Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 12. Segala Perbedaan Yang Timbul Dari Polis - Public Liability


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Public Liability

Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 12. Segala Perbedaan Yang Timbul Dari Polis - Public Liability


Tentang Penulis

Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Follow my IG : @taufik.arifin.31

Taufik memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB). CEO - L&G Insurance Broker

Apa itu asuransi Public Liability?

Asuransi Public Liability atau asuransi tanggung jawab hukum adalah jenis asuransi yang  memberikan pembayaran dan kompensasi serta  biaya bantuan hukum atas tuntutan dari masyarakat (pelanggan, pemasok, atau pejalan kaki) kepada Anda akibat dari kesalahan dan kelalaian Anda .

Siapa yang membutuhkan Asuransi Public Liability?

Asuransi ini sangat dibutuhkan oleh bisnis yang melibatkan banyak orang seperti hotel, mall, restoran, tempat hiburan, pertokoan, pedagang, bengkel, rumah sakit, sekolah, pabrik, kantor, dan salon dan lain-lain.

Kenapa Anda memerlukan Public Liability Insurance?

Pepatah lama mengatakan “sepandai-pandai tupai melompat sekali kan jatuh jua”. Meskipun Anda telah berhati-hati akan tetapi ada saja kemungkinan anda melakukan kesalahan yang menyebabkan kecelakaan yang merugikan orang lain. Lalu mereka menuntut Anda untuk mengganti kerugian yang mereka alami  yang besarnya bisa membuat Anda bankrut.

Bagaimana cara mendapatkan Public Liability Insurance?

Terus terang untuk mendapatkan jaminan asuransi Public Liability tidak mudah karena tidak banyak perusahaan asuransi menjual produk ini. Selain itu jenis asuransi ini sarat dengan masalah peraturan dan ketentuan hukum yang perlu Anda pahami. Anda perlu bantuan ahli asuransi yaitu broker asuransi sebagai penasehat Anda sebelum memutuskan membeli asuransi ini.

Seperti apa jaminan asuransi Public Liability?

Untuk mengetahui secara mendalam tentang jaminan asuransi Public Liability Insurance kami akan menuliskan “Bedah Polis Asuransi Public Liability” untuk Anda. Kami akan uraikan satu-persatu dan ditambahkan dengan penjelasan tambahan dan referensi dari berbagai sumber. Perlu Anda ketahui bahwa polis asuransi Public Liability mempunyai banyak variasi dan khusus untuk bedah polis asuransi ni kami ambil dari polis asuransi Public Liability yang biasa digunakan di Indonesia.

Tulisan ini terdiri dari 24 judul, ikut semuanya. Jika Anda tertarik silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.


Public Liability Insurance Original Clause

Conditions

Original Policy Wordings

  1. 12. All differences arising out of this Policy shall be referred to the arbitration of some person to be appointed by both parties or if they cannot agree upon a single arbitrator to the decision of two arbitrators one to be appointed in writing by each party and in case of disagreement between the Arbitrators to the decision of an Umpire who shall have been appointed in writing by the Arbitrators before entering on the reference and an award shall be a condition precedent to any liability of the Company or any tight of action against the Company.

Terjemahan Bebas

Persyaratan

  1. Segala perbedaan yang timbul dari Polis ini akan dirujuk ke arbitrase dari beberapa orang yang akan ditunjuk oleh kedua belah pihak atau jika mereka tidak dapat menyepakati seorang arbiter tunggal untuk keputusan dua arbiter satu untuk ditunjuk secara tertulis oleh masing-masing pihak dan secara tertulis. kasus ketidaksepakatan antara Arbiter dengan keputusan seorang Wasit yang telah ditunjuk secara tertulis oleh Arbiter sebelum masuk pada referensi dan penghargaan harus menjadi kondisi yang mendahului tanggung jawab Perusahaan atau tindakan tegas apa pun terhadap Perusahaan.

 


Penjelasan tambahan

Jika terjadi perbedaan antara tertanggung dengan penanggung tentang jaminan asuransi maka cara penyelesaiannya adalah melalui mekanisme arbitrase. Dimana masing-masing pihak bisa mengajukan artriber (penengan) atau menunjuk satu orang arbiter saja.

Untuk memberikan gambaran yang lebih lengkap, berikut ini kami sampaikan tambahan informasi yang pengacara  kumpulkan dari beberapa sumber sebagai referensi.

