Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Recovery Charges Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Recovery Charges Clause


Original Clause

RECOVERY CHARGES CLAUSE

In the event of indemnifiable loss or damage occurring as provided in the Policy and the Heavy Equipment Insured becoming accidentally immobilized in any physical situation where is working, cover under the Policy shall extend to include necessary costs of recovery and/or withdrawal of such item(s) but not exceeding 5% of Total Sum Insured, Maximum IDR.—————,-  anyone item  (or equivalent amount of rupiah, based on the effective currency rate exchange on the inception date of certificate, provided the Total Insured Value is stated in rupiahs) in any one claim or occurrence.

These costs are indemnifiable in addition to the Sum Insured as shown in the Policy schedule.

Terjemahan Bebas

Jika terjadi kerugian atau kerusakan yang tidak dapat diganti rugi yang terjadi sebagaimana diatur dalam Polis dan Alat Berat yang Diasuransikan secara tidak sengaja tidak dapat bergerak dalam situasi fisik apa pun di mana bekerja, pertanggungan berdasarkan Polis harus mencakup biaya yang diperlukan untuk pemulihan dan / atau penarikan barang tersebut ( s) tetapi tidak melebihi 5% dari Total Uang Pertanggungan, Maksimum Rp .—————, – barang siapa pun (atau jumlah yang setara dalam rupiah, berdasarkan nilai tukar mata uang efektif pada tanggal dimulainya sertifikat, asalkan Total Nilai Pertanggungan dinyatakan dalam rupiah) dalam satu klaim atau kejadian.
Biaya-biaya ini dapat diganti rugi selain Uang Pertanggungan seperti yang tertera pada Jadwal Polis.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Recovery Charges Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Penggunaan mesin dan peralatan berat dapat menimbulkan berbagai bahaya baik bagi operator maupun karyawan lainnya. Cedera di tempat kerja tidak jarang terjadi, dan beberapa bisa berakibat fatal. Cedera dapat dan harus dihindari dengan segala cara. Pastikan bahwa kecelakaan di tempat kerja dapat dicegah dengan menerapkan protokol keselamatan secara ketat saat menangani alat berat.
  2. Jaga keamanan karyawan Anda, cegah waktu henti, dan hindari insiden yang dapat menyebabkan klaim cedera pribadi.
  3. Bahaya Alat Berat yang Menyebabkan Cedera
  4. Bahaya paling umum yang melibatkan alat berat dan mesin adalah:
    • Insiden tertabrak – Insiden tertabrak terjadi saat seseorang tertabrak kendaraan atau benda jatuh atau terbang yang terlepas dari peralatan.
    • Terjebak di atau di antara bahaya – Terjebak atau terperangkap di antara kecelakaan terjadi ketika seseorang, bagian tubuh, atau pakaiannya terjepit, tertindih, atau terjepit di antara peralatan dan benda lain. Jenis insiden ini termasuk tertekan ke dinding oleh kendaraan setelah benturan atau jari seseorang tersangkut di mesin.
    • Bahaya kontak – Ini mengacu pada bahaya lain yang melibatkan luka atau robekan dari benda tajam, luka bakar dari bagian mesin yang panas, atau sengatan listrik.
    • Tindakan Keamanan untuk Mencegah Cedera Alat Berat
    • Pengusaha, penyelia, dan pekerja sama-sama berbagi tanggung jawab untuk menjaga keselamatan tempat kerja.
  5. Tugas beresiko

Selain proses seleksi yang ketat, peralatan harus menjalani penilaian risiko. Bahaya yang ditimbulkan perangkat harus diidentifikasi sebelum pemasangan atau penggunaan. Mengambil langkah ini memungkinkan pemberi kerja memastikan tindakan untuk meminimalkan atau menghilangkan bahaya dan menerapkan praktik ini.

  1. Penghapusan Bahaya

Menghilangkan bahayanya sendiri adalah langkah yang efektif; ganti dengan peralatan yang lebih aman dan efisien. Jika ini tidak memungkinkan, rancang sistem kerja untuk meminimalkan penggunaan perangkat tersebut. Jika mesin yang dimaksud adalah bagian penting dari operasi, ambil tindakan ekstra untuk mengurangi risiko.

  1. Pengawal Perlengkapan

Jika eliminasi bukanlah suatu pilihan, peralatan harus dilengkapi dengan pelindung yang sesuai untuk mencegah akses ke bahaya seperti bagian yang berputar dan percikan api. Pelindung mesin akan melindungi karyawan dari potensi cedera. Sebagai aturan, penjaga harus:

  • menghalangi kontak dengan bagian berbahaya
  • aman atau tahan kerusakan
  • tidak ada bahaya tambahan
  • tidak mengganggu pengoperasian mesin
  • Ada empat jenis penjaga utama:
    • Fixed – Bagian mesin yang dipasang secara permanen yang berfungsi sebagai penghalang dan dirancang untuk daya tahan dan penggunaan yang lama.
    • Interlocked – Mematikan daya secara otomatis saat dibuka, dilepas, atau dirusak.
  • Dapat disetel – Menawarkan perlindungan dan fleksibilitas, memungkinkan alat berat berfungsi dalam berbagai aplikasi.
  • Menyesuaikan sendiri – Secara otomatis menyesuaikan diri untuk menerima objek dengan berbagai ukuran tanpa membuat operator terpapar ke bagian berbahaya.
  1. Pendidikan dan Pelatihan

Ketidaktahuan bisa jadi mahal, terutama jika menghadapi potensi bahaya alat berat. Operator dan karyawan yang bekerja di sekitar alat berat harus diberi tahu tentang bahaya yang ditimbulkannya. Pengusaha dan / atau supervisor dapat menyebarkan informasi ini melalui pelatihan, pemberitahuan keselamatan, dan / atau tanda peringatan.

