Seperti yang Anda ketahui, Indonesia adalah salah satu produsen dan eksportir terbesar di dunia. Sejak 2005, ketika jumlah produksi Australia melebihi, Indonesia telah menjadi pengekspor batubara termal yang luar biasa.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memproyeksikan peningkatan produksi batubara sekitar 637 juta ton sampai 664 juta ton pada tahun 2022.

Peningkatan ini dikenal sebagai upaya pemerintah untuk meningkatkan pendapatan negara bukan dengan taksi (PNBP) sektor batubara.

Pemerintah ingin meningkatkan pendapatan negara karena pemerintah melihat harga batubara yang paling menjanjikan, dianggap bahwa sektor pertambangan adalah yang paling diharapkan berkontribusi pada pendapatan negara.

Sejalan dengan peningkatan produksi batubara, peningkatan kecelakaan yang terjadi di industri batubara, termasuk proses crushing plant.

Untuk itu, harus ada upaya untuk mengatasi kecelakaan melalui manajemen risiko dan manajemen asuransi yang memadai.

Memahami Crushing plant Batubara

Batu bara dihancurkan yang siap digunakan diproses di pabrik crushing plant, juga dikenal sebagai crushing plant dan penyaringan batu bara. Dan itu dibawa ke ukuran kecil oleh crushing plant di fasilitas ini.

Umumnya, ada tiga jenis crusher digunakan dalam menghancurkan dan alat penyaring. Ini adalah crusher Primer, Crushing plant sekunder, dan crushing plant tersier. Sementara tiga jenis crusher dipilih berdasarkan sifat-sifat produk yang diinginkan, coal crushing, dan screening plant dibagi menjadi dua kelas sesuai dengan strukturnya.

Batubara yang siap digunakan, diproses di pabrik crushing plant, juga dikenal sebagai pabrik penghancur dan penyaringan batubara. Dan itu dibawa ke ukuran kecil oleh crushing plant di fasilitas ini.

Secara umum, ada tiga jenis penghancur yang digunakan untuk menghancurkan dan menyaring. Ini adalah Crusher primer, tanaman penghancur sekunder dan tanaman penghancur tersier. Sementara tiga jenis penghancur dipilih sesuai dengan sifat produk yang diinginkan, coal crushing, dan screening plant dibagi menjadi dua jenis sesuai dengan strukturnya.

Mobile Crushing Plant

Ini adalah crushing plant yang luar biasa, digunakan untuk menghancurkan dan memproses bijih keras dan batu atau batu bara, tetapi dibangun di atas kendaraan yang bergerak. Fitur terpenting yang membedakan fasilitas ini dari pabrik crushing plant lainnya adalah struktur pergerakan.

Biaya transportasi dan pemasangan rendah dibandingkan dengan fasilitas lain karena desain portabel. Mobile coal crushing plant dapat dengan mudah diangkut dengan truk dan memberikan keuntungan biaya dan kenyamanan bagi perusahaan dalam proyek jangka pendek atau mobile.

Stationary Crushing Plant

Meskipun memiliki fungsi yang sama dengan mobile crushing plant, perbedaannya adalah bahwa pabrik penghancur stasioner didasarkan pada bangunan permanen. Keuntungan dari properti ini menyebabkan pabrik menghasilkan kinerja dan volume yang lebih besar.

Crushing plant dan penyaringan batubara stasioner dirancang untuk mendapatkan bahan dengan kapasitas yang lebih besar, jadi ini adalah instalasi yang paling disukai oleh perusahaan yang telah diproduksi di area yang sama dari proyek untuk waktu yang lama. Dalam jangka panjang, ini memberikan manfaat penting bagi perusahaan baik dalam hal biaya dan kinerja produksi.

Coal Processing

Pemrosesan batubara adalah dimana batubara mentah dari tambang dibersihkan menggunakan proses fisik yang berbeda, dengan atau tanpa reagen kimia, untuk mendapatkan produk yang dapat dijual di pasar atau yang dapat digunakan untuk tujuan yang berbeda, seperti pembangkit listrik.

