Bedah Polis Asuransi Peralatan Elektronik (EEI) Bagian 7 – General Conditions 3 Reasonable Precaution - Electronic Equipment Insurance


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Electronic Equipment Insurance

Bedah Polis Asuransi Peralatan Elektronik (EEI) Bagian 7 – General Conditions 3 Reasonable Precaution - Electronic Equipment Insurance


Tentang Penulis

Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Follow my IG : @taufik.arifin.31

Taufik memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB). CEO - L&G Insurance Broker

Mengapa Anda butuh peralatan elektronik?

Kita sadar bahwa perangkat elektronik kini telah menjadi bagian penting dari kehidupan kita sehari-hari. Sulit bagi kita untuk melakukan pekerjaan tanpa menggunakan perangkat elektronik.

Apa saja resiko peralatan elektronik?

Semua peralatan listrik dan elektronik, ketika ia terhubung ke saluran listrik maka bisa rusak akibat lonjakan arus, petir, pemadaman listrik, brown-out, pemadaman listrik, lonjakan listrik kembali, dan tegangan listrik yang berlebihan.

Selain itu peralatan elektronik juga bisa rusak karena terjatuh, terkena air, kepanasan, terbakar, tertimpa benda berat, pencurian dan perampokan. Lalu bagaimana jika resiko itu terjadi, apakah ada asuransinya? Ada.

Apa Itu Asuransi Peralatan Elektronik atau Electronic Equipment Insurance (EEI)

Asuransi peralatan elektronik menjamin biaya untuk memperbaiki atau mengganti peralatan elektronik yang mengalami kerusakan. Anda juga dapat memilih untuk memastikan biaya tambahan untuk biaya gangguan bisnis atau bisnis Anda yang disebabkan oleh kerusakan peralatan elektronik.

Apakah ada penjelasan lengkap mengenai jaminan asuransi EEI?

Terus terang tidak banyak penjelasan yang tersedia tentang luas jaminan, apa yang dijamin, apa yang tidak kemudian bagaimana proses klaim dan lain-lainnya. Nah sebagai broker dan sebagai ahli asuransi kami akan mengupas secara tuntas tentang jaminan asuransi EEI.

Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

 


Original Wordings

General Conditions

  1. The Insured shall at his own expense take all reasonable precautions and comply with all reasonable recommendations of the Insurers to prevent loss or damage and comply with statutory requirements and manufacturers’ recommendations.

 


Terjemahan Bebas

Kondisi Umum

  1. Tertanggung harus dengan biaya sendiri mengambil semua tindakan pencegahan yang wajar dan mematuhi semua rekomendasi yang wajar dari Penanggung untuk mencegah kerugian atau kerusakan dan mematuhi persyaratan hukum dan rekomendasi produsen.

 


Penjelasan Tambahan

Tindakan pencegahan yang wajar berarti tindakan yang disengaja yang mencegah atau meminimalkan transportasi, pengenalan, kepemilikan, atau transfer spesies invasif. … Tindakan pencegahan yang wajar berarti tindakan yang disengaja yang mencegah atau meminimalkan transportasi atau pengenalan.

Untuk penjelasan lebih lengkap dapat dilihat dari referensi berikut ini. Untuk melengkapi pengetahuan Anda pada bagian akhir tulisan ini kami lampirkan juga link dari narasumber.

Referensi

Kondisi tindakan pencegahan yang wajar – apa artinya sebenarnya?

Kondisi yang mengharuskan tertanggung untuk melakukan ‘tindakan pencegahan yang wajar’ adalah pokok dari polis asuransi. Namun, sering ada kesalahpahaman mengenai makna dan efeknya, dan apa yang harus ditunjukkan oleh perusahaan asuransi untuk bergantung pada pelanggaran untuk menolak klaim tersebut. Dalam artikel ini kita melihat prinsip-prinsip yang berlaku.

Tindakan pencegahan yang wajar dalam polis asuransi  Ganti Rugi Profesional

Asuransi ganti rugi profesional (“PI”) dirancang untuk melindungi tertanggung yang telah mengajukan tanggung jawab sipil kepada pihak ketiga yang timbul dari kelalaian.

Polis asuransi  PI hampir selalu mengharuskan tertanggung untuk berhati-hati atau tindakan pencegahan yang wajar untuk tidak menyebabkan kerugian atau kerusakan pada pihak ketiga. Jika “perawatan yang wajar”, dalam konteks ini, memiliki arti yang sama dengan tugas perawatan yang berliku-beratpi, polis asuransi  tersebut akan kehilangan nilai nyata, karena itu akan secara efektif mengecualikan tanggung jawab yang ingin dicakup oleh polis asuransi  tersebut.

