Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – New Replacement Value Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – New Replacement Value Clause


Original Clause

NEW REPLACEMENT VALUE CLAUSE

It is hereby noted and agreed that the indemnity with regards to plants & machineries covered by this policy will be settled on new replacement value basis which includes freight costs, government tax and other customs duties imposed by public authority.

Terjemahan Bebas

Dengan ini dicatat dan disepakati bahwa ganti rugi yang berkaitan dengan pabrik & mesin yang tercakup dalam polis ini akan diselesaikan berdasarkan nilai penggantian baru yang mencakup biaya pengangkutan, pajak pemerintah, dan bea cukai lainnya yang diberlakukan oleh otoritas publik.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – New Replacement Value Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Apa itu nilai pengganti?

Nilai penggantian adalah metode untuk menentukan berapa yang akan dibayar perusahaan asuransi kepada Anda jika properti Anda dicuri atau dihancurkan. Ini sama dengan biaya penggantian properti.

  1. Apa perbedaan nilai penggantian dari nilai tunai sebenarnya?

Nilai tunai sebenarnya adalah metode lain untuk menilai properti untuk tujuan asuransi. Ini sama dengan nilai penggantian dikurangi depresiasi. Karena metode nilai tunai yang sebenarnya membuat perusahaan asuransi Anda membayar lebih sedikit untuk properti yang rusak, maka biaya perlindungan ini lebih sedikit.

  1. Asuransi properti komersial yang didasarkan pada nilai penggantian menghasilkan penyelesaian klaim yang lebih besar, sehingga perusahaan asuransi mengenakan biaya lebih tinggi untuk itu.

Istilah biaya penggantian atau nilai penggantian mengacu pada jumlah yang harus dibayar entitas untuk mengganti aset pada saat ini, sesuai dengan nilainya saat ini.

  1. Dalam industri asuransi, “biaya penggantian” atau “nilai biaya penggantian” adalah salah satu dari beberapa metode untuk menentukan nilai barang yang diasuransikan. Biaya penggantian adalah biaya sebenarnya untuk mengganti item atau struktur pada kondisi sebelum kerugiannya. Ini mungkin bukan “nilai pasar” item, dan biasanya dibedakan dari pembayaran “nilai tunai aktual” yang mencakup pengurangan depresiasi. Untuk polis asuransi untuk asuransi properti, ketentuan kontrak bahwa aset yang hilang harus benar-benar diperbaiki atau diganti sebelum biaya penggantian dapat dibayar adalah hal biasa. Hal ini mencegah asuransi berlebih, yang berkontribusi pada pembakaran dan penipuan asuransi. Kebijakan biaya penggantian muncul pada pertengahan abad ke-20; sebelumnya kekhawatiran tentang asuransi berlebih membatasi ketersediaan mereka.
  2. Jika perusahaan asuransi dengan jujur ​​menentukan biaya penggantian, itu menjadi “win-win” bagi perusahaan  dan pelanggan. Namun, ketika penentuan biaya penggantian dibuat oleh pengangkut (dan, mungkin, ahli pihak ketiganya) yang melebihi biaya penggantian yang sebenarnya, pelanggan kemungkinan besar akan membayar asuransi lebih dari yang diperlukan. Sejauh pengangkut secara sengaja atau ceroboh menjual asuransi yang berlebihan (yaitu tidak perlu), praktik semacam itu dapat dianggap sebagai penipuan konsumen.
  3. Cakupan biaya penggantian dirancang sehingga pemegang polis tidak perlu mengeluarkan lebih banyak uang untuk mendapatkan barang baru yang serupa dan bahwa perusahaan asuransi tidak membayar barang tak berwujud. Sebagai contoh: ketika sebuah televisi dicakup oleh kebijakan nilai biaya pengganti, biaya televisi serupa yang dapat dibeli hari ini menentukan jumlah kompensasi untuk barang tersebut. Polis semacam ini lebih mahal daripada polis Nilai Tunai Aktual, di mana pemegang polis tidak akan diberi kompensasi atas depresiasi barang yang dihancurkan. Jumlah total yang dibayarkan oleh perusahaan asuransi atas suatu klaim mungkin juga melibatkan faktor-faktor lain seperti co-insurance atau deductible. Salah satu pendukung metode biaya penggantian adalah profesor Belanda di bidang Ekonomi Bisnis Théodore Limperg.
  4. Underinsurance

