Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 1269 – Special Conditions: Marine 50/50 Loss Sharing


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 1269 – Special Conditions: Marine 50/50 Loss Sharing


Original Clause

Special Conditions: Marine 50/50 Loss Sharing

This endorsement forms part of

Section 1a yes/no

Section 1b yes/no

and is subject otherwise to the terms, provisions, conditions and exclusions contained in the policy of insurance or endorsed thereon.

Condition

1.1. The insured shall inspect each item of property insured upon unloading at the site or off-site storage site for possible loss or damage.

1.2. In the event that property insured is to be left in its packaging until a later date the packaging shall be inspected individually and if a sign of loss or damage is found the item involved shall be unpacked and inspected and any loss or damage discovered shall be reported under the marine cargo insurance.

Limit of indemnity

In the event that it is not possible establish whether the loss or damage has occurred before or after unloading the indemnity shall be shared equally between this policy of insurance and the marine cargo insurance.

Deductible

In respect of each and every occurrence of loss or damage shared between this policy of insurance and the marine cargo insurance the insurer shall not be liable for 50% of the amount of the respective deductible specified in the schedule.

Terjemahan Bebas

Pengesahan ini merupakan bagian dari

Bagian 1a ya / tidak

Bagian 1b ya / tidak

dan tunduk pada syarat, ketentuan, kondisi dan pengecualian yang terkandung dalam polis asuransi atau disahkan di atasnya.

Kondisi

1.1. Tertanggung harus memeriksa setiap item properti yang diasuransikan setelah diturunkan di lokasi atau lokasi penyimpanan di luar lokasi untuk kemungkinan kehilangan atau kerusakan.

1.2. Dalam hal harta benda yang diasuransikan dibiarkan dalam kemasannya sampai nanti, kemasan harus diperiksa secara individual dan jika ditemukan tanda kehilangan atau kerusakan, barang yang terkait harus dibongkar dan diperiksa dan setiap kehilangan atau kerusakan yang ditemukan harus dilaporkan. di bawah asuransi kargo laut.

Batas ganti rugi

Dalam hal tidak mungkin menetapkan apakah kerugian atau kerusakan telah terjadi sebelum atau sesudah pembongkaran, ganti rugi harus dibagi secara merata antara polis asuransi ini dan asuransi kargo laut.

Dapat dikurangkan

Sehubungan dengan setiap kejadian kerugian atau kerusakan yang dibagi antara polis asuransi ini dan asuransi kargo laut, perusahaan asuransi tidak akan bertanggung jawab atas 50% dari jumlah pengurangan masing-masing yang ditentukan dalam jadwal.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 1269 – Special Conditions: Marine 50/50 Loss Sharing

