Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – NMA 2920 – Terrorism Exclusion Endorsement


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – NMA 2920 – Terrorism Exclusion Endorsement


Original Clause

TERRORISM EXCLUSION ENDORSEMENT – NMA 2920

Notwithstanding any provision to the contrary within this insurance or any endorsement thereto it is agreed that this insurance exludes loss, damage, cost or expenses of whatsover nature directly or indirectly caused by, resulting from or in connection with any act of terrorism regardless of any other cause or event contributing concurrently or in any other sequence to the loss.

For the purpose of this endorsement an act of terrorism means an act, including but not limited to the use of force or violence and/or the threat thereof, of any person or group(s) of persons, whether acting alone or on behalf of or in connection with any organisation(s) or government(s), commited for political, religious, ideological or similar purposes including the intention to influence any government and/or to put the public, or any section of the public, in fear.

This endorsement also excludes loss, damage, cost or expenses of whatsover nature directl or indirectly caused by, resulting from or in connection with any action taken in controlling, preventing, suppressing or in any way relating to any act of terrorism.

If the Underwriters allege that by reason of this exclusion, any loss, damage, cost or expense is not covered by this insurance the burden of proving the contrary shall be upon the Assured.

In the event any portion of this endorsement is found to be invalid or uneforceable, the remainder shall remain in full force and effect.

NMA2920

08/10/2001

Terjemahan Bebas

Terlepas dari ketentuan yang bertentangan dalam asuransi ini atau dukungan apa pun, disepakati bahwa asuransi ini mengecualikan kerugian, kerusakan, biaya, atau pengeluaran apa pun yang secara langsung atau tidak langsung disebabkan oleh, akibat atau sehubungan dengan tindakan terorisme apa pun, terlepas dari yang lain. penyebab atau peristiwa yang berkontribusi secara bersamaan atau dalam urutan lain apa pun terhadap kerugian.

Untuk tujuan pengesahan ini, tindakan terorisme berarti tindakan, termasuk tetapi tidak terbatas pada penggunaan kekerasan atau kekerasan dan / atau ancamannya, terhadap setiap orang atau sekelompok orang, baik bertindak sendiri atau atas nama atau sehubungan dengan organisasi atau pemerintah mana pun, yang berkomitmen untuk tujuan politik, agama, ideologis, atau serupa termasuk niat untuk mempengaruhi pemerintah mana pun dan / atau untuk membuat publik, atau bagian masyarakat mana pun, dalam ketakutan.

Pengesahan ini juga mengecualikan kerugian, kerusakan, biaya, atau pengeluaran apa pun yang sifatnya langsung atau tidak langsung disebabkan oleh, akibat atau sehubungan dengan tindakan apa pun yang diambil dalam mengendalikan, mencegah, menekan, atau dengan cara apa pun terkait dengan tindakan terorisme apa pun.

Jika Penjamin Emisi Efek menyatakan bahwa dengan alasan pengecualian ini, setiap kerugian, kerusakan, biaya atau pengeluaran tidak ditanggung oleh asuransi ini, beban untuk membuktikan sebaliknya akan ditanggung Tertanggung.

Jika ada bagian dari pengesahan ini yang ditemukan tidak valid atau tidak dapat diganggu gugat, sisanya akan tetap berlaku dan memiliki kekuatan hukum penuh.

NMA2920

08/10/2001

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – NMA 2920 – Terrorism Exclusion Endorsement

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 

PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Apa itu terorisme?

Terorisme umumnya dipahami merujuk pada tindak kekerasan yang mengincar warga sipil dalam mengejar tujuan politik atau ideologis. Dalam istilah hukum, meskipun masyarakat internasional belum mengadopsi secara komprehensif definisi terorisme, deklarasi yang ada, resolusi dan universal

