Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Replacement Value Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Replacement Value Clause


Original Clause

Replacement Value Clause

It is hereby declared and agreed that in the event of the property insured — Of the within policy being destroyed or damaged, the basis upon which the amount payable under each of the said items as shown in the Policy schedule (excluding stock in trade or merchandise) is to be calculated, shall be the cost of replacing or reinstating on the same site property of the same kind or type but not superior to or more extensive than the insured property when new, subject to the following Special Provisions and subject also to the terms and conditions of the Policy except insofar as the same may be varied hereby.

Special Provisions

The work of replacement or reinstatement (which may be carried out upon another site and in any manner suitable to the requirements of the Insured subject to the liability of Insurer not being thereby increased) must be commenced and carried out with reasonable despatch and in any case must be completed within 12 months after the destruction or damage or within such further time as the Insurer may (during the said 12 months) in writing allow payable under the Policy if this memorandum had not been incorporated shall be made.

Until expenditure has been incurred by the Insured in replacing or reinstating the property destroyed or damaged the Insurer shall not be liable for any payment in excess of the amount which would have been payable under the Policy if this memorandum had not been incorporated therein.

If at the time of replacement or reinstatement the sum representating the cost which would have been incurred in replacement or reinstatement of the whole of the property covered had been destroyed exceeds the sum insured thereon at the breaking out of any fire or at the commencement of any destruction of or damage to such property by any other peril insured against by this Policy the excess and shall bear a rateble proportion of the loss accordingly. Each item of the Policy (if  more than one) to which this memorandum applies shall be separately subject to the  foregoing provision.

No payment beyond the amount which would have been payable under the Policy if this memorandum had not been incorporated therein shall be made if at the time of any destruction or damage to any property insured hereunder such property shall be covered by any other insurance effected by or on behalf of the Insured which is not upon the identical basis of reinstatement set forth herein.

This memorandum shall be without force or effect if

  • The Insured fails to intimate to the Insurer within 6 months from the date of destruction or damage or such further time as the Insurer may in writing allow his intention to replace or reinstate the property destroyed or damaged.
  • The Insured is unable or unwilling to replace or reinstate the property destroyed or damaged on the same or another site.

Terjemahan Bebas

Dengan ini dinyatakan dan disetujui bahwa dalam hal properti yang diasuransikan – Dari polis yang dihancurkan atau dirusak, dasar di mana jumlah yang harus dibayarkan berdasarkan masing-masing item tersebut seperti yang ditunjukkan dalam jadwal Polis (tidak termasuk stok dalam perdagangan atau barang dagangan ) akan dihitung, adalah biaya penggantian atau pengembalian pada properti situs yang sama dari jenis atau tipe yang sama tetapi tidak lebih tinggi atau lebih luas dari properti yang diasuransikan ketika baru, tunduk pada Ketentuan Khusus berikut dan juga tunduk pada syarat dan ketentuan Polciy kecuali sejauh yang sama dapat berbeda dengan ini.

Ketentuan Khusus

Pekerjaan penggantian atau pemulihan (yang dapat dilakukan di situs lain dan dengan cara apa pun yang sesuai dengan persyaratan Tertanggung dengan tunduk pada tanggung jawab Penanggung yang tidak ditingkatkan dengan demikian) harus dimulai dan dilaksanakan dengan pengiriman yang wajar dan dalam hal apapun. harus diselesaikan dalam waktu 12 bulan setelah kehancuran atau kerusakan atau dalam waktu lebih lanjut sebagaimana Penanggung dapat (selama 12 bulan tersebut) secara tertulis mengizinkan pembayaran berdasarkan Polis jika memorandum ini belum dimasukkan harus dibuat.

Sampai pengeluaran telah dikeluarkan oleh Tertanggung untuk mengganti atau memulihkan harta benda yang hancur atau rusak, Penanggung tidak akan bertanggung jawab atas pembayaran apapun yang melebihi jumlah yang seharusnya dibayarkan berdasarkan Polis jika memorandum ini tidak dimasukkan didalamnya.

