Seringkali menjadi pertanyaan kepada kami selaku broker asuransi yaitu apakah perbedaan antara asuransi P&I dengan asuransi Marine.

Jika ditelaah dari segi manajemen resiko, keduanya merupakan jaminan asuransi yang sebenarnya sangat diperlukan para pemilik kapal. Tapi dikarenakan industri asuransi marine enggan untuk menjamin resiko-resiko yang dijamin oleh P&I, sehingga pemilik kapal mau tidak mau harus mencari cara yang lain untuk mendapatkan jaminan dari risiko tersebut.

Pada akhirnya para pemilik kapal tersebut membentuk persatuan pemilik kapal sehingga bisa secara bersama-sama menanggung risiko yang dihadapi oleh para anggotanya. Sehingga konsep yang dijalankan mirip dengan konsep asuransi syariah yaitu dengan berbagi risiko (risk sharing) dari para anggota.

Secara umum berikut perbedaan antara P&I dengan Asuransi Marine.

No.

Kondisi P&I

Marine Insurance

1.

Luas Jaminan Collision liability, wreck removal, crew liability, cargo liability, pollution liability Hull and Machinery, cargo damage 

2.

Penempatan resiko P&I club – risk sharing dengan sesama anggota persatuan pemilik kapal. Hampir semua P&I Club berada di luar Indonesia  Risk transfer kepada Perusahaan asuransi melalui mekanisme reasuransi

3.

Biaya Disebut dengan iuran atau “call” Premi asuransi 

4.

Profit Non profit Komersial 

 

Dengan melihat tabel diatas terlihat bahwa perbedaan utama antara P&I dengan marine insurance adalah pada proses penempatan resiko. Asuransi marine (hull and machinery) ditempatkan kepada perusahaan asuransi sementara P&I kepada P&I club yang bukan perusahaan asuransi. Dengan demikian P&I tidak tunduk kepada mekanisme akseptasi asuransi.

Karena P&I adalah kebutuhan pokok bagi pemilik kapal, bahkan kapal tidak diizinkan sandar di pelabuhan tertentu jika tidak mempunyai jaminan P&I, lalu bagaimana cara untuk mendapatkannya? 

Cara terbaik untuk mendapatkan jaminan P&I adalah melalui broker asuransi yang terdaftar di Indonesia dan yang sudah mempunyai kerjasama dengan P&I Club atau dengan perwakilan dari club. Broker asuransi juga mempunyai keleluasaan untuk mendapatkan jaminan P&I dan biaya “call” yang paling kompetitif dan menguntungkan.  Selain itu broker asuransi akan membantu penyelesaian klaim jika terjadi. 

Untuk lebih memahami tentang perbedaan jaminan antara P&I dan marine insurance, silahkan dibaca penjelasan di bawah ini. 

Asuransi Protection and Indemnity atau jika diterjemahkan menjadi perlindungan dan ganti rugi, tapi ia lebih dikenal dengan sebutan asuransi P&I. P&I adalah bentuk asuransi maritim yang disediakan oleh P&I Club yang terdiri para pemilik kapal. 

Perusahaan asuransi marine yang biasa kita kenal hanya memberikan perlindungan pada rangka kapal dan mesin (hull and machinery)  untuk pemilik kapal, dan jaminan kargo untuk pemilik kargo.  Sementara P&I Club memberikan perlindungan untuk risiko-resiko yang tidak dapat diasuransikan oleh perusahaan asuransi tradisional. 

Jaminan P&I yang umum mencakup: risiko pihak ketiga pengangkut (pemilik kapal) pertama, atas kerusakan yang disebabkan kargo selama pengangkutan; kedua risiko perang; dan yang ketiga risiko kerusakan lingkungan seperti tumpahan minyak dan polusi. 

P&I Club adalah asosiasi asuransi bersama para pemilik kapal yang menyediakan pengumpulan risiko, informasi, dan perwakilan untuk anggotanya. Tidak seperti perusahaan asuransi marine, yang melapor kepada pemegang sahamnya, P&I Club hanya melapor kepada anggotanya. Awalnya, anggota  P&I Club biasanya adalah pemilik kapal, operator kapal, atau pencarter kematian, tetapi baru-baru ini perusahaan pengiriman barang dan operator gudang juga ikut bergabung.

