General Exception 1.3. Earthquake, volcanic eruption, landslide, flood, tsunami, typhoon or another - Heavy Equipment Insurance


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Heavy Equipment Insurance

General Exception 1.3. Earthquake, volcanic eruption, landslide, flood, tsunami, typhoon or another - Heavy Equipment Insurance


Heavy Equipment Insurance

Apa itu Heavy Equipment Insurance?

Heavy Equipment Insurance atau asuransi Alat Berat yang sering disingkat dengan HE adalah program asuransi khusus untuk segala jenis alat berat yang digunakan di proyek, tambang, perkebunan, pelabuhan atau lokasi lainnya. Ciri-ciri khas dari alat berat adalah beroperasi di lapangan atau “off highway”.

Apa saja jenis-jenis alat berat yang bisa dijamin oleh HE Insurance?

Segala jenis kendaraan berat atau alat berat yang digunakan di lapangan antara lain Excavators, Backhoe, Dragline Excavator,  Bulldozers,  Graders, Wheel Tractor Scraper, Trenchers, Loaders, Tower Cranes, Pavers, Compactors, Telehandlers, Feller Bunchers, Dump Trucks, Pile Boring Machine, Pile Driving Machine, cranes dan lain-lain.

Apa saja kecelakaan yang dapat terjadi pada alat berat?

Karena alat berat bekerja di medan berat maka banyak kecelakaan yang bisa terjadi antara lain terbalik, terguling, tertabrak, tertimpa tanah/longsor, terbakar, terendam air, kena petir, penjarahaan, pencurian, huru-hara, pemogokan dan lain-lain.

Seperti apa resiko yang bisa dijamin oleh Heavy Equipment Insurance?

Polis asuransi Heavy Equipment jaminannya berdasarkan kondisi “all risks” semua resiko. Sepanjang kecelakaan yang terjadi secara tiba-tiba dan tidak terduga serta juga bukan karena unsur kesengajaan maka apapun bentuk kecelakaannya dijamin oleh asuransi Heavy Equipment. Tapi tetap ada hal-hal yang tidak dijamin tapi resiko-resiko yang jarang terjadi.

Untuk penjelasan lengkap mengenai jaminan asuransi Heavy Equipment kami ingin memberikan penjelasan dalam bentuk Bedah Polis Heavy Equipment seperti di bawah ini. Agar Anda paham baca semua bagian-bagian dari polis ini hingga selesai.

 


Bagian 1

General Exception

The Insurer shall not be liable in respect of :

  1. Any accident, loss, damage, expense occasioned by or through or in consequence either directly or indirectly of :

1.3. Earthquake, volcanic eruption, landslide, flood, tsunami, typhoon or another symptom of geology or meteorology and Excluded Perils

In any action, suit or other proceeding where the Insurer alleges that by reason of the provisions of this General Exception any accident, loss, damage, expense is not covered by this insurance, the burden of proving that such accident, loss, damage, expense is covered shall be upon the Insured.

 


Bagian 1

Pengecualian Umum

Penanggung tidak bertanggung jawab sehubungan dengan :

  1. Setiap kecelakaan, kerugian, kerusakan, biaya yang disebabkan oleh atau melalui atau sebagai konsekuensi baik langsung atau tidak langsung

1.3. Gempa bumi, letusan gunung berapi, tanah longsor, banjir, tsunami, badai atau gejala geologi atau meteorologi lain dan Bahaya Yang Dikecualikan.

Dalam setiap tindakan, gugatan atau proses hukum lainnya di mana Penanggung menyatakan bahwa berdasarkan ketentuan pada Pengecualian Umum ini suatu kecelakaan, kerugian, kerusakan, biaya tidak dijamin oleh asuransi ini, kewajiban pembuktian bahwa kecelakaan, kerugian, kerusakan, biaya tersebut dijamin berada pada Tertanggung.

 


Penjelasan Tambahan

Polis standar Asuransi Alat Berat atau Heavy Equipment insurance tidak menjamin resiko yang disebabkan oleh resiko alam seperti gempa bumi, letusan gunung berapi, tanah longsor, banjir, tsunami, badai atau gejala geologi atau meteorologi lain.