Pada bagian paling bawah tulisan ini pengacara  lampirkan juga link dari nara sumber tersebut.

Referensi

Apa itu Arbitrase?

Arbitrase adalah prosedur di mana suatu perselisihan diajukan, dengan kesepakatan para pihak, kepada satu atau lebih arbiter yang membuat keputusan yang mengikat atas perselisihan tersebut. Dalam memilih arbitrase, para pihak memilih prosedur penyelesaian sengketa pribadi daripada pergi ke pengadilan.

Karakteristik utamanya adalah:

Arbitrase bersifat konsensual

Arbitrase hanya dapat dilakukan jika kedua belah pihak telah menyetujuinya. Dalam kasus perselisihan di masa depan yang timbul berdasarkan kontrak, para pihak memasukkan klausul arbitrase dalam kontrak yang relevan. Sengketa yang ada dapat dirujuk ke arbitrase melalui kesepakatan penyerahan antara para pihak. Berbeda dengan mediasi, suatu pihak tidak dapat secara sepihak menarik diri dari arbitrase.

Para pihak memilih arbiter

Para pihak dapat memilih arbiter tunggal bersama-sama. Jika mereka memilih untuk memiliki majelis arbitrase yang beranggotakan tiga orang, masing-masing pihak menunjuk salah satu arbiter; kedua orang itu kemudian menyepakati ketua arbiter. Atau, Pusat dapat menyarankan calon arbiter dengan keahlian yang relevan atau langsung menunjuk anggota majelis arbitrase. Pusat memiliki daftar arbiter yang luas mulai dari generalis penyelesaian sengketa berpengalaman hingga praktisi dan pakar yang sangat terspesialisasi yang mencakup seluruh spektrum hukum dan teknis kekayaan intelektual.

Arbitrase bersifat netral

Selain pemilihan netral dari kebangsaan yang sesuai, para pihak dapat memilih elemen penting seperti hukum yang berlaku, bahasa dan tempat arbitrase. Hal ini memungkinkan mereka untuk memastikan bahwa tidak ada pihak yang menikmati keuntungan home court. Arbitrase adalah prosedur rahasia

Aturan WIPO secara khusus melindungi kerahasiaan keberadaan arbitrase, pengungkapan apa pun yang dilakukan selama prosedur itu, dan keputusannya. Dalam keadaan tertentu, Aturan WIPO mengizinkan salah satu pihak untuk membatasi akses ke rahasia dagang atau informasi rahasia lainnya yang diserahkan ke majelis arbitrase atau ke penasihat kerahasiaan pengadilan.

Keputusan majelis arbitrase bersifat final dan mudah ditegakkan

Satu atau tiga arbiter?

  1. Pentingnya pilihan

Para pihak dapat menentukan dalam klausul arbitrase berapa banyak arbiter yang akan ada. Aturan arbitrase biasanya menyatakan bahwa harus ada satu atau tiga arbiter; beberapa undang-undang arbitrase nasional memiliki persyaratan yang sama. Dengan tiga arbiter, para pihak biasanya dapat masing-masing mencalonkan satu arbiter. Dengan arbiter tunggal, tidak ada pilihan seperti itu, dan, jika tidak ada kesepakatan antara para pihak tentang arbiter tunggal, otoritas penunjuk akan memilih seseorang.

Identitas arbiter adalah salah satu faktor utama yang menentukan bagaimana arbitrase akan berjalan dan apa hasilnya. Seperti yang dicatat oleh Profesor William Park, sebagaimana pembeli rumah mengacu pada “lokasi, lokasi, lokasi”, pihak-pihak yang terlibat dalam arbitrase perlu memikirkan “arbiter, arbiter, arbiter”1. Anda kehilangan kesempatan untuk memiliki suara dalam susunan tribunal jika hanya ada satu arbiter.

Lebih lanjut, kemungkinan memilih seorang arbiter merupakan elemen kunci dari otonomi partai dalam arbitrase. Ini membedakan arbitrase dari litigasi pengadilan, di mana Anda tidak dapat memilih hakim. Ini juga merupakan cara bagi para pihak untuk “membeli” proses arbitrase: ini bisa menjadi penting untuk percakapan internal Anda tentang suatu kasus.

