Bedah Polis Asuransi Peralatan Elektronik (EEI) Bagian 10 – General Conditions 5.a. Potential of Loss - Electronic Equipment Insurance


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Electronic Equipment Insurance

Bedah Polis Asuransi Peralatan Elektronik (EEI) Bagian 10 – General Conditions 5.a. Potential of Loss - Electronic Equipment Insurance


Tentang Penulis

Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Follow my IG : @taufik.arifin.31

Taufik memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB). CEO - L&G Insurance Broker

Mengapa Anda butuh peralatan elektronik?

Kita sadar bahwa perangkat elektronik kini telah menjadi bagian penting dari kehidupan kita sehari-hari. Sulit bagi kita untuk melakukan pekerjaan tanpa menggunakan perangkat elektronik.

Apa saja resiko peralatan elektronik?

Semua peralatan listrik dan elektronik, ketika ia terhubung ke saluran listrik maka bisa rusak akibat lonjakan arus, petir, pemadaman listrik, brown-out, pemadaman listrik, lonjakan listrik kembali, dan tegangan listrik yang berlebihan.

Selain itu peralatan elektronik juga bisa rusak karena terjatuh, terkena air, kepanasan, terbakar, tertimpa benda berat, pencurian dan perampokan. Lalu bagaimana jika resiko itu terjadi, apakah ada asuransinya? Ada.

Apa Itu Asuransi Peralatan Elektronik atau Electronic Equipment Insurance (EEI)

Asuransi peralatan elektronik menjamin biaya untuk memperbaiki atau mengganti peralatan elektronik yang mengalami kerusakan. Anda juga dapat memilih untuk memastikan biaya tambahan untuk biaya gangguan bisnis atau bisnis Anda yang disebabkan oleh kerusakan peralatan elektronik.

Apakah ada penjelasan lengkap mengenai jaminan asuransi EEI?

Terus terang tidak banyak penjelasan yang tersedia tentang luas jaminan, apa yang dijamin, apa yang tidak kemudian bagaimana proses klaim dan lain-lainnya. Nah sebagai broker dan sebagai ahli asuransi kami akan mengupas secara tuntas tentang jaminan asuransi EEI.

Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

 


General Conditions

Original Wordings

  1. In the event of any occurrence which might give rise to a claim under this Policy, the Insured shall
    1. immediately notify the Insurers by telephone or telegram as well as in writing, giving an indication as to the nature and extent of the loss or damage;

 


Terjemahan Bebas

Kondisi Umum

  1. Dalam hal terjadinya yang dapat menimbulkan klaim berdasarkan Polis asuransi  ini, Tertanggung harus:
    1. segera beri tahu Penanggung melalui telepon atau telegram serta secara tertulis, memberikan indikasi mengenai sifat dan tingkat kerugian atau kerusakan;

 


Penjelasan Tambahan

Polis asuransi  melayani secara khusus untuk peristiwa yang dapat menyebabkan cedera kerusakan bertahun-tahun setelah terjadi. Misalnya, jika seseorang terkena bahan kimia berbahaya, sejumlah besar waktu bisa berlalu sebelum mereka jatuh sakit.

Untuk informasi lebih lanjut dapat dilihat di bagian referensi di bawah ini. Untuk keterangan yang lebih lengkap pada bagian paling bawah kami sematkan juga link dari narasumber.

Referensi

Kewajiban pemberitahuan berdasarkan polis asuransi – ulasan

Untuk mencegah argumen untuk menutupi polis asuransi  asuransi, sangat penting bahwa perusahaan yang diasuransikan memastikan staf mereka menyadari tanggung jawab pemberitahuan mereka. Apa yang harus diberitahu dan kapan?

Apa yang harus diberitahu?

