Klausul Liability Insurance – Goods and Services Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Liability Insurance – Goods and Services Clause


Original Clause

Goods and Services Clause

It is agreed and understood that subject to the Insured having paid the agreed additional premium, this Policy shall be extended to cover the Insured’s liability of claims made against the Insured for accidental bodily injury or accidental property damage which occurs during the period of insurance and arises out of goods and/ or services sold or supplied including transportation provided by the Insured in the normal course of the business as hold proprietor, subject to the following limits of liability during the period of insurance:

Limit of Indemnity (a. o. a.):

Aggregate limit of Indemnity:

This Clause is subject otherwise to the terms, conditions and exceptions of this Policy.

Additional Premium:

Terjemahan Bebas

Klausul Barang dan Jasa

Disepakati dan dipahami bahwa tunduk pada Tertanggung telah membayar premi tambahan yang disepakati, Polis ini akan diperpanjang untuk menutupi tanggung jawab Tertanggung atas klaim yang dibuat terhadap Tertanggung atas cedera tubuh yang tidak disengaja atau kerusakan harta benda yang tidak disengaja yang terjadi selama periode asuransi dan timbul. barang dan / atau jasa yang dijual atau dipasok termasuk transportasi yang disediakan oleh Tertanggung dalam kegiatan bisnis normal sebagai pemilik kepemilikan, dengan tunduk pada batasan tanggung jawab berikut selama periode asuransi:

Batas Ganti Rugi (a. O. A.):

Batas Gabungan Ganti Rugi:

Klausul ini tunduk pada syarat, ketentuan dan pengecualian dari Kebijakan ini.

Premi Tambahan:

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Liability Insurance – Goods and Services Clause

Apa Itu Public Liability Insurance atau Asuransi Tanggung jawab hukum (TJH)?

Asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  adalah produk asuransi yang memberikan perlindungan kepada pihak yang diasuransikan terhadap klaim akibat cedera dan kerusakan pada orang atau properti lain. Polis asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  atas semua biaya hukum dan pembayaran yang menjadi tanggung jawab pihak yang diasuransikan jika terbukti bertanggung jawab secara hukum. Tidak seperti jenis asuransi lainnya, polis asuransi TJH kewajiban membayar pihak ketiga — bukan pemegang polis.

Setiap klausula yang dilekatkan di dalam polis asuransi memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu tertanggung perlu memahami arti, maksud dan tujuan dari setiap klausul agar tidak dirugikan. Salah satu cara mengatasi masalah tersebut adalah dengan mendapatkan bantuan dari broker asuransi yang ahli di dalam seluk-beluk asuransi.

Sebagai broker asuransi atau pialang asuransi yang berpengalaman lebih dari 30 tahun di bidang asuransi public liability berikut ini kami ingin menjelaskan lebih rinci mengenai salah satu klausul yang sering ditambahkan ke dalam polis asuransi Public Liability Insurance.

Setiap klausula memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu perlu bantuan dari broker asuransi untuk memastikan agar Anda tidak dirugikan dengan adanya klausul tersebut.

 


