Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Fire Extinguishing Cost Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Fire Extinguishing Cost Clause


Original Clause

Fire Extinguishing Cost Clause

The insurance by this policy extends to cover loss of or damage to the fire extinguishing appliances caused by the insured perils.

This extensions is deemed to include the reasonable costs of refilling the fire extinguishing appliances providing always that such cost is incurred as a direct result using the fire extinguishing appliances for the extinguishment of fire endagering the safety of the insured property. The insurer will not be liable for the first max. Rp………………… .- of each and every loss in respect of the cost of refills.

Terjemahan Bebas

Pertanggungan dalam polis ini mencakup kerugian atau kerusakan peralatan pemadam kebakaran yang disebabkan oleh bahaya yang dipertanggungkan.

Perpanjangan ini dianggap mencakup biaya yang wajar untuk mengisi ulang peralatan pemadam kebakaran dengan syarat selalu bahwa biaya tersebut timbul sebagai akibat langsung penggunaan peralatan pemadam kebakaran untuk pemadaman api yang membahayakan keselamatan harta benda yang dipertanggungkan. Perusahaan asuransi tidak akan bertanggung jawab atas maks pertama. Rp ………………… .- dari setiap kerugian sehubungan dengan biaya isi ulang.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Fire Extinguishing Cost Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Definisi – Apa yang dimaksud dengan Peralatan Pemadam Kebakaran?
  2. Peralatan pemadam kebakaran adalah peralatan yang dirancang untuk memadamkan api atau melindungi pengguna dari kebakaran. Ini dapat digunakan oleh petugas pemadam kebakaran terlatih, pengguna yang tidak terlatih di lokasi kebakaran, atau dibangun di dalam infrastruktur bangunan (seperti sistem sprinkler).
  3. Peralatan pemadam kebakaran tidak hanya mencakup selang dan alat pemadam kebakaran tetapi juga pakaian pelindung tahan api, sarung tangan tahan api, respirator, dan peralatan komunikasi.
  4. Peralatan pemadam kebakaran umumnya terdiri dari ratusan jenis peralatan dan teknologi.
  5. Daftar peralatan yang dikategorikan mungkin terlihat seperti ini:
  6. Alat pemadam – menggunakan air, bubuk kimia kering, busa, karbon dioksida, atau zat lainnya
  7. Perlengkapan pemadam kebakaran – setelan luar tahan api, setelan lapisan dalam, sarung tangan bagian dalam dan luar, kaus kaki wol, sepatu tahan api, helm (dengan atau tanpa lampu depan), sistem komunikasi, dan alat bantu pernapasan
  8. Sistem pemadam kebakaran yang terpasang – jaringan pasokan air utama, hidran, sprinkler (otomatis atau manual), sistem pemutusan aliran listrik dan bahan bakar darurat, generator portabel, dan pompa portabel
  9. Peralatan komunikasi – walkie-talkie, radio, siaran, telepon rumah, telepon bertenaga suara, telepon seluler atau seluler, dan pipa suara
  10. Sistem deteksi dan alarm kebakaran – asap, bingkai, detektor percikan, lokal, otomatis terpusat, semi-otomatis, dan sistem alarm kebakaran manual
  11. Aksesori lainnya – ember air dan pasir, sekop, palu, kapak api, pemotong, kait, selimut api, alat penyelamat darurat, dan lampu darurat
  12. Apa yang dimaksud dengan Api Kelas A?

Api kelas A mengacu pada api yang melibatkan bahan bakar padat seperti kayu, batu bara, kertas, plastik, jerami, kain, karet atau bahan padat lainnya. Zat padat ini sebagian besar berasal dari organik dan mengandung karbon dan senyawanya.

  1. Penjelasan Api Kelas A.

Terlepas dari penyebab penyalaan, api kelas A membakar bahan bakar padat. Ini dapat dipadamkan baik dengan air, busa atau bubuk kimia kering serbaguna. Namun, untuk pemadaman total, kebakaran kelas A harus didinginkan seluruhnya di bawah suhu penyalaan bahan yang terbakar. Bara yang dihasilkan dalam jenis api semacam itu dinyalakan kembali jika dibiarkan di atas suhu penyalaan dan berkontak dengan oksigen. Memadamkan (atau mencekik) api kelas A tidak dapat sepenuhnya memadamkan api karena tidak dapat menurunkan suhu bara api. Oleh karena itu, CO2 (Karbon dioksida) dan bubuk kimia kering biasa tidak efektif untuk kebakaran kelas A.

