Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Plans and Documents Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Plans and Documents Clause


Original Clause

PLANS AND DOCUMENTS CLAUSE

It is agreed and understood that this Policy will also indemnify the Insured against the necessarily incurred costs of re-writing of plans and drawings or other contract document lost destroyed or damaged as a result of a peril insured hereunder providing such loss destruction or damage occurs at the Project Site.

Such indemnification shall however be limited to :

A maximum amount of US$. —————————- each and every occurrence or series of occurrences arising out of any one event.

The cost  of  labour  expended  in  such  re-writing  or  re-drawing including all necessary overtime or research.

Nothing under this extension shall increase the Insurer’s limit of liability under the Policy.

Terjemahan Bebas

Disepakati dan dipahami bahwa Polis ini juga akan memberi ganti rugi kepada Tertanggung terhadap biaya yang diperlukan untuk menulis ulang rencana dan gambar atau dokumen kontrak lain yang hilang, hancur atau rusak sebagai akibat dari bahaya yang diasuransikan berdasarkan ketentuan kerugian tersebut, kerusakan atau kerusakan terjadi di Situs Proyek.

Namun, ganti rugi tersebut akan dibatasi pada:

Jumlah maksimum US $. —————————- setiap kejadian atau rangkaian kejadian yang timbul dari satu peristiwa.

Biaya tenaga kerja yang dikeluarkan dalam penulisan ulang atau penggambaran ulang tersebut termasuk semua waktu lembur atau penelitian yang diperlukan.

Tidak ada di bawah ekstensi ini yang akan meningkatkan batas tanggung jawab Penanggung berdasarkan Polis.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Plans and Documents Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Rencana seringkali untuk tujuan teknis seperti arsitektur, teknik, atau perencanaan. Tujuan mereka dalam disiplin ini adalah untuk secara akurat dan jelas menangkap semua fitur geometris dari sebuah situs, bangunan, produk, atau komponen. Rencana juga bisa untuk tujuan presentasi atau orientasi, dan karena itu seringkali versi yang pertama kurang rinci. Tujuan akhir dari rencana adalah untuk menggambarkan tempat atau objek yang ada, atau untuk menyampaikan informasi yang cukup untuk memungkinkan pembangun atau pabrikan mewujudkan desain.
  2. Istilah “rencana” dapat digunakan untuk merujuk pada satu tampilan, lembaran, atau gambar dalam satu set rencana. Lebih spesifiknya tampilan denah adalah proyeksi ortografik yang melihat ke bawah pada objek, seperti pada denah lantai.
  3. Proses pembuatan rencana, dan keterampilan memproduksinya, sering disebut sebagai gambar teknik. Gambar kerja adalah salah satu jenis gambar teknik yang merupakan bagian dari dokumentasi yang diperlukan untuk membangun suatu produk atau arsitektur suatu teknik. Biasanya dalam arsitektur ini dapat mencakup gambar sipil, gambar arsitektur, gambar struktur, gambar mekanik, gambar listrik, dan gambar pipa. Dalam teknik, gambar ini menunjukkan semua data yang diperlukan untuk membuat objek tertentu, seperti dimensi dan sudut.
  4. Format

Rencana seringkali disiapkan dalam satu “set”. Himpunan mencakup semua informasi yang diperlukan untuk tujuan himpunan, dan dapat mengecualikan tampilan atau proyeksi yang tidak diperlukan. Serangkaian rencana dapat dibuat di atas kertas ukuran kantor standar atau di atas lembaran besar. Dapat dijepit, dilipat atau digulung sesuai kebutuhan. Serangkaian rencana juga dapat berupa file digital dalam format berpemilik seperti DWG atau format file pertukaran seperti DXF atau PDF.

  1. Rencana sering disebut sebagai “cetak biru” atau “bluelines”. Namun, istilah tersebut dengan cepat menjadi anakronisme, karena metode penyalinan ini sebagian besar telah digantikan oleh proses reproduksi yang menghasilkan garis hitam atau aneka warna pada kertas putih, atau dengan representasi informasi secara elektronik.
  2. Skala

Artikel utama: Skala arsitek, skala insinyur, dan skala metrik

Denah biasanya berupa “gambar skala”, yang berarti bahwa denah tersebut dibuat dengan rasio tertentu yang relatif terhadap ukuran sebenarnya dari tempat atau objek tersebut. Berbagai skala dapat digunakan untuk gambar yang berbeda dalam satu set. Misalnya, denah lantai dapat dibuat pada 1:48 (atau 1/4 “= 1′-0”) sedangkan tampilan detail dapat dibuat pada 1:24 (atau 1/2 “= 1′-0”) . Denah lokasi sering kali digambarkan pada 1 “= 20 ‘(1: 240) atau 1” = 30’ (1: 360).

