Mari kita lanjutkan pembahasan kita mengenai manajemen risiko dan asuransi. Kali ini saya akan membahas polis asuransi Construction Erection All Risks, sering disingkat CAR/EAR.

Minggu lalu saya ditanya oleh salah satu klien kami tentang masalah yang sedang mereka hadapi. Mereka membutuhkan bantuan dalam menangani klaim asuransi mereka. Setelah berbulan-bulan proses klaim, belum ada tanda positif dari pihak asuransi terkait penyelesaian klaim.

Sekadar informasi, polis asuransi ini diatur secara langsung dengan pihak asuransi karena mereka yakin sudah memahami sepenuhnya pertanggungan asuransi CAR/EAR. Mereka telah berpengalaman menangani jenis asuransi ini selama bertahun-tahun dan tidak pernah memiliki masalah dengan klaim asuransi.

Setelah mendapatkan informasi, termasuk pertanggungan polis asuransi dan penjelasan penyebab klaim, kami dapat menyimpulkan bahwa kecelakaan tersebut sulit untuk diklaim ke polis asuransi EAR yang telah mereka beli.

Kecelakaan itu terjadi setelah mesin diserah-terimkan dan sudah dioperasikan oleh pemilik setelah beberapa bulan dan mesin berjalan dengan baik.

Kami menemukan bahwa kerusakan terjadi karena kegagalan salah satu komponen turbin yang menyebabkan mesin mati mendadak.

Klien kami berasumsi bahwa kecelakaan ini dapat ditanggung oleh Erection All Risks karena kerusakan terjadi selama pemeliharaan.

Meskipun masih berada dalam Masa Pemeliharaan, risiko yang terjadi adalah risiko operasional, bukan risiko ereksi.

Kami akan menguraikan secara lebih rinci untuk membahas masalah ini sehingga sesama kontraktor dapat memahaminya.

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan kolega Anda sehingga mereka juga mengerti seperti Anda.

DEFINISI PEMELIHARAAN 

Secara umum, fungsi pemeliharaan dapat didefinisikan sebagai maintenance, repair, and overhaul (MRO), dan MRO juga digunakan untuk pemeliharaan, perbaikan, dan operasi. Seiring waktu, terminologi pemeliharaan dan MRO telah menjadi standar.

Pekerjaan pemeliharaan mencakup aktivitas apa pun—seperti pengujian, pengukuran, penggantian, penyesuaian, dan perbaikan—yang dimaksudkan untuk mempertahankan atau memulihkan unit fungsional dalam atau ke keadaan tertentu di mana unit dapat melakukan fungsi yang diperlukan.

Perawatan juga mencakup pengujian, penyesuaian, penggantian suku cadang, dan pembersihan dilakukan secara khusus untuk mencegah terjadinya kesalahan.

Semua tindakan diambil untuk mempertahankan materi dalam kondisi yang dapat diservis atau mengembalikannya ke kemudahan servis. Ini termasuk inspeksi, pengujian, servis, klasifikasi tentang kemudahan servis, perbaikan, pembangunan kembali, dan reklamasi.

Pekerjaan rutin berulang yang diperlukan untuk menjaga fasilitas (pabrik, bangunan, struktur, fasilitas tanah, sistem utilitas, atau properti nyata lainnya) dalam kondisi sedemikian rupa sehingga dapat terus digunakan, pada kapasitas dan efisiensi aslinya atau yang dirancang untuk tujuan yang dimaksudkan.

Pengertian Pekerjaan Pemeliharaan dalam Konstruksi dan Pendirian Asuransi 

Dari sudut pandang asuransi, Pekerjaan Konstruksi dan Ereksi berarti pekerjaan dan hal-hal yang diperlukan untuk mencapai Penyelesaian Konstruksi & Ereksi dan Operasi Komersial mengikuti ketentuan Perjanjian.

Pemeliharaan secara ketat terhubung ke tahap pemanfaatan produk atau sistem teknis, di mana konsep pemeliharaan harus dimasukkan.

Pemeliharaan dianggap sebagai kemampuan suatu barang, di bawah kondisi penggunaan yang dinyatakan, untuk dipertahankan atau dikembalikan ke keadaan di mana ia dapat melakukan fungsi-fungsi yang diperlukan, menggunakan prosedur dan sumber daya yang ditentukan.

Extended Maintenance Cover Endorsement MIR 004 

It is agreed and understood that otherwise subject to the terms, exclusions, provisions, and conditions contained in the Policy or endorsed thereon and subject to the Insured having paid the agreed extra premium, this insurance shall be extended for the maintenance period specified hereunder to cover loss of or damage to the contract works

  1. caused by the insured Contractor (s) during the operation carried out to comply with the obligations under the maintenance provisions of the Contract,
  2. occurring during the maintenance period, provided such loss or damage was caused on the site during the construction period before the certificate of completion for the lost or damaged section was issued.

