Bedah Polis Asuransi Peralatan Elektronik (EEI) Bagian 4 – General Exclusions c. wilful act - Electronic Equipment Insurance


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Electronic Equipment Insurance

Bedah Polis Asuransi Peralatan Elektronik (EEI) Bagian 4 – General Exclusions c. wilful act - Electronic Equipment Insurance


Tentang Penulis

Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Follow my IG : @taufik.arifin.31

Taufik memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB). CEO - L&G Insurance Broker

Mengapa Anda butuh peralatan elektronik?

Kita sadar bahwa perangkat elektronik kini telah menjadi bagian penting dari kehidupan kita sehari-hari. Sulit bagi kita untuk melakukan pekerjaan tanpa menggunakan perangkat elektronik.

Apa saja resiko peralatan elektronik?

Semua peralatan listrik dan elektronik, ketika ia terhubung ke saluran listrik maka bisa rusak akibat lonjakan arus, petir, pemadaman listrik, brown-out, pemadaman listrik, lonjakan listrik kembali, dan tegangan listrik yang berlebihan.

Selain itu peralatan elektronik juga bisa rusak karena terjatuh, terkena air, kepanasan, terbakar, tertimpa benda berat, pencurian dan perampokan. Lalu bagaimana jika resiko itu terjadi, apakah ada asuransinya? Ada.

Apa Itu Asuransi Peralatan Elektronik atau Electronic Equipment Insurance (EEI)

Asuransi peralatan elektronik menjamin biaya untuk memperbaiki atau mengganti peralatan elektronik yang mengalami kerusakan. Anda juga dapat memilih untuk memastikan biaya tambahan untuk biaya gangguan bisnis atau bisnis Anda yang disebabkan oleh kerusakan peralatan elektronik.

Apakah ada penjelasan lengkap mengenai jaminan asuransi EEI?

Terus terang tidak banyak penjelasan yang tersedia tentang luas jaminan, apa yang dijamin, apa yang tidak kemudian bagaimana proses klaim dan lain-lainnya. Nah sebagai broker dan sebagai ahli asuransi kami akan mengupas secara tuntas tentang jaminan asuransi EEI.

Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

 


Original Wordings

General Exclusions:

The Insurers shall not indemnify the Insured in respect of loss or damage directly or indirectly caused by, arising out of or aggravated by:

  1. c) wilful act or wilful negligence of the Insured or his representatives.

In any action, suit or other proceeding where the Insurers allege that, by reason of the provisions of Exclusion a) above, any loss, destruction or damage is not covered by this Policy, the burden of proving that such loss, destruction or damage is covered shall be upon the Insured.

 


Terjemahan Bebas

Pengecualian Umum:

Penanggung tidak akan mengganti rugi Tertanggung sehubungan dengan kerugian atau kerusakan secara langsung atau tidak langsung yang disebabkan oleh, yang timbul dari atau diperburuk oleh:

  1. c) tindakan yang disengaja atau kelalaian yang disengaja dari Tertanggung atau perwakilannya.

Dalam tindakan apa pun, gugatan atau proses lain di mana Penanggung menuduh bahwa, dengan alasan ketentuan Pengecualian a) di atas, setiap kerugian, kerusakan atau kerusakan tidak tercakup oleh Kebijakan ini, beban untuk membuktikan bahwa kerugian, kerusakan atau kerusakan tersebut tercakup harus atas Tertanggung.


Penjelasan Tambahan

Definisi hukum Kelalaian yang disengaja: Kelalaian yang disengaja didefinisikan sebagai perilaku yang dengan sengaja mengabaikan kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan orang lain. Ketika datang ke tanggung jawab, kelalaian yang disengaja adalah salah satu yang paling keji.

Untuk keterangan lebih lanjut dapat dilihat dari referensi di bawah ini. Sebagai informasi tambahan pada bagian bawah tulisan ini kami lampirkan juga link dari narasumber.

Referensi

Apa yang membuat kelalaian ‘kotor’ dan kapan kesalahan ‘disengaja’?

Sering ada perdebatan selama negosiasi untuk perjanjian usaha patungan dan layanan tentang ruang lingkup klausul pengecualian. Haruskah tanggung jawab termasuk atau terbatas pada “kelalaian besar”, “kesalahan yang disengaja”, atau keduanya? Selain tingkat kekebalan yang berbeda yang dapat dipilih, para pihak dapat mengelola kemungkinan litigasi yang berlarut-larut dengan mendefinisikan firewall pertanggungjawaban yang dipilih dengan jelas. Melalui penggunaan definisi kontraktual untuk ketentuan ini, klausul kewajiban menyediakan mekanisme untuk mengurangi risiko atau ruang lingkup perselisihan.

