Klausul Liability Insurance – Defective Workmanship Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Liability Insurance – Defective Workmanship Clause


Original Clause

Defective Workmanship Clause

Notwithstanding the wording of exception…….. of this policy, the policy shall be extended to included claims for legal liability arising as a consequence of defective workmenship or design, but not for loss or damage to the actual work being undertaken at the time.

Terjemahan Bebas

Terlepas dari pengecualian kata-kata …… .. dari kebijakan ini, kebijakan ini akan diperluas untuk mencakup klaim untuk pertanggungjawaban hukum yang timbul sebagai akibat dari cacat kerja atau desain, tetapi tidak untuk kehilangan atau kerusakan pada pekerjaan yang sebenarnya sedang dilakukan pada saat itu.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Liability Insurance – Defective Workmanship Clause

Apa Itu Public Liability Insurance atau Asuransi Tanggung jawab hukum (TJH)?

Asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  adalah produk asuransi yang memberikan perlindungan kepada pihak yang diasuransikan terhadap klaim akibat cedera dan kerusakan pada orang atau properti lain. Polis asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  atas semua biaya hukum dan pembayaran yang menjadi tanggung jawab pihak yang diasuransikan jika terbukti bertanggung jawab secara hukum. Tidak seperti jenis asuransi lainnya, polis asuransi TJH kewajiban membayar pihak ketiga — bukan pemegang polis.

Setiap klausula yang dilekatkan di dalam polis asuransi memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu tertanggung perlu memahami arti, maksud dan tujuan dari setiap klausul agar tidak dirugikan. Salah satu cara mengatasi masalah tersebut adalah dengan mendapatkan bantuan dari broker asuransi yang ahli di dalam seluk-beluk asuransi.

Sebagai broker asuransi atau pialang asuransi yang berpengalaman lebih dari 30 tahun di bidang asuransi public liability berikut ini kami ingin menjelaskan lebih rinci mengenai salah satu klausul yang sering ditambahkan ke dalam polis asuransi Public Liability Insurance.

Setiap klausula memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu perlu bantuan dari broker asuransi untuk memastikan agar Anda tidak dirugikan dengan adanya klausul tersebut.

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Deffective workmenship atau Pengerjaan yang Salah, juga sering disebut sebagai Kelalaian, Tidak Cukup Cukup untuk Menjadi “Kejadian” Berdasarkan Kebijakan Tanggung Jawab
  2. Sesekali, pengadilan mengajari kita melalui keputusan yudisial seluruh bab dari pelajaran hukum asuransi, dengan keyakinan bahwa kita dapat memahami untuk mendapatkan hasil yang benar dalam sengketa jaminan asuransi. Ini mengingatkan kita bahwa asuransi kewajiban komersial biasanya terbatas pada membela, atau membayar, kerusakan dari tuntutan hukum terhadap pemegang polis untuk kerusakan properti, cedera tubuh atau cedera pribadi dan iklan, yang disebabkan oleh “kejadian” – kecelakaan.
  3. Selama dekade terakhir, industri konstruksi telah mengalami pertumbuhan yang signifikan, meskipun belakangan ini telah menyusut karena krisis keuangan yang disebabkan oleh hipotek subprime. Bahkan dengan pengurangan konstruksi baru-baru ini, pertumbuhan konstruksi baru selama dekade terakhir terlihat jelas. Frekuensi yang lebih tinggi dari penemuan, dan proses pengadilan selanjutnya, pengerjaan yang salah atau cacat telah mengikuti booming dalam konstruksi ini dan eksposur semacam itu sepertinya tidak akan segera berakhir.
  4. Perbaikan properti atas kerusakan akibat badworkmenship mungkin memiliki sejumlah cacat. Biasanya, pengembang atau pembangun akan dituntut oleh pembeli atas kerusakan untuk memperbaiki kesalahan pengerjaan dan kerusakan terkait yang diakibatkannya. Selain pemulihan dari pihak lain yang bertanggung jawab, pengembang atau pembangun akan mempertimbangkan haknya atas pertanggungan asuransi untuk klaim tersebut. Artikel ini bertindak sebagai primer untuk pemulihan asuransi terkait dengan kesalahan pengerjaan.
  5. Asuransi kewajiban umum komprehensif atau komersial Commercial General Liabilty (“CGL”) berisi janji dari perusahaan asuransi untuk membela dan mengganti kerugian pemegang polis atas klaim “kerusakan properti” tertentu yang dituntut oleh pihak ketiga. Unsur-unsur berikut harus ada untuk mendapatkan cakupan berdasarkan kebijakan CGL.
  6. Pertama cidera badan, selain memberikan pembelaan yang dibayar asuransi kepada pemegang polis atas klaim yang berpotensi tercakup dalam polis, asuransi CGL membayar, antara lain, kewajiban hukum pemegang polis untuk membayar ganti rugi. Penilaian, penghargaan, dan putusan memenuhi persyaratan ini. Keputusan persetujuan dan penyelesaian biasanya juga memenuhi syarat. Namun, sehubungan dengan disposisi suka sama suka, masalah dapat muncul jika hak penggugat untuk mengeksekusinya dibatasi. Hal ini dapat terjadi, misalnya, di mana penyelesaian menetapkan jumlah kerusakan dan pemegang polis memberikan haknya untuk perlindungan kepada penggugat yang mendasari dengan imbalan janji untuk tidak mengeksekusi aset pemegang polis.
  7. Keruskan property, untuk mendapatkan pertanggungan asuransi CGL, “kerusakan properti” harus ada, dan “kerusakan properti” tersebut harus dialami oleh orang lain selain pemegang polis. “Kerusakan properti” adalah properti berwujud yang dirusak karena mengalami: (a) “cedera fisik atau kehancuran;” atau (b) “kehilangan kegunaan”. Sehubungan dengan cacat konstruksi, cedera fisik jelas terlihat jika cacat konstruksi menyebabkan kerusakan pada pekerjaan yang tidak cacat atau properti pribadi. Namun, ada pembagian kewenangan mengenai apakah cacat konstruksi itu sendiri dapat menyebabkan cedera fisik atau kehancuran. Namun, jika pengerjaan yang rusak menyebabkan properti tidak dapat digunakan atau tidak dapat dihuni, perbedaan ini menjadi tidak relevan karena hilangnya kelayakan hunian akan sesuai dengan cabang “hilangnya penggunaan”.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul DEFECTIVE WORKMANSHIP CLAUSE dapat memperluas jaminan dari polis asuransi Construction Erection All Risks/Erection All Risks and Third Party Liability Insurance atas kerusakan dan cidera badan terhadap pihak ketiga akibat dari kesalahan pekerjaan atau bekerjaan yang buruk atau bad workmenship yang dikerjakan oleh kontraktor.

