Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Departmental Clause


Original Clause

Departmental Clause

If the business be conducted in departments the independent trading results of which are ascertainable it is agreed that the Provisions hereof may at the option of the Insured apply separately to each such department effected by the damage except that if the sum insured by the said item be less than the aggregate of the sums produced by applying the rate of gross profit for each department of the business (whether affected by the damage or not) to the relative annual output thereof, the amount payable shall be proportionately reduced.

Terjemahan Bebas

Jika bisnis dilakukan di departemen, hasil perdagangan independennya dapat dipastikan, disepakati bahwa Ketentuan ini dapat atas pilihan Tertanggung berlaku secara terpisah untuk masing-masing departemen yang terkena kerusakan kecuali jika jumlah yang diasuransikan oleh barang tersebut menjadi kurang dari jumlah agregat yang dihasilkan dengan menerapkan tingkat laba kotor untuk setiap departemen bisnis (apakah terpengaruh oleh kerusakan atau tidak) terhadap keluaran tahunan relatifnya, jumlah yang harus dibayarkan harus dikurangi secara proporsional.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Departmental Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Asuransi gangguan bisnis (juga dikenal sebagai asuransi pendapatan bisnis) adalah jenis asuransi yang melindungi hilangnya pendapatan yang diderita bisnis setelah bencana. Kerugian pendapatan yang ditanggung mungkin karena penutupan fasilitas bisnis terkait bencana atau karena proses pembangunan kembali setelah bencana.
  2. Ini berbeda dengan asuransi properti karena polis asuransi properti hanya mencakup kerusakan fisik pada bisnis, sedangkan pertanggungan tambahan yang diberikan oleh polis gangguan bisnis mencakup keuntungan yang seharusnya diperoleh. Ketentuan kebijakan tambahan ini berlaku untuk semua jenis bisnis, karena dirancang untuk menempatkan bisnis pada posisi keuangan yang sama jika tidak terjadi kerugian.
  3. Jenis perlindungan ini dapat ditambahkan ke polis asuransi properti bisnis atau polis paket komprehensif seperti polis pemilik bisnis (BOP) atau sebagai bagian dari polis mandiri di beberapa yurisdiksi. Karena gangguan bisnis dimasukkan sebagai bagian dari kebijakan utama bisnis, itu hanya membayar jika penyebab kerugian ditutupi oleh kebijakan menyeluruh atau peristiwa tertentu dalam kasus mandiri.
  4. Departemental Account atau Akun Departemen adalah akun yang berkaitan dengan beberapa departemen atau bagian bisnis yang dibuat dengan tujuan untuk memastikan kinerja masing-masing. Sebuah bisnis mungkin memiliki sejumlah departemen yang masing-masing menangani jenis barang yang berbeda. Misalnya, Departmental Store adalah contoh perdagangan skala besar yang dilakukan oleh pedagang eceran.
  5. Untuk menjalankan bisnis dengan lebih efisien, seorang pengusaha membagi tokonya menjadi banyak bagian, setiap bagian disebut Departemen. Untuk memastikan keuntungan atau kerugian yang dibuat oleh masing-masing departemen, diharapkan untuk menyiapkan Akun Perdagangan dan Untung Rugi terpisah untuk setiap departemen.
  6. Penyusunan Akun Perdagangan dan Laba Rugi tersebut secara terpisah untuk setiap departemen memungkinkan untuk membandingkan hasil dari aktivitas perdagangan; secara singkat:
    • Ini memungkinkan untuk membandingkan kinerja satu departemen dengan departemen lain dan untuk mengukur kemajuan departemen itu sendiri dengan membandingkan kinerja tahunan.
    • Ini memungkinkan untuk mengukur profitabilitas setiap departemen. Dengan tidak adanya akuntansi departemen, jika ada kerugian, pengusaha mengira bahwa seluruh bisnis sedang merugi. Dengan demikian, dia dapat menghentikan bisnisnya dan memulai bisnis baru, karena dia tidak dapat memahami kinerja masing-masing departemen. Namun, dengan menyiapkan akun departemen secara terpisah, kontribusi laba yang dihasilkan oleh masing-masing departemen dapat diketahui.
    • Dengan demikian departemen yang menghasilkan laba yang baik dapat dikembangkan dan departemen yang memberikan margin keuntungan kecil atau tidak ada keuntungan dapat ditutup. Mungkin juga untuk memeriksa keuntungan dari sebuah departemen, bukan untuk dimakan oleh departemen yang tidak menghasilkan keuntungan.
    • Ini membantu dalam merumuskan kebijakan baru dan mengadopsi teknik baru dan terbaru di departemen, sehingga profitabilitas departemen lebih lanjut dapat diharapkan.
    • Manajer Departemen dari departemen penghasil laba dapat didorong dengan mengadopsi metode komisi berdasarkan laba departemen. Langkah ini selanjutnya akan meningkatkan departemen penghasil laba.
  7. Prosedur Akuntansi:
  8. Dasar Independen:

Dalam metode ini, akun dari setiap departemen disimpan secara terpisah. Setiap departemen menyiapkan Akun Perdagangan dan Untung dan Rugi. Akhirnya, keuntungan atau kerugian dari setiap departemen ditransfer ke Akun Untung dan Rugi (Umum) untuk semua departemen. Pembukuan departemen independen itu mahal.

  1. Dasar Kolom:

Dalam metode ini, hanya ada satu set buku. Semua akun dari semua departemen dikelola bersama, tetapi dalam bentuk kolom atau tabel. Untuk memungkinkan persiapan perdagangan departemen dan akun laba rugi, berbagai buku pembantu.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul DEPARTMENTAL CLAUSE untuk menjelaskan bahwa dasar penggantian klaim untuk asuransi gangguan usaha dapat dibuat berdasarkan departmental cost atau perhitungan kinerja dari beebrapa unit yang ada di dalam perusahaan. Misalnya untuk sebuah hotel, ada unit rooming, restaurant, convention dan lain-lain. Jika department yang terganggu adalah dibagian restoran maka fokus perhitungan kepada kenerja dari restoran.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773