Bagian 127. 6.12. Order of Payment–Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) - Director and Officer Insurance


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Director and Officer Insurance

Bagian 127. 6.12. Order of Payment–Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) - Director and Officer Insurance


Tentang Penulis

Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Follow my IG : @taufik.arifin.31

Taufik memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB). CEO - L&G Insurance Broker

Mengapa Anda butuh asuransi D&O?

Sebagai direktur dan pejabat perusahaan, Anda ingin melindungi diri dan keluarga Anda dari kerugian keuangan akibat kesalahan dan kelalaian Anda dalam mengelola perusahaan.

Ingat pepatah lama “sepandai-pandai tupai melompat sekali-kali kan jatuh jua”

Apa saja tuntutan yang bisa dituduhkan?

Direktur dan pejabat bisa dituntut karena berbagai alasan terkait dengan peran perusahaan mereka, termasuk:

  • Pelanggaran kewajiban fidusia yang mengakibatkan kerugian finansial atau kebangkrutan
  • Penyajian laporan aset perusahaan yang salah
  • Penyalahgunaan dana perusahaan
  • Penipuan
  • Kegagalan untuk mematuhi undang-undang
  • Pencurian kekayaan intelektual dan perburuan pelanggan pesaing
  • Kurangnya tata kelola perusahaan
  • Tindakan ilegal atau keuntungan ilegal umumnya tidak tercakup dalam asuransi D&O.

Bagaimana cara mengurus asuransi D&O?

D&O adalah asuransi khusus, tidak semua perusahaan asuransi menyediakan produk ini. Anda perlu bantuan ahli dan konsultan asuransi yang berpengalaman yaitu broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli asuransi yang berada di pihak Anda.

Untuk memahami jaminan asuransi D&O kami akan menjelaskan secara rinci untuk Anda dalam bentuk bedah polis asuransi D&O. Dari sekian banyak jenis polis asuransi D&O kami mengambil contoh polis yang dikeluarkan oleh Zurich Insurance. Bisa anda klik disini: Directors and officers liability policy

Ikuti tulisan ini dari bagian pertama sampai bagian terakhir agar Anda paham. Silahkan bagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

 


Original Wording

6. Conditions

6.12 Order of payments

In the event of financial loss arising from a claim for which payment is due under the provisions of this policy, then we shall use reasonable endeavors to:

6.12.1 first, pay financial loss of the insured person for which the company has not indemnified, then only after this payment.

6.12.2 with respect to whatever remaining amount of the limit of liability is available, pay such other financial loss for which coverage is provided under the remaining covers under this policy.


Terjemahan Bebas

6. Kondisi

6.12 Permintaan pembayaran

Dalam hal kerugian finansial yang timbul dari klaim yang pembayarannya jatuh tempo berdasarkan ketentuan kebijakan ini, maka kami akan menggunakan upaya yang wajar untuk:

6.12.1 pertama, membayar kerugian finansial dari orang yang diasuransikan yang perusahaan belum ganti rugi; kemudian hanya setelah pembayaran ini.

6.12.2 sehubungan dengan jumlah sisa batas tanggung jawab yang tersedia, membayar kerugian finansial lainnya yang cakupannya disediakan di bawah pertanggungan yang tersisa berdasarkan kebijakan ini.

 


Penjelasan Tambahan

Setelah terjadi bencana, Anda ingin kembali normal sesegera mungkin, dan perusahaan asuransi Anda juga menginginkannya! Anda mungkin mendapatkan beberapa cek dari perusahaan asuransi Anda saat Anda melakukan perbaikan sementara, perbaikan permanen dan mengganti barang-barang yang rusak. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang pembayaran klaim.

Untuk penjelasan lebih lanjut, kami akan benar-benar mengeksplorasi edisi bedah polis asuransi D &O dalam edisi ini dari bagian pertama hingga akhir, ikuti semuanya sehingga Anda benar-benar mengerti.

Di bagian bawah artikel ini kami juga menulis tautan dari sumber sebagai informasi tambahan.

Referensi

Kapan Penanggung Harus Membayar Klaim?

Setelah kerugian, pemegang polis komersial perlu menyelesaikan perbaikan dan bisnis kembali dan berjalan dengan kecepatan penuh secepat mungkin. Seringkali, hasil polis asuransi properti diperlukan untuk mencapai tujuan yang sangat penting ini. Tidak semua pemegang polis memiliki kemampuan untuk membiayai perbaikan sendiri sementara mereka menunggu proses penyesuaian selesai dan perusahaan asuransi membayar kerugian.

