Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 7.1. Klausul Pengecualian Pemogokan - Marine Cargo Insurance


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Marine Cargo Insurance

Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 7.1. Klausul Pengecualian Pemogokan - Marine Cargo Insurance


Tentang Penulis

Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Follow my IG : @taufik.arifin.31

Taufik memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB). CEO - L&G Insurance Broker

Bedah Polis Asuransi Pengangkutan Barang

INSTITUTE CARGO CLAUSES (A) 

Kenapa asuransi pengangkutan barang sangat penting?

Karena begitu barang Anda meninggalkan gudang, maka sejak saat itu Anda tidak punya kendali lagi atas keselamatan barang itu. Padahal selama perjalanan banyak sekali resiko yang dapat terjadi. Remuk ketika diangkat ke atas truk, jatuh karena kecelakaan di jalan raya, terlepas ketika diangkat ke atas kapal, dihempas badai, topan, dirampok ketika berlayar di laut dan terbakar ketika sampai di gudang tujuan.

Asuransi pengangkutan barang adalah satu-satunya cara terbaik untuk perlindungan barang Anda selama dalam perjalanan.

Kenapa Anda memerlukan jasa broker untuk asuransi pengangkutan?

Anda pasti kecewa jika klaim asuransi Anda tidak dibayar. Anda setuju kan?  Hal itu bukan karena perusahaan asuransi tidak mau membayar akan tetapi bisa jadi karena ada kesalahan sepele yang sebenarnya bisa dihindari.

Broker asuransi dapat membantu Anda untuk menghindari kekecewaan seperti itu.

Jika Anda tertarik dengan tulisan ini segera bagikan kepada rekan-rekan Ada agar mereka juga paham seperti Anda.

Berikut ini bagian 16 dari sesi bedah polis asuransi pengangkutan barang. Selamat mengikuti.


INSTITUTE CARGO CLAUSES (A)

(Revised CL 19)

 

7 Strikes Exclusion Clause

In no case shall this insurance cover loss damage or expense

7.1 caused by strikers, locked-out workmen, or persons taking part in labour disturbances, riots or civil commotions

 


INSTITUTE CARGO CLAUSES (A)

(Revisi KL 19)

 

7. Klausul Pengecualian Pemogokan

Dalam hal apapun asuransi ini tidak menjamin kerugian kerusakan atau biaya

7.1 yang disebabkan oleh pemogok, pekerja yang terkena penghalangan bekerja, atau orang yang mengambil bagian dalam gangguan buruh, kerusuhan atau huru-hara

 


Penjelasan tambahan

Pengecualian adalah ketentuan polis asuransi yang mengacu pada bahaya, bahaya, keadaan, atau properti yang tidak terjamin dalam polis. Pengecualian biasanya terkandung dalam formulir pertanggungan atau formulir penyebab kerugian yang digunakan untuk menyusun polis asuransi.

Pengecualian adalah cara bagi perusahaan asuransi untuk mendefinisikan secara lebih sempit apa yang dijamin dan apa yang tidak ada dalam polis asuransi rumah atau penyewa standar Anda.

Meskipun sebagian besar pengecualian dapat ditemukan setelah bagian pertanggungan utama dalam polis Anda (bernama bahaya, properti pribadi, tanggung jawab pribadi, pertanggungan tambahan, dan pembayaran medis kepada orang lain), Anda juga akan melihat pengecualian di bagian definisi, ketentuan, dan dukungan.

Konsep di balik pengecualian inti tidak terlalu rumit. Setiap orang dapat memahami gagasan perilaku salah yang disengaja atau keausan biasa. Tetapi begitu pengacara terlibat dalam perselisihan, bahkan situasi faktual yang tampaknya paling sederhana pun mengungkapkan nuansa abu-abu. Hal ini terjadi ketika mempertimbangkan baik pengecualian maupun apakah suatu kerugian secara langsung disebabkan oleh bahaya yang dipertanggungkan. Pada akhirnya, kasus-kasus itu tampaknya sampai pada benang merah: kebetulan. Jika kerugian tidak dapat dihindari, itu tidak akan ditanggung.

Gangguan Ketenagakerjaan berarti setiap pemogokan, penghentian kerja, penolakan untuk bekerja oleh Karyawan secara bersama-sama atau sesuai dengan pemahaman bersama, atau perlambatan atau aktivitas bersama lainnya dari Karyawan tersebut yang dirancang untuk membatasi atau membatasi keluaran, atau penguncian, penutupan tempat kerja, penghentian sementara.

Sebagai informasi tambahan berikut ini kami sampaikan beberapa referensi dan juga link dari nasasumber di bagian bawah tulisan ini.

Referensi

Apa itu pemogokan?

