General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.2. - Property All Risk (PAR)


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Property All Risk (PAR)

General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.2. - Property All Risk (PAR)


Polis asuransi Property All Risks (PAR) menjamin semua risiko kerugian fisik, kehancuran atau kerusakan pada harta benda yang dipertanggungkan yang terjadi selama jangka waktu polis dan tunduk pada syarat, ketentuan dan pengecualian tertentu. Polis ini memberikan jaminan  pertanggungan yang lebih luas dibandingkan polis asuransi Fire and Allied Perils. Polis PAR dapat dibuat secara khusus tergantung pada profesi klien dan kebutuhan mereka.

Aset yang cocok dijamin oleh polis PAR antara lain adalah berbagai jenis hotel mulai dari  Chain Scales, Star Ratings, Niche Hotel Types, Regional Accommodations, Unique Hotel Concepts,Hotel Alternatives, Motel,Resort hotel, Inn, Extended stay hotel, Guest house, Farm stay dan lain-lain. Selain itu polis PAR juga sangat cocok untuk semua jenis shopping mall, supermarket, apartment, office building, convention hall, rumah mewah, restaurant dan lain-lain.

Untuk memahami isi dari polis asuransi PAR, sebagai broker asuransi atau pialang asuransi kami telah membuat penjelasan lengkap dalam bentuk “bedah polis” mulai dari awal sampai akhir. Agar Anda paham semua isinya harap dibaca keseluruhannya.

Jika Anda tertarik segera dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.


Bagian dari polis PAR berikut ini:

16. Sum(s) Insured

Special Exclusions to Section 2.2.

2.2 dishonesty, fraudulent act, trick, device or other false pretence


2.2 ketidakjujuran, tindakan curang, tipu daya, muslihat atau kepalsuan lainnya

 


Penjelasan Tambahan

Dishonesty atau Ketidakjujuran adalah bertindak tanpa kejujuran. Ini digunakan untuk menggambarkan kurangnya kejujuran, kecurangan, berbohong, atau sengaja menahan informasi, atau sengaja menipu atau kurangnya integritas, kelicikan, perfidiosity, korupsi atau pengkhianatan. Ketidakjujuran adalah komponen mendasar dari mayoritas pelanggaran yang berkaitan dengan perolehan, konversi, dan pelepasan properti (berwujud atau tidak berwujud) yang didefinisikan dalam hukum pidana seperti penipuan.

Pelanggaran penipuan dan ketidakjujuran dapat muncul dari berbagai macam perilaku. Umumnya, penipuan melibatkan melakukan sesuatu kepada seseorang, yang tidak jujur, untuk mendapatkan keuntungan atau menyebabkan kerugian. Apakah seseorang akan bersalah atas suatu pelanggaran akan selalu tergantung pada konteks di mana perilaku itu terjadi.

Pelanggaran ketidakjujuran yang umum meliputi:

  • pencurian;
  • penipuan;
  • pencucian uang;
  • suap dan korupsi;
  • membuat pernyataan yang salah atau menyesatkan;
  • penggunaan posisi yang tidak jujur ​​dan penipuan perusahaan;
  • penggelapan;
  • kejahatan online (siber);
  • penipuan kartu kredit;
  • penipuan investasi terorganisir (seperti aktivitas ruang ketel);
  • penipuan perpajakan dan GST; dan
  • penipuan jaminan sosial.

Arti penipuan untuk tujuan biaya akibat penipuan

Biasanya tuduhan penipuan melibatkan ‘menerapkan’ milik orang lain untuk keuntungan sendiri dengan cara yang tidak jujur. Dalam konteks tuduhan penipuan, istilah ‘diterapkan’ berarti mengambil atau menggunakan properti orang lain untuk tujuan Anda sendiri. Ini pasti dilakukan dengan sengaja dan tidak jujur.

‘Properti’ memiliki definisi yang luas dalam kasus penipuan dan mencakup tidak hanya properti fisik, seperti uang atau bangunan, tetapi juga segala sesuatu yang hidup atau mati yang dapat menjadi subjek kepemilikan, seperti energi, kredit, saham, hewan, dan tanaman.

Siapa yang menyelidiki pelanggaran penipuan dan ketidakjujuran?

