Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Sudden Pollution and Contamination Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Sudden Pollution and Contamination Clause


Original Clause

INDUSTRIES, SEEPAGE, POLLUTION AND CONTAMINATION CLAUSE – NMA 1685

This contract does not cover any liability for :

Personal Injury or Bodily Injury or loss of, damage to, or loss of use of property directly or indirectly caused by seepage, pollution or contamination, provided always that this paragraph (1) shall not apply to liability for Personal Injury or Bodily Injury or loss of or physical damage to or destruction of tangible property, or loss or use of such property damaged or destroyed, where such seepage, pollution or contamination is caused by a sudden, unintended and unexpected happening during the period of this Contract.

The cost of removing, nullifying or cleaning-up seeping, polluting or contaminating substances unless the seepage, pollution or contamination is caused by sudden, unintended and unexpected happening during the period of this Contract.

Fines, penalties, punitive or exemplary damages.

This Clause shall not extend this Contract to cover any liability which would not have been covered under this Contract  had this Clause not been attached.

Terjemahan Bebas

Kontrak ini tidak mencakup tanggung jawab apa pun untuk:

Cedera Pribadi atau Cedera Tubuh atau kehilangan, kerusakan, atau kehilangan penggunaan properti secara langsung atau tidak langsung yang disebabkan oleh rembesan, polusi atau kontaminasi, dengan ketentuan selalu bahwa ayat (1) tidak berlaku untuk pertanggungjawaban atas Cedera Pribadi atau Cedera Tubuh atau kehilangan atau kerusakan fisik atau penghancuran properti berwujud, atau kehilangan atau penggunaan properti tersebut rusak atau hancur, di mana rembesan, polusi atau kontaminasi tersebut disebabkan oleh kejadian yang tiba-tiba, tidak disengaja dan tidak terduga selama periode Kontrak ini.

Biaya menghilangkan, meniadakan atau membersihkan merembes, mencemari atau mencemari zat kecuali jika rembesan, polusi atau kontaminasi disebabkan oleh kejadian yang tiba-tiba, tidak disengaja dan tidak terduga selama periode Kontrak ini.

Denda, hukuman, hukuman atau ganti rugi.

Klausul ini tidak akan memperpanjang Kontrak ini untuk mencakup tanggung jawab yang tidak tercakup dalam Kontrak ini jika Klausul ini tidak dilampirkan.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Sudden Pollution and Contamination Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Seepage Apa itu Analisis Rembesan?

Analisis Rembesan terutama berkaitan dengan kebocoran air dari sumber yang terkandung, umumnya tangki, kolam, bendungan atau bangunan serupa, ke tanah sekitarnya. Ini melibatkan identifikasi sumber kebocoran dan merancang solusi untuk memperbaiki masalah.

Mengapa Analisis Rembesan Penting?

Kebocoran air dari sumber yang terkandung mungkin tampak tidak berbahaya, tetapi kebocoran air yang terus menerus ke tanah di sekitarnya melemahkan struktur tanah dan dapat menyebabkan likuifaksi tanah di mana tanah sangat jenuh dengan air sehingga mulai berperilaku seperti cairan dan dengan demikian kehilangan daya dukungnya. . Untuk alasan ini, sangat penting bagi insinyur geoteknik yang berkualifikasi untuk melakukan analisis rembesan.

