Menurut hemat saya, tantangan bisnis masih berlangsung di tahun 2023. Seperti yang kita alami pada tahun tahun 2022, ketika tekanan wabah COVID-19 mulai mereda pada akhir 2021, tiba-tiba, ada tantangan baru yang tak kalah dahsyat: perang antara Rusia dan Ukraina. Ini berlangsung hingga tanggal ini. Hampir seluruh dunia terdampak, termasuk Indonesia. 

Terlepas dari dampak negatif akibat perang, Indonesia juga mendapatkan efek positif karena terjadinya kenaikan harga yang signifikan untuk komoditas ekspor Indonesia. Harga batubara meningkat signifikan hingga US$ 323,91 per ton pada Juni 2022.

Kenaikan harga batu bara tersebut akibat ketidakpastian pasokan gas ke Eropa yang membuat beberapa negara Eropa mengaktifkan kembali PLTU batu bara untuk mengantisipasi krisis listrik di wilayahnya.

Selain itu, harga minyak sawit, komoditas andalan Indonesia, juga mengalami kenaikan harga yang signifikan. Apakah ini akan sama pada tahun 2023? 

Mungkin sebagian besar Anda sedang menyusun rencana kerja untuk tahun 2023. Nah untuk membantu Anda mengetahui seperti apa tantangan dan peluang bisnis di tahun 2023 dan langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk menghadapi semua tantangan tersebut, berikut kami tuliskan beberapa pendapat, informasi, dan saran yang kami kumpulkan dari berbagai sumber. 

Daftar referensi ada di akhir makalah ini.

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan kolega Anda, sehingga mereka mengerti seperti Anda.

Indonesia Economy Outlook 2023

Kita semua sepakat bahwa semua bisnis di Indonesia harus mampu merubah ketidakpastian menjadi peluang, kompleksitas menjadi kejelasan, dan masalah menjadi potensi.

Menurut laporan Asian Development Bank (ADB) yang dirilis baru-baru ini, ekonomi Indonesia diperkirakan akan tumbuh sebesar 5,4% pada tahun 2023. Inflasi diprakirakan meningkat signifikan pada 2022 dan tetap tinggi pada 2023.

Selama tahun 2022, permintaan konsumen yang kuat telah mampu mengimbangi pengeluaran pemerintah yang lebih rendah. Namun permintaan ekspor komoditas Indonesia juga sehat, mendukung pertumbuhan dan menghasilkan rejeki nomplok pendapatan fiskal.

Inflasi rata-rata 4,6% pada tahun 2022 karena harga komoditas yang lebih tinggi dan kenaikan harga bahan bakar baru-baru ini. Diproyeksikan hampir 6,0% hingga Juni 2023 dan mereda menjadi di bawah 4,0% pada akhir 2023.

Tiga hambatan utama yang masih terus menghambat pemulihan karena Locked down di Republik Rakyat Tiongkok (RRT), invasi Rusia ke Ukraina, dan perlambatan pertumbuhan ekonomi global. 

Ekonomi 2023: Antara Optimis dan Realistis

Pemerintah Indonesia dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) telah menetapkan beberapa indikator ekonomi yang menjadi tolok ukur dalam Kerangka Ekonomi Makro Prinsip-Prinsip Kebijakan Fiskal (KEM-PPKF) APBN 2023. 

Dari indikator-indikator tersebut, terdapat optimisme untuk melihat kepastian bahwa kondisi global dan perekonomian Indonesia akan membaik pada tahun 2023.

Situasi Ekonomi Global

Situasi ekonomi global yang perlu diwaspadai adalah potensi berakhirnya era ledakan komoditas bahan mentah yang diekspor ke luar negeri (commodity boom) pada akhir tahun 2023. 

Situasi ini dipengaruhi karena potensi melemahnya ekonomi dunia dan ancaman stagflasi. Stagflasi merupakan kondisi ekonomi yang ditunjukkan oleh pertumbuhan ekonomi yang lebih lemah dan pengangguran yang tinggi. Kenaikan biasanya mengikuti kondisi harga atau inflasi ini.

Sepanjang pandemi 2020-2022, Indonesia mengalami berkah komoditas. Kenaikan ini karena ekspor komoditas dari Indonesia ke beberapa negara mengalami lonjakan harga pada saat permintaan tinggi dan stok dunia terbatas. 

Ekspor Indonesia menunjukkan hal tersebut pada Januari 2022 menunjukkan pertumbuhan sebesar 25,31 persen (yoy). Dengan demikian, ekspor pada Januari 2022 sebesar 19,16 miliar dolar Amerika Serikat (AS).

