General Condition 6. The Insured shall at the expense of the Insurers - Construction All Risk (CAR)


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Construction All Risk (CAR)

General Condition 6. The Insured shall at the expense of the Insurers - Construction All Risk (CAR)


Apa itu Asuransi Contractor’s All Risks (CAR/TPL)?

Asuransi Contractor’s All Risks and Third Party Liability (CAR/TPL) adalah polis asuransi yang memberikan pertanggungan untuk kerusakan  dan kehilangan material dan properti dan tuntutan hukum akibat cedera, meninggal dunia atau kerusakan  harta benda milik pihak ketiga. Kerusakan properti termasuk konstruksi struktur, kerusakan yang terjadi selama renovasi, dan kerusakan pada pekerjaan sementara yang dilaksanakan di lokasi proyek.

Kenapa Anda memerlukan jaminan asuransi CAR/TPL?

Meskipun setiap proyek konstruksi resikonya bervariasi,tapi  umum masing-masing mempunyai ancaman dan resiko yang sama yaitu seperti risiko pencurian, kehilangan, atau kerusakan alat, peralatan, dan bahan yang Anda miliki dan gunakan. Akibat dari resiko-resiko tersebut tidak hanya mahal untuk dibeli dan diganti, tetapi juga penting agar Anda dapat melakukan dan melanjutkan pekerjaan Anda.

Tanpa adanya asuransi CAR/TPL, Anda kemungkinan besar tidak dapat memenuhi kewajiban Anda untuk menyelesaikan kontrak dalam waktu yang ditentukan yang pada gilirannya dapat mengakibatkan biaya keuangan lebih lanjut yang Anda keluarkan.

Siapa yang memerlukan asuransi CAR/TPL?

Pihak yang memerlukan jaminan CAR/TPL antara lain adalah pemilik proyek (project owner), developer (pengembang), bank, kontraktor utama (main contractor), subkontraktor (sub contractor), konsultan (consultant) dan pemasok atau suppliers.

Resiko-resiko apa saja yang dijamin oleh polis asuransi CAR//EAR?

Karena begitu pentingnya jaminan asuransi CAR/TPL, sebagai ahli broker asuransi dan konsultan asuransi kami ingin menuliskan penjelasan polis asuransi CAR/TPL dengan bentuk “bedah polis”. Semoga penjelasan ini bermanfaat bagi Anda. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

 


Bedah Polis Asuransi Contractor’s All Risks (CAR/TPL)

  1. The Insured shall at the expense of the Insurers do and concur in doing and permit to be done all such acts and things as may be necessary or required by the Insurers in the interest of any rights or remedies, or of obtaining relief or indemnity from parties (other than those insured under this Policy) to which the Insurers are or would become entitled or which is or would be subrogated to them upon their paying for or making good any loss or damage under this Policy, whether such acts and things are or become necessary or required before or after the Insured’s indemnification by the Insurers.

 


  1. Tertanggung atas biaya Penanggung melakukan dan setuju melakukan dan mengijinkan dilakukannya semua tindakan dan hal-hal yang mungkin diperlukan atau diminta oleh Penanggung demi kepentingan atas segala hak atau pemulihan, atau untuk memperoleh keringanan atau ganti rugi dari pihak-pihak (selain dari pihak yang diasuransikan pada Polis ini) terhadap mana Penanggung berhak atau seharusnya berhak atau memperoleh atau seharusnya memperoleh hak tuntut setelah mengganti atau membetulkan suatu kerugian atau kerusakan berdasarkan Polis ini, baik tindakan dan hal-hal tersebut perlu atau menjadi perlu atau diminta sebelum atau setelah pemberian ganti rugi Tertanggung oleh Penanggung.

 


Penjelasan Tambahan

Jika terjadi kecelakaan dan polis asuransi dapat mengganti kerugian yang terjadi itu, pihak asuransi meminta kepada tertanggung untuk mencari tahu jika ada pihak-pihak yang mungkin bersalah dan harus bertanggung jawab atas kerusakan dan kehilangan yang terjadi.