 


TUGAS BROKER ASURANSI DALAM POLIS ASURANSI PUBLIC LIABILITY INSURANCE

Jaminan asuransi public liability berbeda dengan asuransi yang lain. Asuransi ini berhubungan erat dengan kesalahan dan kelalaian yang berkiatan dengan masalah hukum, tuntutan kewajiban hukum dan dengan jumlah tuntutan yang bisa sangat besar dan prosesnya dalam jangka waktu yang panjang.

Ketika sudah menyangkut masalah hukum maka proses penyelesaiannya menjadi sangat panjang dan memerlukan bantuan dari ahli hukum dan asuransi yang mampuni. Jika tidak bisa jadi Anda bisa mendapatkan tuntutan dan biaya hukum yang sangat besar.

Broker asuransi menguasai masalah hukum terutama yang berkaitan dengan isi polis asuransi. Mereka memahami secara detail isi pasal-pasal yang ada di dalam polis. Pada saat broker asuransi memproses jaminan mereka sudah mengantisipasi segala tuntutan yang mungkin akan dihadapi oleh tertanggung dan merancang program asuransi yang bisa mengatasi resiko tersebut.

Ada beberapa jenis Public Liability insurance antara lain sebagai berikut:

  1. Public Liability Insurance
  2. Comprehensive General Liability Insurance
  3. Automobile Liability Insurance
  4. Employer’s Liability Insurance
  5. Directors and Officers Insurance
  6. Product Liability Insurance
  7. Aircraft Liability Insurance
  8. Airport Liability Insurance
  9. Marine Liability Insurance
  10. Professional Indemnity Insurance
  11. Carrier Legal Liability Insurance
  12. Cyber Risks Insurance
  13. Passenger Legal Liability
  14. Commercial crime insurance
  15. Lain-lain

Untuk menghidari dari kegagalan dalam mengajukan klaim asuransi, selalu manfaatkan jasa broker asuransi atau ahli pialang asuransi untuk setiap polis asuransi anda.

Pranala Luar

Tulisan ini dibuat berdasarkan pengetahuan dan pengalaman pribadi serta ditambah dari berbagai sumber antara lain sebagai berikut:

  1. https://www.lorman.com/resources/defective-workmanship-and-insurance-15110
  2. https://uk.practicallaw.thomsonreuters.com/a-022-2339?transitionType=Default&contextData=(sc.Default)&firstPage=true
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773