Setelah batubara ditambang, itu harus diproses. Pertama, batubara pergi ke pabrik persiapan, di mana ia dicuci atau bersih untuk menghilangkan polutan. Pembersihan menghilangkan kotoran seperti batu/batu bara, abu, belerang dan zat lainnya.

Jumlah partikel batuan atau batubara dan tanah liat dapat tinggi untuk mengurangi kualitas dan nilai pemanasan batubara dan umumnya berarti harga batubara terendah. Beberapa bara dihancurkan dan dicampur dengan air dan diangkut melalui pipa.

Pemrosesan batubara melibatkan crushing plantan, penyaringan, dan penerima manfaat. Pengolahan adalah dimana batubara dikonversi dari batubara run-of-mine (ROM) menjadi produk yang memenuhi kebutuhan pelanggan.

Perlu untuk menghancurkan ukuran yang diberikan. Crushing plantan batubara dapat mencakup proses dua tahap, tergantung pada ukuran tangki.

Batubara dihancurkan dan kemudian dipindahkan ke konveyor yang memecahkan bagian terbesar. Ukuran batubara berkurang melalui sizer. Penyaringan digunakan untuk memisahkan berbagai ukuran batubara yang dihancurkan.

Dalam proses ini, batubara tebal dan halus dipisahkan untuk mengakomodasi sesuai dengan pasar tertentu dan penggunaan industri. Batubara yang disaring sangat ideal untuk terbakar di lokasi pembakaran horizontal. Batubara yang lebih kasar diperlukan oleh pelanggan yang membakar batubara dalam aplikasi berbahan bakar parut.

Batubara diproses untuk menghilangkan kotoran, mengurangi abu dan belerang, sehingga meningkatkan nilai pasar batubara. Penerima dapat meningkatkan kualitas batubara yang terkontaminasi yang harus terbuang.

Sebagian besar proses pembersihan melibatkan mencuci batu bara untuk memisahkan partikel batubara dari partikel batubara. Batubara dapat terbakar, suatu proses di mana hidrogen dan oksigen dihilangkan dari batu bara untuk menjadi bentuk karbon yang lebih murni.

Apa saja penyebab kerusakan dan kecelakaan pada Crushing Plant batu bara?

Untuk informasi bahwa pabrik penghancur batu bara adalah mesin yang kompleks. Ketika mereka gagal, itu sering disebabkan oleh salah satu dari tiga prinsip yang relatif sederhana:

  1. Crusher gagal karena salah cara penggunaannya 

Jika crusher digunakan dengan cara yang tidak seharusnya, kemungkinan besar akan gagal. Ada dua penyebab:

Yang pertama adalah bahwa crushing plant batu bara sengaja digunakan untuk menghancurkan material yang tidak dilengkapi untuk diproses.

Secara umum, ini berarti mencoba menghancurkan bahan yang terlalu besar pada tingkat pengurangan yang terlalu besar melewatkan crusher sekunder atau tersier yang diperlukan dan menggunakan throughput yang terlalu kecil.

Jika bahannya terlalu besar untuk crusher yang diberikan, akan berbahaya bagi penghancur untuk diproses. Menjalankan mesin dengan cara ini untuk waktu yang lama akan menyebabkan kerusakan yang akan membuat kegagalan lebih mungkin terjadi.

Cara kedua ini terjadi adalah bahwa crushing plant dipaksa untuk memproses terlalu banyak bahan yang tidak dapat diproses. Ini sangat umum untuk crushing plant berbentuk kerucut. Misalnya, jika tambang tidak bersih dan menghasilkan terlalu banyak tanah liat, kinerja crusher dapat menderita dan akhirnya kegagalan mungkin terjadi.

