah membandingkan istilah kerusuhan dan keributan sipil: 4

  • Sifat lokal dari bahaya ‘kerusuhan’ atau ‘keributan sipil’ terkadang menimbulkan kekerasan lokal atau sementara yang melanggar hukum.
  • Kerusuhan dan kerusuhan sipil adalah murni ‘gangguan rumah tangga’.
  • Mereka ‘pada dasarnya semacam gangguan rumah tangga. . . seperti yang terjadi di antara sesama warga negara atau dalam batas-batas satu komunitas. “
  • Agar gangguan memenuhi syarat sebagai keributan sipil, ‘agen yang menyebabkan kekacauan harus berkumpul bersama dan menyebabkan gangguan dan keributan.’

Kasus California, North Bay Schools Insurance Authority v. Industrial Indemnity Company, 5 memiliki temuan berikut:

Arti yang dipahami secara umum dari istilah tersebut… mencakup gangguan atau keributan publik sebagai elemen penting. Vandalisme, pembakaran, atau tindakan lain yang bersifat destruktif, bukan merupakan kerusuhan jika dilakukan jauh dari pandangan publik dengan maksud agar tidak teramati.

Pendapat yang tidak setuju layak dibaca secara keseluruhan karena menyatakan bagaimana polis asuransi harus ditafsirkan untuk menemukan pertanggungan di bawah hukum California:

Sebuah ambiguitas muncul ketika bahasa tertulis dari suatu instrumen rentan terhadap dua atau lebih interpretasi…. Rekan saya mengklaim tidak ada pihak yang berpendapat bahwa istilah ‘kerusuhan’ itu ambigu, dan istilah yang dipahami oleh orang awam tidak ambigu. Saya sangat tidak setuju.

Ada sebanyak 14 definisi kata ‘riot’ dalam The Random House Dictionary of the English Language. Meskipun sebagian besar definisi ini tidak dapat diterapkan pada fakta dalam kasus ini, saya menemukan tiga definisi yang memberikan kemungkinan interpretasi dari bahasa kontrak: ‘1. kekacauan publik yang bising dan penuh kekerasan yang disebabkan oleh sekelompok atau kerumunan orang,… 2. Hukum. gangguan ketentraman umum oleh tiga orang atau lebih yang bertindak bersama-sama dengan cara yang mengganggu dan kacau dalam menjalankan tujuan pribadi mereka. 3. kekacauan atau kebingungan yang kejam atau liar. “(The Random House Dict., Op. Cit. Supra.) Masing-masing definisi ini memberikan serangkaian keadaan yang agak berbeda. Sementara dua definisi mengharuskan peristiwa terjadi di depan umum, definisi ketiga tidak. Dengan demikian, kata ‘kerusuhan’ dapat dipahami dengan dua cara atau lebih dan bersifat ambigu.

Baik North Bay dan Penanggung bergantung pada KUHP pasal 404 untuk mendefinisikan kata ‘kerusuhan’, meskipun mereka memiliki interpretasi yang berbeda. Namun, fakta bahwa Badan Legislatif telah mendefinisikan suatu istilah untuk satu tujuan tidak melindungi kata tersebut dari aturan penafsiran normal. KUHP pasal 404 mendefinisikan ‘kerusuhan’ untuk tujuan hukum pidana; undang-undang tersebut tidak dimaksudkan untuk menafsirkan kontrak asuransi. Di sini, bahasanya adalah perusahaan asuransi, bukan Badan Legislatif, dan aturan interpretasi normal berlaku….

Karena alasan inilah saya menolak otoritas Penanggung dari yurisdiksi lain…. Dalam setiap kasus ini pengadilan melihat ke salah satu undang-undang negara atau common law, yang mendefinisikan ‘kerusuhan’ untuk tujuan hukum pidana. Meskipun definisi kriminal dari ‘kerusuhan’ memberikan kemungkinan interpretasi dari istilah yang disengketakan, ada definisi lain untuk ‘kerusuhan’ yang bukan merupakan tindakan kriminal.

Saya juga mempertanyakan pendapat mayoritas bahwa definisi ‘kerusuhan’ selalu berkonotasi dengan aktivitas yang dilakukan di depan umum dan di hadapan saksi, dan tidak termasuk tindakan yang diam-diam. Peristiwa malang yang terjadi di Los Angeles pada bulan April tahun ini menyoroti keprihatinan saya. Jika, misalnya, dua toko ritel Los Angeles memiliki polis asuransi yang sama dengan yang ada dalam kasus ini, apakah hanya toko yang dibakar dan dijarah di hadapan saksi yang tercakup dalam polis? Apakah kerusakan yang disebabkan oleh vandalisme atau pembakaran selama periode tiga malam terungkap?

