Seperti yang sudah kita ketahui bahwa bekerja di bidang konstruksi bukanlah suatu pekerjaan sama seperti tempat kerja pada umumnya. Anda diharuskan bisa bekerja dalam lingkungan yang serba cepat, tepat dengan bahan dan alat yang berat, dan beragam macam mesin.

Anda juga harus mempunyai keberanian yang lebih, karena bekerja pada proyek kosntruksi diharuskan bekerja di tempat-tempat tinggi dan di luar ruangan dan bisa bertahan dalam semua jenis kondisi cuaca yang buruk. Misalnya, ini bisa berarti memasang herpes zoster sepanjang hari di atap dalam panas terik dan dengan matahari menghantam Anda.

Tujuan kami adalah untuk membantu klien kami seperti pengusaha, pekerja, insinyur konstruksi, manajer proyek, dan badan pengatur mengidentifikasi masalah dalam desain konstruksi, manajemen proyek, dan manajemen perubahan teknik lapangan. Mudah-mudahan, informasi ini akan membantu mengurangi insiden di masa depan, kematian, dan cedera serius.

Pekerjaan proyek konstruksi selalu mengisi daftar tahunan mengenai pekerjaan paling berbahaya. Tercatat setiap tahunnya dalam pekerjaan konstruksi sudah terdapat ratusan pekerja yang meninggal dunia serta puluhan ribu menderita luka parah.

Artikel ini ditulis berdasarkan pada informasi yang kami kumpulkan dari beberapa sumber di internet. Jika Anda tertarik, silahkan bagikan dengan kolega Anda sehingga mereka juga mengerti seperti Anda.

Terdapat beberapa kasus kecelakaan yang biasa terjadi dalam proyek konstruksi, antara lain :

  1. Falls

Jatuh sejauh ini merupakan penyebab utama kematian akibat kecelakaan konstruksi. STATISTIK mengatakan bahwa tergelincir dan jatuh di lokasi konstruksi menyumbang sekitar 40% dari semua kematian pekerja.

Seperti disebutkan sebelumnya, pekerja konstruksi sering melakukan pekerjaan di tempat-tempat tinggi, seperti di atap, tangga, dan perancah.

Tergelincir dan jatuh dari ketinggian adalah penyebab utama cedera serius, dan perusahaan konstruksi harus proaktif dan mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa pekerja mereka menggunakan peralatan keselamatan yang tepat dan mengikuti praktik terbaik untuk menghindari jenis kecelakaan ini.

  1. Terpukul atau terkena alat konstruksi

Bahaya lain yang lazim di lokasi konstruksi adalah terkena mesin berat, bahan, atau benda longgar, atau dilempar ke permukaan yang keras seperti dinding atau tanah.

Pada proyek-proyek konstruksi di mana ada beberapa tingkat, benda-benda longgar seperti balok, bahan, dan puing-puing telah diketahui untuk menyerang pekerja yang berada di tingkat yang lebih rendah.

Ini disebabkan oleh kurangnya organisasi, dan sekali lagi, perusahaan konstruksi perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk melindungi pekerja mereka dari jenis bahaya ini.

  1. Sengatan listrik

Penyebab utama ketiga kematian pekerja konstruksi adalah sengatan listrik. Karena lokasi konstruksi adalah “pekerjaan yang sedang berlangsung”, biasanya ada banyak kabel longgar, pencahayaan, sistem listrik yang belum selesai, dan saluran listrik di daerah tersebut.

Pekerja konstruksi yang melakukan pekerjaan di dekat bahaya listrik ini perlu menggunakan peralatan yang tepat dan dilatih dengan benar untuk sangat berhati-hati.

  1. Terjebak

Terjebak di antara atau menghancurkan cedera adalah penyebab utama keempat kematian pekerja konstruksi. Lokasi konstruksi dipenuhi dengan alat berat, alat, dan bahan, dan pekerja sering menemukan diri mereka terjebak di antara peralatan tak bergerak dan / atau benda.

STATISTIK juga menempatkan struktur yang runtuh dalam kategori ini. Terjebak di antara keduanya dapat menyebabkan beberapa cedera yang sangat serius, seperti patah tulang parah dan amputasi / kehilangan anggota badan.

  1. Ditabrak Kendaraan

Dengan proyek konstruksi yang khas, beberapa kendaraan sering membawa bahan masuk dan keluar dari situs. Banyak situs juga terletak di dekat jalan raya atau jalan yang sibuk di mana ada mobil dan truk yang terus melaju.

Ketika pengemudi ini terganggu atau gelap, mereka mungkin tidak melihat pekerjaan konstruksi di dekatnya sampai terlambat. Kecelakaan kendaraan sangat umum di zona konstruksi jalan / jalan raya, di mana pekerja melakukan proyek di samping lalu lintas yang mendekat.

  1. Kecelakaan lainnya

Selain kecelakaan besar di atas, banyak jenis kecelakaan lain dapat terjadi di lokasi konstruksi. Beberapa contoh meliputi:

  • Kecelakaan crane dan hoist.
  • Kecelakaan poros lift.
  • Paparan zat beracun.
  • Kecelakaan forklift.
  • Gas bocor, kebakaran, dan ledakan.
  • Penyalahgunaan alat dan mesin.
  • Kelelahan / cedera stres berulang.