Default pada Common Law

Berbagai tingkat kemungkinan pelanggaran berkisar di sepanjang kontinum, termasuk perkembangan dari kelalaian “belaka”, menjadi “kelalaian besar”, dan kemudian menjadi “kesalahan yang disengaja”. Istilah-istilah ini, tentu saja, dijelaskan secara beragam dalam kasus hukum dan kamus hukum.

Kelalaian “Mere” melibatkan perilaku yang digambarkan sebagai:

Kegagalan untuk menggunakan standar perawatan yang akan dilakukan orang yang cukup bijaksana dalam situasi yang sama.

Kecerobohan yang sama dengan pelanggaran tugas yang bersalah: kegagalan untuk melakukan sesuatu yang akan dilakukan oleh orang yang masuk akal (yaitu, warga negara yang bertanggung jawab rata-rata) atau melakukan sesuatu yang tidak akan dilakukan oleh orang yang masuk akal.

Seperti yang diharapkan, ada rintangan yang lebih tinggi bagi penuntut untuk membuktikan bahwa kelalaian itu “kotor”:

Perilaku di mana… Ada keberangkatan yang sangat ditandai dari standar di mana orang yang bertanggung jawab dan kompeten biasanya mengatur diri mereka sendiri: Kamus Hukum Kanada.

Tingkat kelalaian yang tinggi, dimanifestasikan dalam perilaku yang jauh lebih buruk daripada rata-rata orang yang masuk akal: Oxford Dictionary of Law.

Pihak berwenang lain mengenai “kelalaian besar” lebih fokus pada besarnya risiko yang terlibat sehingga, jika lebih dari perawatan biasa tidak diambil, kecelakaan serius kemungkinan akan terjadi.

Kesalahan yang disengaja berada pada titik lebih jauh di sepanjang kontinum perilaku buruk:

Pelanggaran yang dilakukan secara sukarela dan sengaja: Kamus Hukum Hitam.

Sengaja telah didefinisikan sebagai “sengaja”, tetapi juga digunakan untuk berarti “sembrono”.

Meskipun istilah “kelalaian besar” dan “kesalahan yang disengaja” umumnya dinegosiasikan dan digunakan, sangat jarang, terutama sampai saat ini, untuk melihat perjanjian yang benar-benar menetapkan definisi dari istilah-istilah ini. Memang benar bahwa, karena konsep-konsep ini, menurut sifatnya, sangat tergantung pada keadaan, tidak mungkin untuk memberikan definisi yang akan menciptakan tolok ukur tertentu untuk mengukur semua jenis perilaku yang sangat berbeda. Namun, mengingat definisi yang diberikan secara default, ini adalah latihan yang berharga untuk memilih dan menetapkan definisi kontraktual, untuk membatasi ketidakpastian yang melekat yang terlibat.

Penggunaan Definisi Kontraktual

Pertimbangan penggunaan definisi kontraktual untuk istilah-istilah ini telah berkembang di industri minyak dan gas dalam beberapa tahun terakhir. Dalam bentuk standar konstruksi, kepemilikan dan perjanjian operasi yang dikembangkan oleh Petroleum Joint Venture Association (PJVA), definisi “Kelalaian Besar” telah dimasukkan, yang menyatakan:

“Kelalaian Besar” berarti: (i) keberangkatan yang ditandai dan mencolok dari standar perilaku orang yang wajar yang bertindak dalam keadaan pada saat dugaan pelanggaran, ATAU (ii) perilaku atau kelalaian yang ceroboh dan sembrono tersebut sebagai merupakan bentuk pengabaian total terhadap konsekuensi yang berbahaya, dapat diduga dan dapat dihindari, asalkan Kelalaian Besar tidak boleh mencakup tindakan atau kelalaian apa pun,  sejauh itu dilakukan atau dihilangkan untuk dilakukan sesuai dengan instruksi atau persetujuan dari Komite Operasi; (penekanan ditambahkan)

