Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: a - Construction All Risk (CAR)


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Construction All Risk (CAR)

Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: a - Construction All Risk (CAR)


Apa itu Asuransi Contractor’s All Risks (CAR/TPL)?

Asuransi Contractor’s All Risks and Third Party Liability (CAR/TPL) adalah polis asuransi yang memberikan pertanggungan untuk kerusakan  dan kehilangan material dan properti dan tuntutan hukum akibat cedera, meninggal dunia atau kerusakan  harta benda milik pihak ketiga. Kerusakan properti termasuk konstruksi struktur, kerusakan yang terjadi selama renovasi, dan kerusakan pada pekerjaan sementara yang dilaksanakan di lokasi proyek.

Kenapa Anda memerlukan jaminan asuransi CAR/TPL?

Meskipun setiap proyek konstruksi resikonya bervariasi,tapi  umum masing-masing mempunyai ancaman dan resiko yang sama yaitu seperti risiko pencurian, kehilangan, atau kerusakan alat, peralatan, dan bahan yang Anda miliki dan gunakan. Akibat dari resiko-resiko tersebut tidak hanya mahal untuk dibeli dan diganti, tetapi juga penting agar Anda dapat melakukan dan melanjutkan pekerjaan Anda.

Tanpa adanya asuransi CAR/TPL, Anda kemungkinan besar tidak dapat memenuhi kewajiban Anda untuk menyelesaikan kontrak dalam waktu yang ditentukan yang pada gilirannya dapat mengakibatkan biaya keuangan lebih lanjut yang Anda keluarkan.

Siapa yang memerlukan asuransi CAR/TPL?

Pihak yang memerlukan jaminan CAR/TPL antara lain adalah pemilik proyek (project owner), developer (pengembang), bank, kontraktor utama (main contractor), subkontraktor (sub contractor), konsultan (consultant) dan pemasok atau suppliers.

Resiko-resiko apa saja yang dijamin oleh polis asuransi CAR//EAR?

Karena begitu pentingnya jaminan asuransi CAR/TPL, sebagai ahli broker asuransi dan konsultan asuransi kami ingin menuliskan penjelasan polis asuransi CAR/TPL dengan bentuk “bedah polis”. Semoga penjelasan ini bermanfaat bagi Anda. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

 


Bedah Polis Asuransi Contractor’s All Risks (CAR/TPL)

Material Damage – Provisions Apply to Section I

Memo 2 — Basis of Loss Settlement:

In the event of any loss or damage the basis of any settlement under this Policy shall be:

  1. in the case of damage which can be repaired – the cost of repairs necessary to restore the items to their condition immediately before the occurrence of the damage less salvage, or the cost of repairs necessary to restore the items to their condition immediately before the occurrence of the damage less salvage, or

 


Kerusakan Material – Ketentuan Berlaku untuk Bagian I

Memo 2 – Dasar Penyelesaian Kerugian:

  1. Dalam hal kerugian atau kerusakan dasar tiap penyelesaian berdasarkan Polis ini adalah: dalam hal kerusakan yang dapat diperbaiki – biaya perbaikan yang diperlukan untuk mengembalikan barang tersebut ke kondisi sesaat sebelum terjadinya kerusakan dikurangi sisa barang, atau

 


Penjelasan Tambahan

Ketika terjadi kecelakaan dan pihak asuransi sudah setuju untuk membayar, maka  ada dua bentuk kerusakan yang terjadi. Pertama, kerusakan yang bisa diperbaiki artinya hanya bagian tertentu saja yang mengalami kerusakan sementara bagian lain tidak. Maka perusahaan asuransi akan mengganti bagian yang mengalami kerusakan (repair) saja. Tujuan dari pekerjaan perbaikan itu adalah untuk mengembalikan barang yang rusak itu kepada kondisi sebelum kecelakaan terjadi.

Misalnya salah komponen yang penting dari mesin pembangkit listrik adalah crank shaft yang fungsinya sangat vital. Crankshaft tersebut mengalami patah pada salah satu ujungnya. Menurut ahli bahwa kerusakan itu masih dapat diperbaiki tidak perlu diganti. Maka perusahaan asuransi mengganti biaya perbaikan termasuk ongkos las dan lain-lain.

Menurut pengalaman kami, banyak tertanggung yang keberatan dengan keputusan asuransi untuk memperbaiki dengan alasan kualitas hasil perbaikan kurang bagus dan tidak bisa diandalkan. Pihak asuransi kadang-kadang dapat menyetujui dengan beberapa persyaratan.

