Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 1210 – Special Insurance Cover Delay In Start-Up Following Marine Cargo


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 1210 – Special Insurance Cover Delay In Start-Up Following Marine Cargo


Original Clause

MR 1210 – Special Insurance Cover Delay In Start-Up Following Marine Cargo

This endorsement forms part of section 3 and is subject otherwise to the terms, provisions, conditions and exclusions contained in the policy of insurance or endorsed thereon.

Indemnification

1.1. The insurer shall indemnify the insured for a loss of the interest insured unless specifically excluded if at any time during the period of insurance the property insured under section 4 suffers loss or damage indemnifiable under section 4 or which would have been indemnifiable under section 4 but for the application of a deductible thereby causing an interference in the construction, erection or testing schedule resulting in a delay in start-up of the business insured.

1.2. In clause 3.3 under “Period of insurance”, and in clauses 7.1.1., 7.1.3, 7.1.4. and 7.1.6. under “Exclusions to section 3”, the term “section 1a” shall be amended to read “section 1a and section 4”.

Terjemahan Bebas

Pengesahan ini merupakan bagian dari bagian 3 dan tunduk pada syarat, ketentuan, ketentuan, dan pengecualian yang terkandung dalam polis asuransi atau disahkan di atasnya.

Ganti Rugi

1.1. Perusahaan asuransi harus mengganti kerugian tertanggung atas hilangnya kepentingan yang diasuransikan kecuali secara khusus dikecualikan jika sewaktu-waktu selama periode asuransi, properti yang diasuransikan berdasarkan bagian 4 menderita kerugian atau kerusakan yang dapat diganti rugi berdasarkan bagian 4 atau yang seharusnya dapat diganti rugi berdasarkan bagian 4 tetapi untuk penerapan deductible sehingga menyebabkan gangguan dalam jadwal konstruksi, ereksi atau pengujian yang mengakibatkan keterlambatan dalam memulai bisnis yang diasuransikan.

1.2. Dalam klausul 3.3 di bawah “Periode asuransi”, dan dalam klausul 7.1.1., 7.1.3, 7.1.4. dan 7.1.6. di bawah “Pengecualian untuk bagian 3”, istilah “bagian 1a” harus diubah menjadi “bagian 1a dan bagian 4”.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 1210 – Special Insurance Cover Delay In Start-Up Following Marine Cargo

Klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau pialang asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Asuransi Marine Delay in Start-Up (DSU) telah menjadi salah satu dari sedikit area pertumbuhan dalam asuransi kelautan di masa lalu, karena meningkatnya permintaan akan perlindungan, karena pemodal dan pemilik proyek menyadari potensi dampak finansial pada proyek karena penundaan dalam pengiriman komponen penting ke lokasi konstruksi.
  2. Meningkatnya kompleksitas proyek dan pengembangan modul besar yang telah dirakit sebelumnya (PAMS) lepas pantai untuk banyak komponen penting hanya memicu permintaan. Mengangkut PAMS ke lokasi memerlukan pembangunan infrastruktur baru, pengiriman, dan fasilitas penanganan, karena mereka menguji atau melampaui batas yang diketahui dari fasilitas yang ada.
  3. Underwriting Marine DSU membutuhkan keahlian yang sangat beragam. Penjamin harus memiliki latar belakang kargo yang kuat, serta pengetahuan yang mendalam tentang pengendalian kerugian laut dan manajemen risiko (terutama yang terkait dengan lift berat), perencanaan kontingensi, dan pengetahuan yang kuat tentang akuntansi keuangan. Karena akun DSU melibatkan susunan kata manuskrip, beberapa pengetahuan dan pengalaman dalam penanganan klaim laut juga dapat bermanfaat.
  4. Kurangnya keahlian ini dapat menyebabkan situasi di mana perlindungan asuransi tidak mencerminkan apa yang diinginkan klien dan / atau broker saat menegosiasikan penempatan; atau untuk ganti rugi yang tidak sesuai dengan tujuan penjamin saat menerima risiko.
  5. Prasyarat untuk penyebab terjadinya klaim berdasarkan kebijakan DSU Laut terbagi dalam tiga kategori:
    1. Kerugian karena kerusakan material
    2. Terjadinya peristiwa kecelakaan ke alat angkut
    3. Kerugian akibat peristiwa maritim yang tidak terkendali
  6. KERUGIAN KARENA KERUSAKAN MATERIAL

Bahaya DSU Laut Standar mengikuti klausul penempatan kargo dari perlindungan kerusakan tidak disengaja yang luas berdasarkan ICC (A) plus War and Strikes.

