Special Exclusions to Section II – 3. Damage to any property or land or building - Construction All Risk (CAR)


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Construction All Risk (CAR)

Special Exclusions to Section II – 3. Damage to any property or land or building - Construction All Risk (CAR)


Apa itu Asuransi Contractor’s All Risks (CAR/TPL)?

Asuransi Contractor’s All Risks and Third Party Liability (CAR/TPL) adalah polis asuransi yang memberikan pertanggungan untuk kerusakan  dan kehilangan material dan properti dan tuntutan hukum akibat cedera, meninggal dunia atau kerusakan  harta benda milik pihak ketiga. Kerusakan properti termasuk konstruksi struktur, kerusakan yang terjadi selama renovasi, dan kerusakan pada pekerjaan sementara yang dilaksanakan di lokasi proyek.

Kenapa Anda memerlukan jaminan asuransi CAR/TPL?

Meskipun setiap proyek konstruksi resikonya bervariasi,tapi  umum masing-masing mempunyai ancaman dan resiko yang sama yaitu seperti risiko pencurian, kehilangan, atau kerusakan alat, peralatan, dan bahan yang Anda miliki dan gunakan. Akibat dari resiko-resiko tersebut tidak hanya mahal untuk dibeli dan diganti, tetapi juga penting agar Anda dapat melakukan dan melanjutkan pekerjaan Anda.

Tanpa adanya asuransi CAR/TPL, Anda kemungkinan besar tidak dapat memenuhi kewajiban Anda untuk menyelesaikan kontrak dalam waktu yang ditentukan yang pada gilirannya dapat mengakibatkan biaya keuangan lebih lanjut yang Anda keluarkan.

Siapa yang memerlukan asuransi CAR/TPL?

Pihak yang memerlukan jaminan CAR/TPL antara lain adalah pemilik proyek (project owner), developer (pengembang), bank, kontraktor utama (main contractor), subkontraktor (sub contractor), konsultan (consultant) dan pemasok atau suppliers.

Resiko-resiko apa saja yang dijamin oleh polis asuransi CAR//EAR?

Karena begitu pentingnya jaminan asuransi CAR/TPL, sebagai ahli broker asuransi dan konsultan asuransi kami ingin menuliskan penjelasan polis asuransi CAR/TPL dengan bentuk “bedah polis”. Semoga penjelasan ini bermanfaat bagi Anda. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

 


Bedah Polis Asuransi Contractor’s All Risks (CAR/TPL)

Material Damage Provisions Apply to Section II

Section II — Third Party Liability

The Insurers will not indemnify the Insured in respect of:

  1. damage to any property or land or building caused by vibration or by the removal or weakening of support or injury or damage to any person or property occasioned by or resulting from any such damage (unless especially agreed upon by endorsement);

 


Kerusakan Material – Ketentuan Berlaku untuk Bagian II

Bagian II – Tanggung Jawab Terhadap Pihak Ketiga

Penanggung tidak akan memberi ganti rugi kepada Tertanggung sehubungan dengan:

  1. kerusakan harta benda atau tanah atau bangunan yang disebabkan oleh getaran atau pindahnya atau melemahnya penyangga atau cedera badan pada seseorang atau kerusakan harta benda yang disebabkan atau diakibatkan oleh kerusakan tersebut (kecuali jika secara khusus disetujui melalui endosemen);

 


Penjelasan Tambahan

Pada dasarnya polis asuransi CAR/TPL tidak menjamin kerusakan yang timbul akibat dari getaran yang disebabkan oleh pekerjaan. Polis asuransi juga tidak menjamin resiko akibat terjadinya pelemahan tiang penyangga seperti terjadinya tanah longsor dan lain-lain.

Salah satu alasannya adalah karena resiko akibat getaran tersebut dapat dihindari sejak sebelum terjadinya pekerjaan. Misalnya jika diperkirakan bahwa akan terjadi getaran yang dapat merusakkan gedung-gedung terdekat ketika pekerjaan penggalian pondasi dikerjakan. Kontraktor harus memikirkan cara yang aman yang tidak menimbulkan getaran yang merusak. Misalnya dengan mengganti metode pengeboran dengan menggunakan hammer dengan bore pile.

Demikian juga dengan resiko akibat melemahnya tiang penyangga atau penyokong tanah dan bangunan. Resiko ini juga bisa diantisipasi sebelum pekerjaan dimulai dengan menambah tiang atau menghindari penambahan beban diatasnya.

