Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Clearance Of Debris Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Clearance Of Debris Clause


Original Clause

Clearance Of Debris Clause

It is agreed and understood that this Insurance shall be extended to cover the costs of demolition, removing debris and clearing or repairing drains and service mains, dismantling and/or demolishing shoring and/or propping up including dewatering the works and/or other reasonable and necessary protection of the Property Insured following an event giving rise to and indemnifiable claim under this Policy.

Limit of Indemnity : US$. ————- (included in Total Contract Value)

 

Nothing contained in this clause shall be deemed to increase the sum insured stated in the Schedule of the Policy.

Terjemahan Bebas

Disepakati dan dipahami bahwa asuransi ini akan diperpanjang untuk menutupi biaya pembongkaran, pembersihan puing-puing dan pembersihan atau perbaikan saluran air dan pipa layanan, pembongkaran dan / atau pembongkaran penopang dan / atau penyangga termasuk pengeringan pekerjaan dan / atau lainnya yang wajar dan wajar. perlindungan yang diperlukan dari Properti yang Diasuransikan setelah suatu peristiwa yang menimbulkan dan klaim yang dapat diganti rugi berdasarkan Polis ini.

Batas Ganti Rugi: US $. ————- (termasuk dalam Total Nilai Kontrak)

 

Tidak ada yang terkandung dalam klausul ini yang dianggap menambah nilai pertanggungan yang tercantum dalam Jadwal Polis.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Clearance Of Debris Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Dalam hampir semua kasus kerusakan material di lokasi konstruksi, area tersebut perlu dibersihkan dan dibersihkan sebelum perbaikan yang sebenarnya dapat dimulai. Pertanyaan yang muncul berulang kali, apakah biaya untuk menghilangkan puing-puing atau membersihkan situs, misalnya membersihkan puing-puing banjir, akan dimasukkan dalam biaya perbaikan kerusakan material atau apakah hanya diasuransikan di bawah “pembersihan puing-puing” .
  2. Dalam polis CAR Standar Munich Re, Bagian I – Kerusakan Material, ditetapkan bahwa biaya pembersihan puing hanya dapat diganti jika jumlah terpisah telah disepakati, yang berarti bahwa pertanggungan ini hanya untuk kerugian pertama dan merupakan tidak diberikan kecuali jika diterapkan secara terpisah dan premi tambahan dibayarkan.
  3. Dalam pemeriksaan masalah ganti rugi apa pun, perbedaan yang sangat jelas harus dibuat antara pekerjaan perbaikan di satu sisi dan pembersihan puing-puing, pembersihan dan pembersihan di sisi lain. Untuk dapat membedakan istilah-istilah ini, perlu didefinisikan.
  4. Puing harus dipahami sebagai bagian yang rusak dari pekerjaan kontrak, bagian yang tidak rusak, tetapi telah menjadi tidak dapat digunakan dan harus dibongkar dan dibuang sebelum perbaikan bagian yang rusak dapat dimulai, bahan asing, seperti puing-puing, beban tempat tidur atau lumpur, yang menutupi konstruksi yang telah selesai, tidak ada perbedaan yang dibuat antara material yang digosok di lokasi itu sendiri atau dicuci dari medan sekitarnya.
  5. Definisi ini mengungkapkan bahwa setiap operasi yang berkaitan dengan pemindahan puing-puing, pembersihan, dan pembersihan situs berada di bawah pembersihan puing-puing. Ini harus dilihat sebagai kerugian finansial murni dan tidak tercakup dalam kerusakan material sehingga diperlukan batasan yang terpisah. Hal ini sesuai dengan sifat polis asuransi CAR, yang dimaksudkan untuk menutupi kerusakan material pada kontrak pekerjaan yang diasuransikan.
  6. Dengan kata lain, pembersihan puing-puing hanya diasuransikan jika batas tanggung jawab terpisah telah disepakati sesuai dengan Bagian I, butir 4. Kerusakan material seperti itu tercakup dalam Bagian I, butir 1 polis CAR.
  7. Contoh berikut akan menjelaskan perbedaan ini:

Ketika lokasi konstruksi berlumpur tetapi operasi pembersihan saja diperlukan, tidak ada kerusakan material seperti itu dan oleh karena itu hal ini tidak dapat dilihat sebagai kerusakan pada objek yang diasuransikan, karena hanya operasi pembersihan yang diperlukan dan bukan perbaikan. Dengan cara yang sama, biaya pembersihan setelah kerusakan material yang terjadi tidak dilihat sebagai biaya perbaikan kerusakan material itu sendiri, artinya ini bukan biaya perbaikan.

Dalam interpretasi kami, biaya tindakan yang diperlukan untuk perbaikan agar operasi lebih lanjut di lokasi menjadi mungkin setelah pekerjaan konstruksi terganggu oleh kerusakan material dan kelanjutan atau penyelesaian pekerjaan telah ditunda tidak tercakup dalam pembersihan puing-puing tetapi di bawah Bagian I, butir 1 dari kebijakan CAR. Pekerjaan perbaikan dianggap sebagai pengulangan pekerjaan konstruksi yang sudah dilakukan sebelumnya.

Ini diilustrasikan oleh contoh berikut:

Penggalian fondasi gedung baru adalah bagian dari operasi konstruksi yang diasuransikan. Biaya ini merupakan bagian dari uang pertanggungan. Jika bagian dari pekerjaan konstruksi ini kemudian rusak atau hancur pada saat yang tidak disengaja, seperti pendangkalan akibat hujan, maka pekerjaan konstruksi tersebut rusak dan harus diperbaiki. Biaya pemulihan penggalian ke keadaan sebelum pendangkalan tidak dapat dikenali sebagai kerusakan material, karena pengulangan yang diperlukan dari pekerjaan yang sudah dilakukan merupakan pekerjaan perbaikan.

  1. Untuk meringkas, jika suatu benda yang diasuransikan dipengaruhi secara negatif oleh pengaruh luar yang bersifat tidak disengaja, maka semua pekerjaan perbaikan yang diperlukan untuk mengembalikan benda tersebut ke kondisi semula tidak dapat diganggu gugat sebagai kerusakan material, artinya kondisi dan keadaan harus sama. seperti sebelum kerusakan terjadi. Biaya pembersihan objek yang diasuransikan dan biaya pemindahan bagian yang tidak dapat digunakan dan hancur (kerugian murni finansial!) Setelah kejadian yang tidak disengaja hanya kemudian diganti jika batas tanggung jawab terpisah telah disetujui.

 


CATATAN PENTING

Penambahan CLEARANCE OF DEBRIS CLAUSE ini memberikan jaminan tambahan kepada tertanggung untuk semua biaya yang dikeluarkan untuk membersihkan puing-puing dan sisa barang setelah terjadinya kecelakaan. Perlu diingat bahwa jaminan yang diberikan di dalam polis asuransi standard hanyalah biaya menggantian atas kerusakan barang yang terjadi tapi tidak ada biaya untuk biaya pembersihan puing. Jika klaus ini tidak dilekatkan maka tertanggung harus mengeluarkan dana sendiri untuk biaya ini.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Artikel ini ditulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman ditambah dengan informasi dari berbagai sumber antara lain:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773