Lockout/pemogokan  atau pemogokan adalah penghentian atau penolakan kerja yang diprakarsai oleh manajemen perusahaan selama perselisihan perburuhan. Berbeda dengan pemogokan, di mana karyawan menolak untuk bekerja, pemogokan  diprakarsai oleh pengusaha atau pemilik industri.

Pemogokan  biasanya diterapkan hanya dengan menolak karyawan masuk ke lokasi perusahaan, dan mungkin termasuk mengganti kunci atau menyewa penjaga keamanan untuk tempat tersebut. Implementasi lainnya termasuk denda karena muncul, atau penolakan sederhana untuk mencatat waktu. Untuk alasan ini, pemogokan  disebut sebagai antitesis pemogokan.

Lockout/pemogokan  umumnya merupakan upaya untuk menegakkan ketentuan kerja tertentu pada sekelompok karyawan selama perselisihan. Ini sering digunakan untuk memaksa pekerja yang berserikat untuk menerima kondisi baru, seperti upah yang lebih rendah. Jika serikat pekerja meminta upah yang lebih tinggi, tunjangan yang lebih baik, atau mempertahankan tunjangan, seorang manajer dapat menggunakan ancaman pemogokan  – atau pemogokan  yang sebenarnya – untuk meyakinkan serikat pekerja agar mengalah.

Apa Itu Lockout/pemogokan  & Bagaimana Cara Kerjanya

Lockout/pemogokan  adalah tindakan pemberi kerja yang dirancang untuk menghentikan serikat pekerja dari merugikan bisnis secara ekonomi ketika ada perselisihan negosiasi kontrak serikat pekerja, dan akibatnya kontrak saat ini berakhir. Lockout/pemogokan  adalah penghentian kerja sementara yang diprakarsai oleh pemberi kerja di mana karyawan dilarang kembali bekerja ketika kontrak berakhir dan tidak ada kontrak pengganti. Union Proof membahas keputusan pengadilan yang awalnya membuat lockout/pemogokan  legal, dan memberikan gambaran tentang cara kerjanya, dalam artikel sebelumnya berjudul, Learning From a Lockout/pemogokan .

Proyeksi telah memiliki pengalaman puluhan tahun membantu tempat kerja tetap bebas serikat pekerja dan menerapkan strategi hubungan karyawan yang positif di organisasi mereka. Kami percaya pada pentingnya membangun budaya yang kuat yang menghasilkan keterlibatan dan retensi karyawan yang lebih tinggi, di mana serikat pekerja tidak diperlukan.

Penguncian majikan/pemogokan kembali ke bisnis yang berjuang untuk berurusan dengan perwakilan serikat pekerja yang sulit dengan memungkinkan pengusaha untuk menekan serikat pekerja untuk menerima persyaratan kontrak yang wajar. Putusan pengadilan yang mengesahkan lockout/pemogokan menimbulkan dua jenis: defensif dan ofensif. Memahami perbedaan adalah langkah pertama dalam memastikan kepatuhan terhadap hukum.

Dalam penguncian/pemogokan ofensif (bargaining lockout/pemogokan ) majikan mengunci karyawan untuk menekan serikat pekerja selama proses negosiasi perundingan bersama untuk kontrak baru. Dalam situasi ini, pengusaha tidak perlu menunggu pemogokan atau ancaman pemogokan dimulai. Majikan dapat bertindak kapan pun tidak ada kontrak serikat yang berlaku, alih-alih mengatur waktu untuk meminimalkan kerusakan pada majikan yang merupakan persyaratan sebelumnya. Sebagai majikan, Anda dapat membuat penawaran akhir ketika negosiasi kontrak tampaknya menemui jalan buntu dan negosiasi lebih lanjut sia-sia.

Anda hanya dapat mendeklarasikan penutupan/pemogokan ketika kontrak serikat pekerja berakhir, atau Anda memiliki bukti bahwa serikat pekerja menjalankan “kampanye internal”, atau serikat pekerja menawarkan agar karyawan mengakhiri pemogokan dan kembali bekerja. Selama lockout/pemogokan, majikan hanya dapat mempekerjakan karyawan sementara dan harus mengizinkan serikat pekerja untuk kembali ke pekerjaan mereka ketika semuanya sudah selesai.

Jika serikat pekerja melakukan pemogokan tetapi akhirnya menawarkan untuk mengizinkan karyawan kembali bekerja di bawah ketentuan kontrak yang telah berakhir, Anda dapat mendeklarasikan penutupan/pemogokan untuk memaksa kesepakatan terhadap tawaran kontrak akhir. Tangkapannya adalah lockout/pemogokan harus mengikutsertakan seluruh karyawan serikat pekerja dan semua striker pengganti tetap. Majikan kemudian hanya dapat mempekerjakan karyawan sementara.