Kecelakaan konstruksi terkadang merupakan kesalahan pihak ketiga, seperti subkontraktor, pengemudi kendaraan, dan produsen atau distributor produk.

Dengan begitu banyak yang dipertaruhkan dan begitu banyak variabel berbeda yang terlibat dalam kasus-kasus seperti ini, sangat disarankan untuk bekerja dengan broker asuransi berpengalaman yang memiliki rekam rekam keberhasilan yang terbukti di bidang hukum ini.

Lain kecelakaan besar di atas, di bawah ini adalah informasi Kecelakaan Konstruksi yang lebih rinci tentang pilihan hukum Anda jika Anda telah terluka dalam salah satu jenis kecelakaan ini:

  • Kecelakaan Bricklayer
  • Bangunan Runtuh
  • Kecelakaan Tukang Kayu
  • Perlengkapan Keselamatan Konstruksi
  • Lokasi Konstruksi Jatuh
  • Kecelakaan Crane
  • Kecelakaan Crane: Fakta dan Statistik
  • Puing-puing di Tangga atau di Area Kerja
  • Tangga Rusak
  • Alat-Alat Listrik yang Rusak
  • Kecelakaan Pembongkaran
  • Beban yang Dijatuhkan dari Truk atau Crane
  • Kecelakaan Listrik
  • Kecelakaan Lift
  • Kecelakaan Penggalian
  • Kecelakaan Benda Jatuh
  • Tangga Rusak
  • Kebakaran & Ledakan
  • Kecelakaan Forklift
  • Kecelakaan Alat Berat
  • Mengangkat Kecelakaan
  • Lubang di Lantai Konstruksi
  • Pembersihan & Pemeliharaan yang Tidak Tepat
  • Kecelakaan Pekerja Besi
  • Kecelakaan Tangga
  • Kecelakaan Pekerja Pemeliharaan
  • Kecelakaan Pistol Kuku
  • Kecelakaan Poros Lift Terbuka
  • Kecelakaan Pelukis
  • Kecelakaan Tukang Ledeng
  • Kecelakaan Atap
  • Melihat atau Memotong Kecelakaan Pisau
  • Kecelakaan Perancah
  • Slip, Perjalanan & Jatuh
  • Pementasan Runtuh
  • Kecelakaan Parit
  • Kecelakaan Terowongan
  • Kecelakaan Pekerja Serikat Pekerja
  • Dinding & Atap Runtuh
  • Kecelakaan Pengelasan
  • Kecelakaan Instalasi Jendela
  • Tali atau Kabel yang Aus atau Rusak

Banyak kecelakaan lokasi konstruksi dapat dihindari jika kontraktor, subkontraktor, pengembang, dan pengusaha akan mengikuti prosedur keselamatan yang tepat. Namun, terlalu sering ini tidak terjadi, dan pekerja konstruksi menderita sebagai hasilnya.

Dan sementara ada banyak cara seorang pekerja bisa terluka ketika tindakan pencegahan keselamatan tidak diambil, sebagian besar cedera kecelakaan konstruksi rusak menjadi beberapa mekanisme cedera utama, menurut Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja.

Kesimpulan

Konstruksi adalah salah satu pekerjaan yang paling berbahaya karena risiko tinggi untuk kecelakaan di kalangan pekerja.

Lokasi konstruksi biasanya tidak stabil secara alami, seperempat pekerja konstruksi telah terluka di tempat kerja.  Selain itu, cedera akibat kecelakaan konstruksi sering menyebabkan cedera yang sangat serius, dan kecelakaan ini bahkan bisa berakibat fatal.

Untuk menghindari dampak kecelakaan konstruksi secara finansial, untuk itu, Anda perlu perencanaan risiko dengan menggunakan manajemen risiko terbaik. Salah satu cara manajemen risiko adalah dengan mengalihkan risiko ke perusahaan asuransi.

Mengapa Anda membutuhkan broker asuransi untuk asuransi Proyek Anda?

Pialang asuransi adalah ahli asuransi yang memahami dengan baik seluk beluk asuransi. Mereka memahami asuransi yang Anda butuhkan.

Mereka merancang program asuransi dan menegosiasikannya dengan beberapa perusahaan asuransi yang dapat memberikan jaminan terbaik.

Selain itu, broker asuransi juga menegosiasikan tarif premi yang paling efisien tanpa mengurangi manfaat yang dijamin yang diberikan oleh polis asuransi.

Salah satu perusahaan broker asuransi di Indonesia yang berpengalaman di bidang asuransi konstruksi di Indonesia adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan asuransi perusahaan Anda hubungi L&G sekarang juga!

Sources: https://ligaasuransi.com/apa-saja-jenis-kecelakaan-konstruksi-yang-paling-sering-terjadi/  

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG JUGA

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

Related Post

FREE Consultation
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773