Di dalam pengoperasiannya alat berat bisanya bekerja di tambang batubara, emas, timah dan tambang mineral lainnya. Selain itu alat berat juga bekerja di proyek pembangunan infrastruktur yang berada di lokasi yang berpotensi terjadi tanah longsor (landslide), banjir dan gejala alam lainnya.

Pengecualian ini perlu menjadi perhatian dari tertanggung terutama oleh broker asuransinya. Tertanggung perlu menghindari resiko-resiko tersebut misalnya agar tidak bekerja di lokasi yang berpotensi terjadi tanah longsor, banjir dan lain-lain.

Salah satu cara untuk menghindari pengecualian ini broker asuransi akan bernegosiasi secara khusus dengan perusahaan asuransi untuk menghilangkan pengecualian ini dengan membuat endorsement khusus atau dengan menambahkan klausul khusus atas penjaminan resiko-resiko ini.

Untuk penjelasan lebih lengkap berikut ini kami akan tambahkan beberapa informasi untuk Anda. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda

Sebagai referensi terlampir kami sematkan link dari narasumber.

Memahami Risiko Tanah Longsor

Masyarakat yang berbeda atau komunitas tampaknya berbeda dalam pemahaman mereka tentang bahaya tanah longsor

Namun, para ilmuwan dan komunitas lain telah menegaskan kekhawatiran mereka akan risiko tanah longsor. Tidak diragukan lagi, membangun jaringan pipa di lanskap pegunungan berhutan yang curam, berair baik, membutuhkan perhatian. Pembangunan pipa akan menyebabkan musnahnya hutan di medan yang sangat curam dan ledakan dinamit dapat memicu tanah longsor. Selain itu, pemotongan lereng untuk membentuk teras untuk memindahkan alat berat dan untuk meletakkan pipa dapat menyebabkan erosi tanah dan kemudian longsor .

Sebaliknya, perusahaan besar percaya bahwa pembangunan pipa ini tidak secara signifikan meningkatkan risiko tanah longsor. Mereka menyarankan bahwa jalur pipa akan menjadi bahan bakar pembangkit listrik, menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan pendapatan pajak untuk kotamadya setempat.

Dalam pengertian global, juga tidak ada pemahaman masyarakat yang seragam tentang bahaya dari tanah longsor ini. Negara yang berbeda memiliki kriteria toleransi risiko yang berbeda-beda dalam hal tanah longsor.

Tanah longsor, meskipun parah, dapat dikurangi dengan menggunakan teknik seperti manajemen tanah longsor berbasis risiko atau metode Weights of Evidence untuk mendeteksi daerah mana yang paling rentan terhadap tanah longsor dan menilai bahaya bencana tersebut. Jika pemerintah atau masyarakat mengetahui daerah yang paling berisiko terhadap tanah longsor, teknik pencegahan atau mitigasi dapat diterapkan untuk membantu mengurangi kerusakan ekonomi dan mengurangi risiko kematian di daerah tersebut.

ika secara global, kita dapat membuat rencana pengelolaan tanah longsor berbasis risiko yang diterima secara luas untuk semua negara hal ini dapat mengurangi kematian ketika tanah longsor benar-benar terjadi. Selain itu, tanah longsor juga dapat dipicu oleh ulah manusia. Jika industri dan organisasi dapat disadarkan bahwa menebang habis hutan dan ledakan dinamit di pertambangan dapat meningkatkan kemungkinan tanah longsor, teknik dapat diubah untuk mengurangi risiko ini.

Sebagai alternatif, industri kehutanan dapat mempertimbangkan teknik sekat yang lebih kecil atau lebih tersebar untuk memanen produk mereka. Saat membangun jalan, kotamadya juga harus memasukkan rencana gradasi kemiringan yang memadai dan pola drainase. Dengan demikian, dengan menggunakan informasi tentang bagaimana daerah rawan longsor diidentifikasi, mengapa beberapa daerah lebih berbahaya daripada yang lain dan bahwa tidak ada pemahaman masyarakat yang seragam tentang bahaya dari tanah longsor ini dapat digunakan untuk mendidik masyarakat tentang risiko tanah longsor dan bagaimana risiko-risiko tersebut dapat dikurangi.