Hal ini dimaksudkan agar perusahaan asuransi dapat mengurangi kerugian yang terjadi dan meminta pihak yang bertanggung jawab untuk mengganti kerugian yang terjadi.

Hal ini sejalan dengan prinsip asuransi yaitu Subrogasi, dimana pihak asuransi meminta kepada tertanggung untuk memberikan hak tuntut kepada pihak lain yang menjadi penyebab terjadinya kecelakaan.

Penjelasan lebih lanjut tentang subrogasi dapat dilihat pada tulisan berikut ini. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

Cara Memaksimalkan Pemulihan Klaim Asuransi

Banyak proses, sistem, dan prosedur klaim yang berbeda terjadi di dalam perusahaan asuransi atau TPA (administrator pihak ketiga). Jadi, inilah sebuah pemikiran tentang bagaimana proses pemulihan klaim dapat dimaksimalkan untuk pemulihan yang sukses.

Apa itu Pemulihan Klaim Asuransi?

Pemulihan Klaim Asuransi, juga dikenal sebagai “subrogasi” atau pemulihan klaim subrogasi, adalah istilah hukum yang berarti bahwa perusahaan asuransi mengambil hak tertanggungnya untuk mengajukan klaim terhadap pelaku kesalahan.

Jika perusahaan asuransi  sudah selesai  membayar kerusakan atas properti, berdasarkan polis asuransi, ia akan menuntut pembayarannya kembali dari pihak yang bersalah atas kecelakaan itu. Ini akan membuat klaim subrogasi terhadap perusahaan asuransi orang itu. Hak subrogasi perusahaan asuransi sering diperluas ke penyedia layanan pemulihan klaim profesional, yang akan melakukan proses pemulihan klaim atas nama perusahaan asuransi.

Bagaimana meningkatkan pemulihan klaim asuransi?

Klaim adalah pengeluaran terbesar perusahaan asuransi, dengan pembayaran klaim dan biaya penyesuaian kerugian mencapai hingga 80 persen dari pendapatan perusahaan asuransi. Salah satu cara untuk mengurangi biaya ini adalah melalui pemulihan klaim.

Berikut adalah 7 tips untuk meningkatkan pemulihan klaim asuransi:

  1. Saat Klaim Dilaporkan Pertama Kali

Ada tindakan-tindakan tertentu yang harus segera diambil oleh penanggung setelah mengetahui bahwa tertanggung mereka telah mengajukan klaim dan telah menderita kerugian atau kerusakan. Pada saat itu, tidak mungkin terlihat di mana atau bagaimana kerugian atau kerusakan itu terjadi. Merupakan tindakan yang bijaksana untuk memberi tahu dan meminta pertanggungjawaban pihak ketiga lainnya yang mungkin menyebabkan atau berkontribusi terhadap kerugian tersebut. Ini biasanya harus dilakukan oleh perusahaan asuransi, atau penyedia pemulihan klaim yang dialihdayakan. Mau tidak mau, harus segera dilakukan.

  1. Penilai perlu melaporkan prospek pemulihan

Di sinilah banyak kebocoran dapat dihindari di awal – membuat penilai melaporkan kemungkinan jalan pemulihan ketika mereka membuat laporan. Ini harus menjadi bagian dari pekerjaan penilai. Setiap laporan penilaian harus memiliki semacam kotak centang dan melaporkan pihak yang salah, tanggung jawab, dan kemungkinan prospek pemulihan. Jika ada pihak yang bersalah terdaftar, penilai harus mengumpulkan sebanyak mungkin informasi mengenai tanggung jawab, nama, alamat, perincian asuransi, dan mencantumkannya dalam laporan mereka. Agen pemulihan sering mengandalkan laporan penilaian ini untuk melakukan pemulihan penuh di jalurnya.

  1. Tetapkan perkiraan jumlah dan pemeriksaan pemulihan dalam perangkat lunak klaim

Anda harus  membuat perkiraan pemulihan, bersama dengan rincian pihak yang salah, peluang subrogasi (jika ada), saksi dan jumlah pemulihan aktual. Itu juga harus memiliki pemeriksaan akhir bawaan untuk menindaklanjuti jika pemulihan telah selesai sebelum kasus ditutup oleh petugas klaim.