CATATAN TAMBAHAN

  1. Barang adalah barang yang biasanya (tetapi tidak selalu) berwujud, seperti pulpen, garam, apel, dan topi. Layanan adalah kegiatan yang disediakan oleh orang lain, yang meliputi dokter, pekerja perawatan rumput, dokter gigi, tukang cukur, pelayan, atau server online, buku, gim video digital, atau film digital. Secara bersama-sama, produksi, distribusi, dan konsumsi barang dan jasa yang menopang semua kegiatan ekonomi dan perdagangan. Menurut teori ekonomi, konsumsi barang dan jasa diasumsikan memberikan utilitas (kepuasan) kepada konsumen atau pengguna akhir, meskipun bisnis juga mengkonsumsi barang dan jasa dalam rangka memproduksi barang dan jasa lainnya (lihat: Distribusi: Saluran dan perantara ).
  2. Pembagian bahan habis pakai menjadi layanan adalah penyederhanaan: ini bukan kategori terpisah. Kebanyakan ahli teori bisnis melihat kontinum dengan layanan murni di satu titik akhir dan barang komoditas berwujud murni di titik lain. Sebagian besar produk berada di antara dua ekstrem ini. Misalnya, restoran menyediakan barang fisik (makanan siap saji), tetapi juga menyediakan layanan dalam bentuk suasana, pengaturan dan kliring meja, dll. Meskipun beberapa utilitas, seperti penyedia layanan listrik dan komunikasi, hanya menyediakan layanan, utilitas lain mengirimkan barang fisik, seperti utilitas air. Untuk tujuan kontrak sektor publik, pasokan listrik didefinisikan di antara barang dan bukan layanan di Uni Eropa, [2] sedangkan di bawah peraturan pengadaan federal Amerika Serikat, pasokan listrik diperlakukan sebagai layanan.
  3. Barang biasanya bersifat struktural dan dapat ditransfer dalam sekejap saat layanan dikirimkan selama periode waktu tertentu. Barang bisa dikembalikan sementara layanan setelah dikirim tidak bisa. Barang tidak selalu berwujud dan mungkin virtual misalnya buku bisa berupa kertas atau elektronik.
  4. Dalam arti yang lebih sempit, layanan mengacu pada kualitas layanan pelanggan: kesesuaian terukur dari bantuan dan dukungan yang diberikan kepada pelanggan. Penggunaan khusus ini sering terjadi di ritel.
  5. mengembangkan daftar periksa potensi risiko
    • dalam siklus pengadaan yang terdiri dari 11 bagian:
    • Mengidentifikasi kebutuhan dan merencanakan pembelian
    • Mengembangkan spesifikasi
    • Memilih metode pembelian
    • Dokumentasi pembelian
    • Mengundang, mengklarifikasi dan menutup penawaran
    • Mengevaluasi penawaran
    • Memilih penawar yang berhasil
    • Negosiasi
    • Manajemen kontrak
    • Mengevaluasi proses pengadaan
    • Pembuangan
  6. Mengapa Mengontrol Risiko Pengadaan Itu Penting, Meskipun peran yang paling terlihat dari fungsi pengadaan adalah untuk mendapatkan barang dan jasa untuk suatu organisasi, itu hanyalah “apa” dari pengadaan. “Mengapa” —menjadi keseimbangan kritis antara risiko dan imbalan untuk menghasilkan tabungan dan nilai tambah — adalah tempat manajemen risiko berperan. Setiap pembelian, dari pensil hingga jet pribadi, mengikuti serangkaian data transaksional di belakangnya, dan membawa di pundaknya serangkaian variabel yang terpapar risiko, termasuk keandalan vendor, kualitas produk, kepatuhan hukum dan keuangan, serta kepuasan pelanggan / reputasi perusahaan.
  7. Karena melibatkan pengambilan keputusan di semua tingkatan dan dapat mempengaruhi setiap bagian organisasi, strategi pengadaan harus memprioritaskan mitigasi risiko guna memaksimalkan efisiensi dan efektivitasnya.
  8. Tanpa mengetahui apa yang Anda butuhkan, kapan Anda membutuhkannya, atau siapa yang akan mengirimkannya tepat waktu dan dengan harga terbaik, rantai pasokan Anda mungkin lebih terlihat seperti jalinan lampu peri dengan beberapa bohlam hilang.

Anda mungkin akhirnya membeli terlalu banyak, tidak cukup, atau barang dan jasa sama sekali salah, dengan harga yang kurang optimal dan tanpa manfaat diskon dan skala ekonomis yang ditawarkan oleh kontrak yang dinegosiasikan dengan baik. Pengeluaran nakal kemungkinan besar akan menjadi perhatian utama; baik perencanaan keuangan dan strategi pengadaan akan sangat berpengaruh terhadap akurasi. Menghubungkan anggaran dengan perilaku pembelian yang sebenarnya akan sulit, dan menciptakan jejak audit yang tidak lengkap, yang membuat Anda menghadapi risiko finansial yang signifikan. Hal ini dapat merusak profitabilitas dan kemampuan Anda untuk mencapai keunggulan kompetitif, serta reputasi Anda dengan audiens target jika kualitas dan ketersediaan barang dan jasa yang Anda tawarkan terpengaruh.