Jika tertanggung membayar premi kepada penjamin asuransi untuk pertanggungan yang berlangsung selama waktu tertentu (misalnya, satu tahun, atau perjalanan), anggota P&I Club malah membayar premi dalam bentuk call istilah yang digunakan sebagai pengganti kata premi. Call adalah sejumlah uang yang dimasukkan ke dalam penampungan premi milik klub. 

Jika di akhir tahun, masih ada dana  yang tersisa di dalam kumpulan (pool), setiap anggota akan mendapat pengurangan call pada tahun berikutnya; tetapi jika klub telah melakukan pembayaran dalam jumlah besar karena ada kecelakaan (katakanlah, setelah tumpahan minyak) anggota club harus segera membayar call tambahan lebih lanjut untuk mengisi kembali pool.

Sejarah P&I dimulai bersamaan dengan mulai sejarah asuransi di “kedai kopi” London pada abad ke-19. Pemilik kapal dan penyewa akan mencari penjamin untuk mengasuransikan kapal mereka, dan pemilik kargo (baik pengirim, importir atau penerima barang) akan mengasuransikan kargo mereka. Pengangkut menyadari bahwa seringkali mereka sendiri yang melakukan kesalahan jika kargo hilang atau rusak di marine , dan mereka berusaha untuk mengambil asuransi ganti rugi pihak ketiga sehubungan dengan tanggung jawab kargo. 

Sejak dari awal perusahaan asuransi marine menunjukkan keengganan untuk mengambil risiko besar seperti itu, sehingga pemilik kapal akhirnya menanggapi dengan membentuk P&I club diantara mereka sendiri para pemilik kapal. Keuntungannya adalah bahwa club bekerja untuk pemilik kapal, sehingga dengan menghilangkan margin keuntungan perusahaan asuransi yang membuat asuransi P&I jauh lebih murah. 

Mungkin asosiasi perlindungan pertama, Masyarakat Perlindungan Bersama Pemilik Kapal, dibentuk pada tahun 1855. Ini dimaksudkan untuk mengkompensasi kehilangan nyawa, cedera dan tabrakan yang dikeluarkan dari polis asuransi marine  di luar batas uang pertanggungan polis ini. Asosiasi serupa kemudian dibentuk di Inggris Raya, di Skandinavia, Jepang, dan Amerika Serikat.

Pada paruh kedua abad ke-19, jumlah klaim meningkat pesat karena jumlah penumpang yang bermigrasi ke Amerika Utara dan Australia. Pemilik kapal menjadi sadar akan keterbatasan jumlah kompensasi yang diberikan oleh perusahaan asuransi mereka, terutama bila menyangkut kerusakan yang disebabkan oleh tabrakan kapal. 

Meskipun UK Merchant Shipping Act 1854 telah menetapkan bahwa, saat mengevaluasi klaim asuransi, nilai kapal tidak boleh kurang dari £ 15 per ton, banyak kapal yang sebenarnya memiliki nilai pasar yang lebih rendah dan polis asuransi yang ada tidak menutupi kesenjangan dalam kewajiban ini. Kompensasi untuk kerusakan akibat tabrakan juga tidak termasuk seperempat dari kerusakan tersebut. 

Polis asuransi lambung (hull and machinery) yang ada termasuk kerusakan pada kapal yang diasuransikan dan pertanggungjawaban atas kerusakan yang ditimbulkannya, sementara jumlah maksimum pemilik kapal yang dapat memulihkan kondisi setelah tabrakan adalah nilai pertanggungan kapal, anggota awak yang terluka mungkin meminta kompensasi dari majikan mereka. Belakangan, Undang-Undang Kecelakaan Fatal 1846 memudahkan penumpang untuk mengajukan klaim.