  1. Menggunakan jasa Debt Recovery Professional

Prioritas utama petugas klaim adalah menjaga tertanggung yang mengalami kerugian. Jelas ini adalah bagian terpenting dari proses klaim – memperbaiki properti tertanggung secepat mungkin, sesuai dengan pedoman Kode Praktik Asuransi.

Pemulihan klaim sering kali dibiarkan hingga akhir proses klaim dan kemudian mungkin benar-benar terlewatkan. Mengalihdayakan seluruh fungsi pemulihan ini ke profesional pemulihan klaim asuransi khusus, akan memastikan Anda memaksimalkan tingkat pemulihan dan dana pemulihan.

Seorang profesional pemulihan klaim dapat menghabiskan waktu untuk menelusuri, mengajukan laporan, mengidentifikasi pihak yang benar terhadap siapa yang harus diklaim, menetapkan tanggung jawab, baik dengan pihak yang tidak diasuransikan atau pihak mereka yang tidak diasuransikan.

  1. Laporan Kebocoran Klaim Eksternal

Cara lain untuk meningkatkan pemulihan klaim dan mengidentifikasi kebocoran adalah dengan meminta jasa penyedia penagihan utang untuk melakukan tinjauan kasus tertutup dan laporan kebocoran klaim.

Peluang pemulihan hilang hanya karena indikator kemungkinan pemulihan tersembunyi dalam narasi klaim – misalnya, dalam teks tidak terstruktur dalam formulir klaim atau laporan polisi. Pengelolaan klaim, bersama dengan semua kepatuhan, telah menjadi sangat kompleks selama bertahun-tahun. Kompleksitas ini, bersama dengan tim yang terlalu banyak bekerja dan kekurangan staf, telah menyebabkan peningkatan yang stabil dalam penyelidikan yang memakan waktu dan proses pemulihan yang tidak efektif. Sayangnya, ini telah mengakibatkan hilangnya peluang untuk pemulihan yang dapat memiliki implikasi yang cukup besar untuk profitabilitas perusahaan asuransi secara keseluruhan.

Tingkat subrogasi yang buruk menghasilkan premi yang lebih tinggi yang dapat mengurangi penjualan bisnis baru dan menurunkan tingkat retensi. Profesional pemulihan eksternal yang profesional dapat membantu mengidentifikasi peluang pemulihan yang terlewatkan dan memberikan laporan komprehensif tentang dari mana kebocoran itu berasal dan bagaimana meningkatkan proses pemulihan klaim internal.

  1. Ramah namun Persisten

Jika Anda akan melakukan pemulihan sendiri, beberapa panduan tentang penanganan tindakan pemulihan terhadap pihak ketiga. Tingkat ketekunan diperlukan sebelum tanggung jawab diakui oleh pihak ketiga yang bertanggung jawab. Korespondensi yang berkepanjangan dan produksi bukti akan sering diperlukan sebelum pandangan yang berlawanan diterima. Agen pemulihan terbaik adalah gigih dan ulet serta ramah dan berpengetahuan. Mereka cenderung memiliki keterampilan detektif yang baik dan kesadaran taktis. Besarnya kerugian yang diklaim akan sering menentukan waktu, tenaga dan biaya yang dikeluarkan untuk klaim, dan ini bisa memakan waktu dan biaya, jadi menyediakan sumber daya untuk proses klaim penting ini penting.

  1. Memulai proses hukum

Dalam banyak kasus, mungkin perlu untuk mempertimbangkan apakah akan membawa proses hukum atau tidak. Faktor-faktor yang dapat menentukan hal ini termasuk besarnya tuntutan yang diajukan, kekuatan yang dirasakan dari kasus tersebut, kesulitan dalam memperoleh pengakuan tanggung jawab dari pihak yang dituntut dan kebutuhan untuk mencegah tuntutan agar tidak terhambat waktu.

Sekali lagi, profesional litigasi klaim asuransi yang bersumber dari luar dapat secara efektif mengelola masalah sulit seputar pemulihan kerugian yang diasuransikan dan tidak diasuransikan. Ini akan menghemat staf klaim Anda untuk berkonsentrasi pada menjaga kebahagiaan tertanggung.