Banyak perusahaan asuransi menyadari hal ini dan akan sering memajukan sebagian dari pembayaran kerugian pada tanggal awal untuk mempercepat perbaikan dan membantu tertanggung pulih dari korban. Hal ini terutama berlaku dalam kerugian yang lebih besar di mana ada sedikit risiko bahwa uang muka akan melebihi jumlah kerugian akhir.

Beberapa perusahaan asuransi, bagaimanapun, jauh lebih tidak mau melakukan pembayaran di muka, bahkan di mana tertanggung membutuhkan uang untuk memulai atau menyelesaikan perbaikan. Dalam situasi tersebut, bisnis yang diasuransikan mungkin berakhir menderita kerugian tambahan dan tidak perlu. Situasi ini selalu mengarah pada pertanyaan kapan perusahaan asuransi harus membayar kerugian? Jawabannya tidak sejelas yang dipikirkan orang.

Bukti Kerugian

Tanggal kerugian menjadi harus dibayar umumnya ditentukan oleh kebijakan atau undang-undang atau peraturan negara bagian. Seperti halnya pertanyaan asuransi, tempat terbaik untuk memulai adalah bahasa kebijakan. Bahasa kebijakan properti komersial yang khas adalah sebagai berikut:

Kami akan membayar kerugian tertutup dalam waktu tiga puluh hari setelah kami menerima bukti kerugian yang disumpah jika:

  1. Anda telah mematuhi semua ketentuan kebijakan ini; dan
  2. Kami telah mencapai kesepakatan dengan Anda tentang jumlah kerugian; atau
  3. Penghargaan penilaian telah dibuat.

Berdasarkan ketentuan ini dan ketentuan serupa, tiga hal harus terjadi sebelum perusahaan asuransi berkewajiban untuk membayar: (1) bukti kerugian harus diserahkan kepada perusahaan asuransi; (2) kepastian kerugian atau kerusakan harus dibuat dengan perjanjian antara tertanggung dan perusahaan asuransi atau dengan penilaian atau penilaian; dan (3) 30 hari (60 atau 90 hari di bawah beberapa formulir kebijakan) harus berlalu sejak tanggal bukti kerugian diajukan dan kerugian dipastikan. Biasanya ketiganya diperlukan.

Sementara “bukti kerugian” telah digunakan dalam klaim asuransi properti selama lebih dari 100 tahun, kebijakan yang berbeda memiliki persyaratan yang berbeda untuk apa yang harus terkandung dalam bukti kerugian. Sebagian besar mengharuskan tertanggung memberikan bukti kerugian yang menyatakan waktu dan asal kerugian, mengidentifikasi siapa pun yang berkepentingan dengan hasil asuransi, dan jumlah kerugian. Penanggung akan sering menolak bukti kerugian jika mereka selain jumlah kerugian yang disepakati atau jika beberapa informasi yang diperlukan hilang. Namun, pengadilan umumnya hanya membutuhkan kepatuhan yang substansial, bukan ketat, dengan ketentuan untuk bukti kerugian.

Hambatan utama dalam mendapatkan uang dari perusahaan asuransi biasanya tidak setuju atas jumlah kerugian. Sebagian besar kebijakan properti komersial tidak menyediakan apa pun untuk pembayaran di muka. Bahkan kebijakan-kebijakan yang melakukannya, hampir selalu menyatakan bahwa perusahaan asuransi memiliki kebijaksanaan lengkap apakah akan melakukan pembayaran di muka. Namun, sebagian besar perusahaan asuransi properti akan menyelidiki kerugian tepat waktu dan memulai proses penyesuaian dengan menyusun perkiraan biaya untuk memperbaiki atau mengganti properti. Dalam situasi itu, pemegang polis memiliki argumen kuat bahwa, setidaknya mengenai jumlah kerugian yang dihitung oleh perusahaan asuransi, ada kesepakatan antara pemegang polis dan perusahaan asuransi.