Meskipun asuransi ditentukan di tingkat negara bagian, sebagian besar negara bagian mengikuti praktik serupa. Di California dan Texas, tertanggung bertanggung jawab untuk menentukan jumlah asuransi yang tepat. Namun, satu survei menemukan bahwa sekitar setengah dari konsumen percaya bahwa ini adalah tanggung jawab perusahaan asuransi, dan konsumen dapat sampai pada kesimpulan ini melalui proses perusahaan asuransi, yang menurut seorang pakar hukum menciptakan “harapan yang wajar” dari cakupan, yang merupakan asuransi kontroversial doktrin hukum diadopsi di negara bagian tertentu.

  1. Pertimbangan Khusus

Saat menghitung biaya penggantian suatu aset, perusahaan harus memperhitungkan biaya penyusutan. Bisnis mengkapitalisasi pembelian aset dengan memposting biaya aset baru ke akun aset, dan akun aset disusutkan selama masa manfaat aset. Penyusutan sesuai dengan pendapatan yang diperoleh dengan menggunakan aset dengan mengorbankan penggunaan aset dari waktu ke waktu. Biaya aset termasuk semua biaya untuk menyiapkan aset untuk digunakan, seperti biaya asuransi dan biaya penyiapan.

  1. Beberapa aset disusutkan dengan metode garis lurus, yang berarti biaya aset dibagi dengan masa manfaat untuk menentukan jumlah penyusutan tahunan. Aset lainnya disusutkan dengan metode percepatan sehingga lebih banyak penyusutan diakui di tahun-tahun awal dan lebih sedikit di tahun-tahun berikutnya. Total biaya penyusutan yang diakui selama masa manfaat aset adalah sama, terlepas dari metode mana yang digunakan.
  2. Penganggaran Biaya Penggantian

Mengingat biaya penggantian aset yang mahal, perusahaan yang dikelola dengan baik membuat anggaran belanja modal untuk merencanakan pembelian aset di masa depan dan bagaimana perusahaan akan menghasilkan arus kas masuk untuk membayar aset baru. Penganggaran untuk pembelian aset sangat penting karena penggantian aset diperlukan untuk menjalankan bisnis. Produsen, misalnya, anggaran untuk peralatan dan penggantian mesin, dan anggaran pengecer untuk memperbarui tampilan setiap toko.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul New Replacement Value Clause menegaskan bahwa jaminan asuransi ini berdasarkan nilai penggantian baru dari barang yang diasuransikan. Jika harga baru barang dengan type dan kondisi yang sama adalah USD 1,000 maka harga yang diasuransikan di dalam polis asuransi adalah USD 1,000. Meskipun barang yang anda asuransikan usianya sudah 3 tahun dan barga pasarnya sudah turun 40% akan tetapi harga yang anda akan masukkan ke dalam polis asuransi adalah USD 1,000 bukan USD 600 sesuai dengan harga pasar. Banyak tertanggung yang bertanya kenapa harus USD 1,000? Jawabannya adalah ketika terjadi kecelakaan maka penggantiannya adalah berdasarkan harga baru. Misalnya terjadi kecelakaan yang memerlukan perbaikan sebesar USD 500. Jika menggunakan new replacement value maka penggantiannya adalah USD 500. Tapi jika anda menggunakan harga pasar yang USD 600 maka klaim anda akan dikurang secara prorate dengan membandingkan uang pertanggungan yang seharusnya dengan uang pertanggungan yang diasuransikan. ASD 600/USD 1000 x 500 = USD 350. Ada selisih USD 150 antara kerugian real dengan penggantian yang diberikan oleh perushaan asuransi.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Jenis asuransi yang termasuk ke dalam kelompok engineering insurance antara lain adalah sebagai berikut:

Jenis asuransi yang termasuk ke dalam kelompok engineering insurance antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Erection All Risk Insurance
  2. Advance loss of Profit Insurance
  3. Machinery Breakdown Insurance
  4. Boiler Pressure Plant Insurance
  5. Machinery Loss of Profit Insurance Policy
  6. Contractor Plant and Machinery Insurance Policy
  7. Contractor’s All Risk
  8. Electronic Equipment Insurance Policy

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773