Hubungan P&I dengan Asuransi Marine 

Perusahaan asuransi marine  menawarkan asuransi atas risiko yang dapat diukur: asuransi lambung dan mesin untuk pemilik kapal, dan asuransi kargo untuk pemilik kargo. P&I Club menyediakan asuransi untuk risiko yang lebih luas dan tidak pasti yang biasanya tidak ditanggung oleh perusahaan asuransi marine , seperti risiko pihak ketiga. Risiko ini meliputi: kewajiban pengangkut kepada pemilik kargo atas kerusakan kargo, kewajiban pemilik kapal setelah tabrakan, polusi lingkungan dan asuransi risiko perang P&I, atau tanggung jawab hukum karena tindakan perang yang mempengaruhi kapal.

Perusahaan asuransi marine  biasanya adalah perusahaan komersial yang membebankan biaya premi kepada pelanggan untuk menutupi risiko kapal dan kargo selama periode waktu jaminan berlaku. Sebaliknya, P&I club dijalankan seperti sebuah koperasi nirlaba dan asuransi dibiayai oleh “call”. Anggota club berkontribusi pada kumpulan (pool) risiko umum klub sesuai dengan aturan Perjanjian Bersama. 

Jika kumpulan risiko tidak dapat menutupi klaim yang ada saat ini, anggota club akan diminta untuk membayar panggilan lebih lanjut. Jika pool memiliki kelebihan, klub   akan meminta panggilan yang lebih rendah pada tahun berikutnya atau mengembalikan uang kepada anggota. Hanya pemilik kapal dengan reputasi baik yang dapat diterima yang diizinkan untuk bergabung dengan club P&I dan setiap anggota club P&I yang mengalami kerugian yang disebabkan oleh tindakan sembrono  dapat diminta untuk keluar dari club.

Karenanya, asuransi kargo umumnya ditanggung dua kali oleh standar asuransi. Pertama, pengirim atau pemilik kargo akan dilindungi oleh perusahaan asuransi marine  yang kemungkinan besar memiliki perlindungan ‘semua risiko’ (all risks). Kedua pengangkut atau pemilik kapal akan dilindungi oleh P&I tetapi biasanya akan membatasi tanggung jawab mereka kepada pemilik barang hingga sebagian kecil dari barang. Jika kargo hilang atau rusak, maka pemilik kargo perlu mengajukan klaim terlebih dahulu kepada pemilik kapal. Namun, pemilik kapal dapat menghindari tanggung jawab jika terbukti tidak menyebabkan kerugian atau jika Aturan Hague-Visby memberikan pengecualian dari tanggung jawab. Dalam hal ini, pemilik kargo akan mengklaim perusahaan asuransinya sendiri. Jika pemilik kargo gagal untuk mengklaim terlebih dahulu terhadap pemilik kapal, tetapi sebaliknya mengklaim terhadap perusahaan asuransinya sendiri, perusahaan asuransi, setelah mengganti kliennya, akan melalui subrogasi mengajukan klaim dengan haknya sendiri terhadap pemilik kapal.

Berikut adalah pengecualian utama untuk jaminan P&I:

 

  • Asuransi lain: 

 

Klaim asuransi P&I dapat ditolak jika manajer club berpikir bahwa risikonya seharusnya dijamin oleh jenis asuransi yang lain yang seharusnya diperoleh pemilik kapal, seperti asuransi risiko perang atau asuransi lambung, yang membayar kewajiban tabrakan dan, dalam beberapa kasus , kewajiban atas kerusakan pada objek tetap dan mengambang (“FFO”).

 

  • Mutualitas: 

 

Klaim dapat ditolak sebagian atau seluruhnya jika pemilik kapal mengambil langkah yang tidak memadai untuk membatasi tanggung jawabnya guna melindungi club. Club mewajibkan pemilik kapal untuk memastikan bahwa teks dalam bill of lading dan tiket penumpang meminimalkan kesalahan tanggung jawab pemilik kapal (dalam cakupan bagian 2 dari Unfair Contract Terms Act 1977). Club   mengharapkan pemilik kapal mematuhi semua persyaratan negara bendera mengenai keselamatan laut dan perlindungan lingkungan.