Untuk mengatasi masalah itu, Pengadilan secara konsisten menyatakan bahwa perusahaan asuransi hanya dapat mengandalkan klausul tindakan pencegahan yang wajar di mana ia menunjukkan kecerobohan oleh tertanggung. Secara khusus, dalam Fraser v Furman [1967] WLR 898, Pengadilan berpendapat bahwa itu harus “ditunjukkan secara tegas bahwa kegagalan untuk mengambil tindakan pencegahan … Dilakukan sembarangan, artinya dengan pengakuan sebenarnya dari bahaya dan tidak peduli apakah bahaya itu dihindari atau tidak. ” Oleh karena itu, bertindak sembarangan tidak akan cukup; Syaratnya adalah tertanggung harus gegabah dan tidak peduli dengan perilakunya.

Tindakan pencegahan yang wajar dalam polis asuransi  properti

Seiring waktu, klausul tindakan pencegahan yang wajar telah menjadi lebih umum di properti dan polis asuransi pihak pertama lainnya (seperti asuransi perjalanan atau motor); tetapi apa arti persyaratan untuk mengambil tindakan pencegahan yang wajar dalam polis asuransi  properti? Dapatkah perusahaan asuransi menolak klaim jika tertanggung gagal untuk berhati-hati? Apakah kelalaian sudah cukup?

Pengadilan Banding telah mengkonfirmasi bahwa ambang kecerobohan berlaku sama dalam asuransi properti. Jadi, di Devco Holder Ltd v Legal and General Insurance Society [1993] Lloyd’s Rep 567, di mana seorang pengemudi dengan sengaja meninggalkan kuncinya di kunci kontak selama beberapa menit saat mengunjungi tempat kerjanya, Pengadilan Banding menemukan bahwa pengemudi melanggar kondisi tindakan pencegahan yang wajar dalam polis asuransi nya karena dia “sengaja mendekati bahaya”. Atas dasar itu, pengemudi tidak berhak untuk pulih di bawah Polis asuransi .

Pengadilan Banding di Sofi v Prudential Assurance Company [1993] 2 Lloyd’s Rep. 559 menegaskan kembali keputusan di Devco Holder bahwa kelalaian belaka tidak akan cukup. Jadi, untuk membuktikan kecerobohan, harus ditunjukkan bahwa tertanggung menghargai risiko (dan apresiasi itu akan dinilai secara subyektif). Jika dapat ditunjukkan bahwa tertanggung menghargai risiko tetapi tidak peduli atau mengabaikannya, ia akan ditemukan sembrono.

Atas dasar bahwa klausul perawatan yang wajar dimaksudkan untuk mengecualikan tanggung jawab, beban ada pada perusahaan asuransi untuk membuktikan kecerobohan.

Dalam situasi apa kondisi tindakan pencegahan yang wajar relevan?

Penyusunan kondisi tindakan pencegahan yang wajar biasanya luas. Misalnya, klausul tersebut mungkin mengharuskan tertanggung untuk “mengambil semua tindakan pencegahan yang wajar untuk mencegah atau mengurangi kerusakan atau kejadian apa pun atau menghentikan aktivitas apa pun yang dapat menimbulkan tanggung jawab berdasarkan Polis asuransi  ini dan untuk menjaga semua Properti diasuransikan dalam kondisi sehat.”

Tindakan umum yang diharapkan dari tertanggung untuk mengurangi atau mengurangi bahaya cenderung bervariasi berdasarkan kasus per kasus dan karena itu tidak mudah diringkas; namun, contoh dalam konteks properti akan mencakup penguncian semua pintu dan jendela ketika tempat kosong (sehingga meminimalkan risiko pencurian); mengambil tindakan pencegahan terhadap api atau memperingatkan pemadam kebakaran segera jika terjadi kebakaran; dan mengikuti bimbingan dari para profesional seperti surveyor.

Mungkin lebih ilustratif, sebagai perbandingan, untuk mempertimbangkan jenis tindakan yang telah ditemukan merupakan pelanggaran yaitu di mana tertanggung telah bertindak sembrono. Khususnya:

Lambert v Keymood Ltd [1990], di mana tertanggung terus mengatur api unggun di tempat, meskipun diperingatkan tentang bahaya melakukannya;

Limit (No.3) Ltd v Ace Insurance Ltd [2009], di mana tertanggung tidak mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki bangunan, terlepas dari kenyataan bahwa itu diperingatkan bahwa itu mungkin runtuh;

Grace Electrical Engineering Pte Ltd v EQ Insurance Co Ltd [2016], di mana tertanggung mengabaikan saran mengenai operasi memasak yang berlangsung di ruang bawah tanah tempat.