  1. Apa yang dimaksud dengan Api Kelas B?

Api Kelas B mengacu pada api yang melibatkan cairan yang mudah terbakar seperti minyak bumi (bensin, minyak tanah, bensin, solar, oktan, dll.), Cat, alkohol, pelarut, minyak dan ter, dll. Yang biasanya tidak meninggalkan bara atau residu ( atau jumlah residu yang sangat rendah). Sebagian besar cairan ini memiliki kandungan karbon tinggi dan senyawa di dalamnya serta sangat mudah terbakar.

  1. Penjelasan Api Kelas B.

Api kelas B tidak meninggalkan bara atau abu dan paling baik dipadamkan dengan menyediakan dinding antara bahan bakar dan oksigen, teknik yang dikenal sebagai penahan. Bahan pemadam yang paling efektif untuk kebakaran kelas B adalah busa. Namun, jenis busa yang akan digunakan tergantung pada apakah itu larut dalam air atau hidrokarbon.

Api kelas B kecil juga dapat dipadamkan dengan bubuk kimia kering serbaguna atau dengan kabut air yang secara efektif dapat mendinginkan api. Penyalaan ulang juga dapat terjadi jika sumber pemanasan zat (di atas suhu penyalaan) tidak dihilangkan. Seseorang tidak boleh menggunakan aliran air pada api kelas B karena membantu menyebarkan api karena cairan ini lebih ringan dari pada air.

  1. Apa yang dimaksud dengan Api Kelas C?

Api kelas C mengacu pada api yang melibatkan gas yang mudah terbakar seperti gas alam, gas minyak bumi, butana, hidrogen, asetilena, atau propana. Gas-gas ini sangat mudah terbakar dan dapat menyebabkan kebakaran dan ledakan skala besar jika dicampur dengan oksigen yang cukup.

  1. Penjelasan Api Kelas C.

Api kelas C tidak meninggalkan bara atau abu dan paling baik dipadamkan dengan bubuk kimia kering dan CO2. Sebelum mencoba memadamkan api kelas C, sumber zat gas harus ditemukan dan dipotong. Ini bisa jadi menutup katup silinder berisi gas. Percikan di hadapan salah satu gas ini, dengan jumlah oksigen yang dibutuhkan, juga dapat menyebabkan ledakan.

  1. Apa yang dimaksud dengan Api Kelas D?

Api kelas D mengacu pada api yang melibatkan pembakaran beberapa logam luar biasa seperti natrium, magnesium, aluminium, kalium, litium, titanium, zirkonium, dan beberapa paduannya.

  1. Penjelasan Api Kelas D.

Sebagian besar kebakaran kelas D terjadi ketika logam yang mudah terbakar berada dalam debu, serpihan, bentuk cukur, atau lelehan. Api kelas D tidak dapat dipadamkan dengan air karena menghasilkan hidrogen pada suhu tinggi dan akhirnya terjadi ledakan dan penyebaran api lebih jauh. Oleh karena itu, bubuk pemadam khusus yang berbahan dasar natrium klorida (garam yang dapat dimakan) atau garam lainnya, digunakan untuk memadamkan api kelas D. Sands juga efektif dalam memadamkan api kelas D.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul FIRE EXTINGUISHING COST CLAUSE sangat bermanfaat bagi tertanggung untuk mengurangi biaya yang dikeluarkan untuk usaha-usaha pemadaman kebakaran yang terjadi. Besarnya biaya yang bisa diganti oleh perusahaan asuransi dalam bentuk limit atau batas maksimal misalnya Rp. 50 juta rupiah untuk setiap kali kejadian.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Jenis asuransi yang termasuk ke dalam kelompok engineering insurance antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Erection All Risk Insurance
  2. Advance loss of Profit Insurance
  3. Machinery Breakdown Insurance
  4. Boiler Pressure Plant Insurance
  5. Machinery Loss of Profit Insurance Policy
  6. Contractor Plant and Machinery Insurance Policy
  7. Contractor’s All Risk
  8. Electronic Equipment Insurance Policy

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Informasi ini berdasarkan ilmu dan pengalaman dan ditambah dari beberapa sumber antara lain:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773