Jika pada saat penggantian atau pemulihan, jumlah yang mewakili biaya yang akan dikeluarkan untuk penggantian atau pemulihan seluruh properti yang dilindungi telah dihancurkan melebihi jumlah pertanggungan pada saat terjadi kebakaran atau pada permulaan setiap penghancuran atau kerusakan properti tersebut oleh bahaya lain yang diasuransikan oleh Polis ini sebagai kelebihan dan akan menanggung proporsi kerugian yang sesuai. Setiap item dari Polis (jika lebih dari satu) yang mana memorandum ini berlaku harus tunduk secara terpisah pada ketentuan di atas.

Tidak ada pembayaran di luar jumlah yang akan dibayarkan berdasarkan Polis jika memorandum ini belum dimasukkan di dalamnya akan dilakukan jika pada saat kerusakan atau kerusakan pada properti yang diasuransikan di bawah properti tersebut akan ditanggung oleh asuransi lain yang dilakukan oleh atau atas nama Tertanggung yang bukan atas dasar pemulihan yang sama yang ditetapkan di sini.

Memorandum ini tidak akan memiliki kekuatan atau efek jika:

  • Tertanggung gagal untuk berhubungan intim dengan Penanggung dalam waktu 6 bulan sejak tanggal penghancuran atau kerusakan atau waktu lebih lanjut dimana Penanggung mungkin secara tertulis mengizinkan niatnya untuk mengganti atau memulihkan harta benda yang hancur atau rusak.
  • Tertanggung tidak dapat atau tidak mau mengganti atau mengembalikan harta benda yang hancur atau rusak di lokasi yang sama atau lain.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Replacement Value Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Definisi – Apa yang dimaksud dengan Klausul Biaya Penggantian?

Klausul biaya penggantian adalah klausul dalam kontrak asuransi yang menyatakan bahwa nilai penggantian penuh dari suatu barang akan diganti jika terjadi kerugian total. Nilai penggantian sangat berbeda dari nilai tunai sebenarnya. Sementara nilai tunai aktual memperhitungkan keausan dan depresiasi, nilai penggantian tidak. Jadi, jika polis asuransi Anda memiliki klausul biaya penggantian, Anda akan mendapat penggantian untuk harga pembelian awal penuh dari aset tersebut, berbeda dengan nilai aset pada saat aset tersebut hilang.

  1. Klausul biaya penggantian dapat secara drastis mempengaruhi jumlah uang yang dibayarkan jika terjadi klaim, terutama klaim asuransi mobil. Karena mobil kehilangan nilainya melalui keausan dan depresiasi lebih cepat daripada banyak aset lainnya, perbedaan antara nilai penggantian dan nilai tunai sebenarnya bisa sangat besar. Jika Anda menjumlahkan mobil Anda setelah empat tahun mengemudikannya dan polis asuransi Anda tidak memiliki klausul biaya penggantian, Anda hanya dapat memperoleh penggantian sebesar 50% dari harga pembelian awal. Namun, jika polis Anda memiliki klausul biaya penggantian, maka Anda akan mendapatkan penggantian harga pembelian awal secara penuh meskipun nilai sebenarnya mobil Anda jauh lebih rendah.
  2. Dalam industri asuransi, “biaya penggantian” atau “nilai biaya penggantian” adalah salah satu dari beberapa metode untuk menentukan nilai barang yang diasuransikan. Biaya penggantian adalah biaya sebenarnya untuk mengganti item atau struktur pada kondisi sebelum kerugiannya. Ini mungkin bukan “nilai pasar” item, dan biasanya dibedakan dari pembayaran “nilai tunai aktual” yang mencakup pengurangan depresiasi. Untuk polis asuransi untuk asuransi properti, ketentuan kontrak bahwa aset yang hilang harus benar-benar diperbaiki atau diganti sebelum biaya penggantian dapat dibayar adalah hal biasa. Hal ini mencegah asuransi berlebih, yang berkontribusi pada pembakaran dan penipuan asuransi. Kebijakan biaya penggantian muncul pada pertengahan abad ke-20; sebelumnya kekhawatiran tentang asuransi berlebih membatasi ketersediaan mereka.
  3. Jika operator asuransi secara jujur ​​menentukan biaya penggantian, itu menjadi “win-win” bagi operator dan pelanggan. Namun, ketika penentuan biaya penggantian dibuat oleh pengangkut (dan, mungkin, ahli pihak ketiganya) yang melebihi biaya penggantian yang sebenarnya, pelanggan kemungkinan besar akan membayar asuransi lebih dari yang diperlukan. Sejauh pengangkut secara sengaja atau ceroboh menjual asuransi yang berlebihan (yaitu tidak perlu), praktik seperti itu dapat dianggap sebagai penipuan konsumen.
  4. Cakupan biaya penggantian dirancang sehingga pemegang polis tidak perlu mengeluarkan lebih banyak uang untuk mendapatkan barang baru yang serupa dan bahwa perusahaan asuransi tidak membayar barang tak berwujud. Sebagai contoh: ketika sebuah televisi dicakup oleh kebijakan nilai biaya pengganti, biaya televisi serupa yang dapat dibeli hari ini menentukan jumlah kompensasi untuk barang tersebut. Polis semacam ini lebih mahal daripada polis Nilai Tunai Aktual, di mana pemegang polis tidak akan diberi kompensasi atas depresiasi barang yang dihancurkan. Jumlah total yang dibayarkan oleh perusahaan asuransi atas suatu klaim juga dapat melibatkan faktor-faktor lain seperti co-insurance atau deductible. Salah satu juara metode biaya penggantian adalah profesor Belanda di bidang Ekonomi Bisnis Théodore Limperg.
  5. Apa Nilai Tunai Aktual (ACV)?
  6. Nilai tunai sebenarnya adalah nilai yang disusutkan dari item properti pada saat kerugian. Jenis penyelesaian ini tidak memungkinkan Anda untuk mengganti apa yang telah hilang. Sebaliknya, itu mengkompensasi Anda untuk nilai barang tersebut seolah-olah sedang dijual di garage sale
  7. Nilai tunai yang sebenarnya membuat Anda berada dalam posisi sulit karena Anda tidak akan bisa keluar dan membeli barang baru yang serupa, paling tidak tanpa sejumlah uang untuk menggantikannya yang keluar dari saku Anda. Mengganti konten pribadi Anda — atau bahkan lebih buruk, rumah Anda — dengan nilai tunai aktual atau penyusutan membuat Anda merugi dibandingkan dengan penyelesaian biaya penggantian.
  8. Berapa Biaya Penggantian?