Pandangan saya bahwa istilah ‘kerusuhan’ itu ambigu lebih jauh didukung oleh fakta bahwa, menurut bahasa dalam polis asuransi, kerugian tunggal yang terjadi selama periode 72 jam termasuk ‘kerusuhan’ dan ‘kerusuhan yang terjadi saat pemogokan atau keributan sipil.’ Jika istilah ‘kerusuhan’ tidak ambigu, tidak perlu ada pengulangan ini. Perbedaan mayoritas antara ‘kerusuhan’ dan ‘kerusuhan yang menghadiri pemogokan atau keributan sipil’ bertentangan dengan kebijakan tersebut. Angin topan, hujan es, kerusuhan, dan kerusuhan yang menyertai pemogokan atau keributan sipil semuanya dianggap sebagai gangguan berkepanjangan yang dapat terjadi selama lebih dari 72 jam.

Intinya adalah bahwa beberapa perusahaan asuransi mencari lebih banyak cara untuk tidak membayar daripada alasan perlindungan. Sementara “kerusuhan” dan “keributan sipil” tampaknya menjadi penyebab banyak kerusakan baru-baru ini yang seharusnya menghasilkan pertanggungan, pengacara perusahaan asuransi yang cerdik itu akan sering memperdebatkan ketentuan dan definisi untuk mencegah pemegang polis komersial menerima pertanggungan untuk peristiwa yang mungkin tidak hanya menarik perhatian publik di televisi karena itu dilakukan di area non-publik, yang kebetulan terjadi di dekat kerusuhan atau keributan sipil. Tidak masuk akal!


Apa yang dimaksud dengan Klausula Kargo  dalam Asuransi Kargo Laut (marine cargo insurance)?

Klausula asuransi kargo  terdapat di dalam polis asuransi pengiriman barang lewat laut yang mencakup kargo dalam perjalanan. Klausula ini ada untuk menentukan jenis barang apa dalam kargo yang dijamin jika terjadi kehilangan atau kerusakan pada pengiriman. Menarik untuk diperhatikan; klausula kargo institut dapat mencakup apa saja mulai dari kargo hingga kontainer yang memiliki nilainya bersama dengan moda transportasi yang digunakan untuk mengirimkan barang.

Ada tiga set dasar klausula kargo institut; A, B, C. Pertanggungan Anda berhubungan langsung dengan premi asuransi Anda. Artinya, semakin tinggi premi asuransi laut yang Anda bayarkan; semakin banyak cakupan yang Anda dapatkan. Berikut adalah tiga klausula kargo  sebagaimana dirinci di bawah ini:

  • Institute Cargo Klausula A: Ini dianggap sebagai salah satu pertanggungan asuransi laut terluas dan oleh karena itu, Anda harus siap membayar premi tinggi untuk ini karena Anda akan mendapatkan pertanggungan ekstensif.
  • Institute Cargo Klausula B: Ini dianggap sebagai pertanggungan yang sedikit membatasi dan oleh karena itu, premiumnya sedang. Pemegang polis terutama meminta pertanggungan untuk beberapa barang yang lebih berharga atau hanya sebagian kargo.
  • Institute Cargo Klausula C: Ini adalah cakupan yang paling ketat, dan Anda harus siap membayar premi yang rendah. Namun, karena preminya rendah, pertanggungan Anda juga akan berkurang.

Setiap klausula kargo  yang disebutkan di atas terbatas pada barang yang sedang transit. Barang yang dikirim akan dianggap sebagai barang dalam perjalanan hanya jika telah pergi dari lokasi semula dan masih dalam perjalanan ke tujuan.

Dalam kasus di mana barang diasuransikan selama pengangkutan, terlepas dari kenyataan apakah itu melalui darat, udara atau laut; dalam hal kargo hilang atau rusak selama transit; jumlah tersebut akan dikembalikan atau diganti kepada siapa yang memegang kepemilikannya.

Misalnya, penerima pengiriman tidak dapat mengajukan klaim atas inventaris mereka sampai barang tersebut menerimanya. Jika pengirim memegang kepemilikan, dan kargo yang diasuransikan rusak, pengirim akan mendapatkan manfaat asuransi untuk barangnya. Dengan cara ini, membeli asuransi laut yang mengasuransikan kargo akan menguntungkan kedua belah pihak.

Bagi tertanggung manfaat dari klausula tambahan adalah untuk memberikan jaminan yang lebih luas, mengurangi pembatasan/pengeculian, memperesar besar nilai jaminan, memberikan keleluasan  dan menyederhankan ketentuan yang ada di dalam polis.

Biasanya penambahan klausula itu atas inisiatif dari broker asuransi atau insurance brokers yang digunakan oleh tertanggung. Broker asuransi tahu persis jaminan yang terbaik untuk kliennya. Broker asuransi sudah mempunyai banyak pengalaman dalam menangani klaim klaim asuransi. Banyak yang ditolak, dibatasi penggantian dan beberapa hal yang merugikan nasabahnya. Untuk mengatasi hal tersebut atas inisiatifnya berdasarkan pengalaman dan  pengetahuannya broker asuransi merancang klausula khusus dan menambahkan ke dalam polis asuransi. Hasilnya tertanggung mendapatkan jaminan asuransi yang maksimal. Itulah salah satu manfaat penting dari penggunaan broker asuransi berpengalaman.

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773