Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Addition and Deletion Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Addition and Deletion Clause


Original Clause

Addition and Deletion Clause

It is further agreed that the policy will accept cover under the terms and conditions of this Policy for all equipment from the date of purchased and will delete cover from the date of sale; in each case prorate premiums will be calculated.

The Insured under takes to declare all equipment bought and sold by a declaration subject to thirty (30) days notice in writing being given by the company to the Insurer.

Terjemahan Bebas

Selanjutnya disepakati bahwa polis akan menerima pertanggungan berdasarkan syarat dan ketentuan Polis ini untuk semua peralatan sejak tanggal pembelian dan akan menghapus pertanggungan sejak tanggal penjualan; dalam setiap kasus, premi prorata akan dihitung.

Tertanggung harus menyatakan semua peralatan yang dibeli dan dijual dengan deklarasi tunduk pada pemberitahuan tiga puluh (30) hari secara tertulis yang diberikan oleh perusahaan kepada Penanggung.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Addition and Deletion Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Penambahan Peralatan
  2. Untuk mendapatkan keseragaman dalam akuntansi untuk penambahan modal dan peralatan yang diasuransikan, pedoman berikut harus diikuti:
    • Pengeluaran “perbaikan” atau “pemeliharaan” harus dicatat sebagai pengeluaran saat ini berapa pun jumlahnya. Biaya perbaikan atau pemeliharaan adalah biaya pemeliharaan properti pada tingkat yang ada atau masa pakai layanan yang ada, seperti pengecatan, perbaikan, suku cadang lain-lain, dan servis normal.
    • Secara umum, penambahan peralatan dengan biaya kurang dari $ 1.000,00 tidak boleh dicatat sebagai peralatan. Pengecualian terjadi jika peralatan asli dan penambahannya dibeli dalam jangka waktu 12 bulan. Penambahan menjadi bagian integral dari pembelian awal (untuk menghasilkan satu unit fungsional), dan penambahan secara signifikan memperpanjang masa manfaat atau secara substansial meningkatkan nilai atau kemampuan peralatan.
  3. Jika hasil penambahan meningkatkan biaya agregat peralatan, tetapi totalnya masih kurang dari $ 4.999,99, penambahan tersebut harus dicatat sebagai peralatan yang dapat diasuransikan. Jika hasil penambahan meningkatkan biaya agregat menjadi $ 5.000 atau lebih, penambahan tersebut harus dicatat sebagai peralatan modal dan biaya pembelian awal harus ditransfer ke akun peralatan modal dengan entri jurnal untuk mengoreksi.
  4. Penambahan istilah akuntansi keuangan untuk properti, pabrik, dan peralatan mengacu pada satu jenis biaya setelah akuisisi. Penambahan didefinisikan sebagai peningkatan atau perluasan aset ini dan biayanya biasanya dikapitalisasi.
  5. Setelah aset ditempatkan, mereka seringkali membutuhkan investasi tambahan untuk meningkatkan atau mempertahankan produktivitasnya. Penambahan adalah salah satu dari empat kategori investasi ini; yang lainnya mencakup perbaikan, penginstalan ulang dan penataan ulang, serta perbaikan.
  6. Untuk mengkapitalisasi biaya yang terkait dengan properti, pabrik, dan peralatan yang ada, salah satu dari tiga kondisi berikut harus dipenuhi:
    • Kualitas keluaran ditingkatkan dalam beberapa cara. Unit yang diproduksi berisi fungsionalitas yang tidak ada sebelum investasi.
    • Masa manfaat aset diperpanjang. Misalnya, umur layanan yang diharapkan dari aset lebih lama setelah investasi.
    • Kapasitas atau produktivitas peralatan meningkat. Unit keluaran lebih tinggi.
  7. Sesuai sifatnya, penambahan aset melibatkan penciptaan atau perluasan kapasitas atau keluaran dari aset yang ada. Karena alasan ini, hampir semua penambahan memenuhi syarat untuk penggunaan huruf besar, dan tidak perlu dibebankan.
  8. Seringkali penambahan dapat mencakup perubahan pada struktur yang sudah ada. Misalnya, dinding luar sebuah bangunan dapat dirobohkan untuk menampung sayap baru. Jika perusahaan tidak mengantisipasi kehancuran bagian aset ini, kerugian nilai harus dilaporkan (dibebankan) pada periode berjalan. Jika rencana awal termasuk perluasan fasilitas pada akhirnya, biaya penghapusan ini dapat dimasukkan dalam biaya tambahan yang dikapitalisasi.
  9. Dalam praktiknya, perusahaan tidak menghilangkan biaya properti yang dihapus dari akun aset asli dan terus mendepresiasi seluruh nilai historis.
  10. Sesuai dengan kebutuhan dan kondisi peralatan, ada beberapa peralatan yang harus dikeluarkan dari daftar peralatan yang diasuransikan. Ada beberapa alasan antara lain alat tersebut sudah tidak dibutuhkan, alat rusak dan diganti dengan alat yang lain, alat sudah tua dan dikeluarkan atau alat tersebut dijual.

 


CATATAN PENTING

Penggunaan alat konstruksi atau alat yang digunakan di dalam proyek seringkali berganti dan berubah sesuai dengan kebutuhan. Ada alat baru yang ditambahkan tapi ada pula alat yang sudah tidak digunakan lagi dan keluar dari proyek. Dengan adanya klausul Addition and Deletion Clause ini sangat membantu tertanggung secara administrasi dan keuangan. Ketika unit baru masuk ke dalam proyek maka jaminan asuransi berlaku secara otomatis walaupun belum dilaporkan kepada perusahaan asuransi pada saat ia mulai bekerja. Sebaliknya ada beberapa alat yang dikeluarkan dari proyek dan seharusnya dikeluarkan juga dari daftar peralatan akan tetapi belum diinformasikan kepada perusahaan asuransi. Dengan adanya klausul ini maka bagi alat yang baru masuk langsung terjamin sementara yang keluar langsung dikeluarkan dari daftar dengan syarat tertanggung harus melaporkan perubahan ini paling lambat 30 hari sejak terjadi perubahan. Penambahan premi untuk penambahan alat sejak alat masuk dan pengurangan premi dihitung sejak alat keluar.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANS KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Artikel ini ditulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman ditambah dengan informasi dari berbagai sumber antara lain:

  1. https://ahliasuransi.com/addition-and-deletion-clause/
  2. https://fbs.admin.utah.edu/property/property-definitions/property-definitions-additions/
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773