General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.7 - Property All Risk (PAR)


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Property All Risk (PAR)

General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.7 - Property All Risk (PAR)


Polis asuransi Property All Risks (PAR) menjamin semua risiko kerugian fisik, kehancuran atau kerusakan pada harta benda yang dipertanggungkan yang terjadi selama jangka waktu polis dan tunduk pada syarat, ketentuan dan pengecualian tertentu. Polis ini memberikan jaminan  pertanggungan yang lebih luas dibandingkan polis asuransi Fire and Allied Perils. Polis PAR dapat dibuat secara khusus tergantung pada profesi klien dan kebutuhan mereka.

Aset yang cocok dijamin oleh polis PAR antara lain adalah berbagai jenis hotel mulai dari  Chain Scales, Star Ratings, Niche Hotel Types, Regional Accommodations, Unique Hotel Concepts,Hotel Alternatives, Motel,Resort hotel, Inn, Extended stay hotel, Guest house, Farm stay dan lain-lain. Selain itu polis PAR juga sangat cocok untuk semua jenis shopping mall, supermarket, apartment, office building, convention hall, rumah mewah, restaurant dan lain-lain.

Untuk memahami isi dari polis asuransi PAR, sebagai broker asuransi atau pialang asuransi kami telah membuat penjelasan lengkap dalam bentuk “bedah polis” mulai dari awal sampai akhir. Agar Anda paham semua isinya harap dibaca keseluruhannya.

Jika Anda tertarik segera dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

Bagian dari polis PAR berikut ini:

16. Sum(s) Insured

Special Exclusions to Section 2.7.

2.7 enforcement of any ordinance or law regulating the construction, repair or demolition of any Property Insured hereunder except as provided for in the Public Authorities Memorandum incorporated in this Section.

 


2.7 pemberlakuan suatu ordonansi atau hukum yang mengatur konstruksi, perbaikan atau pemusnahan suatu Harta Benda yang Diasuransikan di sini kecuali yang diatur dalam Memorandum Otoritas Publik yang menjadi kesatuan Bagian ini

 


Penjelasan Tambahan

Polis asuransi Property All Risks tidak menjamin resiko-resiko yang terjadi akibat perintah dari penguasa daerah atau pejabat daerah untuk melakukan perbaikan, pembongkaran ataupun perubahan untuk menyesuaikan dengan peraturan yang terbaru. Pengecualian ini masuk akan karena ini tidak termasuk kerusakan yang tiba-tiba dan tidak terduga.

Namun demikian kerusakan ini mungkin bisa saja dijamin jika polis asuransinya diperluas dengan jaminan Public Authority clause dimana disebutkan bahwa polis asuransi akan mengganti kerusakan yang terjadi atas bangunan atas permintaan dari pengusaa yang secara tiba-tiba dan tidak terduga. Sebagai contoh misalnya untuk menyelamatkan orang-orang yang terkepung banjir maka rumah Anda terpaksa dirubohkan untuk membuka jalan bagi orang-orang yang terkebung itu.

Untuk mengetahui lebih lengkap mengenai pengecualian ini, berikut ini kami tuliskan penjelasan tambahan untuk Anda.

Ordinance or Law Coverage

Ordinance or Law Coverage adalah pertanggungan atas kerugian yang disebabkan oleh penegakan peraturan atau undang-undang yang mengatur konstruksi dan perbaikan bangunan yang rusak. Struktur lama yang rusak mungkin memerlukan listrik yang ditingkatkan; pemanas, ventilasi, dan pendingin udara (HVAC); dan unit pipa berdasarkan kode kota.

Banyak masyarakat memiliki peraturan bangunan yang mengharuskan bangunan yang telah rusak sampai batas tertentu (biasanya 50 persen) harus dibongkar dan dibangun kembali sesuai dengan peraturan bangunan saat ini daripada hanya diperbaiki. Formulir asuransi properti komersial standar yang tidak disetujui tidak mencakup kehilangan bagian bangunan yang tidak rusak, biaya pembongkaran bagian bangunan yang tidak rusak, atau peningkatan biaya pembangunan kembali seluruh struktur sesuai dengan peraturan bangunan saat ini. Namun, cakupan untuk eksposur kerugian ini tersedia secara luas dengan dukungan. Polis asuransi pemilik rumah standar mencakup ketentuan yang memberikan cakupan tata cara bangunan dalam jumlah terbatas; jumlah ini dapat ditingkatkan dengan dukungan. Juga disebut sebagai cakupan tata cara bangunan.

https://www.irmi.com/term/insurance-definitions/ordinance-or-law-coverage

Apa itu Klausul Otoritas Sipil?

Klausul otoritas sipil, juga dikenal sebagai klausa otoritas publik, adalah ketentuan polis asuransi yang menguraikan bagaimana hilangnya cakupan pendapatan bisnis (BIC) berlaku ketika entitas pemerintah menolak akses ke properti yang diasuransikan.

Catatan penting

  • Klausul otoritas sipil adalah ketentuan polis asuransi yang menguraikan apakah pendapatan yang hilang akan diganti atau tidak ketika entitas pemerintah menolak akses ke properti yang dilindungi.
  • Otoritas sipil mungkin melarang akses ke area tertentu setelah bencana alam atau peristiwa lain yang mengancam jiwa terjadi, memaksa bisnis lokal tutup dan karena itu kehilangan pendapatan.
  • Asuransi properti sering kali mencakup kehilangan pendapatan saat bisnis ditutup karena kerusakan properti, tetapi tidak selalu berisi ketentuan yang melindungi bisnis yang tidak dapat dibuka kembali setelah evakuasi.