Kata-kata polis asuransi  yang mengharuskan perusahaan asuransi untuk diberitahu dalam jangka waktu tertentu, atau dengan cara tertentu, dari kerugian atau klaim, atau keadaan yang cenderung menimbulkan kerugian atau klaim, ditemukan, dengan variasi dalam kata-kata, di semua polis asuransi  asuransi modern. Biasanya tidak ada banyak kesulitan dalam menentukan apakah kecelakaan, kehilangan atau kerusakan telah terjadi, namun, hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang istilah “klaim”, “kejadian” atau “keadaan”.

Kata “klaim” dapat berarti klaim yang dibuat oleh pihak ketiga terhadap tertanggung seperti asuransi kewajiban, atau klaim oleh tertanggung berdasarkan polis, seperti dengan polis asuransi  kewajiban pihak pertama seperti asuransi jiwa atau motor. Kata “klaim” seperti yang umumnya dipahami dalam undang-undang asuransi adalah permintaan untuk pembayaran. Dengan demikian, dalam kasus polis asuransi  pihak pertama tertanggung membuat klaim dengan menuntut pembayaran dari perusahaan asuransi. Mungkin jumlah klaim tidak dapat dihitung sejak awal, tetapi ini tidak mencegah klaim muncul pada tahap awal ketika permintaan awal dibuat.

Dalam konteks asuransi kewajiban seperti polis asuransi  ganti rugi profesional, klaim telah didefinisikan sebagai berarti “permintaan untuk sesuatu sebagai jatuh tempo, pernyataan hak atas sesuatu.” (Thorman v New Hampshire [1988] 1 LR 7 per Stocker J pada p 15). Klaim bukanlah konsep yang sama dengan penyebab tindakan dimana klaim dapat didukung (lihat WestWake Price v Ching (1957) 1WLR 45) dan tidak dibuat sampai dikomunikasikan kepada tertanggung. Dengan demikian surat perintah yang dikeluarkan tetapi tidak dilayani pada tertanggung bukan merupakan “klaim” untuk tujuan klausul pemberitahuan dalam polis asuransi  pertanggungjawaban (Robert Irving &Burns v Stone [1998] Lloyd’s Rep IR 258).

Dalam menentukan apakah ada satu klaim atau sejumlah klaim, titik awal yang berguna adalah mempertimbangkan sifat permintaan yang dibuat oleh penggugat; tapi ini hanya titik awal dan tidak akan menentukan dalam dirinya sendiri. Fakta-fakta yang mendasarinya akan menjadi determinatif. Dalam Thorman v New Hampshire Sir John Donaldson MR menekankan pentingnya fakta yang menyatakan:

“Kemudian ambil contoh saat ini dari kontrak tunggal untuk layanan profesional dalam kaitannya dengan sejumlah rumah pada satu pengembangan. Satu keluhan bahwa mereka menderita berbagai cacat yang tidak terkait dan permintaan kompensasi akan, saya pikir, dianggap sebagai klaim tunggal. Tetapi jika cacat memanifestasikan diri mereka seriatim dan masing-masing menimbulkan satu keluhan, lalu apa? Mereka dapat dianggap sebagai klaim terpisah. Atau, keluhan kemudian dapat dianggap sebagai pembesaran klaim asli bahwa arsitek telah secara profesional lalai dalam pelaksanaan kontraknya. Itu akan, saya pikir, sangat tergantung pada fakta-fakta.”

Jika kewajibannya adalah untuk memberi tahu keadaan, atau kejadian, kemungkinan, atau yang mungkin, menimbulkan kerugian atau klaim, mungkin sulit untuk menentukan apakah kewajiban untuk memberi tahu telah muncul. Dalam kasus polis asuransi  “klaim yang dibuat”, pemberitahuan menentukan tahun polis asuransi  yang akan dilampirkan oleh klaim akhirnya, dan polis asuransi  umumnya mengecualikan tanggung jawab tidak hanya sehubungan dengan klaim yang timbul dari keadaan atau kejadian yang diberitahukan kepada polis asuransi  sebelumnya, tetapi juga sehubungan dengan klaim yang timbul dari kejadian yang diketahui tertanggung dapat menimbulkan klaim,  apakah atau tidak diberitahukan kepada tahun polis asuransi  sebelumnya atau tidak.