  1. Dalam sistem metrik, rasio umumnya adalah 1: 5, 1:10, 1:20, 1:50, 1: 100, 1: 200, 1: 500, 1: 1000, 1: 2000 dan 1: 5000
  2. Pendekatan perencanaan

Tidak ada standar universal untuk urutan lembar, namun berikut ini menjelaskan pendekatan umum:

    • Informasi Umum: Lembar pertama dalam satu set mungkin termasuk catatan, deskripsi perakitan, rendering proyek, atau hanya judul proyek.
    • Situs: Denah lokasi, termasuk rencana utama, muncul sebelum rencana lain dan pada proyek yang lebih kecil mungkin ada di lembar pertama. Sebuah proyek mungkin memerlukan rencana lanskap, meskipun ini dapat diintegrasikan dengan rencana lokasi jika gambarnya tetap jelas.
    • Denah khusus: Denah lantai, dimulai dari lantai paling bawah dan diakhiri dengan denah atap biasanya muncul di dekat permulaan himpunan. Selanjutnya, misalnya, Rencana Plafon (RCP) tercermin yang menunjukkan tata letak langit-langit muncul setelah denah lantai.
    • Elevasi: Dimulai dengan elevasi utama, atau elevasi depan, semua elevasi bangunan muncul setelah denah. Proyek perumahan yang lebih kecil mungkin menampilkan ketinggian sebelum rencana. Detail ketinggian dapat muncul di lembar yang sama dengan ketinggian bangunan.
    • Bagian: Bagian bangunan yang mendeskripsikan tampilan memotong seluruh bangunan muncul berikutnya, diikuti oleh bagian dinding, lalu bagian detail.
    • Detail: Detail dapat muncul di lembar sebelumnya, atau dikumpulkan untuk muncul di lembar detail. Rincian ini dapat mencakup rincian konstruksi yang menunjukkan bagaimana komponen-komponen bangunan tersebut cocok satu sama lain. Detail ini mungkin juga termasuk gambar pabrik atau detail interior lainnya.
    • Jadwal: Banyak aspek bangunan harus dicantumkan sebagai jadwal pada proyek yang lebih besar. Ini termasuk jadwal untuk jendela, pintu, pelapis dinding atau lantai, perangkat keras, elemen lansekap, ruangan, dan area.
    • Jika sistem tambahan rumit dan memerlukan banyak detail untuk pemasangan, gambar rencana tambahan khusus dapat digunakan, seperti:
    • Struktural: Sementara proyek yang lebih kecil mungkin hanya menampilkan informasi struktural pada rencana dan bagian, proyek yang lebih besar memiliki lembaran terpisah yang menjelaskan struktur bangunan.
    • Mekanis: Gambar mekanis menunjukkan sistem perpipaan, pemanas, ventilasi dan pendingin udara, atau sistem proteksi kebakaran.
    • Kelistrikan: Gambar rencana kelistrikan dapat mencakup peralatan dan tata letak baki kabel, penerangan dan daya, pembumian, telepon, jaringan area lokal, sistem komunikasi atau sinyal khusus, atau rencana pencahayaan yang dipantulkan.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul PLANS AND DOCUMENTS CLAUSE ini memberikan kesempatan kepada tertanggung untuk mengajukan kliam biaya pembuatan gambar dan desain yang rusak atau hilang akibat terjadinya resiko yang dijamin di dalam polis asuransi. Akan tetapi besarnya nilai klaim yang diberikan dibatasi sesuai dengan limit yang dicantumkan di dalam endorsement misalnya USD 25,000 anyone claim dan lain-lain.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Jenis asuransi yang termasuk ke dalam kelompok engineering insurance antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Erection All Risk Insurance
  2. Advance loss of Profit Insurance
  3. Machinery Breakdown Insurance
  4. Boiler Pressure Plant Insurance
  5. Machinery Loss of Profit Insurance Policy
  6. Contractor Plant and Machinery Insurance Policy
  7. Contractor’s All Risk
  8. Electronic Equipment Insurance Policy

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Informasi ini berdasarkan ilmu dan pengalaman dan ditambah dari beberapa sumber antara lain:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773