JENIS PEMELIHARAAN 

  • Preventive maintenance (PM)

Preventative maintenance (PM) adalah perawatan dan servis oleh personel untuk memelihara peralatan dalam kondisi operasi yang memuaskan dengan menyediakan inspeksi sistematis, deteksi, dan koreksi kegagalan yang baru terjadi sebelum terjadi atau berkembang menjadi cacat besar.

Preventive maintenance (PM) adalah “rutinitas untuk memeriksa secara berkala” dengan tujuan “memperhatikan masalah kecil dan memperbaikinya sebelum masalah besar berkembang. Idealnya, “tidak ada yang rusak.”

Tujuan utama di balik PM adalah agar peralatan dapat membuatnya dari satu layanan yang direncanakan ke layanan terencana berikutnya tanpa kegagalan yang disebabkan oleh kelelahan, pengabaian, atau keausan normal (barang yang dapat dicegah), yang membantu Pemeliharaan Terencana dan Pemeliharaan Berbasis Kondisi untuk dicapai dengan mengganti komponen yang aus sebelum gagal.

Tujuan utama PM adalah:

  • Meningkatkan kehidupan produktif peralatan modal.
  • Minimalkan kehilangan produksi karena kegagalan peralatan.
  • Kurangi kerusakan peralatan kritis.

Pekerjaan dilakukan pada peralatan untuk menghindari kerusakan atau kerusakannya. Ini adalah tindakan rutin dan rutin yang diambil pada peralatan untuk mencegah kerusakan.

Pemeliharaan, termasuk pengujian, pengukuran, penyesuaian, penggantian suku cadang, dan pembersihan, dilakukan untuk mencegah kesalahan.

  • Planned preventive maintenance (PPM) 

Planned preventive maintenance (PPM), lebih sering disebut sebagai pemeliharaan terencana (PM) atau pemeliharaan terjadwal, adalah segala macam pemeliharaan terjadwal untuk suatu objek atau item peralatan.

Secara khusus, pemeliharaan terencana adalah kunjungan layanan terjadwal oleh agen yang kompeten dan sesuai untuk memastikan bahwa suatu item peralatan beroperasi dengan benar dan untuk menghindari kerusakan dan waktu henti yang tidak terjadwal.

Faktor kunci kapan dan mengapa pekerjaan ini dilakukan adalah waktu dan melibatkan layanan, sumber daya, atau fasilitas yang tidak tersedia. Sebaliknya, pemeliharaan berbasis kondisi tidak secara langsung didasarkan pada usia peralatan.

Pemeliharaan terencana berdasarkan tanggal, berdasarkan jam operasional peralatan, atau jarak tempuh.

Suku cadang yang memiliki jadwal perawatan pada interval tetap, biasanya karena masa simpan yang aus atau tetap, kadang-kadang dikenal sebagai interval perubahan waktu atau item TCI.

  • Predictive Maintenance (PM)

Predictive maintenance Teknik dirancang untuk membantu menentukan kondisi peralatan dalam layanan untuk memperkirakan kapan pemeliharaan harus dilakukan.

Pendekatan ini menjanjikan penghematan biaya selama pemeliharaan preventif rutin atau berbasis waktu karena tugas dilakukan hanya jika diperlukan. Dengan demikian, ini dianggap sebagai pemeliharaan berbasis kondisi yang dilakukan seperti yang disarankan oleh perkiraan keadaan degradasi suatu barang.

Janji utama pemeliharaan prediktif adalah untuk memungkinkan penjadwalan pemeliharaan korektif yang nyaman dan mencegah kegagalan peralatan yang tidak terduga.

Strategi pemeliharaan ini menggunakan sensor untuk memantau parameter penting dalam mesin atau sistem. Ini menggunakan data ini dengan tren historis yang dianalisis untuk terus mengevaluasi kesehatan sistem dan memprediksi kerusakan sebelum itu terjadi.

Strategi ini memungkinkan pemeliharaan dilakukan lebih efisien karena lebih banyak data terbaru diperoleh tentang seberapa dekat produk dengan kegagalan.

  • Condition-based maintenance (CBM)

Condition-based maintenance (CBM), adalah pemeliharaan ketika kebutuhan muncul. Meskipun secara kronologis jauh lebih tua, ini dianggap sebagai satu bagian atau praktik di dalam bidang pemeliharaan prediktif yang lebih luas dan lebih baru, di mana teknologi AI baru dan kemampuan konektivitas diterapkan dan di mana akronim CBM lebih sering digunakan untuk menggambarkan ‘Pemantauan Berbasis kondisi’ daripada pemeliharaan itu sendiri.