Kasus penipuan dapat berkisar dari hal yang paling sederhana hingga transaksi internasional yang sangat kompleks dan bernilai tinggi. Pelanggaran penipuan dan ketidakjujuran diselidiki oleh berbagai lembaga yang berbeda. Jika Anda dihubungi oleh salah satu agen ini, Anda harus segera menghubungi salah satu pengacara kriminal kami yang berpengalaman.

Percobaan dan hukuman untuk tuduhan penipuan dan ketidakjujuran

Pengadilan yang melibatkan pelanggaran penipuan bisa memakan waktu lama dan rumit. Seringkali, penuntutan menggunakan jasa akuntan forensik untuk menyiapkan laporan yang merinci transaksi yang dikatakan sebagai penipuan. Mungkin perlu, sebagai bagian dari pembelaan hukum Anda, untuk melibatkan akuntan forensik independen untuk menyiapkan laporan yang membantah atau memenuhi syarat pendapat ahli penuntutan.

Pelanggaran penipuan dan ketidakjujuran dan khususnya, kejahatan kerah putih, dianggap oleh pengadilan sebagai masalah serius dan hukumannya bisa sangat berat, termasuk denda yang signifikan dan hukuman penjara. Dalam kasus penipuan, salah satu faktor terpenting, ketika pengadilan memutuskan hukuman, adalah ‘kuantum’ atau nilai penipuan.

Belakangan ini, pihak berwenang telah menunjukkan peningkatan fokus pada kejahatan keuangan dan kerah putih. Kami telah bertindak untuk akuntan, perencana keuangan, pengacara dan profesional lainnya yang telah didakwa dengan berbagai pelanggaran penipuan. Jika pihak berwenang menghubungi Anda, atau jika Anda memiliki kekhawatiran tentang investigasi penipuan, kami sarankan Anda menghubungi kantor kami untuk meminta nasihat sebelum memberikan informasi kepada pihak berwenang mana pun.

https://www.gnl.com.au/services/criminal-defence/fraud-and-dishonesty/

Ketidakjujuran atau Penipuan/Keuntungan Pribadi/Informasi Non Publik

Perusahaan asuransi tidak menanggung klaim yang timbul dari atau disebabkan oleh “tindakan salah” yang dilakukan oleh atau atas arahan tertanggung dan yang tidak jujur, curang, kriminal, jahat, atau sengaja salah. Kami tidak menanggung klaim yang timbul karena tertanggung memperoleh keuntungan atau keuntungan pribadi yang mana tertanggung tidak berhak secara hukum.

Pengadilan menemukan pengecualian ini menjadi ambigu karena polis yang dipermasalahkan mendefinisikan “tindakan yang salah” sebagai “setiap pelanggaran kelalaian tugas, kesalahan, salah saji, kekeliruan, kelalaian … atau tindakan kelalaian lainnya yang dilakukan atau dicoba oleh tertanggung, atau oleh siapa pun untuk yang perbuatannya menjadi tanggung jawab tertanggung secara hukum.” Pengadilan beralasan bahwa, karena “tindakan salah” mencakup tindakan lalai, pengecualian untuk “tindakan salah” yang tidak jujur ​​hanya berlaku untuk tindakan yang disengaja dan lalai pada saat yang sama—hasil yang tidak masuk akal. “Inkoherensi logis” semacam itu membuat kalimat pertama pengecualian menjadi ambigu dan tidak dapat diterapkan dan tidak dapat diterapkan untuk mengecualikan cakupan untuk tindakan tidak jujur ​​yang disengaja, karena tindakan tersebut, menurut definisi, tidak lalai.

Pengadilan juga mempertimbangkan apakah pengecualian polis kecuali pertanggungan untuk klaim yang timbul dari “pelanggaran yang disengaja terhadap undang-undang, perintah, aturan atau peraturan apa pun … yang dilakukan oleh atau atas arahan tertanggung” akan menghalangi pertanggungan untuk semua tertanggung berdasarkan polis atau hanya tertanggung tertentu yang perbuatannya memicu pengecualian. Dalam menyelesaikan masalah ini, pengadilan mengandalkan klausul pemutusan polis, yang menyatakan bahwa “penyertaan beberapa tertanggung tidak akan mempengaruhi hak orang atau organisasi tersebut untuk dilindungi oleh polis ini. Kami akan melindungi setiap orang atau organisasi seolah-olah kebijakan terpisah telah dikeluarkan untuk masing-masing.”