Penting untuk dipahami bahwa penguncian/pemogokan bukanlah izin untuk praktik perburuhan yang tidak adil. Mereka dimaksudkan untuk melayani satu tujuan: memaksa serikat pekerja untuk menyetujui posisi tawar yang wajar dan sah. Praktik perburuhan yang tidak adil adalah ilegal setiap saat, termasuk selama dan setelah penutupan/pemogokan. Praktik perburuhan yang tidak adil mencakup aktivitas seperti dengan sengaja menahan informasi yang berhak diakses oleh serikat pekerja, mempekerjakan karyawan pengganti secara permanen, bernegosiasi dengan masing-masing karyawan, dan hal lain yang dengan sengaja menargetkan pekerjaan serikat pekerja. Serikat pekerja akan membuat banyak tuduhan, tentu saja.

Serikat pekerja dapat menuduh majikan dengan sengaja mempersulit negosiasi kontrak sehingga kontrak berakhir. Serikat pekerja akan mengklaim bahwa majikan memaksa penutupan/pemogokan karena mereka ingin menutup pabrik atau mengalihkan produksi. Serikat pekerja mungkin hanya menyebut majikan sebagai pengganggu yang tidak peduli dengan pekerja. Strategi serikat pekerja utama untuk mendapatkan dukungan adalah bekerja pada emosi.

Untuk Asuransi Pengiriman Barang Selalu Gunakan Jasa Broker Asuransi

Dari keterangan diatas tampak jelas bahwa resiko pengiriman barang  tinggi dan mengasuransikan pengiriman barang itu “wajib” jika Anda tidak ingin rugi karena barang Anda hilang dan rusak dalam perjalanan.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak mudah. Diperlukan pengetahuan, pengalaman dan hubungan yang luas di dalam dunia asuransi.

Cara terbaik adalah dengan selalu menggunakan jasa perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli asuransi yang berada di pihak Anda. Mereka merancang jaminan asuransi, menegosiasikan ke beberapa perusahaan asuransi dan membantu Anda jika terjadi klaim.

Salah satu perusahaan broker asuransi yang terkemuka dan berpengalaman untuk asuransi pengiriman adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan asuransi Anda hubungi L&G Insurance Broker sekarang juga!


Source:

https://projectionsinc.com/unionproof/lockouts-defensive-or-offensive/

Bedah Polis Asuransi

Marine Cargo Insurance:
  1. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Risiko Yang Dijamin 1. Klausul Jaminan
  2. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Risiko Yang Dijamin 2. Klausul Kerugian Umum
  3. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Risiko Yang Dijamin 3. Klausul Tabrakan Kapal Dimana Keduanya Bersalah
  4. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.1. Klausul Pengecualian Umum
  5. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.2. Klausul Pengecualian Umum
  6. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.3. Klausul Pengecualian Umum
  7. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.4. Klausul Pengecualian Umum
  8. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.5. Klausul Pengecualian Umum
  9. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.6. Klausul Pengecualian Umum
  10. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.7. Klausul Pengecualian Umum
  11. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 5.1. Klausul Pengecualian Ketidaklaikan dan Ketidaksempurnaan
  12. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 5.2. Klausul Pengecualian Ketidaklaikan dan Ketidaksempurnaan
  13. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 6.1. Klausul Pengecualian Perang
  14. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 6.2. Klausul Pengecualian Perang
  15. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 6.3. Klausul Pengecualian Perang
  16. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 7.1. Klausul Pengecualian Pemogokan
  17. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 7.2. Klausul Pengecualian Pemogokan
  18. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 7.3. Klausul Pengecualian Pemogokan
  19. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 8.1.1. Klausul Perjalanan
  20. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 8.1.2.1. Klausul Perjalanan
  21. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 8.1.2.2. Klausul Perjalanan
  22. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 8.1.3. Klausul Perjalanan
  23. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 8.2. Klausul Perjalanan
  24. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 8.3. Klausul Perjalanan
  25. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 9.1. Klausul Penghentian Kontrak Pengangkutan
  26. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 9.2. Klausul Penghentian Kontrak Pengangkutan
  27. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 10. Klausul Perubahan Perjalanan
  28. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 11.1. Klausul Kepentingan Yang Dapat DIasuransikan
  29. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 11.2. Klausul Kepentingan Yang Dapat Diasuransikan
  30. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengeculaian 12. Klausul Biaya Meneruskan
  31. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 13. Klausul Kerugian Total Konstruktif
  32. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 14.1. Klausul Kenaikan Harga
  33. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 14.2. Kenaikan Harga
  34. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 15. Klausul Bukan Untuk Manfaat
  35. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 16. 1. Memperkecil Kerugian
  36. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 16. 2. Memperkecil Kerugian
  37. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 17. Klausul Pengabaikan
  38. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 18. Pencegahan Keterlambatan
  39. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 19. Hukum dan Praktek

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Bedah Polis Marine Cargo Insurance
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location