Pertanggungan untuk pengiriman di atas dek atau item proyek penting yang tidak dikenakan survei pra-pengapalan biasanya dibatasi untuk cakupan ICC (C), selama ada kerugian kerusakan material di bawah bagian kargo kebijakan.

Masalah muncul untuk pembelian asuransi biaya dan pengangkutan (CIF), karena kurangnya kepentingan yang dapat diasuransikan di bawah bagian kargo tidak akan memicu klaim DSU. Setiap upaya untuk menghindari hal ini melalui klausul tambahan kemungkinan besar akan melanggar ketentuan kepentingan yang dapat diasuransikan dari Undang-Undang Asuransi Laut 1909.

Penjamin Emisi Efek dan Tertanggung perlu berhati-hati jika ada transit darat yang signifikan sebelum keberangkatan, atau di mana perlindungan CIF ke pelabuhan pembongkaran. Dalam kedua kasus tersebut, akan ada eksposur DSU yang tidak diasuransikan yang signifikan untuk ditangani.

  1. Wordings atau isi polisi kata-katanya melangkah lebih jauh ketika datang ke bentuk lain dari alat angkut untuk memasukkan penundaan yang disebabkan oleh kehilangan atau kerusakan mekanis dari bentuk alat angkut ‘lain’ ini. Meskipun kata-kata ini tidak memenuhi syarat untuk jenis alat angkut, kemungkinan kata tersebut mengacu pada alat angkut jalan raya / rel darat.

Juga tidak ada definisi tentang apa yang mungkin merupakan kerusakan mekanis, selain untuk membatasi peristiwa pada salah satu kehebatan. Dengan demikian, diharapkan interpretasi common law yang sangat luas diterapkan pada kata-kata ini.

  1. Pemicu terakhir berkaitan dengan kapal yang terlibat dalam peristiwa rata-rata umum atau operasi penyelamatan atau penyelamatan nyawa.

Serentetan peristiwa pembajakan baru-baru ini yang dapat meningkat menjadi klaim rata-rata umum telah menciptakan eksposur yang mungkin tidak dipertimbangkan saat penyusunan kata-kata tersebut dibuat, tetapi sekarang menjadi nyata.

Demikian pula, peningkatan pencari suaka di atas kapal yang bocor di perairan Asia telah mengakibatkan operasi penyelamatan nyawa mengambil eksposur baru yang meningkat jika mereka yang diselamatkan menolak untuk turun kecuali kondisi tertentu terpenuhi.

Manajemen risiko dan pengendalian kerugian dari eksposur ini sangat penting dan membutuhkan penjamin emisi utama dengan struktur dan jangkauan global untuk mengelolanya secara memadai.

Kondisi pasar yang lemah dapat menyebabkan perpanjangan, memperkenalkan klausul yang melampaui risiko DSU Laut tanpa persyaratan untuk kerugian kerusakan material yang diasuransikan.

  1. Dalam kebanyakan kasus, data ahli dan andal kurang menjadi dasar keputusan penjaminan emisi yang baik. Memperluas perlindungan dasar harus dilakukan dengan sangat hati-hati untuk memastikan eksposur dapat diukur secara memadai dan ada kemampuan untuk menerapkan teknik pengendalian kerugian dan manajemen risiko.

 


CATATAN PENTING

Penambahan endorsement MR 1210 – Special insurance cover delay in start-up following marine cargo sangat membantu pemilik proyek jika terjadi penundaan penyelesaian proyek akibat dari kecelakaan yang terjadi atas kompone proyek yang diangkut menggunakan kapal ke lokasi proyek. Ada beberapa persyaratan yang diperlukan agar pihak asuransi dapat menyetujui perluasan jaminan ini.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773