Ketentuan pemberitahuan yang mengharuskan tertanggung untuk memberi tahu perusahaan asuransi tentang “kejadian apa pun yang mungkin mereka sadari yang kemudian dapat menimbulkan klaim” mengharuskan tertanggung memberi tahu perusahaan asuransi tentang peristiwa yang terjadi sebagai hasil jangka waktu polis, dan bukan dari peristiwa sebelumnya yang sudah mereka ketahui pada pelaksanaan polis asuransi . Kejadian “kemungkinan akan menimbulkan klaim” telah diadakan oleh Pengadilan Banding berarti setidaknya 50% kemungkinan klaim (Layher v Lowe [2000] Lloyd’s Rep IR 510.) Ini adalah ujian yang objektif. Kemungkinan klaim yang dibuat jatuh untuk dinilai pada saat “kejadian” yang relevan, yang berarti bahwa fakta bahwa klaim kemudian dibuat tidak ada hubungannya dengan pertanyaan apakah klaim itu “mungkin” pada saat kejadian (Layher v Lowe). Tes “yang dapat menimbulkan klaim” lebih lemah daripada “yang kemungkinan akan menimbulkan klaim,” namun, dalam kedua kasus, dapat dilihat dari atas bahwa tertanggung harus waspada untuk menghindari pemberitahuan terlambat.

Kapan harus memberi tahu

Kapan tugas itu muncul dan apa hukuman karena tidak melakukannya? Apakah itu preseden kondisi bahwa pemberitahuan harus dibuat dalam waktu tertentu?

Jadi, bagaimana dampak di atas pada pemberitahuan klaim atau keadaan? Berapa batasan waktu untuk memberikan pemberitahuan ini? Langkah-langkah apa yang harus diambil pihak yang diasuransikan untuk memastikan bahwa mereka dilindungi untuk klaim kelalaian?

Sebagian besar polis asuransi sering berisi kondisi yang menyatakan bahwa tertanggung harus memberi tahu perusahaan asuransi tentang keadaan apa pun yang mungkin (atau kemungkinan) menimbulkan klaim. Hal ini sering terjadi bahwa kondisi ini disebut sebagai “preseden kondisi”. Dalam hal ini, kegagalan untuk memberi tahu perusahaan asuransi tentang klaim potensial akan merupakan pelanggaran preseden kondisi. Penanggung kemudian akan berada dalam posisi yang kuat jika mereka memutuskan untuk menolak menutupi klaim, efek yang bisa berakibat fatal bagi banyak perusahaan.

Namun, jika perusahaan asuransi diyakinkan bahwa kondisi mengenai pemberitahuan hanyalah “kondisi”, daripada preseden kondisi, maka perusahaan asuransi akan memiliki lebih banyak kesulitan dalam menolak untuk menutupi klaim. Sebaliknya, perusahaan asuransi hanya akan cenderung berhak untuk mengklaim kerusakan yang diderita sebagai akibat dari sejauh mana posisi perusahaan asuransi telah berprasangka oleh pemberitahuan akhir.

Sebelum mempertimbangkan keadaan hukum saat ini yang berkaitan dengan implikasi kondisi dan kondisi preseden, mungkin terkait untuk terlebih dahulu mengajukan pertanyaan “apa itu ‘pemberitahuan langsung’?”, Karena mengikuti bahwa jika perusahaan asuransi diberitahu dalam jangka waktu yang benar, maka tidak perlu khawatir tentang apakah perusahaan asuransi memiliki pilihan untuk menolak untuk menutupi klaim.