  1. Kehilangan air di kanal yang mengisi kembali air tanah berkontribusi pada genangan air dan salinisasi area irigasi yang berharga, mengurangi kinerja sistem, dan akibatnya, menyebabkan peningkatan pengambilan air, dalam ukuran pekerjaan kepala, kanal dan bangunan di atasnya (pada irigasi pemompaan, kehilangan air menyebabkan serta peningkatan konsumsi energi), kenaikan biaya konstruksi dan operasional. Oleh karena itu, pengendalian kehilangan air kanal dilakukan secara rutin.
  2. Tindakan pengendalian rembesan dilakukan untuk mengurangi kehilangan air ke rembesan dari saluran irigasi ketika kinerja sistem irigasi lebih rendah dari yang diinginkan atau saluran mengalir melalui tanah dengan koefisien permeabilitas tinggi (lebih dari 0,1 m / hari).
  3. Cara-cara berikut digunakan untuk mengendalikan rembesan air saluran: lapisan saluran pengontrol rembesan yang terbuat dari beton cor-in-situ, pelat beton bertulang, aspal, batu, tanah liat; penghalang kedap air di bawah kanal yang terbuat dari film polimer (film-ground, beton-film, dll.), clay dan loam, bentonitic clays, dll .; penurunan koefisien permeabilitas akibat penimbunan lumpur alami dan buatan di saluran, pemadatan tanah dalam dan dangkal, petrolisasi, alkalinisasi, gleisasi, dispersi mekanis tanah, dll.
  4. Jenis tindakan pengendalian rembesan dipilih tergantung pada kombinasi kondisi hidrogeologi, perluasan saluran, karakteristik filtrasi tanah, ukuran peningkatan kehilangan yang diperlukan dan keberadaan material yang tersedia secara lokal. Tindakan pengendalian rembesan yang diterima harus didukung oleh studi kelayakan.
  5. Efisiensi lapisan pengontrol rembesan ditentukan oleh: jumlah air yang dihemat; kehidupan pelayanan; kemungkinan mekanisasi pekerjaan konstruksi; masukan sumber daya keuangan, material dan tenaga kerja; kompleksitas dan biaya operasi, perbaikan dan restorasi; perbaikan kondisi melioratif tanah; peningkatan hasil pertanian karena perluasan areal irigasi atau peningkatan pasokan air dan perbaikan kondisi lahan yang lebih baik; perbaikan kondisi operasi sistem; penurunan cakupan pekerjaan pembersihan saluran dan penggalian drainase; kemungkinan penurunan lingkup pekerjaan bumi; pengurangan jumlah bangunan penghubung di jaringan irigasi.
  6. Bagian depan dari bahan aspal dibuat dalam bentuk lapisan permukaan saluran dan layar tersembunyi. Pelapisan permukaan dibuat dalam bentuk pelapisan yang seragam pada dasar dan sisi saluran dengan lapisan beton aspal (tebal 3… 8 cm) yang dipanaskan hingga suhu 140 ° C, dengan pemadatan berikutnya mencapai berat volume 2,2 t / m3.
  7. Bitumen kelas minyak bumi diterapkan untuk lapisan.
  8. Layar yang terbuat dari film polimer dengan ketebalan 0,2… 0,6 mm digunakan di tanah di mana tindakan pengendalian rembesan harus dilakukan. Layar film dipasang hanya tertutup sesuai dengan parit, perimetrik, dan skema gabungan.
  9. Skema parit diterapkan pada tanah kohesif dan berpasir; skema perimetrik digunakan untuk pemasangan layar pada lereng pada semua jenis tanah, pada itu film tanah batu yang dihancurkan diletakkan di atas lapisan bawah yang terbuat dari tanah bertekstur halus; skema gabungan digunakan untuk kanal-kanal besar di mana gelombang airnya dapat merusak sisi-sisinya.
  10. Lapisan tanah yang terbuat dari tanah liat dan lempung digunakan ketika dasar saluran terbentuk dari tanah lempung berpasir, berpasir, kerikil, berkerikil dan tanah lainnya yang permeabilitasnya lebih tinggi daripada lapisan tanah.
  11. Ground lining dibuat dalam bentuk lining kanal terbuka dan berupa sekat tersembunyi yang dilapisi lapisan pelindung tanah gembur.
  12. Koefisien permeabilitas kanal juga dapat diturunkan dengan mengurangi porositas aktif tanah melalui penimbunan lumpur alami dan buatan, pemadatan dalam dan dangkal, alkalinisasi, gleisasi, dan tindakan lainnya.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul INDUSTRIES, SEEPAGE, POLLUTION AND CONTAMINATION CLAUSE – NMA 1685 menegaskan bahwa polis asuransi tidak menjamin kerugian, kehilangan, tuntutan dari pihak ketiga atas terjadinya kebocoron, keracunan dan kontaminasi kimia sehubungan dengan pekerjaan yang dilaksanakan. Polis asuransi dapat mempertimbangkan penggantian biaya pembersihan dengan catatan bahwa kontominasi yang terjadi adalah peristiwa yang tiba-tiba dan tidak diperkirakan sebelumnya.

 

TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Jenis asuransi yang termasuk ke dalam kelompok engineering insurance antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Erection All Risk Insurance
  2. Advance loss of Profit Insurance
  3. Machinery Breakdown Insurance
  4. Boiler Pressure Plant Insurance
  5. Machinery Loss of Profit Insurance Policy
  6. Contractor Plant and Machinery Insurance Policy
  7. Contractor’s All Risk
  8. Electronic Equipment Insurance Policy

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Informasi ini berdasarkan ilmu dan pengalaman dan ditambah dari beberapa sumber antara lain:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773