Pemeliharaan CBM dilakukan setelah satu atau lebih indikator menunjukkan bahwa peralatan akan gagal atau kinerja peralatan memburuk.

Konsep ini berlaku untuk sistem misi-kritis yang menggabungkan redundansi aktif dan pelaporan kesalahan. Ini juga berlaku untuk sistem kritis non-misi yang tidak memiliki redundansi dan pelaporan kesalahan.

CBM didasarkan pada penggunaan data real-time untuk memprioritaskan dan mengoptimalkan sumber daya pemeliharaan. Mengamati keadaan sistem dikenal sebagai pemantauan kondisi. Sistem seperti itu akan menentukan kesehatan peralatan dan bertindak hanya ketika pemeliharaan diperlukan.

  • Corrective maintenance

Corrective maintenance adalah jenis perawatan yang digunakan untuk peralatan setelah peralatan rusak atau kerusakan seringkali yang paling mahal – tidak hanya peralatan yang aus dapat merusak bagian lain dan menyebabkan banyak kerusakan tetapi biaya perbaikan dan penggantian konsekuensial dan hilangnya pendapatan karena waktu henti selama perbaikan dapat menjadi signifikan.

Arti teknis pemeliharaan melibatkan pemeriksaan fungsional, servis, perbaikan, atau penggantian perangkat, peralatan, mesin, infrastruktur bangunan, dan utilitas pendukung yang diperlukan dalam instalasi industri, bisnis, dan perumahan. Seiring waktu, ini telah mencakup beberapa kata yang menggambarkan berbagai praktik hemat biaya untuk menjaga peralatan tetap beroperasi.

Layanan Instalasi berarti semua layanan tambahan untuk penyediaan Pabrik dan Peralatan untuk Fasilitas yang akan disediakan oleh Kontraktor berdasarkan Kontrak, misalnya, transportasi dan penyediaan asuransi laut atau asuransi serupa lainnya, inspeksi, percepatan, pekerjaan persiapan lokasi (termasuk penyediaan dan penggunaan Peralatan Kontraktor dan penyediaan semua bahan konstruksi yang diperlukan),

Bagaimana cara memastikan bahwa Klaim CAR/EAR Anda dibayarkan oleh perusahaan asuransi?

Seperti yang kita ketahui bersama, dalam industri konstruksi, peran konsultan sangat signifikan. Setiap proyek harus menggunakan jasa konsultan.

Konsultan bekerja berdasarkan proyek dan sering bekerja dengan tugas yang sangat terspesialisasi.

Jenis konsultan dalam proyek konstruksi bervariasi. Peran konsultan tipikal termasuk manajer proyek, arsitek, insinyur layanan, dan konsultan biaya. Anda juga memiliki inspektur teknis sisi klien pihak ketiga, seperti Otoritas Commissioning.

Pertanyaannya adalah, untuk manajemen risiko dan asuransi proyek, siapa konsultan Anda? 

Seperti yang mungkin Anda ketahui bahwa manajemen risiko dan asuransi sangat penting dalam sebuah proyek. Bayangkan jika proyek Anda runtuh atau terbakar dan bagaimana mendapatkan penggantian dari perusahaan asuransi.

Dan jika perusahaan asuransi menolak klaim asuransi yang Anda ajukan, apa yang harus Anda lakukan?

Oleh karena itu, Anda juga membutuhkan layanan konsultasi untuk manajemen risiko dan asuransi proyek! Konsultan manajemen risiko dan asuransi adalah perusahaan pialang asuransi atau pialang asuransi.

Pialang asuransi adalah ahli asuransi yang diakui dan terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Pialang asuransi adalah orang yang kompeten yang menerima pendidikan formal dan hukum dari lembaga asuransi yang kredibel di dalam dan luar negeri. Mereka juga memiliki pengalaman bertahun-tahun membantu klien mereka.

Jika Anda tidak ingin kecewa karena klaim asuransi Anda ditolak atau tidak dibayar, selalu gunakan jasa broker asuransi berpengalaman yang terdaftar di OJK.

Salah satu perusahaan pialang asuransi dengan pengalaman luas dalam manajemen risiko dan asuransi konstruksi adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan asuransi Anda, hubungi L&G sekarang!

Source : https://ligaasuransi.com/rahasia-di-balik-extended-maintenance-period-polis-asuransi-car-ear/

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG JUGA

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

Related Post

FREE Consultation
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773