Namun resiko-resiko tersebut masih bisa dijamin oleh perusahaan asuransi dengan cara mengajukan tambahan jaminan secara khusus pada saat permintaan asuransi. Biasanya broker asuransi profesional yang berpengalaman di bidang risiko konstruksi selalu menambahkan klausul vibration and weakening of support di dalam placing slip nya.

Untuk penjelasan lebih lanjut beriktu ini kami tambahkan penjelasan untuk Anda, agar Anda lebih paham. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka faham seperti Anda.

Sebagai tambahan informasi pada bagian bawah tulisan ini kami lampirkan link dari nara sumber.

Apa implikasi dari getaran, melemahnya atau hilangnya dukungan?

Seringkali ada kesalahpahaman seputar penerapan dan implikasi asuransi di sekitar risiko Getaran, Lemahnya atau Penghapusan Dukungan Vibration, Weakening or the Removal of Support (VWRS). Haruskah kita memasukkan atau mengecualikan pertanggungan ini pada risiko konstruksi tertentu? Apakah biaya perpanjangan ini dan kemungkinan biaya untuk mengumpulkan informasi tambahan bermanfaat?

Getaran

Ini berlaku pada kerusakan yang disebabkan oleh getaran apa pun.

Penyebab umum getaran di lokasi konstruksi termasuk pabrik bergerak yang berat (truk, ekskavator, dan bahkan derek) jackhammers dan beberapa bentuk tiang pancang (terutama tiang pancang dan tiang pancang).

Melemahkan

Ini mengacu pada kerusakan yang disebabkan ketika mendukung:

  • elemen / struktur; atau
  • tanah,
  • melemah atau dihilangkan selama operasi konstruksi.

Elemen / struktur

Ini dapat mencakup pemindahan dinding, balok atau pondasi yang menahan beban vertikal atau lateral (atau melemahkannya dengan memotong atau merusaknya). Ini juga mencakup pelemahan atau penghilangan elemen lain yang memberikan dukungan atau stabilitas pada struktur. Proses penyokong adalah penghapusan utama dari risiko dukungan, ironisnya dilakukan untuk meningkatkan/memperkuat dukungan!

Tanah

Mencakup penggalian tanah atau batuan (geologis) apa pun di dalam zona pengaruh struktur yang didukung oleh tanah itu. Bisa juga tanah itu sendiri (berlawanan dengan struktur yang ditopang oleh kelompok sekitarnya) yang runtuh.

Misalnya, penggalian di dasar suatu lereng (dalam kondisi tanah tertentu) dapat menyebabkan selip pada lereng yang menanjak karena melemahnya atau terlepasnya tumpuan untuk “beban” menanjak. Sistem retensi diperlukan untuk memikul beban, umumnya dalam bentuk:

  1. Tanggul yang berdiri sendiri dipotong pada sudut yang dihitung untuk kondisi geologi yang berlaku untuk mencegah selip tanah. Misalnya, jika geologinya berupa batuan, sudutnya bisa curam, terkadang vertikal, jika geologinya terdiri dari tanah lunak, sudutnya akan dangkal. Jika sudut pemukul salah, dan selip terjadi semata-mata karena hal ini, maka penopang (dari tanah di atas) secara teknis telah dihilangkan atau melemah.
  2. sistem tiang pancang terpasang

Contoh kegiatan konstruksi yang dapat memuat semua aspek risiko VWRS, yang melibatkan struktur dan tanah, adalah fondasi, di mana tanah pendukung di bawah (atau di samping) struktur yang ada digali. Tidak hanya tanah yang menopang bangunan melemah atau dihilangkan, metode penggalian sering kali melibatkan beberapa getaran. Penopang di bawah struktur yang ada sering kali melalui sistem “hit and miss”, di mana penopang dipasang pada interval celah di sepanjang perimeter untuk ditopang, kemudian celah itu ditopang hingga sistem menjadi kontinu.

Penggalian

Jika penggalian dalam, berada di bebatuan dan memiliki tetangga dekat di gedung-gedung tua (bangunan tua memburuk dari waktu ke waktu dan umumnya tidak memiliki dasar / dibangun seperti bangunan modern), risiko kerusakan getaran bisa tinggi. Jika palu batu digunakan, risikonya memuncak, tetapi jauh lebih sedikit jika digunakan gergaji batu.

Penggalian dangkal di tanah lempung lunak atau tanah, tanpa tetangga dekat, adalah risiko yang sangat rendah dan penggalian mungkin akan dilakukan dengan menggunakan ekskavator ember.