  1. Bias dan simpati

Di sisi lain, dengan tiga arbiter ada kemungkinan bahwa seorang arbiter dapat condong ke pihak yang memilih mereka. Ini datang dalam derajat:

  • arbiter dapat secara sadar memilih pihak tersebut (tanpa terlalu memihak untuk menjamin penghapusan dari pengadilan);
  • mereka mungkin secara tidak sadar memiliki kecenderungan yang baik terhadap pihak yang mencalonkan berdasarkan perasaan timbal balik, seperti yang dijelaskan oleh Robert Cialdini;2
  • seperti yang telah dicatat oleh Profesor Catherine Rogers,3 mereka mungkin merasa berkewajiban untuk memastikan, secara konstruktif, bahwa posisi pihak yang mencalonkan diperhitungkan selama diskusi pengadilan; atau
  • pada tingkat dasar, jika seorang arbiter berasal dari budaya yang sama dengan suatu pihak, mereka mungkin akan lebih mudah memahami argumen dan bukti pihak tersebut dibandingkan dengan para arbiter lainnya.
  1. Biaya dan waktu

Biaya juga relevan. Biaya arbiter tunggal dalam sengketa US$5 juta menggunakan Aturan ICC akan menjadi sekitar US$87.000. Sebaliknya, biaya pengadilan tiga orang akan menjadi sekitar US$260,000.4 Biaya perjalanan dan akomodasi juga akan meningkat.

Sebuah pengadilan tiga orang biasanya akan berarti arbitrase akan memakan waktu lebih lama. Seorang arbiter tunggal hanya memiliki buku harian mereka sendiri untuk diperiksa ketika memperbaiki sidang, tetapi tiga arbiter harus menemukan tanggal yang dapat dibuat semua orang. Saat menulis putusan, seorang arbiter tunggal dapat fokus pada tugas tanpa perlu berkonsultasi dengan orang lain, tetapi tiga arbiter perlu meluangkan waktu untuk berdiskusi dan menyetujui.

  1. Berbagi beban

Menjalankan arbitrase bisa menjadi tugas yang sulit. Pengadilan perlu terus memantau apa yang terjadi selama arbitrase, dan memproses semua pengajuan dan bukti di akhir saat menyiapkan putusan. Seorang arbiter tunggal harus melakukan ini sendiri, sementara pengadilan tiga orang dapat berbagi beban di antara mereka.

Dan semakin kompleks kasusnya, semakin besar risiko bahwa seorang arbiter sendiri mungkin melewatkan sesuatu: arbiter tidak sempurna. (Proses pemeriksaan yang ditawarkan oleh lembaga seperti SIAC dan ICC hanya memeriksa kesalahan dasar komputasi dan lainnya, bukan kesalahan fakta atau hukum.) Tiga arbiter dapat saling membantu untuk menghilangkan kesalahan, dan, karena tidak ada kemungkinan untuk banding dari putusan arbitrase, beberapa orang merasa bahwa lebih aman untuk memiliki tiga arbiter.

  1. Dinamika tiga arbiter

Ada fitur lain dalam cara pengadilan tiga orang beroperasi yang tidak muncul dengan arbiter tunggal. Sebagai permulaan, mungkin saja ketiga arbiter tersebut belum pernah bekerja sama sebelumnya. Pengadilan yang terdiri dari tiga orang membutuhkan ketua arbiter yang baik yang dapat memastikan mereka bekerja sama dengan baik dan melaksanakan tugas mereka secara efisien.

Mungkin juga pengadilan yang terdiri dari tiga orang dapat menampilkan dinamika kelompok yang diidentifikasi oleh para psikolog. 5 Kelompok cenderung mempromosikan konformitas dalam berpikir di antara anggotanya. Pemimpin kelompok juga dapat memiliki pengaruh yang tidak semestinya, baik karena anggota lain dari kelompok ingin menyenangkan pemimpinnya, atau karena sudut pandang pemimpin memiliki efek “penahan”, menetapkan agenda untuk diskusi kelompok.

Berdasarkan pengalaman kami, para arbiter pada umumnya dapat menghindari kecenderungan semacam itu dan mempertahankan sudut pandang independen (kecenderungan terhadap pihak yang mencalonkan, yang dijelaskan di atas, dapat membantu sebagai penyeimbang di sini). Tetapi risiko dari perilaku seperti itu tetap ada; dan dapat juga ada risiko bahwa para arbiter yang dicalonkan oleh pihak dapat menjadi terlalu bergantung pada arbiter ketua meninggalkan arbiter ketua untuk melakukan banyak pekerjaan, terutama dalam hal menulis putusan. Draf pertama putusan biasanya disiapkan oleh ketua arbiter dan sekali lagi dapat menjadi “jangkar” untuk pertimbangan majelis.