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Kasus terbaru telah mengkonfirmasi bahwa 50/50 klausul dalam polis yang mencakup risiko yang sama, akan berlaku jika:
    • ada ketidakpastian sedemikian rupa sehingga tidak mungkin untuk mencapai kesimpulan kapan pun kerusakan yang relevan terjadi; atau
    • satu teori tentang penyebab kerugian sangat tidak mungkin sehingga bahkan jika teori lain dikesampingkan, itu tidak dapat digambarkan sebagai lebih mungkin daripada tidak.
  2. Di European Group Limited & Others v Chartis Insurance UK Ltd [2012] EWHC 1245 (QB), pengembang pabrik daur ulang limbah baru dan kontraktornya diasuransikan atas kerusakan pabrik dan bahan di bawah dua polis asuransi. Polis asuransi pertama diberikan oleh Penggugat, dan mencakup kerusakan tanaman dan material di lokasi. Kebijakan kedua diberikan oleh Tergugat, meliputi kerusakan tanaman dan bahan selama perjalanan.
  3. Fasilitas daur ulang baru membutuhkan pemasangan blok economizer yang berisi panjang tabung. Ini diproduksi di Rumania dan dikirim melalui jalan darat dan laut ke lokasi. Setelah unit berada di lokasi selama 4 hingga 6 bulan, ditemukan retakan di dalam tabung. Para pihak sepakat bahwa retakan tersebut disebabkan oleh stres kelelahan. Namun, Penggugat mendalilkan bahwa stres akibat kelelahan dan retak tersebut disebabkan oleh kondisi jalan saat transit; Sedangkan Tergugat mendalilkan bahwa hal itu disebabkan oleh terpaan angin yang terjadi di lokasi. Kedua kebijakan tersebut berisi 50/50 klausul, dengan ketentuan bahwa jika tidak mungkin untuk memastikan apakah penyebab kerusakan terjadi sebelum atau setelah tiba di lokasi, perusahaan asuransi masing-masing akan memberikan kontribusi 50% dari klaim yang disesuaikan dengan benar.
  4. Hakim menyimpulkan bahwa tidak mungkin secara realistis bahwa stress dan keretakan kelelahan disebabkan oleh paparan angin. Namun, meskipun ia menganggap teori angin tidak mungkin, itu tidak otomatis berarti bahwa teori getaran jalan adalah kemungkinan penyebabnya. Uji keseimbangan probabilitas harus diterapkan pada teori getaran jalan, untuk menentukan dengan tepat apakah teori tersebut lebih mungkin menyebabkan kerusakan. Jika tidak mungkin untuk menyimpulkan bahwa teori alternatif ini lebih mungkin daripada tidak, baik karena kurangnya bukti atau karena teori ini sendiri tidak mungkin, maka klausul 50/50 akan berlaku.
  5. Hakim justru menemukan bahwa teori getaran jalan lebih mungkin menyebabkan kerusakan, dan oleh karena itu pasal 50/50 tidak berlaku dalam kasus ini.
  6. Pembelaan kedua dari Tergugat atas wakil yang melekat juga gagal. Terdakwa mendalilkan bahwa jika terjadi kerusakan dalam perjalanan maka terdapat tambahan penyebab terdekat, karena beberapa bagian dari unit tersebut rusak sebelum transit. Kebijakan Tergugat mengecualikan tanggung jawab atas kerusakan yang disebabkan oleh wakil yang melekat. Oleh karena itu, Tergugat berusaha untuk bersandar pada prinsip bahwa jika kerugian memiliki dua penyebab langsung, salah satunya tercakup dalam polis dan salah satunya dikecualikan, pengecualian berlaku untuk membebaskan perusahaan asuransi dari tanggung jawab. Namun hakim tidak menganggap bahwa unit tersebut mengandung wakil yang melekat. Selanjutnya, sebagai masalah hukum, suatu sifat buruk yang melekat tidak dapat menjadi penyebab langsung tambahan, di mana ditetapkan bahwa penyebab terdekat lainnya adalah kecelakaan atau peristiwa yang terjadi selama periode pertanggungan.
  7. klausul adalah klausul yang ditambahkan ke klausul underwriting biasa kargo laut semua risiko (A), untuk meningkatkan efisiensi program asuransi dengan memastikan bahwa ketika terjadi kerugian yang ditanggung oleh kargo laut semua risiko dan kontraktor semua risiko dan / atau ereksi semua polis asuransi risiko, lima puluh persen akan ditanggung oleh setiap polis.
  8. Dengan ketentuan bahwa klaim atau kerugian yang dipermasalahkan atas properti yang diasuransikan ditemukan setelah risiko berakhir dan setelah penyelidikan yang tepat, tidak mungkin untuk memastikan apakah penyebab kerugian atau kerusakan tersebut terjadi sebelum penghentian usaha laut atau selanjutnya.
  9. Menurut klausul kalimat di atas, perusahaan asuransi kargo laut akan memberikan kontribusi lima puluh persen dari klaim properti yang disesuaikan dan lima puluh persen lainnya harus diselesaikan oleh kontraktor polis asuransi semua risiko.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul MR 1269 – Special conditions: marine 50/50 loss sharing dapat mehindari jika terjadi dispute mengenai penyebab kerusakan yang terjadi. Apakah kerusakan tersebut terjadi pada saat dari perjalanan menunju ke lokasi proyek atau setelah barang sampai di proyek. Jika kedua belah pihak mempunyai argument yang kuat maka solusinya adalah kedua polis menanggung resiko tersebut secara bersama-sama dimana masing-masing bertanggung jawab secara adil. Akan tetapi untuk bisa sampai kepada keputusan ini tertanggung terlebih dahulu memenuhi persyaratan yang sudah ditentukan di dalam klausul ini.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Artikel ini ditulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman ditambah dengan informasi dari berbagai sumber antara lain:

  1. https://datapolis.id/database/mr-1269-special-conditions-marine-50-50-loss-sharing/
  2. https://www.cms-lawnow.com/ealerts/2012/06/insurance-damage-to-property-and-5050-clauses
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773