Untuk penjelasan lebih lanjut tentang kondisi, kami akan tuliskan penjelasan tambahan seperti di bawah ini. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini, silakan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

Sebagai tambahan informasi pada bagian bawah tulisan ini kami lampirkan link dari narasumber.

Definisi perbaikan

Definisi perbaikan adalah pekerjaan yang dilakukan untuk mengembalikan peralatan ke kondisi normal setelah kegagalan akbiat kerusakan, atau untuk membuat operasinya lebih efisien. Pemulihan aset atau komponen ke kondisi sedemikian rupa sehingga dapat digunakan secara efektif untuk tujuan yang dirancang dengan perombakan, pemrosesan ulang atau penggantian bagian atau bahan penyusun yang telah memburuk oleh tindakan elemen atau penggunaan dan belum diperbaiki oleh pemeliharaan.’

Kerusakan yang disebabkan oleh pekerjaan konstruksi

Dalam proyek konstruksi yang berbasis di lingkungan perkotaan selalu ada risiko kerusakan yang terjadi dari atau pada struktur di sekitarnya. Hal ini terutama terjadi ketika pekerjaan konstruksi melibatkan tingkat kebisingan atau getaran yang tinggi, penggalian yang dalam, pembongkaran, pengeringan, dan sebagainya.

Namun, seringkali sulit untuk membedakan antara kerusakan yang sudah ada sebelumnya dan kerusakan yang disebabkan oleh pekerjaan konstruksi, karena hanya sedikit struktur yang benar-benar bebas dari cacat atau tanda-tanda kerusakan. Pemeriksaan pasca konstruksi dapat melibatkan perbandingan foto dan survei elevasi untuk menyelesaikan masalah seputar kemungkinan kerusakan yang disebabkan.

Ketika pekerjaan konstruksi yang signifikan, seperti pembongkaran atau penggalian, akan dilakukan di dekat struktur lain, pengembang harus melakukan survei kondisi untuk menilai bagaimana pekerjaan tersebut secara layak dapat mempengaruhi lingkungan sekitarnya. Survei ini juga akan digunakan untuk mengidentifikasi dan mencatat setiap kekurangan di lokasi atau properti, seperti tingkat retakan sebelum pekerjaan dimulai.

Rekaman dari survei ini digunakan sebagai ‘garis dasar’ untuk mengidentifikasi kerusakan yang disebabkan oleh pekerjaan yang direncanakan. Pengembang dapat menetapkan kewajiban yang mungkin ditimbulkan oleh mereka, memungkinkan mereka untuk mempertimbangkan ketentuan atau batasan khusus tentang pelaksanaan kegiatan pekerjaan.

Merupakan praktik standar bagi pembangun untuk memiliki asuransi semua risiko Kontraktor yang sesuai, sebuah kebijakan yang mencakup semua risiko yang biasanya terkait dengan proyek konstruksi. Ini akan berlaku jika pembangun menyebabkan kerusakan pada situs atau properti yang berdekatan saat melakukan pekerjaan.

Aktivitas seperti pemancangan tiang atau pemadatan tanah menyebabkan getaran yang dapat mengakibatkan kerusakan pada struktur di sekitarnya. Deformasi tanah yang dikenal sebagai gelombang Raleigh berkurang intensitasnya saat merambat dari sumbernya, tetapi tergantung pada jenis tanah atau kerapuhan struktur yang berdekatan, gelombang tersebut mungkin cukup kuat untuk menyebabkan kerusakan.

Kerusakan juga dapat terjadi karena penurunan tanah penyangga pondasi baru yang tidak merata. Penggalian yang dalam di dekat pondasi yang ada, atau perubahan tinggi muka air tanah karena proses pengeringan, juga dapat mengakibatkan penurunan yang dapat menyebabkan keretakan bangunan dan cacat lainnya.

Untuk menghindari atau mengurangi risiko kerusakan akibat getaran, seringkali merupakan tanggung jawab kontraktor untuk menjaga tingkat getaran di bawah ambang batas kerusakan yang ditetapkan oleh departemen bangunan atau standar teknis.