Biaya penggantian memberi Anda pembayaran yang sama dengan yang dibutuhkan untuk mengganti barang yang hilang. Ini lebih unggul dari ACV karena memungkinkan Anda untuk menempatkan diri Anda pada posisi yang sama sebelum Anda mengalami kerugian. Ini memberi Anda uang yang diperlukan untuk mengganti barang Anda

  1. Salah satu kesalahpahaman umum tentang biaya penggantian adalah cara pembayarannya. Anda harus benar-benar mengganti item terlebih dahulu sebelum Anda dapat mengumpulkan penyelesaian penuh. Ada pengecualian, misalnya, di banyak polis rumah bernilai tinggi, istilahnya mungkin berbeda.
  2. Bergantung pada ukuran kerugian dan jenis klaim, Anda kemungkinan besar akan diminta untuk memberikan daftar. Berharap untuk memberikan waktu bagi perusahaan asuransi untuk meninjau daftar dan menentukan bagaimana dan apa yang akan mereka bayar kepada Anda. Anda kemudian harus memiliki kesempatan untuk meninjau tawaran perusahaan.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul REPLACEMENT VALUE CLAUSE untuk menegaskan bahwa perusahaan asuransi akan mengganti kerusakan dan kehilangan yang terjadi berdasarkan nilai penggantian bukan dasar perhitungan yang lain.  Misalnya bukan berdasarkan penyusutan atau nilai berdasarkan kesepakatan. Untuk resiko engineering Replacement Value sangat cocok karena ia akan mengembalikan tertanggung kepada kondisi seperti sebelum terjadinya kecelakaan.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Jenis asuransi yang termasuk ke dalam kelompok engineering insurance antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Erection All Risk Insurance
  2. Advance loss of Profit Insurance
  3. Machinery Breakdown Insurance
  4. Boiler Pressure Plant Insurance
  5. Machinery Loss of Profit Insurance Policy
  6. Contractor Plant and Machinery Insurance Policy
  7. Contractor’s All Risk
  8. Electronic Equipment Insurance Policy

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Informasi ini berdasarkan ilmu dan pengalaman dan ditambah dari beberapa sumber antara lain:

  1. https://www.thebalance.com/replacement-cost-insurance-vs-actual-cash-value-4154015
  2. https://en.wikipedia.org/wiki/Replacement_value
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773