Pengadilan menyimpulkan bahwa ketentuan tersebut membuat frasa “seorang tertanggung” menjadi ambigu karena jika tidak, tindakan seorang tertanggung dapat menghalangi pertanggungan bagi tertanggung lainnya, bertentangan dengan indikasi polis bahwa setiap tertanggung akan menerima pertanggungan “seolah-olah [tertanggung] telah diterbitkan” a kebijakan terpisah. Pengadilan dengan demikian menyimpulkan bahwa efek pengecualian itu terbatas hanya pada tertanggung tunggal yang perilakunya memicu persyaratannya.

Akhirnya, dalam menilai mana dari tuntutan hukum yang mendasari yang tunduk pada pertanggungan, Sirkuit Keenam menyatakan bahwa kewajiban perusahaan asuransi untuk membela muncul “hanya ketika tuduhan [dari klaim yang mendasari] berpotensi menyatakan klaim bahwa” berada dalam cakupan polis yang relevan, yang berarti pertanggungan itu dipicu hanya jika tuduhan yang mendasarinya dapat menyebabkan perusahaan asuransi “membayar ganti rugi.” Oleh karena itu, jika tidak jelas apakah tuduhan yang mendasari dugaan tindakan yang disengaja atau tindakan kelalaian, perusahaan asuransi diharuskan untuk mempertahankan klaim tersebut.

https://www.wiley.law/newsletter-1152


Untuk polis asuransi Property All Risks (PAR), selalu gunakan jasa broker asuransi

Penerbitan polis asuransi PAR yang terbaik memerlukan keahlian asuransi dan pengetahuan teknis mengenai property. Broker Asuransi adalah ahli asuransi yang mempunyai pengetahun, bersertifikat ahli asuransi dan mempunyai pengalaman sehingga mampu merancang polis asuransi PAR yang terbaik untuk Anda.

Broker asuransi juga membantu Anda secara tuntas jika terjadi klaim.

Hubungi L&G sekarang juga!

Bedah Polis Asuransi

Property All Risk (PAR):
  1. Preambule Polis PAR
  2. General Exclusions applying to all Sections
  3. General Exclusions 1. War Exclusions
  4. General Exclusions 2.2. The Radioactive Toxic
  5. General Exclusions 3. Wilful act or wilful negligence
  6. General Exclusion 4. Total or partial cessation of work
  7. General Condition applying to all Sections 1. Definition
  8. General Condition 2. Policy Voidable
  9. General Condition 3. Alteration
  10. General Condition 4. Warranties
  11. General Condition 5. Reasonable Precautions
  12. General Condition 6. Right of Inspection
  13. General Condition 7.1. Claims Procedure
  14. General Condition 7.2. Abandon any property
  15. General Condition 7.3. Terms and Conditions Compliance
  16. General Condition 7.4. Fraud
  17. General Condition 8. Indemnification
  18. General Condition 8.2. Payment on Account
  19. General Condition 8.3. Withhold Indemnification
  20. General Condition 9. Interest Payments
  21. General Condition 10. Arbitration
  22. General Condition 11. Subrogation
  23. General Condition – 12. Other Insurance
  24. General Condition 13. Period of Insurance
  25. General Condition 14 – Average Section II a
  26. General Condition 14. Average Section II b
  27. General Condition 15. Deductibles
  28. General Condition 16. Sum(s) Insured
  29. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.1
  30. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.2
  31. General Condition 16. Sum (s) Insured Special Exclusions to Section 1.3
  32. General Condition 16. Sum (s) Insured Special Exclusions to Section 1.4
  33. General Condition 16. Sum (s) Insured Special Exclusions to Section 1.5
  34. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.6
  35. [:en]General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.7[:]
  36. [:en]General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.8[:]
  37. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.9
  38. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.2.
  39. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.3.
  40. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.4.
  41. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.6.
  42. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.7
  43. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.8
  44. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.9
  45. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.10
  46. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.1
  47. 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.2
  48. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.2.2.2
  49. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.2.2.4
  50. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.3.3.2

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Bedah Polis Property All Risk (PAR)
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location