  1. Perjanjian “sektoral” yang berkaitan dengan aspek tertentu di dalamnya mendefinisikan tindakan tertentu dan elemen inti. Pada tahun 1994, Deklarasi Sidang Umum tentang Tindakan to Eliminate International Terrorism, yang ditetapkan dalam resolusinya 49/60, dinyatakan 6 bahwa terorisme mencakup “tindakan kriminal yang dimaksudkan atau diperhitungkan untuk memprovokasi keadaan teror di masyarakat umum, sekelompok orang atau tertentu orang untuk tujuan politik “dan bahwa tindakan tersebut” dalam keadaan apa pun tidak dapat dibenarkan, apapun pertimbangan politik, filosofis, sifat ideologis, rasial, etnis, agama atau lainnya yang mungkin digunakan untuk membenarkan mereka.
  2. Sepuluh tahun kemudian, Dewan Keamanan, dalam resolusinya 1566 (2004), merujuk menjadi “tindakan kriminal, termasuk terhadap warga sipil, yang dilakukan dengan sengaja menyebabkan kematian atau cedera tubuh yang serius, atau penyanderaan, dengan tujuan untuk memprovokasi keadaan teror di masyarakat umum atau dalam kelompok orang atau orang tertentu, mengintimidasi penduduk atau memaksa pemerintah atau organisasi internasional untuk dilakukan atau pantang melakukan tindakan apapun ”. Belakangan tahun itu, Panel Tingkat Tinggi Sekretaris Jenderal on Threats, Challenges and Change menggambarkan terorisme sebagai tindakan apapun itu dimaksudkan untuk menyebabkan kematian atau cedera tubuh yang serius bagi warga sipil atau non-pejuang, ketika tujuan tindakan tersebut, menurut sifat atau konteksnya, adalah untuk mengintimidasi penduduk, atau untuk memaksa Pemerintah atau internasional organisasi untuk melakukan atau tidak melakukan tindakan apa pun ”dan mengidentifikasi sejumlah elemen kunci, dengan referensi lebih lanjut ke definisi yang terkandung dalam Konvensi Internasional 1999 untuk Pemberantasan Pembiayaan Resolusi Dewan Terorisme dan Keamanan 1566 (2004) .
  3. Majelis Umum saat ini sedang berupaya untuk mengadopsi konvensi komprehensif melawan terorisme, yang akan melengkapi konvensi anti-terorisme sektoral yang ada. Draf pasal 2 berisi definisi terorisme yang mencakup “secara tidak sah dan sengaja” menyebabkan, mencoba atau mengancam untuk menyebabkan: “(a) kematian atau tubuh yang serius cedera pada siapa pun; atau (b) kerusakan serius pada properti publik atau pribadi, termasuk tempat penggunaan umum, fasilitas negara atau pemerintah, public sistem transportasi, sarana prasarana, atau lingkungan; atau (c) kerusakan properti, tempat, fasilitas, atau sistem…, akibat atau kemungkinan besar untuk mengakibatkan kerugian ekonomi yang besar, jika tujuan tindakan tersebut, berdasarkan sifat atau konteksnya, adalah untuk mengintimidasi suatu populasi, atau untuk memaksa Pemerintah atau organisasi internasional untuk melakukan atau tidak melakukan tindakan apapun. ” Draf artikel selanjutnya didefinisikan sebagai pelanggaran yang berpartisipasi sebagai kaki tangan, mengatur atau mengarahkan orang lain, atau berkontribusi pada komisi pelanggaran tersebut oleh sekelompok orang yang bertindak bersama tujuan. Sedangkan Negara Anggota telah menyepakati banyak ketentuan dalam draf tersebut konvensi komprehensif, pandangan yang berbeda tentang nasional atau tidak gerakan pembebasan harus dikeluarkan dari ruang lingkup aplikasinya telah menghalangi konsensus tentang adopsi teks lengkap.
  4. Banyak Negara mendefinisikan terorisme dalam hukum nasional dengan cara yang menarik untuk derajat yang berbeda pada elemen-elemen ini. Tantangan khusus terkait definisi terorisme dan prinsipnya.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul TERRORISM EXCLUSION ENDORSEMENT – NMA 2920 menegaskan bahwa resiko akibat terorisme dalam bentuk apapun tidak dijamin di dalam polis asuransi. Jika resiko terorisme ini tetap dibutuhkan dapat dijamin di dalam polis asuransi terpisah namanya Terrorism and Sabotage Insurance. Rincian lengkapnya dapat dilihat di bagian lain dari website ini.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Jenis asuransi yang termasuk ke dalam kelompok engineering insurance antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Erection All Risk Insurance
  2. Advance loss of Profit Insurance
  3. Machinery Breakdown Insurance
  4. Boiler Pressure Plant Insurance
  5. Machinery Loss of Profit Insurance Policy
  6. Contractor Plant and Machinery Insurance Policy
  7. Contractor’s All Risk
  8. Electronic Equipment Insurance Policy

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Informasi ini berdasarkan ilmu dan pengalaman dan ditambah dari beberapa sumber antara lain:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773