  1. Operator harus dilatih dan / atau disertifikasi. Persyaratan mungkin berbeda-beda tergantung pada bagian peralatan, tetapi satu hal yang jelas: penggunaan harus dibatasi untuk mereka yang telah dilatih untuk menanganinya. Pelatihan dapat bersifat formal (seperti membutuhkan lisensi) atau ditawarkan oleh atasan atau pekerja berpengalaman.
  2. Supervisor harus melakukan inspeksi atau mengawasi penggunaan perlengkapan kerja dari waktu ke waktu. Tujuannya adalah untuk mendorong kewaspadaan saat mengoperasikan alat berat dan memastikan bahwa karyawan terus mengikuti protokol keselamatan yang ditetapkan.
  3. Inspeksi, Pengujian, dan Pemeliharaan

Periksa peralatan kerja (termasuk suku cadang, pelindung, dan mekanisme keselamatan) setidaknya sekali setiap hari, idealnya sebelum operasi dimulai. Buatlah daftar periksa untuk penilaian menyeluruh untuk memastikan bahwa semuanya dalam keadaan baik dan tanpa kesalahan dan / atau kerusakan. Staf juga harus diinstruksikan untuk melaporkan setiap cacat atau malfungsi.

  1. Peralatan yang rusak perlu ditandai untuk diperbaiki dan diuji. Selain itu, peralatan harus disimpan dengan baik dan perawatan yang diperlukan harus dilakukan secara teratur agar perangkat tetap layak digunakan dan untuk memperpanjang masa pakainya.
  2. Lingkungan kerja

Sebelum pekerjaan dimulai, langkah-langkah tertentu harus diambil untuk menjamin keselamatan semua orang di tempat kerja.

  1. Periksa peralatan secara saksama untuk menentukan apa yang cocok untuk digunakan dan apa yang mungkin memerlukan perawatan atau perbaikan. Ini terutama penting setelah mesin dipindahkan ke dan dari lokasi.
  2. Pastikan jumlah ruang yang cukup untuk memungkinkan penggunaan dan / atau kemampuan manuver yang tepat.
  3. Visibilitas di tempat kerja sangat penting. Berikan pencahayaan yang memadai untuk meminimalkan titik buta.
  4. Ruang lantai harus bebas dari bahaya tersandung dan jatuh.
  5. Bahaya atas dan bawah tanah harus diidentifikasi dan ditangani. Tandai dengan jelas penghalang dan utilitas (misalnya saluran air, gas, dan listrik) dan ingatkan pekerja untuk menjaga jarak aman dari saluran listrik dan bahaya lainnya. Siapkan barikade untuk mencegah kecelakaan jatuh ke dalam lubang galian atau parit.
  6. Praktik Aman Selama Operasi
  7. Ikuti instruksi dan rekomendasi produsen. Ini harus dibahas dalam pelatihan. Pengawasan juga harus dilakukan untuk memastikan bahwa tindakan pencegahan keselamatan diperkuat.
  8. Kenakan sabuk pengaman. Operator alat berat harus selalu memakai sabuk pengaman. Ini mengamankan mereka ke tempat duduk mereka saat bergerak di atas tanah yang tidak rata, menjaga mereka agar tidak jatuh secara tidak sengaja dari mesin. Selain itu, sabuk pengaman yang dikenakan dengan benar berpotensi menyelamatkan nyawa.
  9. Periksa titik buta. Operator harus mengidentifikasi titik buta dan memastikannya jelas sebelum atau saat memindahkan alat berat.
  10. Pekerjakan seorang pengintai. Mesin tertentu mungkin secara drastis membatasi penglihatan. Seorang pengintai dapat mengarahkan operator untuk melakukan manuver di sekitar area dengan aman. Pengadu harus menjaga jarak yang terhormat sambil tetap terlihat.
  11. Jangan mengganggu peralatan yang sedang berjalan. Pekerja perlu bertanggung jawab atas keselamatan mereka sendiri. Mereka harus menghindari suku cadang atau mesin yang bergerak agar tidak tersangkut atau tertabrak.
  12. Jangan mengganggu operator. Operator harus fokus untuk menjalankan alat berat dengan benar. Prinsip yang sama yang mengatur kewaspadaan “dilarang mengirim SMS saat mengemudi” berlaku di sini.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul RECOVERY CHARGES CLAUSE ini sangat membantu tertanggung atas terjadinya kecelakaan yang berada jauh dan susah dijangkau. Sehingga untuk mengankat dan mengankut unit alat berat tersebut  ke bengkel atau workshop terdekat diperlukan biaya tambahan. Dengan adanya klausul ini penanggung bersedia memberikan biaya pengangkutan sebagai tambahan dari biaya klaim yang dihitung secara real akan tetapi besarnya biaya recovery charges tidak melebih angka yang disepakati misalnya 5% dari uang pertanggungan.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Jenis asuransi yang termasuk ke dalam kelompok engineering insurance antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Erection All Risk Insurance
  2. Advance loss of Profit Insurance
  3. Machinery Breakdown Insurance
  4. Boiler Pressure Plant Insurance
  5. Machinery Loss of Profit Insurance Policy
  6. Contractor Plant and Machinery Insurance Policy
  7. Contractor’s All Risk
  8. Electronic Equipment Insurance Policy

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Informasi ini berdasarkan ilmu dan pengalaman dan ditambah dari beberapa sumber antara lain:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773