Pemegang polis harus berdebat dengan perusahaan asuransi bahwa selama pemegang polis menyerahkan bukti kerugian yang memuaskan untuk pembayaran parsial, waktu perusahaan asuransi di mana pembayaran harus dilakukan telah dipicu. Oleh karena itu, sangat penting bagi tertanggung dan tim penyesuaiannya untuk memastikan bahwa perusahaan asuransi bergerak cepat untuk menyelidiki dan menghitung jumlah kerugian dan bahwa salinan perkiraan perusahaan asuransi segera diperoleh. Dengan begitu, bahkan jika perusahaan asuransi awalnya enggan melakukan pembayaran di muka, tertanggung memiliki argumen kuat bahwa perusahaan asuransi telah menyetujui setidaknya jumlah kerugian yang telah dihitung, yang harus dibayar.

Hukum Praktik Perdagangan Tidak Adil

Banyak negara berusaha untuk mencegah penundaan yang tidak masuk akal oleh perusahaan asuransi dalam pembayaran klaim dengan undang-undang praktik perdagangan yang tidak adil. Perilaku yang merupakan praktik penyelesaian klaim yang tidak adil berdasarkan undang-undang ini meliputi:

  1. Gagal bertindak cukup cepat pada komunikasi sehubungan dengan klaim.
  2. Gagal mengadopsi dan menerapkan standar yang wajar untuk penyelidikan dan pemrosesan klaim yang cepat.
  3. Gagal untuk menegaskan atau menolak cakupan klaim dalam waktu yang wajar setelah bukti persyaratan kerugian telah selesai dan diserahkan.
  4. Tidak berusaha dengan itikad baik untuk melakukan penyelesaian klaim yang cepat, adil, dan adil di mana tanggung jawab telah menjadi cukup jelas.
  5. Menunda penyelidikan atau pembayaran klaim dengan mengharuskan tertanggung untuk menyerahkan laporan klaim awal, dan kemudian mengharuskan pengajuan berikutnya dari bukti kerugian formal, yang keduanya berisi informasi yang secara substansial sama.
  6. Gagal untuk segera menyelesaikan klaim di mana kewajiban telah menjadi cukup jelas di bawah satu bagian dari polis asuransi untuk mempengaruhi penyelesaian di bawah bagian lain dari polis asuransi.
  7. Masalah umum di berbagai undang-undang negara bagian adalah apakah ada keterlambatan dalam penanganan atau pembayaran klaim yang masuk akal. Hanya di mana penundaan tidak masuk akal, praktik penyelesaian klaim yang tidak adil akan ditemukan. Tentu saja, banyak dari undang-undang ini tidak menyediakan penyebab tindakan pribadi. Mereka yang tidak menawarkan bantuan kepada pemegang polis.

IKtikad Baik dan Transaksi yang Adil

Keterlambatan perusahaan asuransi dalam pembayaran kerugian adalah dasar umum untuk klaim itikad buruk. Kewajaran penundaan kembali menjadi elemen kunci dalam menentukan apakah ada penyebab tindakan yang valid. Di sebagian besar yurisdiksi yang mengakui itikad buruk pihak pertama, sebelum perusahaan asuransi dapat ditemukan telah bertindak dengan itikad buruk karena keterlambatan pembayaran manfaat kebijakan, harus ditunjukkan bahwa perusahaan asuransi bertindak tidak masuk akal atau tanpa alasan yang tepat. Apa yang masuk akal harus dievaluasi pada saat keputusan dan tindakan perusahaan asuransi. Kerusakan yang tersedia untuk penundaan itikad buruk bervariasi dari satu negara bagian ke negara bagian dan sering termasuk pemberian ganti rugi hukuman, biaya pengacara, bunga penalti, bunga pra-penilaian, dan / atau kerusakan konsekuensial.

Keterlambatan dalam pembayaran klaim juga dapat menyebabkan pemberian ganti rugi konsekuensial. Misalnya, cakupan gangguan bisnis biasanya disediakan untuk jangka waktu tertentu, yang dianggap sebagai jumlah waktu yang diperlukan untuk memperbaiki atau mengganti properti yang rusak. Dalam keadaan di mana perusahaan asuransi secara tidak masuk akal menunda membayar kerugian, beberapa pengadilan dapat memperbesar periode pemulihan pada saat yang dibutuhkan perusahaan asuransi untuk mulai membayar klaim.

Untuk asuransi D&O selalu gunakan Broker Asuransi!