Secara teori, pertumbuhan ekonomi ditopang oleh empat hal, yaitu konsumsi rumah tangga, ekspor/impor, belanja pemerintah, dan investasi. 

Permintaan otomatis akan menurun jika ekspor komoditas kembali normal dan beberapa negara masuk resesi. Akibatnya, inflasi domestik akan naik karena uang yang beredar tidak mampu membeli komoditas yang melimpah tersebut.

Hal lain adalah kondisi perang Rusia versus Ukraina yang tidak pasti kapan akan berakhir. Perang telah berlangsung sejak Februari 2022 dan berdampak pada perekonomian global, termasuk Indonesia. 

Pertumbuhan ekonomi global yang seharusnya bisa tumbuh pascapandemi, tertahan akibat kenaikan harga komoditas, khususnya minyak bumi dan produk industri olahan.

Ekonomi global hanya tumbuh 2 persen! 

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan beberapa waktu lalu, adanya risiko perlambatan pertumbuhan ekonomi global pada 2023 perlu diantisipasi. 

Perry mengatakan, tingginya inflasi dunia akibat krisis pangan dan energi juga mendorong kebijakan moneter yang agresif, terutama dalam kenaikan suku bunga acuan global. 

Ia memperkirakan ekonomi global pada 2023 masih berpotensi melambat dengan pertumbuhan 2 persen, yang awalnya diperkirakan mencapai 2,6 persen. 

Probabilitas resesi di AS kini telah mencapai 60 persen. Kemungkinan resesi juga tinggi di Eropa. Selain itu, kenaikan suku bunga, terutama oleh negara maju, diperkirakan akan berlangsung lebih lama. 

Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang 2022 konsisten meningkat di tengah bayang-bayang resesi. 

Pada kuartal III-2022, ekonomi melesat naik 5,72 persen secara year-on-year (yoy). Setiap kuartal, kuartal ketiga 1,81 persen lebih tinggi, dan secara kumulatif atau sepanjang Januari-September 2022, ekonomi Indonesia tumbuh 5,4 persen yoy. 

Capaian selama empat kuartal terakhir menunjukkan posisi Indonesia yang kuat dalam kondisi ekonomi global. Pada kuartal IV-2022, ekonomi Indonesia tumbuh 5,02 persen yoy. Kemudian pada kuartal I-2022 meningkat 5,01 persen dan kuartal berikutnya sebesar 5,44 persen yoy. 

Bagaimana Cara Perusahaan menghadapi Tantangan 2023?

Bernard Marr dari Forbes (silakan buka tautan di bawah) ia melihat ke depan sebagai futuris yang berspesialisasi dalam persimpangan bisnis dan teknologi. Dia memberi saran kepada perusahaan tentang bagaimana caranya mereka dapat mempersiapkan diri untuk dunia yang berubah dengan cepat.

  1. Inflasi dan Kemerosotan Ekonomi

Perusahaan dapat menghadapi inflasi dengan membangun visibilitas pengeluaran yang dapat ditindaklanjuti secara end-to-end berdasarkan proses bisnis, fungsi, kategori biaya, dan unit bisnis, serta mengurangi pengeluaran.

  1. Keamanan Rantai Pasokan

Perusahaan harus menahan keinginan untuk memesan secara berlebihan untuk mengkompensasi backlog, yang dapat memperburuk situasi. Sebaliknya, fokuslah pada pemulihan jangka panjang dan restrukturisasi kebutuhan Anda untuk mencegah kekurangan serupa di masa depan.

  1. Meningkatkan Harapan Pelanggan

Pelanggan menuntut pengalaman pelanggan yang lebih mendalam di dunia nyata dan metaverse.

Peritel online harus mempertimbangkan untuk menambahkan pengalaman extended reality (X.R.) seperti ruang ganti virtual yang memungkinkan pelanggan untuk “mencoba” pakaian, aksesori, dan riasan tanpa meninggalkan rumah mereka.

Tidak peduli bagaimana Anda terlibat dengan konsumen (online, offline, atau campuran keduanya), tanyakan pada diri Anda, “Bagaimana kami dapat menambahkan nilai lebih bagi pelanggan kami dengan mengubah interaksi ini menjadi pengalaman?”

  1. Percepatan Transformasi Digital

Kecerdasan buatan (AI) sudah mulai merambah ke semua bisnis, dan tren itu akan terus meningkat tahun depan. Pada saat yang sama, teknologi lain seperti 5G, blockchain, cloud, dan Internet of Things (IoT) sedang membangun dan mempercepat AI, saling meningkatkan.

Teknologi ini dengan cepat menciptakan dunia dengan perkembangan teknologi yang semakin cepat. Sebagai tanggapan, setiap bisnis harus menganggap dirinya sebagai bisnis teknologi. 