Adalah kunci bahwa profesional yang diasuransikan menyadari persyaratan klausul pemberitahuan dalam polis asuransi . Jika klausul menyatakan bahwa pemberitahuan harus dilakukan “segera”, maka perusahaan asuransi harus dibuat sadar akan potensi klaim atau keadaan yang telah muncul sebagai masalah yang mendesak. Jika menjadi jelas bahwa perusahaan belum memberi tahu perusahaan asuransi mereka segera setelah mereka mengetahui tentang potensi klaim atau keadaan, maka mereka menjalankan risiko serius, setidaknya, argumen tentang pertanggungan, yang akan menghabiskan waktu dan uang, dan, paling buruk, kehilangan perlindungan. Jika pemberitahuan kepada perusahaan asuransi tidak segera terjadi, maka ada risiko bahwa sesuatu dapat terjadi pada posisi perusahaan asuransi prasangka.

Jika kata-kata polis asuransi  lebih santai (yaitu “dalam jangka waktu yang wajar”) maka perusahaan asuransi akan memiliki lebih banyak kesulitan dalam mengajukan argumen tentang waktu pemberitahuan. Namun, untuk memastikan perlindungan, masih bijaksana bagi perusahaan yang diasuransikan untuk memberi tahu perusahaan asuransi, memberikan semua rincian yang mereka ketahui, sesegera mungkin. Konsekuensi dari tidak melakukannya bisa menjadi bencana besar. Dalam hal ini, perusahaan harus melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa semua staf di dalam perusahaan menerima panduan tentang tingkat keparahan kegagalan untuk memberi tahu rincian lengkap dari setiap klaim atau keadaan potensial dalam jangka waktu yang tepat. Penanggung akan berpendapat (dengan beberapa pembenaran) bahwa “jam pemberitahuan” mulai berdetak segera setelah setiap anggota perusahaan menerima pengetahuan tentang potensi klaim atau keadaan.

Jika perusahaan asuransi mempermasalahkan waktu pemberitahuan, maka masalah apakah pemberitahuan merupakan kondisi atau kondisi yang menjadi relevan atau tidak. Sayangnya, ini adalah bidang hukum yang tidak jelas, yang membuatnya lebih penting bahwa prosedur manajemen risiko yang dibahas dalam paragraf di atas ada.

Tidak ada jawaban pasti apakah suatu kondisi yang membutuhkan pemberitahuan cepat tentang suatu keadaan harus merupakan preseden kondisi. Pengadilan Banding, pada tahun 2001, menyatakan bahwa “tidak mungkin” bahwa kondisi seperti itu akan dianggap sebagai preseden kondisi untuk cakupan polis asuransi . Namun, dalam kasus Alfred McAlpine v BAI (Run-Off) Limited [2000], dinyatakan bahwa tidak ada alasan mengapa klausul (dinyatakan sebagai suatu kondisi), tidak boleh ditafsirkan sebagai istilah yang tidak pasti dimana konsekuensi dari pelanggaran mungkin begitu serius sehingga akan memberi hak kepada perusahaan asuransi untuk menolak klaim tersebut,  Meskipun pelanggaran itu tidak begitu serius untuk mencapai penolakan dari seluruh kontrak. ” Pengadilan jelas akan mempertimbangkan dampak bahwa kegagalan untuk memberi tahu dengan benar telah menyebabkan perusahaan asuransi dalam membuat keputusan tentang apa yang perusahaan asuransi memiliki hak untuk melakukannya. Namun, suatu kondisi yang membutuhkan pemberitahuan cepat dari klaim jauh lebih mungkin ditafsirkan sebagai preseden kondisi untuk cakupan.

Posisi saat ini akan tampak sebagai berikut: suatu kondisi di mana klaim (bukan keadaan) harus segera diberitahu kemungkinan akan ditafsirkan sebagai preseden kondisi, yang kemungkinan akan memungkinkan perusahaan asuransi untuk menolak perlindungan untuk klaim. Namun, suatu kondisi yang membutuhkan pemberitahuan keadaan cenderung menjadi preseden kondisi (meskipun masalah dengan analisis umum ini dicontohkan oleh fakta bahwa kondisi seperti itu sebenarnya ditemukan sebagai preseden kondisi dalam kasus J Rothschild Assurance plc v Collyear dan lain-lain ).