Dari penjelasan di atas jelas bahwa jaminan asuransi D&O  ini tidaklah  sederhana. Ini membutuhkan pemahaman yang mendalam tentang masalah asuransi dan masalah hukum. Oleh karena itu selalu gunakan jasa broker asuransi yang berpengalaman.

Pialang asuransi adalah ahli asuransi yang menguasai seluk-beluk asuransi, mempunyai sertifikat keahlian dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Broker asuransi ada di pihak Anda, membantu Anda mulai dari merancang polis asuransi dan bernegosiasi dengan perusahaan asuransi untuk mendapatkan jaminan yang terbaik. Tugas utama broker asuransi adalah membantu Anda jika terjadi klaim.

Salah satu broker asuransi yang berpengalaman adalah L&G Insurance Broker. Untuk seluruh kebutuhan asuransi perusahaan Anda hubungi L&G sekarang juga!

PS : Informasi di atas ditujukan untuk informasi tambahan tentang jaminan  asuransi D&O, untuk informasi yang sesuai dan sesuai kebutuhan Anda perlu diskusi lebih lanjut.


Source:

https://www.irmi.com/articles/expert-commentary/when-must-an-insurer-pay-a-claim

Bedah Polis Asuransi

Director and Officer Insurance:
  1. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 1 Insuring Clause 1.1
  2. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 2 Insuring Clause 1.2
  3. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 3 Insuring Clause 1.3
  4. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 4 Insuring Clause 1.4
  5. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 5 Extension of Cover 2.1
  6. Bedah Polis Asuransi Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 6 Extension of Cover 2.2
  7. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 7 Extension of Cover 2.3
  8. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 8 Extension of Cover 2.4.1
  9. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 9 Extension of Cover 2.4.2
  10. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 10 Extension of Cover 2.4.3
  11. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 8 Extension of Cover 2.5.1
  12. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 12 Extension of Cover 2.5.2
  13. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 13 Extension of Cover 2.6.1
  14. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 14 Extension of Cover 2.6.2
  15. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 15 Mitigation Cost 2.7
  16. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 16 Personal Reputation Crisis 2.8
  17. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 17 Personal Reputation Crisis 2.9.1
  18. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 18 Personal Reputation Crisis 2.9.2
  19. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 19 Retired Director and Officer 2.10
  20. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 20 Tax Liability 2.11
  21. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 21 Tax Liability 2.12
  22. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 22 Tax Liability 2.13
  23. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 23 Tax Liability 2.14
  24. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 24 Tax Liability 2.15
  25. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 25 Tax Liability 2.16
  26. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 26 Tax Liability 2.17
  27. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 27 Emergency Expense 2.18
  28. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 28 Emergency Expense 2.19
  29. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 29 Emergency Expense 2.20.2
  30. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 30 Emergency Expense 2.20.2
  31. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 31 Emergency Expense 2.20.3
  32. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 32 2.21 Indemnity costs for shareholder derivative claims
  33. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 33 2.22 Runoff cover for past subsidiaries
  34. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 34 – 3.1 Bodily injury
  35. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 35 – 3.2 Change in control
  36. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 36 3.3 Civil or bail bond expenses
  37. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 37 – 3.4 Civil fines and Penalties
  38. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 38 – 3.5.1 Claim
  39. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 39 – 3. 5.2 Claims
  40. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 40 3.6 Clean up cost
  41. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 41 3.7 Company
  42. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 42 – 3.8.1 Company Crisis
  43. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 43 3.9 Continuity date
  44. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 44 3.10 Corporate manslaughter proceeding
  45. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 45 3.11 Deductible
  46. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 46 3.12 Defense Cost
  47. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 47 – 3.13 Deprivation Of Asset And Liberty Proceeding
  48. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 48 – 3.14 Derivative Demand Investigation Costs
  49. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 49 – 3.15 Director or Officer
  50. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 50 – 3.16 Emergency costs
  51. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 51 3.17 Employee
  52. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 52 3.18 Employment Practice Wrongful
  53. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 53 – 3.19 Environmental event
  54. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 54 3.20 Environmental Proceeding
  55. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 55 – 3.21 Excess Limit of Liability
  56. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 56 3.22 Extended Reporting Period
  57. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 57 3.23 External Administration
  58. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 58 3.24 Extradition
  59. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 59 3.25 Extradition
  60. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 60 3.26 Extradition
  61. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 61 3.27 Financial Institution
  62. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 62 3.28.1. Financial Loss
  63. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 63 3.28.2. Financial Loss
  64. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 64 3.28. 3&4 Financial Loss
  65. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 65 Financial Loss Exclusions
  66. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 66 3.29 Foreign jurisdiction