Perusahaan perlu merancang ulang proses mereka dan memastikan orang-orang mereka memiliki keterampilan yang dibutuhkan di dunia di mana kami semakin banyak berkolaborasi dan bekerja bersama mesin yang cakap dan cerdas.

  1. Perang Talenta (Talent War) Akan Semakin Intensif

Perusahaan pada tahun 2023 harus siap menghadapi kejutan bakat yang berkelanjutan. Kita telah lama mendengar tentang “Talent War ” selama bertahun-tahun, tetapi sekarang rasanya perang semakin dalam.

Perusahaan di seluruh industri menghadapi kesenjangan besar dalam keterampilan masa depan yang vital. Mereka perlu meningkatkan keterampilan atau keterampilan tenaga kerja yang luas untuk mempersiapkan revolusi industri ke-4. 

Perusahaan harus mengambil tanggung jawab melatih bakat dengan mempekerjakan orang langsung dari sekolah, menggunakan perangkat lunak kode rendah atau tanpa kode untuk kebutuhan kritis, dan menanamkan budaya pembelajaran berkelanjutan.

Untuk menarik talenta terbaik, pemberi kerja harus menawarkan lingkungan kerja yang sesuai untuk dunia kerja baru, termasuk fleksibilitas pekerjaan, kepemimpinan otentik, keragaman, dll.

  1. Data and Device Security

Serangan siber sedang meningkat, dan penipuan ransomware dan phishing sekarang menjadi kejadian umum. Ketika bisnis menjadi lebih digital, mereka mengumpulkan lebih banyak data, yang menjadi sangat menarik bagi penjahat dunia maya yang berniat untuk mencurinya dan menyandera organisasi terhadap tuntutan moneter.

Perangkat seluler dan IoT tidak kebal terhadap ancaman keamanan siber. Selain itu, komputasi kuantum muncul, yang dapat membuat sistem keamanan yang ada menjadi usang.

Perusahaan dapat mengambil langkah-langkah untuk melindungi diri mereka sendiri dengan mengambil langkah-langkah proaktif seperti mengevaluasi proses pencadangan dan pemulihan data mereka, melakukan pengujian penetrasi dan pemindaian kerentanan, dan mengambil langkah proaktif untuk melindungi data sensitif dan mencegah serangan siber.

  1. Keberlanjutan

Perubahan iklim adalah tantangan bisnis paling signifikan di dunia. Konsumen menuntut transparansi dalam praktik keberlanjutan serta produk dan layanan yang lebih ramah lingkungan.

Perusahaan dapat merespons dengan melihat gambaran keseluruhan praktik bisnis mereka dan mengaudit rantai pasokan mereka. Mereka juga harus mempertimbangkan untuk beralih ke energi terbarukan, beralih ke kemasan yang lebih berkelanjutan, dan memungkinkan orang untuk bekerja dari jarak jauh bila perlu (yang dapat membantu menurunkan emisi).

Meskipun kondisi ekonomi pada tahun 2023 penuh dengan tantangan, namun kecil kemungkinannya separah dampak COVID-19 yang membuat hampir semua kegiatan ekonomi berhenti di seluruh dunia.

Seperti dijelaskan di atas, tantangan ekonomi utama adalah inflasi yang tinggi, yang menyebabkan bisnis terganggu, dan masih bisa berjalan.

Untuk semua pengusaha, tips yang direkomendasikan Bernard Marr harus dipertimbangkan. Salah satu poin kuncinya adalah bahwa “setiap bisnis harus menganggap dirinya sebagai bisnis teknologi”. 

Saya setuju dengan Bernard karena mengubah perusahaan menjadi perusahaan teknologi membuat prosesnya lebih sederhana, efektif, efisien, dan mudah dikendalikan.

Terima kasih atas semua dukungan Anda selama tahun 2022; Saya berharap Anda sukses luar biasa di tahun 2023. 

 

HAPPY NEW YEAR, 2023

 

Sources:

  1. https://ekonomi.bisnis.com/read/20221121/9/1600367/ancaman-2023-makin-ngeri-ekonomi-global-potensi-cuma-tumbuh-2-persen.
  2. https://emedia.dpr.go.id/article/ekonomi-2023-antara-optimistis-dan-realistis/
  3. https://www.adb.org/news/indonesia-economy-holding-well-2022-faces-headwinds-2023-adb
  4. https://www.forbes.com/sites/bernardmarr/2022/11/15/the-7-biggest-business-challenges-every-company-is-facing-in-2023/?sh=dc5c82156886

 

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG JUGA

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

Related Post

FREE Consultation
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773