Seorang arbiter ketua yang baik tahu untuk melibatkan arbiter lain secara tepat di seluruh, dan tahu untuk memfasilitasi dan tidak mengarahkan diskusi di antara mereka.

  1. Biarkan terbuka

Sebagai alternatif, Anda dapat memilih untuk tidak menentukan jumlah arbiter. Otoritas penunjukan kemudian akan memutuskan, setelah meminta pandangan para pihak. Kita tidak sering melihat hal ini dalam praktik, tetapi hal ini dapat sesuai dalam beberapa situasi seperti di mana ada kemungkinan perselisihan kecil dan besar yang timbul dari suatu kontrak. Tidak merinci jumlah arbiter memberikan keleluasaan untuk menunjuk pengadilan dengan ukuran yang sesuai setelah sengketa muncul6

Tips praktis

Jika kontrak bernilai tinggi, tentukan tiga arbiter dalam klausul arbitrase: waktu dan biaya tambahan yang dihasilkan biasanya akan bermanfaat.

Jika kontrak bernilai rendah, arbiter tunggal mungkin yang terbaik tetapi mempertimbangkan pentingnya menghemat waktu dan biaya bagi Anda, dengan tidak menentukan siapa arbiter yang akan dipilih.

Jika tidak jelas seberapa berharganya suatu sengketa di masa mendatang, jangan sebutkan jumlah arbiternya. Otoritas penunjukan kemudian akan memutuskan.

Penting! Untuk mengurus asuransi Public Liability selalu gunakan jasa broker asuransi

Asuransi public liability adalah jaminan asuransi tentang tuntutan tuntutan hukum. Dari penjelasan diatas Anda dapat melihat bahwa jaminan asuransi ini tidaklah sederhana. Banyak ketentuan, persyaratan, batasan, pengecualian dan ketentuan yang perlu diikuti agar jaminan asuransi bermanfaat secara maksimal. Untuk itulah Anda memerlukan jasa dari perusahaan broker asuransi yang berpengalaman di bidang asuransi Public Liability Insurance. Broker asuransi selalu berada di pihak Anda.

Broker asuransi adalah ahli asuransi yang sudah mendapatkan sertifikat keahlian yang diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Untuk semua keperluan asuransi Anda, hubungi L&G Insurance Broker sekarang juga!


Source:

Bedah Polis Asuransi

Public Liability:
  1. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Pembukaan
  2. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Pengecualian 1. Tanggung Jawab Yang Ditanggung Oleh Tertanggung
  3. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Pengecualian 2. Tanggung Jawab Sehubungan Dengan Cedera
  4. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Pengecualian 3. Tanggung Jawab Sehubungan Dengan Kerusakan Properti
  5. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Pengecualian 4.a. Kepemilikan Atau Kepemilikan Atau Penggunaan
  6. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Pengecualian 4.b. Kebakaran, gempa bumi, ledakan
  7. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Pengecualian 4.c. Defective sanitary Installation
  8. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Pengecualian 5. Timbul Dari Kerusakan Pada Tanah Atau Properti
  9. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Pengecualian 6. Invasi Perang Permusuhan Musuh Asing
  10. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 1. Tidak Akan Dimulai Sampai Premi Telah Benar-Benar
  11. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 2. Pemberitahuan Secara Tertulis
  12. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 3. Tertanggung Harus Memberitahukan Kepada Perusahaan
  13. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 4. Kompensasi Biaya
  14. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 5. Penanggung Melepas Tanggung Jawab Hukum
  15. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 6. Pemilihan Pegawai
  16. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 7. Perubahan Ruang Lingkup
  17. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 8. Penanggung Atas Biaya Dan Biayanya Sendiri
  18. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 9. Setelah Terjadinya Suatu Kecelakaan
  19. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 10. Polis Ini Ada Asuransi Lain Yang Ada Yang Terkena Dampak
  20. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 11. Penanggung Tidak Terikat Untuk Mengirimkan Pemberitahuan Premi
  21. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 12. Segala Perbedaan Yang Timbul Dari Polis
  22. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 13. Jika terjadi perbedaan dan Tertanggung gagal
  23. Bedah Polis Asuransi Public Liability – Persyaratan 14. Ditaatinya dan dipenuhinya syarat-syarat

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Bedah Polis Public Liability
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location