Seorang ahli litigasi akan memiliki waktu dan kesabaran untuk mendapatkan bukti dari tertanggung, saksi, laporan polisi, pihak yang bersalah, kemudian menegosiasikan kewajiban dan pembayaran.

Ringkasan

Subrogasi memungkinkan perusahaan asuransi untuk memulihkan sebagian besar uang yang mereka bayarkan jika terjadi klaim, terutama ketika mereka melakukan outsourcing ke spesialis pemulihan asuransi. Ini membantu menjaga premi tetap rendah, karena perusahaan asuransi menjaga biaya klaimnya tetap rendah.


Bagaimana cara mengurus asuransi CAR/TPL yang terbaik?

Cara terbaik untuk mendapatkan jaminan asuransi CAR/TPL adalah dengan menggunakan jasa Anda  broker asuransi  atau pialang asuransi yang berpengalaman. Broker asuransi adalah ahli asuransi yang memahami segala aspek asuransi termasuk aspek hukum, aspek teknis dan aspek keuangan dan aspek bisnis.

Salah satu kelebihan broker asuransi adalah mereka juga sekaligus bertindak sebagai Advokat asuransi di dalam proses penyelesaian klaim. Dengan ilmu, pengalaman, jaringan yang luas di kalangan industri perasuransian sangat membantu di dalam mempermudah dan mempercepat proses penyelesaian klaim asuransi.

Salah satu perusahaan broker asuransi nasional yang banyak berpengalaman di bidang asuransi CAR/TPL adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua keperluan asuransi Anda hubungi L&G sekarang juga?


Source:

https://debtrecoveries.com.au/how-to-improve-insurance-claims-recovery/

Bedah Polis Asuransi

Construction All Risk (CAR):
  1. Preambule Polis CAR
  2. General Exclusion a. War, Invasion
  3. General Exclusion b. Nuclear reaction
  4. General Exclusion c. Willful act or Willful neglience
  5. General Exclusion d. Cessation of Work
  6. Period of Cover
  7. General Condition 1. Due Observance
  8. General Condition 2. The Schedule and the Section(s)
  9. General Condition 3. The Insured
  10. General Condition 5.a. In the event of any occurrence
  11. General Condition 5.b. Take All Steps Within His Power
  12. General Condition 5.c. And make them available for inspection
  13. General Condition 5.e. Inform the police authorities
  14. General Condition 6. The Insured shall at the expense of the Insurers
  15. General Condition 8. Any respect fraudulent
  16. Section I – Material Damage
  17. Special Exclusions to Section I.a
  18. Special Exclusions to Section I.b
  19. Special Exclusions to Section I.c
  20. Special Exclusions to Section I.d
  21. Special Exclusions to Section I.e
  22. Special Exclusions to Section I.f
  23. Special Exclusions to Section I.g
  24. Special Exclusions to Section I.h
  25. Special Exclusions to Section I.i
  26. Provisions Applying to Section I Memo 1 – Sums Insured Item 1
  27. Provisions Applying to Section I Memo 1 – Sums Insured Item 2 and 3
  28. Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: a
  29. Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: b
  30. Provisions Applying to Section I Memo 3 — Extension of Cover
  31. Provisions Applying to Section II – Third Party Liability – a
  32. Provisions Applying to Section II – Third Party Liability – b
  33. Special Exclusions to Section II – 1. The deductible stated
  34. Special Exclusions to Section II – 2. The expenditure incurred
  35. Special Exclusions to Section II – 3. Damage to any property or land or building
  36. Special Exclusions to Section II – 4.a. Liability consequent upon : bodily injury
  37. Special Exclusions to Section II – 4.b. Liability consequent upon : loss of or damage to property
  38. Special Exclusions to Section II – 4.c. Liability consequent upon : any accident caused by vehicles
  39. Special Exclusions to Section II – 4.d. Liability consequent upon : any agreement by the Insured
  40. Special Conditions Applying to Section II – 1. No admission, offer, promise, payment
  41. Special Conditions Applying to Section II – 2. The Insurers may so far as any accident

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location