General Exclusion c. Willful act or Willful neglience - Construction All Risk (CAR)


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Construction All Risk (CAR)

General Exclusion c. Willful act or Willful neglience - Construction All Risk (CAR)


Apa itu Asuransi Contractor’s All Risks (CAR/TPL)?

Asuransi Contractor’s All Risks and Third Party Liability (CAR/TPL) adalah polis asuransi yang memberikan pertanggungan untuk kerusakan  dan kehilangan material dan properti dan tuntutan hukum akibat cedera, meninggal dunia atau kerusakan  harta benda milik pihak ketiga. Kerusakan properti termasuk konstruksi struktur, kerusakan yang terjadi selama renovasi, dan kerusakan pada pekerjaan sementara yang dilaksanakan di lokasi proyek.

Kenapa Anda memerlukan jaminan asuransi CAR/TPL?

Meskipun setiap proyek konstruksi resikonya bervariasi,tapi  umum masing-masing mempunyai ancaman dan resiko yang sama yaitu seperti risiko pencurian, kehilangan, atau kerusakan alat, peralatan, dan bahan yang Anda miliki dan gunakan. Akibat dari resiko-resiko tersebut tidak hanya mahal untuk dibeli dan diganti, tetapi juga penting agar Anda dapat melakukan dan melanjutkan pekerjaan Anda.

Tanpa adanya asuransi CAR/TPL, Anda kemungkinan besar tidak dapat memenuhi kewajiban Anda untuk menyelesaikan kontrak dalam waktu yang ditentukan yang pada gilirannya dapat mengakibatkan biaya keuangan lebih lanjut yang Anda keluarkan.

Siapa yang memerlukan asuransi CAR/TPL?

Pihak yang memerlukan jaminan CAR/TPL antara lain adalah pemilik proyek (project owner), developer (pengembang), bank, kontraktor utama (main contractor), subkontraktor (sub contractor), konsultan (consultant) dan pemasok atau suppliers.

Karena begitu pentingnya jaminan asuransi CAR/TPL, sebagai ahli broker asuransi dan konsultan asuransi kami ingin menuliskan penjelasan polis asuransi CAR/TPL dengan bentuk “bedah polis”. Semoga penjelasan ini bermanfaat bagi Anda. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.


Bedah Polis Asuransi Contractor’s All Risks (CAR/TPL)

General Exclusions:

The Insurers will not indemnify the Insured in respect of loss, damage or liability directly or indirectly caused by or arising out of or aggravated by

  1. willful act or willful negligence of the Insured or of his representatives;

 


Terjemahan

Penanggung tidak akan memberi ganti rugi kepada Tertanggung sehubungan dengan kerugian, kerusakan atau tanggung jawab langsung atau tidak langsung disebabkan oleh atau timbul dari atau diperburuk oleh

  1. tindakan sengaja atau kelalaian sengaja oleh Tertanggung atau wakilnya;

 


Penjelasan Tambahan

Kelalaian yang disengaja adalah kelalaian yang dengan sengaja mengbaiakan orang lain atau peraturan.

Kelalaian dapat disebabkan oleh kegagalan untuk menggunakan perawatan atau tindakan yang wajar dalam berbagai derajat. Kelalaian adalah kegagalan untuk bertindak dengan kehati-hatian atau kehati-hatian yang wajar dalam keadaan tertentu. Misalnya, jika operator taman hiburan lupa untuk memeriksa apakah sabuk pengaman pengendara sudah aman dan jika da yang cidera, operator taman hiburan dapat dianggap bertanggung jawab atas kelalaian tersebut. Polis asuransi biasanya mencakup kelalaian, tetapi mungkin tidak mencakup kelalaian yagn disengaja. Ketentuan malpraktik yang dibangun ke dalam sistem perawatan kesehatan termasuk kelalaian yang disengaja, yang merupakan yang paling parah dan mungkin termasuk penuntutan pidana.