  1. Crusher gagal karena perawatan diabaikan.

Alasan umum kedua mengapa crusher gagal adalah karena mereka berjalan terlalu banyak tanpa perawatan yang diperlukan.

Crushing plant adalah mesin yang kompleks, dan sama seperti mesin kompleks lainnya, mereka membutuhkan perawatan rutin. Setiap bagian dari crusher mengharuskan perawatan untuk terus bekerja secara optimal.

Ada banyak cara kegagalan pemeliharaan dapat menyebabkan kegagalan crusher:

  • Saluran pembuangan jarang dibersihkan. Jika ia tersumbat, mesin akan menarik debu dan terdegradasi dengan cepat.
  • Build-up di bawah mesin tidak diurus. Akhirnya, material dapat melemahkan penjaga penyeimbang dan kemudian mesin itu sendiri akan menjatuhkan crusher.
  • Pelumas tidak diganti pada interval yang tepat. Ini juga akan menyebabkan mesin aus dan akhirnya gagal. Perawatan sistem pelumas yang tepat sangat penting.
  • Wear liner tidak diganti tepat waktu. Hal ini dapat mengakibatkan material aus melalui logam dasar crusher itu sendiri.

Banyak komponen lain dapat menyebabkan kegagalan jika pemeliharaan diabaikan; Poin kuncinya adalah melakukan perawatan rutin sesuai dengan spesifikasi untuk setiap komponen.

Rutinitas pemeliharaan setiap hari, mingguan, dua minggu, bulanan dan tahunan, jika diikuti dengan benar, akan sangat mengurangi risiko kegagalan yang tidak terduga.

  1. Crusher gagal karena rekomendasi pabrikan tidak diikuti.

Sebagian besar kegagalan crusher dapat diklasifikasikan sebagai kelalaian rekomendasi pabrikan.

Sebagian besar kerusakan dalam industri ini terutama disebabkan oleh Anda.

Banyak cara bisa dibuat. Misalnya, kesalahan dapat terjadi karena sesuatu yang sederhana karena tidak mengatur sistem pelumasan dengan benar.

Ada kemungkinan bahwa beberapa operasi tidak menggerakkan pendingin oli cukup jauh dari debu, yang menyebabkan suhu oli berbahaya. Beberapa mungkin tidak menggunakan ukuran umpan yang benar.

Terkadang, kegagalan rekomendasi produsen hanyalah hasil dari mencoba mengambil jalan pintas. Staf instalasi dapat menerima insentif untuk melakukan pekerjaan cepat (terutama jika mereka bukan orang yang akan mengoperasikan peralatan). Konfigurasi yang baik sangat penting.

Pada kesempatan lain, unit rekomendasi pabrikan terjadi ketika mesin yang lebih panjang diganti dengan mesin yang lebih baru.

Operasi tidak diubah untuk memenuhi persyaratan baru alat berat dan karena kerusakan. Ini bisa dimengerti (sulit untuk mengubah sesuatu ketika dia telah melakukannya secara berbeda selama 20 tahun), tetapi juga mahal.

Mesin Baru:

Penggabungan teknologi yang berbeda menyebabkan banyaknya peralatan penghancur baru, termasuk monitor getaran yang ditempatkan di berbagai area crusher untuk memberikan peringatan selama operasi. Jika tidak dikonfigurasi dengan benar, operator tidak akan tahu kapan saat penyesuaian diperlukan.

Di setiap crushing plant, penting untuk mengumpulkan semua informasi tentang mesin Anda dan kebutuhan mereka dengan membaca dan mengikuti semua manual manufaktur.

Jika Anda tetap menggunakan dan merawat mesin Anda sesuai dengan kebutuhan, kemungkinan besar maka kecil kemungkinannya untuk gagal.

Kecelakaan Crushing Plants 

Bahaya potensial saat mengoperasikan mesin crusher ini sangat tinggi, ini karena kabinet panel crusher tidak dilengkapi dengan isolator. Ini adalah kemungkinan bahwa pekerja untuk sengatan listrik sangat tinggi, terutama jika ada kabel yang dilepaskan dari karet pelindung dan dipasang di kabinet panel crusher.