  1. Mengurangi Risiko: Big Data dan semakin pentingnya teknologi informasi telah mengubah cara kita memandang segala hal mulai dari kebiasaan belanja pribadi hingga proses pengadaan perusahaan Fortune 500. Paket perangkat lunak pengadaan yang kuat akan memberi Anda alat yang Anda butuhkan untuk mengumpulkan dan menganalisis data transaksi untuk semua yang Anda beli, dan memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi pola penggunaan dan informasi lain yang membuatnya lebih mudah untuk mengembangkan strategi pembelian yang lebih cerdas dan menegosiasikan kontrak yang saling menguntungkan dengan Anda. pemasok terbaik.
  2. Manajemen Rantai Pasokan yang Buruk. Masalah ini berjalan seiring dengan analisis kebutuhan yang tidak memadai. Jika Anda tidak memiliki metode evaluasi vendor yang terpusat, transparan, dan mudah digunakan, bersama dengan metode yang sama-sama dapat diakses tetapi telah diperiksa sepenuhnya untuk permintaan, persetujuan, pembelian, dan pembayaran, mengelola rantai pasokan Anda akan sulit. Pengeluaran nakal akan diberikan; Anda juga akan menghadapi risiko signifikan atas faktur palsu dan penyalahgunaan lainnya oleh vendor yang tidak bermoral. Staf Anda kemungkinan akan menghabiskan terlalu banyak waktu berharga mereka untuk mengejar faktur atau mencari syarat & ketentuan, sehingga Anda berisiko terlambat atau pembayaran ganda.
  3. Manajemen Kontrak yang Tidak Efisien. Praktisi pengadaan modern menganggap kontrak lebih dari sekadar perjanjian pembelian sederhana. Kontrak adalah peluang strategis untuk membentuk kemitraan yang saling menguntungkan dengan vendor yang berbagi cita-cita dan tujuan organisasi Anda — dan tanpa cara efektif untuk mengelolanya, Anda mengorbankan penghematan biaya dan membuka bisnis Anda pada masalah kepatuhan.
  4. Mengurangi Risiko: Pustaka dokumen terpusat, dengan istilah yang secara otomatis ditautkan ke vendor yang disetujui dan data transaksional yang kaya yang dapat diubah menjadi laporan untuk keuangan, pemasaran, dan manajemen atas membuat negosiasi menjadi lebih sederhana. Peninjauan dan persetujuan oleh tim hukum Anda berarti informasi kontrak selalu akurat dan terkini, dan staf dapat membuat kontrak baru dari templat yang telah disetujui sebelumnya untuk memudahkan peninjauan dan persetujuan.

 


CATATAN PENTING

Penabahan klausul Goods and Services Clause di dalam polis asuransi Public Liability memberikan tambahan jaminan terhadap barang yang sedang dan stock barang yang sedang dalam proses, dalam perjalanan dari supplier atau sedang dalam proses pembuatan di tempat lain atau sedang menuju ke tempat pembeli sesuai dengan perjanjian jual beli. Resiko yang dapat terjadi adalah cidera, cacat, meninggal dunia terhadap manusia dan kerusakan da kehilangan atas barang atas nama pihak ketiga selama prose mengadaan barang.

 


TUGAS BROKER ASURANSI DALAM POLIS ASURANSI PUBLIC LIABILITY INSURANCE

Jaminan asuransi public liability berbeda dengan asuransi yang lain. Asuransi ini berhubungan erat dengan kesalahan dan kelalaian yang berkiatan dengan masalah hukum, tuntutan kewajiban hukum dan dengan jumlah tuntutan yang bisa sangat besar dan prosesnya dalam jangka waktu yang panjang.

Ketika sudah menyangkut masalah hukum maka proses penyelesaiannya menjadi sangat panjang dan memerlukan bantuan dari ahli hukum dan asuransi yang mampuni. Jika tidak bisa jadi Anda bisa mendapatkan tuntutan dan biaya hukum yang sangat besar.

Broker asuransi menguasai masalah hukum terutama yang berkaitan dengan isi polis asuransi. Mereka memahami secara detail isi pasal-pasal yang ada di dalam polis. Pada saat broker asuransi memproses jaminan mereka sudah mengantisipasi segala tuntutan yang mungkin akan dihadapi oleh tertanggung dan merancang program asuransi yang bisa mengatasi resiko tersebut.

Ada beberapa jenis Public Liability insurance antara lain sebagai berikut:

  1. Public Liability Insurance
  2. Comprehensive General Liability Insurance
  3. Automobile Liability Insurance
  4. Employer’s Liability Insurance
  5. Directors and Officers Insurance
  6. Product Liability Insurance
  7. Aircraft Liability Insurance
  8. Airport Liability Insurance
  9. Marine Liability Insurance
  10. Professional Indemnity Insurance
  11. Carrier Legal Liability Insurance
  12. Cyber Risks Insurance
  13. Passenger Legal Liability
  14. Commercial crime insurance
  15. Lain-lain

Untuk menghidari dari kegagalan dalam mengajukan klaim asuransi, selalu manfaatkan jasa broker asuransi atau ahli pialang asuransi untuk setiap polis asuransi anda.

Pranala Luar

Tulisan ini dibuat berdasarkan pengetahuan dan pengalaman pribadi serta ditambah dari berbagai sumber antara lain sebagai berikut:

  1. https://www.purchasecontrol.com/blog/procurement-risks/
  2. https://www.specpage.com/risk-management/
  3. https://en.wikipedia.org/wiki/Goods_and_services
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773