Kelalaian Biasa

Petunjuk yang normal mengharuskan seseorang untuk bertindak dengan cara yang sama seperti yang dilakukan oleh orang yang cukup sadar dalam situasi yang sama. Kelalaian biasa terjadi ketika seorang individu bertindak dengan cara yang tidak akan dilakukan oleh orang yang sadar, dalam kondisi yang sama.

Di dalam ketentuan hukum mengenai kelalaian, seseorang dituntut untuk mengambil tindakan yang wajar untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang lain dari bahaya. Dalam hukum kelalaian menetapkan bahwa tanggung jawab untuk perawatan adalah hal yang wajar. Setiap orang yang tidak mengikuti ketentuan tanggung jawab umum ini dan merugikan orang lain maka ia dapat bertanggung jawab secara finansial atas kerugian.

Kelalaian Yang Berbahaya (Gross Negligence)

Kelalaian besar dihasilkan dari perilaku yang secara substansial lebih berbeda dari kelalaian biasa. Selain itu, lebih sulit untuk mengklaim atau membuktikan kelalaian berat. Ini melibatkan:

Perilaku yang melanggar secara signifikan dari pedoman di mana orang yang kompeten dan masuk akal seharusnya bertindak

  • Kelalaian yang serius atau tingkat tinggi
  • Perilaku yang tidak sesuai dengan orang normal dan masuk akal
  • Perawatan khas tidak diambil
  • Tidak adanya segala jenis ketekunan
  • Tidak ada perawatan yang diambil

Kelalaian besar dianggap sangat serius karena menggambarkan ketidakpedulian dan tidak bijaksana terhadap orang lain. Untuk kembali ke contoh taman hiburan, jika operator tetap mengizinkan penumpang menggunakan sarana perjalanan padahal mereka tahu itu rusak, operator seperti ini dapat dituntut karena kelalaian berat.

Pengadilan mencatat bahwa kelalaian berat merupakan penyalahgunaan tugas yang sembrono terhadap hak-hak hukum orang lain. Misalnya, jika pengemudi mobil mengemudi dengan kecepatan 100 mph dan penumpang meminta mereka untuk memperlambat, tetapi pengemudi mempertahankan kecepatan yang sama atau mempercepat yang mengakibatkan kecelakaan, pengemudi dapat dianggap sangat lalai.

Kelalaian besar dapat ditemukan di bidang perawatan kesehatan ketika ahli bedah mengangkat anggota tubuh yang salah atau meninggalkan instrumen di dalam tubuh pasien setelah operasi.

Perilaku Sengaja, Nakal, Ceroboh

Ceroboh atau disengaja

Ketika mencoba untuk membuktikan perilaku yang disengaja, ceroboh, sembrono, jaksa biasanya akan mencoba untuk memberikan bukti bahwa kerugian yang signifikan adalah akibat dari tindakan terdakwa.

Ada dua perbedaan utama antara kelalaian dan perilaku yang disengaja, ceroboh, dan sembrono:

  • Terdakwa dengan sengaja atau sadar mengabaikan segala resiko
  • Risiko kemungkinan besar akan mengakibatkan kerugian besar

Penggugat menuntut ganti rugi dari cedera dan harus membuktikan bahwa terdakwa terlibat dalam perilaku yang disengaja, nakal, atau sembrono. Misalnya, jika seorang operator mesin diberitahu oleh majikan mereka untuk membersihkan mesin saat sedang berjalan yang mengakibatkan karyawan tersebut mengalami cedera, majikan tersebut dapat dikenakan tindakan sembrono.

