Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Other Interest Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Other Interest Clause


Original Clause

OTHER INTEREST CLAUSE

Various parties not mentioned in this policy are interested in the insurance by this section, and the insured undertakes to declare the names of any such interested parties at the time of loss.

Terjemahan Bebas

Berbagai pihak yang tidak disebutkan dalam polis ini tertarik dengan asuransi pada bagian ini, dan tertanggung berjanji untuk menyatakan nama-nama pihak yang berkepentingan tersebut pada saat kerugian.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Other Interest Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Apa Itu Kepentingan yang Dapat Diasuransikan?

Bunga yang dapat diasuransikan adalah jenis investasi yang melindungi segala sesuatu yang mengalami kerugian finansial. Seseorang atau entitas memiliki kepentingan yang dapat diasuransikan dalam suatu barang, peristiwa, atau tindakan ketika kerusakan atau kehilangan objek tersebut akan menyebabkan kerugian finansial atau kesulitan lain. Untuk memiliki kepentingan yang dapat diasuransikan, seseorang atau entitas akan mengambil polis asuransi yang melindungi orang, barang, atau peristiwa yang dimaksud. Polis asuransi akan mengurangi risiko kerugian jika sesuatu terjadi pada aset — seperti rusak atau hilang.

  1. Kepentingan yang dapat diasuransikan adalah persyaratan penting untuk menerbitkan polis asuransi yang membuat entitas atau peristiwa legal, valid dan dilindungi dari tindakan berbahaya yang disengaja. Orang yang tidak mengalami kerugian finansial tidak memiliki kepentingan yang dapat diasuransikan. Oleh karena itu seseorang atau entitas tidak dapat membeli polis asuransi untuk menutupi dirinya sendiri jika terjadi kerugian.
  2. Memahami Kepentingan yang Dapat Diasuransikan

Asuransi adalah metode eksposur risiko gabungan yang melindungi pemegang polis dari kerugian finansial. Penanggung telah menciptakan banyak alat untuk menutupi kerugian yang berkaitan dengan berbagai faktor seperti pengeluaran mobil, biaya perawatan kesehatan, kehilangan pendapatan karena cacat, kehilangan nyawa, dan kerusakan properti.

  1. Kepentingan yang dapat diasuransikan secara khusus berlaku untuk orang atau entitas di mana terdapat asumsi yang wajar tentang umur panjang atau keberlanjutan, kecuali kejadian merugikan yang tidak terduga. Kepentingan yang dapat diasuransikan mengasuransikan prospek kerugian bagi orang atau entitas ini. Misalnya, perusahaan mungkin memiliki kepentingan yang dapat diasuransikan pada chief executive officer (CEO), dan tim sepak bola Amerika mungkin memiliki kepentingan yang dapat diasuransikan pada gelandang bintang, waralaba. Lebih lanjut, sebuah bisnis mungkin memiliki kepentingan yang dapat diasuransikan pada petugas c-suite-nya tetapi tidak pada karyawan pada umumnya.
  2. Kepentingan Properti yang Dapat Diasuransikan

Asuransi pemilik rumah memberi kompensasi kepada pemegang polis yang menderita kerugian finansial yang signifikan jika kebakaran atau kekuatan destruktif lainnya menghancurkan rumahnya. Pemilik rumah memiliki kepentingan yang dapat diasuransikan atas properti tersebut; kehilangan rumah akan menimbulkan kerugian besar bagi pemegang polis. Masuk akal bagi pemilik rumah untuk mengharapkan umur panjang sehubungan dengan kepemilikan rumah. Oleh karena itu, pemilik rumah mengasuransikan kemungkinan bahwa sesuatu yang tidak terduga menyebabkan kerusakan.

  1. Seorang pemegang polis dapat membeli asuransi properti untuk rumah mereka sendiri tetapi tidak untuk rumah di seberang jalan. Membeli asuransi pemilik rumah untuk rumah tetangga menciptakan insentif untuk menyebabkan kerusakan pada rumah itu dan mengumpulkan hasil asuransinya. Penjaminan emisi yang tepat tidak akan menciptakan godaan seperti itu, yang merupakan bahaya moral, di mana para pihak memiliki insentif untuk membiarkan atau bahkan mempengaruhi kerugian.
  2. Prinsip Ganti Rugi dan Kepentingan yang Dapat Diasuransikan

Prinsip ganti rugi menyatakan bahwa polis asuransi harus memberikan kompensasi kepada pemegang polis atas kerugian yang ditanggung, tetapi kerugian tidak boleh memberi penghargaan atau menghukum pemegang. Ganti rugi menyarankan bahwa perusahaan asuransi harus merancang kebijakan untuk menutupi nilai aset berisiko secara tepat. Kebijakan yang disusun atau dirancang dengan buruk menciptakan bahaya moral, yang meningkatkan biaya bagi perusahaan asuransi dan mendorong premi ke tingkat yang tidak berkelanjutan bagi pemegang polis.

