Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering –


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering –


Original Clause

[:en]

MR 1239 – Special Exclusion: Outright Defects Exclusion

This endorsement forms part of section 1a and is subject otherwise to the terms, provisions, conditions and exclusions contained in the policy of insurance or endorsed thereon.

Exclusion

1.1. Clause 9.1. under “Exclusions to section 1a” shall be deleted and replaced by the following wording:

“9.1. loss or damage to property insured as a result of any fault, defect, error or omission in design, plan or specification, material or workmanship;[:]

Terjemahan Bebas

[:en]Pengesahan ini merupakan bagian dari bagian 1a dan tunduk pada syarat, ketentuan, ketentuan, dan pengecualian yang terkandung dalam polis asuransi atau disahkan di atasnya.

Pengecualian

1.1. Pasal 9.1. di bawah “Pengecualian untuk bagian 1a” harus dihapus dan diganti dengan kata-kata berikut:

 “9.1. kehilangan atau kerusakan harta benda yang diasuransikan sebagai akibat dari kesalahan, cacat, kesalahan atau kelalaian dalam desain, rencana atau spesifikasi, material atau pengerjaan;[:]

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering –

[:en]Klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau pialang asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. DE 1 – Pengecualian Cacat Langsung Mengecualikan setiap dan semua kerusakan karena properti dalam kondisi rusak
  2. Garis pemisah antara cacat dan kerusakan penting, tetapi sulit dibedakan pada beberapa klaim konstruksi. Kami melihat tantangan yang dapat dihadirkan oleh perbedaan ini, dan bagaimana hal itu dapat diatasi dalam praktik.
  3. Baik karena desain, rencana, spesifikasi, bahan atau pengerjaan, cacat dapat menyebabkan kerusakan pada aset proyek, dan oleh karena itu memiliki kisaran biaya yang terkait. Sementara kerusakan material mencakup – seperti yang ditemukan dalam kebijakan Contractors ‘All Risks (CAR), atau sejenisnya – akan melindungi aset fisik proyek dari kerusakan yang tidak terduga, tidak dimaksudkan untuk menjamin kualitas pekerjaan dengan menutupi kerugian yang diakibatkan oleh kerusakan. Masalah yang disebabkan oleh cacat ‘murni’ pada dasarnya adalah masalah kontrak, atau satu untuk perusahaan asuransi ganti rugi profesional pihak yang bertanggung jawab. Namun, jika cacat telah menyebabkan kerusakan, kebijakan CAR diberlakukan dan perlindungan yang tersedia ditentukan oleh pengecualian dalam kata-kata. Oleh karena itu, membedakan antara cacat dan kerusakan penting untuk menentukan apakah, dan sejauh mana, ada jalan lain di bawah suatu materi. penutup kerusakan. Namun, garis pemisah antara konsep-konsep ini tidak begitu mudah untuk dibedakan dalam praktiknya dan seringkali menghadirkan tantangan kompleks pada klaim konstruksi yang melibatkan cacat.
  4. Secara historis, pasar CAR tidak bersedia memberikan perlindungan atas kerusakan yang diakibatkan oleh kerusakan. Selama 35 tahun terakhir posisinya telah bergeser dan kebijakan CAR sekarang memberikan perlindungan yang luas untuk kejadian kerusakan tersebut. Cakupan penutup yang tersedia ditentukan dengan pengecualian. Pengecualian kecacatan kebijakan biasanya diambil dari salah satu dari dua kumpulan susunan kata Pasar London yang mapan – Klausul Cacat Grup Rekayasa London (LEG) atau Pengecualian Cacat Pasar London (DE). Meskipun ini adalah pengecualian, beberapa klausul berisi “pengembalian uang” penting yang membahas bagaimana polis akan menanggapi klaim atas kerusakan yang timbul dari cacat. Baik kata-kata LEG dan DE memberikan kesempatan bagi pemegang polis untuk membeli perlindungan tambahan untuk kasus yang melibatkan cacat , dengan LEG menawarkan tiga tingkat penutup dan DE menawarkan lima
  5. Pengecualian terluas dalam setiap set (LEG1 dan DE1) adalah pengecualian cacat mutlak, sedangkan pengecualian tersempit (LEG3 dan DE5) akan mempertahankan perlindungan untuk kerusakan yang diakibatkan, tidak termasuk hanya biaya yang memperbaiki desain asli, rencana, spesifikasi atau bahan (lihat di bawah untuk ilustrasi sampul berbeda yang tersedia melalui klausul LEG dan DE). “Dalam proyek besar dan pasar asuransi kontraktor besar, hanya sedikit, jika ada, yang pernah memilih untuk sepenuhnya mengecualikan kerusakan yang disebabkan oleh cacat,” kata Christopher Lynch, Senior Claims Adjuster di Zurich. “Saya pribadi belum pernah melihat kebijakan yang berisi pengecualian yang lebih sempit daripada LEG2 atau DE3. Sebagian besar pelanggan akan membeli polis yang mencakup kerusakan konsekuensial pada properti non-cacat, atau memilih cakupan yang lebih luas (LEG3, DE4 dan lebih tinggi) sebagai imbalan atas kelebihan dan premi tambahan yang ditingkatkan.

 


CATATAN PENTING

Karena sangat sulit membedakan antara kerusakan yang sudah ada atau cacat bawaan dengan keruskan setelah dikerjakan atau dipakai oleh karena itu perusahaan asuransi mengeluarkan klausul MR 1239 – Special exclusion: outright defects exclusion untuk memastikan tertanggung tidak bisa mengajukan kerusakan yang sudah terjadi sebelumnya baik yang ada kaitannya dengan pekerjaan atau tidak.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi![:]

Pranala Luar

[:en]Artikel ini ditulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman ditambah dengan informasi dari berbagai sumber antara lain:

  1. https://datapolis.id/database/mr-1239-special-exclusion-outright-defects-exclusion/
  2. https://insider.zurich.co.uk/app/uploads/2018/03/Damage-or-Defect-Construction-Whitepaper-1.pdf

[:]

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773