Pelanggaran yang disengaja dan kelalaian besar adalah konsep yang serupa tetapi tidak selalu merupakan hal yang sama. Polis asuransi berbeda-beda di setiap negara bagian, tetapi umumnya menyatakan bahwa tindakan:

  • Kelalaian ditanggung
  • Kelalaian besar tidak ditanggung
  • Pelanggaran yang disengaja tidak ditanggung

Misalnya, jika layanan pengiriman restoran terlibat dalam kecelakaan tabrak lari, perusahaan asuransi mungkin berpendapat bahwa pengemudi itu sengaja lalai dan bukan hanya lalai. Jika demikian, restoran mungkin diminta untuk membayar kerusakan apa pun meskipun kerugian tersebut ditanggung karena kelalaian berat. Hal ini karena meskipun kelalaian dan kelalaian besar dicakup oleh polis, kesalahan yang disengaja tidak.


Bagaimana cara mengurus asuransi CAR/TPL yang terbaik?

Cara terbaik untuk mendapatkan jaminan asuransi CAR/TPL adalah dengan menggunakan jasa perusahaan broker asuransi  atau pialang asuransi yang berpengalaman. Broker asuransi adalah ahli asuransi yang memahami segala aspek asuransi termasuk aspek hukum, aspek teknis dan aspek keuangan dan aspek bisnis.

Salah satu kelebihan broker asuransi adalah mereka juga sekaligus bertindak sebagai Advokat asuransi di dalam proses penyelesaian klaim. Dengan ilmu, pengalaman, jaringan yang luas di kalangan industri perasuransian sangat membantu di dalam mempermudah dan mempercepat proses penyelesaian klaim asuransi.

Salah satu perusahaan broker asuransi nasional yang banyak berpengalaman di bidang asuransi CAR/TPL adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua keperluan asuransi Anda hubungi L&G sekarang juga?

Bedah Polis Asuransi

Construction All Risk (CAR):
  1. Preambule Polis CAR
  2. General Exclusion a. War, Invasion
  3. General Exclusion b. Nuclear reaction
  4. General Exclusion c. Willful act or Willful neglience
  5. General Exclusion d. Cessation of Work
  6. Period of Cover
  7. General Condition 1. Due Observance
  8. General Condition 2. The Schedule and the Section(s)
  9. General Condition 3. The Insured
  10. General Condition 5.a. In the event of any occurrence
  11. General Condition 5.b. Take All Steps Within His Power
  12. General Condition 5.c. And make them available for inspection
  13. General Condition 5.e. Inform the police authorities
  14. General Condition 6. The Insured shall at the expense of the Insurers
  15. General Condition 8. Any respect fraudulent
  16. Section I – Material Damage
  17. Special Exclusions to Section I.a
  18. Special Exclusions to Section I.b
  19. Special Exclusions to Section I.c
  20. Special Exclusions to Section I.d
  21. Special Exclusions to Section I.e
  22. Special Exclusions to Section I.f
  23. Special Exclusions to Section I.g
  24. Special Exclusions to Section I.h
  25. Special Exclusions to Section I.i
  26. Provisions Applying to Section I Memo 1 – Sums Insured Item 1
  27. Provisions Applying to Section I Memo 1 – Sums Insured Item 2 and 3
  28. Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: a
  29. Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: b
  30. Provisions Applying to Section I Memo 3 — Extension of Cover
  31. Provisions Applying to Section II – Third Party Liability – a
  32. Provisions Applying to Section II – Third Party Liability – b
  33. Special Exclusions to Section II – 1. The deductible stated
  34. Special Exclusions to Section II – 2. The expenditure incurred
  35. Special Exclusions to Section II – 3. Damage to any property or land or building
  36. Special Exclusions to Section II – 4.a. Liability consequent upon : bodily injury
  37. Special Exclusions to Section II – 4.b. Liability consequent upon : loss of or damage to property
  38. Special Exclusions to Section II – 4.c. Liability consequent upon : any accident caused by vehicles
  39. Special Exclusions to Section II – 4.d. Liability consequent upon : any agreement by the Insured
  40. Special Conditions Applying to Section II – 1. No admission, offer, promise, payment
  41. Special Conditions Applying to Section II – 2. The Insurers may so far as any accident

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location