Risiko banjir dan manajemen risiko banjir

Risiko banjir dan bagaimana hal itu dapat dikelola oleh otoritas lokal untuk membantu mengurangi dampak banjir.

Banjir sedang dialami baik dengan frekuensi yang lebih besar dan dampak yang lebih besar. Ini mungkin karena:

  • perubahan iklim
  • kekurangan dalam infrastruktur, manajemen dan pemeliharaannya
  • kompleksitas peran dan tanggung jawab pemangku kepentingan – dan, dalam beberapa kasus, kurangnya kejelasan dan kemauan untuk menerima tanggung jawab
  • kurangnya pemahaman tentang risiko banjir.

Apa itu risiko banjir?

Risiko banjir adalah kombinasi dari kemungkinan (likelihood atau peluang) suatu peristiwa terjadi dan konsekuensi (dampak) jika itu terjadi. Risiko banjir tergantung pada ada tidaknya sumber banjir, seperti sungai, jalur pengambilan air banjir (pathway), dan sesuatu yang terkena banjir (reseptor), seperti perumahan.

Tanpa jalur yang menghubungkan sumber ke reseptor, banjir mungkin merupakan bahaya, tetapi bukan risiko. Konsep ini dikenal sebagai model sumber-jalur-reseptor.

Kemungkinan terjadinya peristiwa banjir seringkali dapat menyesatkan atau membingungkan. Periode ulang sering digunakan untuk menggambarkan seberapa sering peristiwa banjir akan terjadi, tetapi menggunakan istilah seperti 1 dalam 50 tahun atau 1 dalam 500 tahun dapat menyesatkan publik untuk berpikir bahwa peristiwa banjir 1 dalam 50 tahun hanya akan terjadi setiap 50 tahun. Periode ulang adalah rata-rata dari seberapa sering kejadian banjir sebesar itu akan terjadi, sehingga probabilitas atau peluang banjir harus digunakan sebagai gantinya, jadi misalnya, banjir 1 dalam 50 tahun memiliki probabilitas 2 persen terjadi di setiap satu tahun.

Konsekuensi dari banjir tergantung pada dua faktor, paparan dan kerentanan. Eksposur adalah ukuran jumlah orang atau hal-hal yang mungkin terkena dampak banjir sedangkan kerentanan adalah ukuran potensi orang atau hal-hal yang akan dirugikan.

Misalnya, akibat banjir akan lebih ringan di daerah dengan sedikit orang (low exposure) yang dapat mengungsi dengan cepat dan mudah (low vulnerability). Banjir di daerah dengan banyak orang (paparan tinggi) yang mengalami kesulitan evakuasi (kerentanan tinggi) cenderung memiliki konsekuensi yang lebih serius.

Merencanakan keadaan darurat banjir

Secara historis, beberapa orang menganggap banjir sebagai peristiwa yang tidak terduga. Hal ini mungkin menyebabkan fokus yang berlebihan pada tanggap darurat terhadap kejadian dan pemulihan selanjutnya.

Namun, risiko banjir adalah sesuatu yang dapat diperkirakan, dengan berbagai tingkat ketidakpastian, dan pengaruhnya secara umum dapat diprediksi. Artinya, dampak dapat dimitigasi secara signifikan dan respon serta pemulihan dapat lebih efektif dan efisien. Dalam beberapa tahun terakhir, ‘langkah proses’ telah dimulai yang terdiri dari:

  • mempersiapkan
  • mengelola
  • menanggapi
  • pulih

Juga sangat penting untuk menekankan peran perencanaan dan mitigasi dampak potensial. Pada tingkat yang sangat dasar, pendekatan ini harus mewujudkan perencanaan darurat yang baik dan mencakup:

Mengidentifikasi peran dan tanggung jawab berbagai lembaga

mengidentifikasi area di mana banjir dapat diantisipasi dari penyebab spesifik – misalnya, sungai, pasang surut atau banjir air permukaan yang sering terjadi – termasuk mengidentifikasi dampak pada transportasi umum dan lalu lintas

memberi tahu penduduk dan bisnis tentang dampak potensial sehingga mereka dapat mengambil tindakan yang tepat, seperti melindungi dokumen penting dan aset bernilai tinggi lainnya – dalam beberapa kasus, hal ini mungkin sederhana seperti menyimpannya di lantai atas

langkah-langkah mitigasi seperti menetapkan tingkat lantai dasar minimum di properti baru relatif terhadap tingkat banjir yang diharapkan

pendekatan yang lebih terkoordinasi antara pemangku kepentingan untuk pelaksanaan bantuan banjir atau pekerjaan perlindungan banjir untuk properti yang ada

menggunakan teknik drainase yang lebih berkelanjutan untuk mengurangi dampak hilir dari pembangunan baru yang dibangun di tempat yang lebih tinggi.

 


Bagaimana cara mendapatkan jaminan asuransi Heavy Equipment yang terbaik?

Untuk mendapatkan jaminan asuransi alat berat di Indonesia tidak mudah karena tingkat resikonya yang tinggi dan jumlah alat berat yang terbatas  sehingga tidak ekonomis bagi perusahaan asuransi.

Cara terbaik adalah dengan menggunakan jasa perusahaan broker asuransi yang berpengalaman. Mempunyai akses ke beberapa perusahaan asuransi yang mempunyai keahlian di bidang asuransi alat berat. Mempunyai pengetahuan dan pengalaman di dalam penyelesaian klaim.

Salah satu perusahaan broker asuransi yang mempunyai pengalaman luas di bidang alat berat adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua urusan asuransi perusahaan Anda hubungi L&G sekarang juga!

 


Source:

Bedah Polis Asuransi

Heavy Equipment Insurance:
  1. Preambule Polis Heavy Equipment
  2. General Exception 1.1. War, Invasion
  3. General Exception 1.2. Mutiny
  4. General Exception 1.3. Earthquake, volcanic eruption, landslide, flood, tsunami, typhoon or another
  5. General Exception 2. Any accident, loss, damage or expense occasioned by or through or in consequence
  6. General Exception 3.1. Nuclear Weapon Material
  7. General Exception 3.2. Ionizing Radiations
  8. General Exception 4. Consequential loss or damage of any kind.
  9. Excluded Perils 1. Loss or damage caused by wear and tear or gradual deterioration.
  10. Excluded Perils 2. Loss or damage caused by faulty manufacture, installation, repairing
  11. Excluded Perils 3. Loss or damage caused by breakage during installation, repairing
  12. Excluded Perils 4. Loss or damage caused by neglect of the Insured
  13. Excluded Perils 5. Loss or damage caused by dampness or atmosphere or extreme of temperature
  14. Excluded Perils 6. Loss or damage to the canopy unless such loss or damage is caused by the equipment overturning.
  15. Excluded Perils 7. Loss or damage to tyres or tubes due and confined to blow out, bruises, cuts
  16. Excluded Perils 8. Loss or damage to equipment licensed for highway use, aircraft or watercraft.
  17. Excluded Perils 9. If the property hereby insured…
  18. Excluded Perils 10. Loss or damage caused by or resulted from Third Party or General Public Liability.
  19. Excluded Perils 11. In the case of loss or damage from perils insured against to any part of machine
  20. Excluded Perils 12. Loss or damage to electrical appliances, devices, apparatus or machinery
  21. Excluded Perils 13. Loss or damage occasioned by the weight of a load exceeding the registered lifting or supporting capacity of the machine.
  22. Condition 1. Notice And Proof Of Loss.
  23. Condition 2. Arbitration
  24. Condition 3. Other Insurance
  25. Condition 4. Benefit Of Insurance
  26. Condition 5. Exempting Others From Liability.
  27. Condition 6. Subrogation Of Rights
  28. Condition 7. Reducing Clause
  29. Condition 8. Machinery
  30. Condition 9. Valuation
  31. Condition 10. Average (Co-Insurance).
  32. Condition 11. Assignment
  33. Condition 12. Cancellation Of The Insurance
  34. Condition 13. Misdescription
  35. Condition 14. Time Limit For Insurer’s Liability
  36. Condition 15. Notices

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Bedah Polis Heavy Equipment Insurance
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location