Jika pemilik properti yang berdekatan memiliki kekhawatiran tentang potensi getaran yang menyebabkan kerusakan, mereka, atau pengacara mereka, dapat menulis surat kepada kontraktor dan/atau pengembang, membuat mereka sadar akan tanggung jawab mereka untuk memperbaiki kerusakan apa pun jika terjadi. Monitor getaran dapat dipasang, atas biaya pengembang, untuk merekam tingkat getaran dan menilai apakah terjadi gerakan yang signifikan secara struktural.

Dalam hal pengembang melanjutkan pekerjaan tanpa mengambil langkah-langkah untuk membatasi getaran, dapat dimungkinkan untuk mengancam atau mendapatkan perintah untuk melarang pekerjaan konstruksi sampai tindakan yang dapat diterima telah diambil.

Pengaduan tentang lokasi konstruksi juga dapat disampaikan kepada otoritas setempat, polisi, atau, jika terdaftar, Skema Konstruktor Perhatian. Kekhawatiran tentang kesehatan dan keselamatan dapat dirujuk ke Health and Safety Executive (HSE). Untuk informasi lebih lanjut, lihat Mengeluh tentang lokasi konstruksi.

 


Bagaimana cara mengurus asuransi CAR/TPL yang terbaik?

Cara terbaik untuk mendapatkan jaminan asuransi CAR/TPL adalah dengan menggunakan jasa Anda  broker asuransi  atau pialang asuransi yang berpengalaman. Broker asuransi adalah ahli asuransi yang memahami segala aspek asuransi termasuk aspek hukum, aspek teknis dan aspek keuangan dan aspek bisnis.

Salah satu kelebihan broker asuransi adalah mereka juga sekaligus bertindak sebagai Advokat asuransi di dalam proses penyelesaian klaim. Dengan ilmu, pengalaman, jaringan yang luas di kalangan industri perasuransian sangat membantu di dalam mempermudah dan mempercepat proses penyelesaian klaim asuransi.

Salah satu perusahaan broker asuransi nasional yang banyak berpengalaman di bidang asuransi CAR/TPL adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua keperluan asuransi Anda hubungi L&G sekarang juga?


Source:

https://www.designingbuildings.co.uk/wiki/Damage_caused_by_construction_works

 

 

 

Bedah Polis Asuransi

Construction All Risk (CAR):
  1. Preambule Polis CAR
  2. General Exclusion a. War, Invasion
  3. General Exclusion b. Nuclear reaction
  4. General Exclusion c. Willful act or Willful neglience
  5. General Exclusion d. Cessation of Work
  6. Period of Cover
  7. General Condition 1. Due Observance
  8. General Condition 2. The Schedule and the Section(s)
  9. General Condition 3. The Insured
  10. General Condition 5.a. In the event of any occurrence
  11. General Condition 5.b. Take All Steps Within His Power
  12. General Condition 5.c. And make them available for inspection
  13. General Condition 5.e. Inform the police authorities
  14. General Condition 6. The Insured shall at the expense of the Insurers
  15. General Condition 8. Any respect fraudulent
  16. Section I – Material Damage
  17. Special Exclusions to Section I.a
  18. Special Exclusions to Section I.b
  19. Special Exclusions to Section I.c
  20. Special Exclusions to Section I.d
  21. Special Exclusions to Section I.e
  22. Special Exclusions to Section I.f
  23. Special Exclusions to Section I.g
  24. Special Exclusions to Section I.h
  25. Special Exclusions to Section I.i
  26. Provisions Applying to Section I Memo 1 – Sums Insured Item 1
  27. Provisions Applying to Section I Memo 1 – Sums Insured Item 2 and 3
  28. Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: a
  29. Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: b
  30. Provisions Applying to Section I Memo 3 — Extension of Cover
  31. Provisions Applying to Section II – Third Party Liability – a
  32. Provisions Applying to Section II – Third Party Liability – b
  33. Special Exclusions to Section II – 1. The deductible stated
  34. Special Exclusions to Section II – 2. The expenditure incurred
  35. Special Exclusions to Section II – 3. Damage to any property or land or building
  36. Special Exclusions to Section II – 4.a. Liability consequent upon : bodily injury
  37. Special Exclusions to Section II – 4.b. Liability consequent upon : loss of or damage to property
  38. Special Exclusions to Section II – 4.c. Liability consequent upon : any accident caused by vehicles
  39. Special Exclusions to Section II – 4.d. Liability consequent upon : any agreement by the Insured
  40. Special Conditions Applying to Section II – 1. No admission, offer, promise, payment
  41. Special Conditions Applying to Section II – 2. The Insurers may so far as any accident

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location