Selain itu, hanya karena klausa menyatakan bahwa itu adalah preseden kondisi, itu tidak selalu mengikuti bahwa itu adalah salah satu. Namun, pengadilan telah menyatakan bahwa di mana klausul jelas diberi label preseden kondisi, dan klausul serupa lainnya tidak, maka lebih mungkin bahwa yang pertama akan ditafsirkan seperti itu.

Kesulitan dan keanehan hukum berarti bahwa saran terbaik kepada pihak yang diasuransikan adalah untuk memastikan bahwa mereka menyadari ketentuan pemberitahuan spesifik dalam polis asuransi khusus mereka, dan bahwa mereka telah mengambil semua langkah yang mungkin untuk menutupi diri mereka sendiri.

Untuk mencegah argumen untuk menutupi, masuk akal bagi perusahaan yang diasuransikan untuk mencoba memastikan hal-hal berikut:

memastikan prosedur manajemen risiko yang efektif ada di dalam perusahaan – pastikan bahwa staf mengetahui tanggung jawab pemberitahuan perusahaan

Cobalah untuk memastikan bahwa kata-kata polis asuransi tidak menjadikannya “preseden kondisi bahwa perusahaan asuransi diberitahu tentang klaim segera”. Semakin tidak ketat kewajiban ini, semakin sedikit kemungkinan ada perlindungan yang dibebaskan

cobalah untuk menghindari membuat klausul pemberitahuan sebagai “preseden kondisi” untuk menutupi

periksa kata-kata polis asuransi dengan hati-hati – apakah klausul pemberitahuan berhubungan dengan keadaan atau klaim?

apa pun kata-kata klausul pemberitahuan, segera beritahu perusahaan asuransi setelah menerima pemberitahuan tentang kemungkinan klaim atau keadaan; dan

memastikan bahwa pemberitahuan kepada perusahaan asuransi berisi rincian lengkap dari klaim / keadaan yang dituduhkan.

Bagaimana cara mendapatkan asuransi Electronic Equipment Insurance (EEI)?

Seperti yang dapat dilihat dari penjelasan diatas bahwa masalah asuransi tidak sederhana, perlu pengetahuan dan pemahaman yang cukup agar bisa mendapatkan manfaat yang maksimal dari polis asuransi khususnya asuransi Electronic Equipment Insurance (EEI).

Cara terbaik untuk mendapatkan jaminan asuransi Electronic Equipment Insurance (EEI) adalah dengan menggunakan jasa perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli asuransi dan sekaligus konsultan asuransi yang membantu Anda. Broker asuransi berada di pihak Anda.

Broker asuransi juga bertanggung jawab di dalam penyelesaian klaim asuransi jika terjadi. Broker asuransi sekaligus juga bertindak sebagai Advocate Anda ketika berhadapan dengan perusahaan asuransi dalam penyelesaian klaim.

Untuk seluruh kebutuhan asuransi Anda hubungi L&G Insurance Broker sekarang juga!


Source:

https://www.cms-lawnow.com/ealerts/2004/10/notification-obligations-under-insurance-policies-a-review?cc_lang=en

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location
Hi...
WELCOME to the leading insurance broker in Indonesia.
How can we help you?
Are you looking for HIGH - quality Insurance at a LOW cost?
Please key in now your email and mobile below:
We will be right back to you soon, or call / text us now
Hi...
WELCOME to the leading insurance broker in Indonesia.
How can we help you?
Are you looking for HIGH - quality Insurance at a LOW cost?
Please key in now your email and mobile below:
We will be right back to you soon, or call / text us now
Thank You
We will call you immediately
Thank You
We will call you immediately
error: Alert: Content selection is disabled!!