  1. Selain dari kehidupan seseorang, properti juga dapat diasuransikan terhadap risiko berbahaya terutama jika seseorang dapat memperoleh manfaat yang signifikan dari ini. Demikian juga, properti tersebut juga dapat diasuransikan jika orang tersebut mungkin secara langsung menderita kerugian yang timbul dari kehancuran atau kerusakannya. Dalam kasus seperti itu, orang tersebut memiliki ‘kepentingan yang dapat diasuransikan’ di properti tersebut, yang tanpanya, polis asuransi apa pun yang diambil atas properti tersebut dianggap tidak valid dan klaim di masa mendatang akan ditolak.
  2. Karena memiliki kepentingan hukum dan yang ada, pemilik yang berhak atas properti tertentu, misalnya, rumah dan tanah, dapat membeli asuransi properti untuk melindunginya dari bahaya yang ditentukan, seperti pencurian, kebakaran, atau banjir. Penting untuk dicatat bahwa tidak hanya pemilik yang berhak yang dapat membeli asuransi untuk properti tersebut. Jika rumah tersebut disewa oleh orang lain, orang lain tersebut juga dapat mengasuransikan rumah tersebut karena sebagai penyewa rumah yang diasuransikan, ia juga dapat menanggung kerugian jika rumah tersebut hancur atau hancur.
  3. Situasi yang dikutip adalah ilustrasi ‘kepentingan yang dapat diasuransikan’ atas properti karena kepentingan hukum (pemilik yang memiliki hak) atau hak kepemilikan (properti yang disewakan atau disewa). Sekarang, dapatkah seseorang yang bukan merupakan pemilik resmi atau penyewa rumah mengasuransikan properti yang sama? Ya, selama dia punya kepentingan langsung dalam pelestarian harta benda. Seorang kontraktor bangunan yang membangun rumah tersebut juga dapat mengasuransikannya untuk perlindungannya sendiri terhadap kerugian jika rumahnya hancur.
  4. Seseorang mungkin juga memiliki ‘kepentingan yang dapat diasuransikan’ di properti yang dibelinya tetapi masih dalam proses untuk dikirimkan kepadanya (dalam perjalanan). Misalnya, pembeli properti tertentu, seperti mesin khusus yang hanya tersedia di negara lain, membeli asuransi atas kehilangan atau kerusakannya selama perjalanan. Orang tersebut kemudian dapat mengklaim secara sah dari perusahaan asuransi jika kapal tenggelam, yang mengakibatkan kerusakan atau kehilangan mesin yang dibeli. Pembeli sudah memiliki kepentingan yang sama atas properti yang dikirimkan.
  5. Sejalan dengan itu, pengangkut juga memiliki ‘kepentingan yang dapat diasuransikan’ dalam barang atau komoditas yang dikirimkan karena itu juga akan dikenakan biaya sejumlah jika hilang karena ia harus membayar pengirim (pembeli) untuk mengganti barang yang rusak atau hilang. .
  6. Selain dari kepentingan yang ada di properti, kepentingan kecil, atau kepentingan masa depan atau belum matang dalam sebuah properti, mungkin juga menjadi dasar dari ‘kepentingan yang dapat diasuransikan.’ Tapi itu harus didasarkan pada kepentingan yang ada. Seorang pemegang saham memiliki kepentingan kecil atas properti korporasi, dan bunga kecil ini tergantung pada kepentingannya yang ada, menjadi pemegang saham di korporasi.
  7. Di sisi lain, minat yang didasarkan pada harapan belaka mungkin bukan ‘kepentingan yang dapat diasuransikan’ yang valid di sebuah properti. Seorang anak yang orang tuanya memiliki dan menjalankan properti sewaan mungkin juga memiliki kepentingan atas properti tersebut, dan atas keuntungan yang akan diperoleh dari bisnis persewaan, karena anak tersebut secara alami akan mewarisinya setelah orang tuanya meninggal. Namun, ketertarikannya pada properti sewaan tidak didasarkan pada minat yang ada.
  8. ‘Kepentingan yang dapat diasuransikan’ dalam asuransi properti berbeda dengan asuransi jiwa dalam banyak aspek. Yang pertama, luasnya manfaat asuransi hanya sampai nilai properti yang diasuransikan, sedangkan yang kedua, tidak terbatas kecuali jika dijamin oleh kreditur (atau pemberi pinjaman).

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul OTHER INTEREST CLAUSE ini memberikan kesempatan kepada pihak-pihak lain yang mempunyai kepentingan atas asset yang diasuransikan untuk menjadi tertanggung sepanjang ia bisa membuktikan secara legal bahwa ia mempunyai kepentingan.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Jenis asuransi yang termasuk ke dalam kelompok engineering insurance antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Erection All Risk Insurance
  2. Advance loss of Profit Insurance
  3. Machinery Breakdown Insurance
  4. Boiler Pressure Plant Insurance
  5. Machinery Loss of Profit Insurance Policy
  6. Contractor Plant and Machinery Insurance Policy
  7. Contractor’s All Risk
  8. Electronic Equipment Insurance Policy

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773