Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 1208 – Special Insurance Cover: Costs For Leak Search


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 1208 – Special Insurance Cover: Costs For Leak Search


Original Clause

MR 1208 – Special Insurance Cover: Costs For Leak Search

This endorsement forms part of section 1 a

and is subject otherwise to the terms, provisions, conditions and exclusions contained in the policy of insurance or endorsed thereon.

Indemnification

1.1. The insurer shall in the event of indemnifiable loss of or damage to property insured indemnify the insured in respect of reasonable leak search costs.

1.2. The indemnity provided by this endorsement shall not exceed during the period of insurance or for the agreed testing sections the limits of indemnity specified below.

1.3. The costs for leak search shall include the costs incurred for:

1.3.1. hydrostatic testing, including the cost of leasing special apparatus and the cost of the operation and transport of such apparatus,

1.3.2. earthwork in trenches necessary in the search for and repair of leaks, e.g. excavation, uncovering of the pipeline, backfilling.

Special conditions

2.1. It is a provision of this extension of cover that the percentage of the welding seams specified below have been X-rayed and any deficiencies thereby discovered have been repaired properly.

2.2. Any costs resulting from faulty repair of welding seams shall be excluded from the cover.

Aggregate limit of indemnity:

Limit of indemnity per section being tested:

Percentage of X-rayed welding seams:

Terjemahan Bebas

Pengesahan ini merupakan bagian dari bagian 1 a

dan tunduk pada syarat, ketentuan, kondisi dan pengecualian yang terkandung dalam polis asuransi atau disahkan di atasnya.

Ganti Rugi

1.1. Perusahaan asuransi harus dalam hal terjadi kerugian atau kerusakan yang dapat diganti rugi atas properti yang diasuransikan, mengganti kerugian tertanggung sehubungan dengan biaya pencarian kebocoran yang wajar.

1.2. Ganti rugi yang diberikan oleh pengesahan ini tidak boleh melebihi selama periode asuransi atau untuk bagian pengujian yang disepakati, batas ganti rugi yang ditentukan di bawah ini.

1.3. Biaya pencarian kebocoran termasuk biaya yang dikeluarkan untuk:

1.3.1. pengujian hidrostatis, termasuk biaya penyewaan peralatan khusus dan biaya pengoperasian dan pengangkutan peralatan tersebut,

1.3.2. pekerjaan tanah di parit yang diperlukan untuk mencari dan memperbaiki kebocoran, mis. penggalian, pengungkapan pipa, penimbunan kembali.

Kondisi khusus

2.1. Ketentuan perpanjangan penutup ini adalah bahwa persentase lapisan las yang ditentukan di bawah ini telah di-X-ray dan setiap kekurangan yang ditemukan telah diperbaiki dengan benar.

2.2. Setiap biaya yang timbul dari perbaikan yang salah pada sambungan las harus dikeluarkan dari penutup.

Batas ganti rugi agregat:

Batas ganti rugi per bagian yang sedang diuji:

Persentase lapisan las sinar-X:

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 1208 – Special Insurance Cover: Costs For Leak Search

Klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau pialang asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Kondensor digunakan di pembangkit listrik untuk mendaur ulang uap buangan untuk pemanasan termoelektrik, tetapi kondensor juga diandalkan untuk memaksimalkan efisiensi turbin dengan menjaga vakum yang tepat. Deteksi kebocoran yang efektif diperlukan untuk memastikan bahwa kebocoran vakum tidak terjadi.
  2. Sembilan puluh persen pembangkit listrik di Amerika Serikat menggunakan bahan bakar batu bara, bahan nuklir, gas alam, dan minyak. Pembangkit listrik termoelektrik ini menggunakan berbagai jenis bahan bakar untuk merebus air dan menghasilkan uap yang memutar turbin untuk menghasilkan listrik. Setelah uap melewati turbin, uap tersebut harus didinginkan kembali menjadi air untuk digunakan kembali oleh kondensor. Uap buang dari turbin dikondensasikan kembali menjadi air dengan mentransfer panas ke pendingin kondensor, biasanya air dingin. Kondensor yang umum adalah kondensor permukaan, yang juga disebut penukar panas shell-and-tube berpendingin air.
  3. Fungsi sekunder dari kondensor adalah untuk memaksimalkan efisiensi turbin dengan menjaga vakum yang tepat. Oleh karena itu, penurunan tekanan operasi kondensor (yaitu, meningkatkan vakum) meningkatkan keluaran listrik turbin dengan meningkatkan penurunan entalpi uap yang mengembang. (Juga disebut panas total, entalpi adalah “sifat termodinamika sistem yang sama dengan jumlah energi internal dan produk tekanan dan volumenya.”) 1 Mengoperasikan kondensor pada vakum tertinggi meningkatkan efisiensi pabrik, sehingga memungkinkan pabrik untuk menghasilkan lebih banyak listrik.
  4. Ketika kebocoran vakum terjadi di kondensor, gas tak terkondensasi dimasukkan dan harus dibuang. Gas tersebut meningkatkan tekanan operasi, sehingga mengurangi keluaran dan efisiensi turbin. Gas-gas tersebut juga menurunkan perpindahan panas steam ke pendingin dan dapat menyebabkan korosi pada generator.
  5. Beberapa metode untuk pengujian kebocoran digunakan di pembangkit listrik. Metode yang paling umum adalah pengujian kebocoran helium.
  6. Pengujian Kebocoran Helium. Untuk pengujian vakum, pompa vakum tinggi dan penyangga digunakan untuk mengevakuasi sistem dari sebagian besar gas. Ini menciptakan kondisi yang tepat untuk spektrometer massa. Gas terionisasi dan dipercepat melalui medan magnet dalam spektrometer massa, yang mengisolasi molekul gas berdasarkan massa. Pemisahan ini memungkinkan jumlah helium yang sangat kecil dapat dideteksi. Helium dimasukkan ke sistem kondensor dengan menyemprotkan di sekitar bagian vakum dari kondensor. Spektrometer massa ditempatkan di outlet gas ekstraktor atau di situs lain di dalam wilayah vakum kondensor. Untuk pengujian tekanan, helium dimasukkan ke dalam sistem dan probe sniffer digunakan di luar untuk mendeteksi gas helium yang keluar.
  7. Pengujian kebocoran helium menawarkan beberapa keuntungan seperti sensitivitas (10-5 hingga 10-7 cc / detik), pengukuran laju kebocoran, kemampuan untuk menutup kebocoran segera setelah diidentifikasi, dan kemampuan untuk melakukan pengujian kebocoran selama operasi pabrik normal. Namun, ada beberapa kelemahan pengujian kebocoran helium, termasuk:
  8. Hasilnya bergantung pada operator.
  9. Kalibrasi peralatan yang sering diperlukan.
  10. Spektrometer massa mudah rusak di lingkungan kaustik.
  11. Penggunaan satu atau lebih pompa bersama dengan spektrometer massa atau sniffer mungkin memerlukan dua orang.
  12. Kebocoran berulang dapat disembunyikan satu sama lain jika terlalu berdekatan.
  13. Helium mungkin tersumbat secara internal oleh membran atau bocor melalui katup terbuka sebelum mencapai sniffer.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773