  • Resiko moral: Kewajiban yang disebabkan karena penipuan non-pengiriman kargo, terutama pengiriman kargo yang tidak memerlukan bill of lading asli, biasanya tidak ditanggung oleh asuransi P&I. 
  • Pelanggaran yang disengaja

Kerugian yang disengaja oleh tertanggung, atau yang “menutup mata” karena sebenarnya mengetahui hal itu kemungkinan besar akan terjadi.

  • Kebijakan publik

Tanggung jawab hukum dulunya tidak tercakup sebagai masalah biasa. Tanggung jawab hukum dikenakan hanya untuk pelanggaran yang disengaja, dan persyaratan keandalan umumnya mencakup jaminan tanggung jawab hukum. Saat ini, undang-undang di banyak negara memberlakukan tanggung jawab “hukum” atas perilaku kelalaian yang merusak lingkungan, dalam keadaan yang tidak mencapai tingkat “perbuatan salah yang disengaja” menurut hukum asuransi laut.

 

PERKEMBANGAN P&I MODERN

European Union Directive 2009/20/EC

Kondisi ini diterapkan di semua 27 Negara Anggota sebelum 1 Januari 2012. Petunjuk tersebut mensyaratkan P&I wajib untuk menjamin kapal UE dan asing di perairan dan pelabuhan UE. Kapal asing yang tidak mematuhi Petunjuk dapat diusir atau ditolak masuk ke pelabuhan UE manapun, meskipun kapal mungkin diberi waktu untuk mematuhi sebelum pengusiran. Karena kompetensi UE umumnya tidak mencakup penology,  Arahan tersebut mengharuskan Negara Anggota sendiri untuk menetapkan hukuman untuk pelanggaran apa pun.

The Rotterdam Rules

The Rotterdam Rules adalah seperangkat aturan yang dirancang untuk menggantikan Aturan Hamburg dan Aturan Den Haag-Visby yang sudah kadaluarsa (keduanya merupakan konvensi internasional untuk memberlakukan bea pada pengangkut barang melalui laut). Jika Aturan Rotterdam berlaku, aturan itu tidak hanya mencakup perjalanan laut, tetapi semua bagian dari kontrak pengangkutan multimoda dengan sarana laut. Setelah itu, pengangkutan darat, gudang, dan perusahaan ekspedisi juga membutuhkan perlindungan P&I. Ini pasti akan mengarah pada peningkatan jaminan dan pentingnya perlindungan P&I, dan mungkin mengurangi prevalensi asuransi kargo standar.

Non-mutual P&I cover

Perlindungan P&I konvensional telah digunakan terutama oleh pemilik kapal dan pencarter, tetapi perkembangan yang terbaru adalah perlindungan P&I untuk penyewa waktu dan pelayaran. Karena penyewa ini mungkin tidak memiliki hubungan jangka panjang dengan pemilik kapal mana pun, dan mungkin memiliki periode tertentu ketika mereka tidak mencarter sama sekali, model bersama yang didasarkan pada pembagian tanggung jawab bersama belum tentu ideal. Beberapa “P&I club penyewa” non-mutual telah muncul di mana perusahaan swasta dapat bertindak sebagai perantara (broker) untuk memberikan perlindungan pihak ketiga melalui penjamin asuransi, dengan pembayaran premi konvensional, daripada call P&I. Selain layanan perantara, perusahaan semacam itu mungkin menawarkan layanan P&I secara konvensional.

Kami berharap semoga tulisan singkat ini dapat membantu Anda untuk memahami perbedaan antara P&I dan Marine Insurance. Untuk penjelasan lebih lanjut, ikuti tulisan kami berikutnya.

Tulisan ini dipersembahkan oleh L&G Insurance Broker, a smart insurance broker yang sudah berpengalaman dalam menyedikan jaminan P&I kepada puluhan kapal di Indonesia termasuk untuk satu unit FPSO (Floating Storage Production and Offloading) dengan limit of liability USD 200,000,000. 

Untuk kebutuhan P&I kapal Anda hubungi L&G sekarang juga!

Related Post

Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773