Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MIR 1236 – Special Exclusion: Directional Drilling


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MIR 1236 – Special Exclusion: Directional Drilling


Original Clause

MIR 1236 – Special Exclusion: Directional Drilling

This endorsement forms part of sections 1a and 1b and is subject otherwise to the terms, provisions, conditions and exclusions contained in the policy of insurance or endorsed thereon.

Exclusion

1.1. The insurer shall not indemnify the insured for loss, damage or liability resulting from directional drilling operations.

Terjemahan Bebas

Pengesahan ini merupakan bagian dari bagian 1a dan 1b dan tunduk pada syarat, ketentuan, ketentuan, dan pengecualian yang terkandung dalam polis asuransi atau disahkan di atasnya.

    Pengecualian

  • Perusahaan asuransi tidak akan mengganti kerugian tertanggung atas kerugian, kerusakan atau tanggung jawab yang diakibatkan oleh operasi pengeboran terarah.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MIR 1236 – Special Exclusion: Directional Drilling

Klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau pialang asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Pengeboran terarah (atau slant drilling) adalah praktik pemboran sumur non vertikal. Ini dapat dipecah menjadi empat kelompok utama: pengeboran terarah ladang minyak, pengeboran terarah instalasi utilitas (pengeboran arah horizontal), pengeboran terarah, dan permukaan dalam lapisan (SIS), yang secara horizontal memotong target sumur vertikal untuk mengekstraksi metana lapisan batubara.
  2. Banyak prasyarat yang memungkinkan rangkaian teknologi ini menjadi produktif. Mungkin, persyaratan pertama adalah realisasi bahwa sumur minyak, atau sumur air, tidak harus vertikal. Realisasi ini cukup lambat, dan tidak terlalu menarik perhatian industri perminyakan hingga akhir 1920-an ketika ada beberapa tuntutan hukum yang menuduh bahwa sumur yang dibor dari rig di satu properti telah melewati batas dan menembus reservoir di properti yang berdekatan. [rujukan?] Awalnya, bukti proksi seperti perubahan produksi di sumur lain diterima, tetapi kasus seperti itu memicu perkembangan alat berdiameter kecil yang mampu mensurvei sumur selama pengeboran. Rig pengeboran arah horizontal sedang berkembang menuju skala besar, miniaturisasi mikro, otomasi mekanis, kerja lapisan keras, melebihi panjang dan pengeboran yang dipantau berorientasi kedalaman.
  3. Mengukur kemiringan lubang sumur (deviasinya dari vertikal) relatif sederhana, hanya membutuhkan pendulum. Akan tetapi, mengukur azimuth (arah sehubungan dengan kisi geografis di mana lubang sumur berjalan dari vertikal), bagaimanapun, lebih sulit. Dalam keadaan tertentu, medan magnet dapat digunakan, tetapi akan dipengaruhi oleh bahan logam yang digunakan di dalam lubang sumur, serta bahan logam yang digunakan dalam peralatan pengeboran. Kemajuan berikutnya adalah modifikasi kompas giroskopik kecil oleh Sperry Corporation, yang membuat kompas serupa untuk navigasi penerbangan. Sperry melakukan ini di bawah kontrak dengan Sun Oil (yang terlibat dalam gugatan seperti dijelaskan di atas), dan perusahaan spin-off “Sperry Sun” dibentuk, merek mana yang berlanjut hingga hari ini, [kapan?] [Klarifikasi diperlukan] diserap ke dalam Halliburton. Tiga komponen diukur pada titik tertentu dalam lubang sumur untuk menentukan posisinya: kedalaman titik di sepanjang jalan lubang bor (kedalaman yang diukur), kemiringan titik, dan azimut magnetik pada titik tersebut. Gabungan ketiga komponen ini disebut sebagai “survei”. Serangkaian survei berturut-turut diperlukan untuk melacak kemajuan dan lokasi sumur bor.
  4. Pengalaman sebelumnya dengan pengeboran putar telah menetapkan beberapa prinsip untuk konfigurasi lubang bawah peralatan pengeboran (“perakitan lubang bawah” atau “BHA”) yang rentan terhadap “lubang bengkok pengeboran” (yaitu, penyimpangan awal yang tidak disengaja dari vertikal akan meningkat ). Counter-experience juga telah memberikan prinsip-prinsip awal pengebor terarah (“DD”) dari desain BHA dan praktik pengeboran yang akan membantu membawa lubang bengkok lebih dekat ke vertikal. [Rujukan?]