“Kelalaian Besar atau Kesalahan Yang Disengaja” berarti setiap tindakan atau kegagalan untuk bertindak (baik tunggal, bersama atau bersamaan) oleh seseorang yang dimaksudkan untuk menyebabkan atau secara sembrono mengabaikan, atau ketidakpedulian terhadap, konsekuensi berbahaya terhadap keselamatan atau properti orang lain yang orang yang bertindak atau gagal bertindak tahu, atau seharusnya tahu,  akan dihasilkan dari tindakan atau kelalaian tersebut, asalkan Kelalaian Besar atau Kesalahan Yang Disengaja tidak termasuk tindakan atau kegagalan untuk bertindak sejauh itu: (i) merupakan kelalaian biasa belaka; atau (ii) dilakukan atau dihilangkan sesuai dengan instruksi atau persetujuan dari semua pihak. (penekanan ditambahkan)

Apakah secara khusus dimaksudkan atau tidak, kedua definisi ini menciptakan tingkat perlindungan yang berbeda dari tanggung jawab. Definisi PJVA memungkinkan pertanggungjawaban atas kelalaian besar, seperti yang dijelaskan di sebagian besar kamus hukum dan hukum kasus, dengan kata lain, dalam keadaan yang tidak memerlukan niat atau kecerobohan. Di sisi lain, rancangan prosedur operasi CAPL, meskipun menggunakan istilah yang didefinisikan “Kelalaian Besar atau Kesalahan Yang Disengaja”, tidak memungkinkan pertanggungjawaban atas “kelalaian besar” seperti yang dimaksud oleh sebagian besar pihak berwenang. Sebaliknya, tidak akan ada tanggung jawab kecuali ada “kesalahan yang disengaja”, menjadi perilaku yang disengaja, sembrono atau nakal di alam.

Manfaat Menggunakan Definisi Kontraktual 

Tak satu pun dari definisi di atas lebih baik atau salah. Namun, perbandingan kedua klausa ini, dengan latar belakang interpretasi default yang diberikan pada common law, menggambarkan manfaat memilih beberapa definisi yang menetapkan dengan jelas tingkat perlindungan tertentu.

Bahkan dengan definisi kontraktual tentang “kelalaian besar” dan “kesalahan yang disengaja”, persidangan United Canso mungkin telah berlangsung, dan mungkin panjang. Perselisihan faktual dapat terus ada, bahkan dengan istilah yang terdefinisi dengan baik, dan para pihak mungkin tidak setuju atas interpretasi istilah yang ditentukan. Jika penyelesaian belum tercapai, bukti masih perlu diberikan tentang apa yang dilakukan, apa yang tidak dilakukan, dan penilaian yang dibuat oleh Pengadilan mengenai apakah ini mewakili kesalahan yang disengaja atau kelalaian besar seperti yang didefinisikan. Namun, orang mungkin menyimpulkan bahwa ada sangat sedikit downside dan potensi kenaikan yang signifikan dalam mendefinisikan istilah, jika hanya karena dapat berfungsi untuk meminimalkan latihan mahal dan memakan waktu yang mungkin terungkap.

Kesimpulan

Ketika menegosiasikan dan mendokumentasikan perjanjian industri, peserta akan mendapat manfaat dari penggunaan definisi kontrak yang jelas untuk mencerminkan sejauh mana firewall kewajiban yang dimaksudkan.

Bagaimana cara mendapatkan asuransi Electronic Equipment Insurance (EEI)?

Seperti yang dapat dilihat dari penjelasan diatas bahwa masalah asuransi tidak sederhana, perlu pengetahuan dan pemahaman yang cukup agar bisa mendapatkan manfaat yang maksimal dari polis asuransi khususnya asuransi Electronic Equipment Insurance (EEI).

Cara terbaik untuk mendapatkan jaminan asuransi Electronic Equipment Insurance (EEI) adalah dengan menggunakan jasa perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli asuransi dan sekaligus konsultan asuransi yang membantu Anda. Broker asuransi berada di pihak Anda.

Broker asuransi juga bertanggung jawab di dalam penyelesaian klaim asuransi jika terjadi. Broker asuransi sekaligus juga bertindak sebagai Advocate Anda ketika berhadapan dengan perusahaan asuransi dalam penyelesaian klaim.

Untuk seluruh kebutuhan asuransi Anda hubungi L&G Insurance Broker sekarang juga!


Source:

https://www.mondaq.com/canada/oil-gas-electricity/38992/what-makes-negligence-gross-and-when-is-misconduct-wilful

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

FREE Consultation
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location
Hi...
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Or
Welcome to the Indonesia's leading Insurance Broker.
Looking for HIGH QUALITY Insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB
Insurance Expert with 40 years of experience
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/201
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker.
Looking for HIGH QUALITY Insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Thank You
We will call you immediately
Thank You
We will call you immediately