Karena VWRS dapat menjadi risiko yang signifikan, sebagian besar penjamin emisi yang bijaksana ingin mempertimbangkannya sebelum memasok persyaratan (Catatan: Penjamin emisi sering meminta Laporan Geoteknik dan Kebobrokan ketika risikonya mungkin signifikan).

Banyak contoh litigasi yang muncul dari VWRS secara emosional didorong oleh pihak ketiga. Orang-orang tidak secara teratur memeriksa dinding eksterior dan interior rumah dan bangunan mereka – tetapi mereka melakukannya ketika mereka merasakan getaran dari peralatan pemindah tanah yang beroperasi di dekatnya! Ini adalah bahwa mereka akan menemukan retakan yang sebelumnya tidak terlihat (biasanya karena penurunan pondasi atau kontraksi tanah alami) yang kemudian dikaitkan dengan pekerjaan konstruksi di sekitarnya.

Kontraktor yang mematuhi laporan kebobrokan komisi praktik manajemen risiko yang baik sebagai hal yang biasa di mana potensi risiko VWRS ada.

 


Bagaimana cara mengurus asuransi CAR/TPL yang terbaik?

Cara terbaik untuk mendapatkan jaminan asuransi CAR/TPL adalah dengan menggunakan jasa  broker asuransi  atau pialang asuransi yang berpengalaman. Broker asuransi adalah ahli asuransi yang memahami segala aspek asuransi termasuk aspek hukum, aspek teknis dan aspek keuangan dan aspek bisnis.

Salah satu kelebihan broker asuransi adalah mereka juga sekaligus bertindak sebagai Advokat asuransi di dalam proses penyelesaian klaim. Dengan ilmu, pengalaman, jaringan yang luas di kalangan industri perasuransian sangat membantu di dalam mempermudah dan mempercepat proses penyelesaian klaim asuransi.

Salah satu perusahaan broker asuransi nasional yang banyak berpengalaman di bidang asuransi CAR/TPL adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua keperluan asuransi Anda hubungi L&G sekarang juga?


Source:

https://www.mecon.com.au/meconpedia/vibration-weakening-and-removal-of-support/

 

Bedah Polis Asuransi

Construction All Risk (CAR):
  1. Preambule Polis CAR
  2. General Exclusion a. War, Invasion
  3. General Exclusion b. Nuclear reaction
  4. General Exclusion c. Willful act or Willful neglience
  5. General Exclusion d. Cessation of Work
  6. Period of Cover
  7. General Condition 1. Due Observance
  8. General Condition 2. The Schedule and the Section(s)
  9. General Condition 3. The Insured
  10. General Condition 5.a. In the event of any occurrence
  11. General Condition 5.b. Take All Steps Within His Power
  12. General Condition 5.c. And make them available for inspection
  13. General Condition 5.e. Inform the police authorities
  14. General Condition 6. The Insured shall at the expense of the Insurers
  15. General Condition 8. Any respect fraudulent
  16. Section I – Material Damage
  17. Special Exclusions to Section I.a
  18. Special Exclusions to Section I.b
  19. Special Exclusions to Section I.c
  20. Special Exclusions to Section I.d
  21. Special Exclusions to Section I.e
  22. Special Exclusions to Section I.f
  23. Special Exclusions to Section I.g
  24. Special Exclusions to Section I.h
  25. Special Exclusions to Section I.i
  26. Provisions Applying to Section I Memo 1 – Sums Insured Item 1
  27. Provisions Applying to Section I Memo 1 – Sums Insured Item 2 and 3
  28. Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: a
  29. Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: b
  30. Provisions Applying to Section I Memo 3 — Extension of Cover
  31. Provisions Applying to Section II – Third Party Liability – a
  32. Provisions Applying to Section II – Third Party Liability – b
  33. Special Exclusions to Section II – 1. The deductible stated
  34. Special Exclusions to Section II – 2. The expenditure incurred
  35. Special Exclusions to Section II – 3. Damage to any property or land or building
  36. Special Exclusions to Section II – 4.a. Liability consequent upon : bodily injury
  37. Special Exclusions to Section II – 4.b. Liability consequent upon : loss of or damage to property
  38. Special Exclusions to Section II – 4.c. Liability consequent upon : any accident caused by vehicles
  39. Special Exclusions to Section II – 4.d. Liability consequent upon : any agreement by the Insured
  40. Special Conditions Applying to Section II – 1. No admission, offer, promise, payment
  41. Special Conditions Applying to Section II – 2. The Insurers may so far as any accident

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location