Jika ini terjadi, pekerja akan tersengat oleh arus listrik tegangan tinggi, ini memungkinkan kecelakaan kerja dengan kategori kematian.

Pada crushing plant terdapat banyak berbagai peralatan mengandung bahaya. Jika tidak digunakan dengan baik dan tidak dilengkapi dengan perlindungan dan keamanan, peralatan tersebut dapat menimbulkan berbagai macam bahaya seperti kebakaran, sengatan listrik, ledakan, atau cedera.

Agar peralatan aman digunakan, maka harus diberikan keselamatan sesuai dengan peraturan di bidang keselamatan kerja. Untuk peralatan yang kompleks, perlu untuk memberikan instruksi untuk operasinya.

Analisis Risiko Crushing Plant 

  1. Buntut dari generator yang mulai dan tersengat arus listrik
  2. Excavator naik turun pemuatan depan menabrak pekerja dan unit lainnya
  3. Pemuatan batubara ke hopper Bucket hit hopper crusher
  4. Pembangkit penghancur batubara terkena partikulat batubara
  5. Mesin penghancur yang terbakar
  6. Penimbunan batubara menggunakan loader lain mengenai unit lain
  7. Bongkar batubara ke ROM, Jatuh dan penimbunan material batubara

 

 

Jenis asuransi yang dibutuhkan untuk Coal Crushing Plant

  • Industrial All Risks and Business Interruption– melindungi semua aset fisik pabrik termasuk struktur, mesin, stok, dan semua properti di lokasi pabrik.
  • Machinery Breakdown and Business Interruption– melindungi komponen mekanik dan listrik pabrik dari risiko kerusakan akibat operasi.
  • Public Liability Insurance –melindungi perusahaan dari tanggung jawab hukum apa pun yang diajukan oleh pihak ketiga karena kesalahan, kegagalan operasi, dan kelalaian perusahaan.
  • Workmen’s compensation Assurancemelindungi karyawan dan pekerja karena kecelakaan terkait pekerjaan.

Mengapa untuk asuransi untuk pabrik penghancur batubara Anda harus menggunakan jasa broker asuransi?

Memperoleh jaminan asuransi untuk pengoperasian coal crushing plant tidak mudah karena risiko tinggi. Tidak banyak perusahaan asuransi yang ingin memberikan jaminan.

Selain itu, pengetahuan yang luas dan pengalaman asuransi teknis dan pengetahuan tentang risiko rekayasa diperlukan untuk memaksimalkan perlindungan asuransi.

Cara terbaik untuk memastikan crushing plant adalah dengan selalu menggunakan jasa perusahaan pialang asuransi resmi yang terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Broker asuransi merancang program asuransi yang paling sesuai dengan kondisi risiko aset Anda. Temukan perusahaan asuransi yang dapat menanggung risiko seperti proyek Anda dengan harga premi yang kompetitif.

Manfaat penting menggunakan layanan dari perusahaan pialang asuransi adalah Anda akan mendapatkan bantuan dalam menyelesaikan klaim secara gratis. Broker asuransi juga bertindak sebagai advokat Anda untuk penyelesaian klaim asuransi.

Source :

https://ligaasuransi.com/apa-saja-risiko-dan-kecelakaan-dari-coal-crushing-plant/

MENCARI PRODUK ASURANSI? HUBUNGI KAMI SEKARANG JUGA

HOTLINE L&G 24JAM: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

Related Post

FREE Consultation
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773
Hi...
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Or
Welcome to the Indonesia's leading Insurance Broker.
Looking for HIGH QUALITY Insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB
Insurance Expert with 40 years of experience
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/201
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker.
Looking for HIGH QUALITY Insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Thank You
We will call you immediately
Thank You
We will call you immediately