  5. Pada tahun 1934, H. John Eastman dan Roman W. Hines dari Long Beach, California, menjadi pelopor dalam pengeboran terarah ketika mereka dan George Failing dari Enid, Oklahoma, menyelamatkan ladang minyak Conroe, Texas. Gagal baru-baru ini mematenkan truk bor portabel. Dia telah memulai perusahaannya pada tahun 1931 ketika dia mengawinkan rig pengeboran dengan truk dan perakitan power take-off. Inovasi memungkinkan pemboran cepat serangkaian sumur miring. Kapasitas untuk mengebor beberapa sumur bantuan dengan cepat dan mengurangi tekanan gas yang sangat besar ini sangat penting untuk memadamkan api di Conroe. [2] Dalam sebuah artikel bulan Mei 1934, Popular Science Monthly, dinyatakan bahwa “Hanya segelintir orang di dunia yang memiliki kekuatan aneh untuk membuat sedikit, berputar satu mil di bawah tanah di ujung pipa bor baja, berputar ke arahnya. dalam kurva atau di sekitar sudut kaki anjing, untuk mencapai tujuan yang diinginkan. ” Eastman Whipstock, Inc., akan menjadi perusahaan terarah terbesar di dunia pada tahun 1973
  6. Jika digabungkan, alat survei dan desain BHA ini memungkinkan dilakukannya pengeboran terarah, tetapi hal itu dianggap misterius. Kemajuan besar berikutnya terjadi pada tahun 1970-an, ketika motor pengeboran lubang bawah (alias motor lumpur, yang digerakkan oleh tenaga hidrolik dari lumpur pengeboran beredar di tali bor) menjadi umum. Hal ini memungkinkan mata bor terus berputar pada permukaan pemotongan di dasar lubang, sementara sebagian besar pipa bor tidak bergerak. Sepotong pipa bengkok (sebuah “sub bengkok”) antara pipa bor stasioner dan bagian atas motor memungkinkan arah lubang sumur diubah tanpa perlu menarik semua pipa bor keluar dan memasang sobekan lagi. Ditambah dengan perkembangan pengukuran saat alat pengeboran (menggunakan telemetri pulsa lumpur, pipa jaringan atau kabel atau telemetri elektromagnetisme (EM), yang memungkinkan alat di lubang bawah untuk mengirim data arah kembali ke permukaan tanpa mengganggu operasi pengeboran), pengeboran terarah menjadi lebih mudah.
  7. Profil tertentu tidak dapat dengan mudah dibor saat pipa bor berputar. Pengeboran terarah dengan motor lubang bawah terkadang memerlukan penghentian rotasi pipa bor dan “menggeser” pipa melalui saluran saat motor memotong jalur melengkung. “Sliding” bisa jadi sulit di beberapa formasi, dan hampir selalu lebih lambat dan karena itu lebih mahal daripada mengebor saat pipa berputar, jadi kemampuan untuk mengarahkan mata bor saat pipa bor berputar sangat diinginkan. Beberapa perusahaan telah mengembangkan alat yang memungkinkan kontrol arah saat berputar. Alat ini disebut sebagai sistem kemudi putar (RSS). Teknologi RSS memungkinkan akses dan kontrol arah dalam formasi yang sebelumnya tidak dapat diakses atau tidak dapat dikendalikan.
  8. Potensi risiko yang merupakan bagian dari semua proyek (Directional Drilling) HDD mencakup kegagalan dalam menyelesaikan lubang bor, keselamatan publik dan pekerja, masalah lingkungan, kerusakan struktur permukaan, dan benturan dengan struktur bawah tanah lainnya. Pengurangan risiko adalah upaya untuk mengidentifikasi potensi risiko selama tahap perencanaan dan desain sehingga dapat dihilangkan atau dikurangi. Rencana kontingensi risiko sering digunakan oleh insinyur dan / atau kontraktor untuk membantu mengidentifikasi risiko utama dan mengembangkan rencana dan prosedur umum untuk mengatasinya. Resiko yang tidak terduga sering terjadi. Rencana kontinjensi risiko adalah titik awal untuk menentukan tindakan terbaik untuk mengatasi masalah. Penggunaan kontraktor berpengalaman juga bermanfaat saat menghadapi masalah yang tidak terduga. Kecerdasan dan pengalaman mereka dalam memecahkan masalah HDD sering kali akan mengurangi penundaan dan menemukan metode alternatif agar proyek HDD berhasil diselesaikan.
  9. Kegagalan menyelesaikan lubang seringkali menjadi perhatian utama, karena proyek tidak akan dicoba jika pipa produk tidak dapat dipasang. Berikut ini adalah beberapa masalah yang sering terjadi yang dapat mengakibatkan upaya bore yang gagal:
  10. HDD dapat kehilangan sirkulasi dengan mengebor melalui rongga, batuan yang sangat retak, lubang bor yang runtuh dengan cepat, cairan pengeboran yang tidak tepat, atau migrasi air. Diperlukan rencana fluida pengeboran yang efektif dan kecepatan pengeboran yang sesuai untuk kondisi bawah permukaan di sekitar lubang. Ini adalah faktor penting untuk menjaga sirkulasi dan stabilitas lubang bor. Sirkulasi bisa hilang dengan sangat cepat jika ditemukan rongga dan tidak dapat dilanjutkan sampai kekosongan tersebut terisi atau jalur menuju kekosongan ditutup.
  11. Penghalang dapat menyebabkan lubang yang gagal jika mata bor, alat untuk membesarkan lubang, atau pipa produk tidak dapat melewati objek. Jika diidentifikasi selama perencanaan, pendekatan terbaik adalah menghindari hambatan. Jika lubang tidak dapat diubah, respons yang sesuai dapat dikembangkan sebelum pemasangan dimulai. Hambatan khas yang dihadapi selama konstruksi HDD adalah jalan berbatu dan batu besar, tempat tidur kerikil, kayu, batuan dasar, dan puing atau fondasi konstruksi.
  12. Hydrolock adalah suatu kondisi yang dapat terjadi ketika sirkulasi dari lubang bor hilang dan formasi bawah permukaan tahan terhadap rekahan, sehingga terjadi silinder hidrolik di dalam lubang bor. Masalah ini umum terjadi pada batuan berbutir halus, tanah beku, dan formasi apa pun yang tahan terhadap rekahan hidraulik.
  13. Masalah jalur dan kemiringan terjadi karena kesalahan pelacakan dan kemudi atau kondisi bawah permukaan yang mencegah atau menghambat pengemudian yang benar. Kecocokan peralatan downhole dengan kondisi bawah permukaan juga dapat menyebabkan masalah garis dan kerataan.
  14. Runtuhnya lubang bor sangat memengaruhi peluang keberhasilan pada proyek HDD apa pun. Tanah yang lunak atau gembur menimbulkan risiko tinggi runtuh selama pengoperasian HDD. Ketika lubang bor runtuh, ada peningkatan langsung dalam torsi dan tekanan putar serta penurunan atau hilangnya sirkulasi.
  15. Kegagalan atau kerusakan pada pipa produk selama pemasangan HDD dapat terjadi karena lubang bor rim yang tidak tepat, pengerjaan yang buruk, dan desain HDD yang tidak tepat. Pendekatan terbaik untuk menghindari kegagalan pipa produk adalah dengan menetapkan kriteria desain konservatif dan mengikuti pedoman produsen pipa. Penting juga untuk memastikan bahwa produk yang ditentukan dalam desain sebenarnya adalah produk yang dikirim ke tempat kerja. Faktor kunci lain dalam mempertahankan pipa produk yang sesuai adalah memastikan bahwa semua sambungan las atau fusi dilakukan dan diuji dengan benar.
  16. Surface heave atau humping adalah suatu kondisi yang biasanya diakibatkan oleh pemompaan cairan bor yang berlebihan setelah sirkulasi yang hilang. Kondisi ini dapat dengan cepat menekan formasi dan menyebabkan timbulnya beban di permukaan. Pengangkatan juga dapat terjadi karena reaming dengan alat untuk membesarkan lubang (reamer) barel tanpa kedalaman yang cukup, yang dapat mengakibatkan perpindahan tanah ke permukaan. Menarik reamer atau pipa produk melalui lubang bor terlalu cepat juga dapat menyebabkan permukaan naik.
  17. Untungnya, keruntuhan permukaan yang besar jarang terjadi. Mengangkat atau membenturkan permukaan adalah kejadian yang jauh lebih umum. Keruntuhan permukaan biasanya merupakan hasil dari penggalian berlebih yang signifikan di atas lubang bor, yang dapat disebabkan oleh volume besar cairan pengeboran tipis yang digunakan pada kecepatan tinggi, pengisian anulus yang tidak lengkap dengan cairan pengeboran untuk lubang berdiameter besar di dekat permukaan, atau kebocoran pada pipa bertekanan tinggi setelah pemasangan, yang mengikis tanah di atas lubang bor

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul MIR 1236 – SPECIAL EXCLUSION: DIRECTIONAL DRILLING sangat membantu memperluas jaminan asuransi untuk kegiatan pengeporan minyak dan gas akan tetapi ada beberapa persyaratan yang harus diketahui antara lain sebagai berikut dimana perusahaan asuransi tidak akan mengganti kerugian tertanggung atas kerugian, kerusakan atau tanggung jawab yang diakibatkan oleh operasi pengeboran terarah (directional drilling).

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773