Memahami Klausul Otoritas Sipil

Otoritas sipil (pemerintah lokal, negara bagian, atau federal) dapat mengevakuasi atau melarang akses ke area tertentu setelah bencana alam terjadi. Misalnya, mereka mungkin menganggap bahwa suatu area menimbulkan ancaman keamanan publik yang sah setelah terjadinya badai, kebakaran hutan, banjir, kerusuhan, aksi terorisme, atau peristiwa lain yang mengancam jiwa.

Jika otoritas sipil memutuskan untuk mengambil tindakan tersebut, implikasi keuangan bagi perusahaan yang beroperasi di daerah yang akan dievakuasi dan ditutup bisa sangat besar. Akibatnya, pemilik bisnis akan dipaksa untuk menutup operasi mereka, yang mengakibatkan hilangnya potensi pendapatan untuk jangka waktu yang lama.

Polis asuransi properti sering kali menyertakan ketentuan yang memberikan pertanggungan kehilangan pendapatan saat bisnis ditutup sebagai akibat dari kerusakan properti. Namun, mereka mungkin tidak memuat ketentuan yang menutupi hilangnya pendapatan karena pemilik bisnis tidak dapat membuka kembali setelah evakuasi. Apakah jenis kerugian ini ditanggung atau tidak tergantung pada klausul otoritas sipil polis.

Bagaimana Klausul Otoritas Sipil Bekerja

Klausul otoritas sipil adalah standar dalam polis asuransi properti untuk bisnis dan pemilik rumah, yang menguraikan situasi di mana asuransi gangguan bisnis—pertanggungan asuransi yang menggantikan pendapatan bisnis yang hilang karena bencana—diperpanjang. Klausul tersebut menunjukkan apakah perusahaan asuransi akan membayar kerugian pendapatan bisnis jika otoritas sipil mencegah pemegang polis mengakses tempat yang dicakup oleh polis.

Batas waktu pertanggungan dapat bervariasi, biasanya dari satu minggu hingga 30 hari, dan sering kali ada masa tunggu 72 jam sebelum klaim dapat dipicu.

Klausul otoritas sipil juga melindungi tertanggung dari kerusakan yang disebabkan oleh petugas pemadam kebakaran dan polisi ketika berhadapan dengan situasi di properti.

Satu peringatan penting adalah bahwa klausul tersebut mensyaratkan bahwa hilangnya pendapatan disebabkan, setidaknya secara proksimal, oleh perintah otoritas sipil. Hilangnya pendapatan tidak bisa hanya disebabkan oleh bencana alam atau peristiwa serupa yang mengancam jiwa—harus ada perintah untuk mengevakuasi properti. Perusahaan dapat memilih untuk membeli polis asuransi gangguan bisnis tambahan untuk meningkatkan tingkat perlindungannya.

https://www.investopedia.com/terms/c/civil-authority-clause.asp


Untuk polis asuransi Property All Risks (PAR), selalu gunakan jasa broker asuransi

Penerbitan polis asuransi PAR yang terbaik memerlukan keahlian asuransi dan pengetahuan teknis mengenai property. Broker Asuransi adalah ahli asuransi yang mempunyai pengetahun, bersertifikat ahli asuransi dan mempunyai pengalaman sehingga mampu merancang polis asuransi PAR yang terbaik untuk Anda.

Broker asuransi juga membantu Anda secara tuntas jika terjadi klaim.

Hubungi L&G sekarang juga!

Bedah Polis Asuransi

Property All Risk (PAR):
  1. Preambule Polis PAR
  2. General Exclusions applying to all Sections
  3. General Exclusions 1. War Exclusions
  4. General Exclusions 2.2. The Radioactive Toxic
  5. General Exclusions 3. Wilful act or wilful negligence
  6. General Exclusion 4. Total or partial cessation of work
  7. General Condition applying to all Sections 1. Definition
  8. General Condition 2. Policy Voidable
  9. General Condition 3. Alteration
  10. General Condition 4. Warranties
  11. General Condition 5. Reasonable Precautions
  12. General Condition 6. Right of Inspection
  13. General Condition 7.1. Claims Procedure
  14. General Condition 7.2. Abandon any property
  15. General Condition 7.3. Terms and Conditions Compliance
  16. General Condition 7.4. Fraud
  17. General Condition 8. Indemnification
  18. General Condition 8.2. Payment on Account
  19. General Condition 8.3. Withhold Indemnification
  20. General Condition 9. Interest Payments
  21. General Condition 10. Arbitration
  22. General Condition 11. Subrogation
  23. General Condition – 12. Other Insurance
  24. General Condition 13. Period of Insurance
  25. General Condition 14 – Average Section II a
  26. General Condition 14. Average Section II b
  27. General Condition 15. Deductibles
  28. General Condition 16. Sum(s) Insured
  29. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.1
  30. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.2
  31. General Condition 16. Sum (s) Insured Special Exclusions to Section 1.3
  32. General Condition 16. Sum (s) Insured Special Exclusions to Section 1.4
  33. General Condition 16. Sum (s) Insured Special Exclusions to Section 1.5
  34. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.6
  35. [:en]General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.7[:]
  36. [:en]General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.8[:]
  37. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.9
  38. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.2.
  39. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.3.
  40. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.4.
  41. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.6.
  42. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.7
  43. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.8
  44. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.9
  45. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.10
  46. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.1
  47. 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.2
  48. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.2.2.2
  49. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.2.2.4
  50. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.3.3.2

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Bedah Polis Property All Risk (PAR)
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location