  67. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 67 3.30 Foreign policy
  68. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 68 3.31 Indemnified financial loss
  69. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 69 3.32 Indemnified financial loss
  70. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 70 3.33 Insured person
  71. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 71 34 Insured person
  72. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 72 35 International Program Policies
  73. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 73 36 Interrelated Wrongful Acts
  74. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 74 3.37 Investigation
  75. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 75 3.38 Investigation Cost
  76. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 76 3.39 Limit of Liability
  77. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 77 3.40 Mitigation Cost
  78. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 78 3.41 Non-Executive Director
  79. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 79 3.42 Non-Profit Organisation
  80. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 80 3.43 Official Body
  81. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 81 3.44 Outside Entity
  82. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 82 3.45 Outside Entity
  83. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 83 3.46 Period of Insurance
  84. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 84 3.47 Personal Information
  85. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 85 3.48 Personal Reputation Crisis
  86. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 86 3.49 Policy Holder
  87. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 87 3.50 Pollutant
  88. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 88 3.51 Pre-Claim Cost
  89. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 89 3.52 Pre-Claim Event
  90. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 90 3.53 Prior Known Claim
  91. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 91 3.54 Privacy Event
  92. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 92 3.55 Privacy Regulation
  93. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 93 3.56 Property Damage
  94. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 94 3.57 The Schedule
  95. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 95 3.58 Securities
  96. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 96 3.59 Security Claim
  97. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 97 3.60 Security Event
  98. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 98 3.61, Security holder derivative demand
  99. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 99 3.62, Self-Report
  100. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 100 3.63, Shadow Director
  101. Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) – Bagian 101 3.63, Sub-limit of Liability
  102. Bagian 102 3.65 – Submission – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  103. Bagian 103 3.66 – Subsidiary – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  104. Bagian 104 3.67 – Superannuation Charge – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  105. Bagian 105 3.68 – US claim – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  106. Bagian 106 3.69 –US Securities Claim – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  107. Bagian 107 3.70 –Wrongful Act – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  108. Bagian 108 4.1. –Change In Risks – Subsidiary – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  109. Bagian 109 4.2. –Change In Control – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  110. Bagian 110 4.3. –Change In Control – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  111. Bagian 111 4.4. –Change In Control – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  112. Bagian 112 5.1 Exclusions – Bodily Injury and Property Damage – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  113. Bagian 113 5.2 Exclusions – Conduct – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  114. Bagian 114 5.3 Exclusions – Insured vs insured US claims only – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  115. Bagian 115 5.4 Exclusions – Prior and Pending – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  116. Bagian 116 6.1. Assignment – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  117. Bagian 117 6.2. Cancellation – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  118. Bagian 118 6.3. Confidentiality – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  119. Bagian 119 6.4. Deductible and Co Insurance – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  120. Bagian 120 6.5. Defense Cost, Settlement and Allocation – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  121. Bagian 121 6.6. Failure of The Company To Indemnify Insured Persons- Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  122. Bagian 122. 6.7. Conditions – Goods and Service Tax – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  123. Bagian 123. 6.8. Conditions – Law And Jurisdiction – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O) x
  124. Bagian 124. 6.9. Conditions – Limit of Liability – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  125. Bagian 125. 6.9. Conditions – Non Disclosure and Misrepresentation – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  126. Bagian 126. 6.11. Notification Claims Conditions and Investigation –Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  127. Bagian 127. 6.12. Order of Payment–Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  128. Bagian 128. 6.13. Order of Recovery–Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  129. Bagian 129. 6.14. Other insurance and indemnification Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  130. Bagian 130. 6.15. Plural and Headings – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  131. Bagian 131. 6.16. Sanction Regulation – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  132. Bagian 132. 6.17..Severability and non-imputation – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  133. Bagian 133. 6.18. Subrogation – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  134. Bagian 134. 6.19 Valuation and Foreign Currency – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  135. Bagian 135. 7.1. Worldwide Cover – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  136. Bagian 136. 7.2. – Global Liberation – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)
  137. Bagian 137. 7.3. – International Program Policies – Bedah Polis Asuransi Director and Officer (D&O)

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location