Namun ada perbedaan penting yang harus ditarik antara tindakan pencegahan yang wajar dan kewajiban positif di bawah polis asuransi  yang mengharuskan tertanggung untuk mengambil tindakan tertentu, seperti kondisi kerja panas, kondisi bangunan yang tidak dihuni, dan kondisi keamanan. Dalam Aspen Insurance v Sangster &Annand Ltd, Pengadilan berkomentar bahwa ambang kecerobohan tidak akan berlaku di mana ada “seperangkat perlindungan khusus yang sangat jelas dan dibatasi yang harus diberlakukan” yang melibatkan klausul kondisi kerja panas terperinci yang gagal dipatuhi oleh tertanggung.

Pengingat untuk broker dan pemegang polis – peringatan kesehatan

Untuk menghindari risiko perusahaan asuransi yang ingin menolak polis asuransi  tersebut karena pelanggaran kondisi tindakan pencegahan yang wajar, penting bagi broker dan pemegang polis untuk sepenuhnya menyadari kewajiban mereka yang berkelanjutan selama durasi polis asuransi .

Kegagalan untuk memperingatkan tertanggung tentang kondisi polis asuransi  tersebut dapat mengakibatkan broker bertanggung jawab jika ganti rugi ditolak karena pelanggaran tindakan pencegahan yang wajar atau kondisi spesifik lainnya – RR Securities & Ors v Towergate Underwriting Group Ltd [2016]. Dalam hal ini, setelah kebakaran yang disebabkan oleh pembakaran, perusahaan asuransi berusaha untuk menolak klaim karena kegagalan untuk mematuhi standar keamanan minimum dan kegagalan untuk mengambil tindakan pencegahan yang wajar untuk menghindari kerugian.  Pengadilan menemukan bahwa tertanggung tidak sembrono dan oleh karena itu tidak ada pelanggaran kondisi tindakan pencegahan yang wajar. Namun, broker ditemukan bertanggung jawab kepada tertanggung karena gagal membawa kondisi keamanan yang berat ke perhatian tertanggung.

Sementara kami melihat perusahaan asuransi yang ingin bergantung pada kondisi tindakan pencegahan yang wajar dalam keadaan di mana tertanggung hanya ceroboh atau lalai, perawatan yang sama harus diambil untuk memastikan bahwa pemegang polis sepenuhnya menyadari kewajiban mereka dan untuk membedakan antara kondisi tindakan pencegahan yang wajar dan persyaratan lain yang lebih berat yang didefinisikan dalam polis asuransi . Singkatnya:

Di mana polis asuransi  tersebut berisi klausul tindakan pencegahan yang wajar, tertanggung tidak boleh bertindak sembrono atau terhadap saran di mana ia menghargai bahwa ada risiko yang dapat menyebabkan kerugian; dan

Jika polis asuransi  tersebut berisi kewajiban khusus, seperti kondisi kerja panas atau kondisi bangunan yang tidak dihuni, ambang batas sembrono tidak berlaku – oleh karena itu tertanggung harus berhati-hati untuk sepenuhnya mematuhi kewajiban tersebut atau menghindari penurunan harga klaim di kemudian hari.

Bagaimana cara mendapatkan asuransi Electronic Equipment Insurance (EEI)?

Seperti yang dapat dilihat dari penjelasan diatas bahwa masalah asuransi tidak sederhana, perlu pengetahuan dan pemahaman yang cukup agar bisa mendapatkan manfaat yang maksimal dari polis asuransi khususnya asuransi Electronic Equipment Insurance (EEI).

Cara terbaik untuk mendapatkan jaminan asuransi Electronic Equipment Insurance (EEI) adalah dengan menggunakan jasa perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli asuransi dan sekaligus konsultan asuransi yang membantu Anda. Broker asuransi berada di pihak Anda.

Broker asuransi juga bertanggung jawab di dalam penyelesaian klaim asuransi jika terjadi. Broker asuransi sekaligus juga bertindak sebagai Advocate Anda ketika berhadapan dengan perusahaan asuransi dalam penyelesaian klaim.

Untuk seluruh kebutuhan asuransi Anda hubungi L&G Insurance Broker sekarang juga!


Source:

https://www.fenchurchlaw.co.uk/reasonable-precautions-conditions-what-do-they-really-mean/

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location
Hi...
WELCOME to the leading insurance broker in Indonesia.
How can we help you?
Are you looking for HIGH - quality Insurance at a LOW cost?
Please key in now your email and mobile below:
We will be right back to you soon, or call / text us now
Hi...
WELCOME to the leading insurance broker in Indonesia.
How can we help you?
Are you looking for HIGH - quality Insurance at a LOW cost?
Please key in now your email and mobile below:
We will be right back to you soon, or call / text us now
Thank You
We will call you immediately
Thank You
We will call you immediately
error: Alert: Content selection is disabled!!