Condition 10. Average (Co-Insurance). - Heavy Equipment Insurance


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Heavy Equipment Insurance

Condition 10. Average (Co-Insurance). - Heavy Equipment Insurance


Heavy Equipment Insurance

Apa itu Heavy Equipment Insurance?

Heavy Equipment Insurance atau asuransi Alat Berat yang sering disingkat dengan HE adalah program asuransi khusus untuk segala jenis alat berat yang digunakan di proyek, tambang, perkebunan, pelabuhan atau lokasi lainnya. Ciri-ciri khas dari alat berat adalah beroperasi di lapangan atau “off highway”.

Apa saja jenis-jenis alat berat yang bisa dijamin oleh HE Insurance?

Segala jenis kendaraan berat atau alat berat yang digunakan di lapangan antara lain Excavators, Backhoe, Dragline Excavator,  Bulldozers,  Graders, Wheel Tractor Scraper, Trenchers, Loaders, Tower Cranes, Pavers, Compactors, Telehandlers, Feller Bunchers, Dump Trucks, Pile Boring Machine, Pile Driving Machine, cranes dan lain-lain.

Apa saja kecelakaan yang dapat terjadi pada alat berat?

Karena alat berat bekerja di medan berat maka banyak kecelakaan yang bisa terjadi antara lain terbalik, terguling, tertabrak, tertimpa tanah/longsor, terbakar, terendam air, kena petir, penjarahaan, pencurian, huru-hara, pemogokan dan lain-lain.

Seperti apa resiko yang bisa dijamin oleh Heavy Equipment Insurance?

Polis asuransi Heavy Equipment jaminannya berdasarkan kondisi “all risks” semua resiko. Sepanjang kecelakaan yang terjadi secara tiba-tiba dan tidak terduga serta juga bukan karena unsur kesengajaan maka apapun bentuk kecelakaannya dijamin oleh asuransi Heavy Equipment. Tapi tetap ada hal-hal yang tidak dijamin tapi resiko-resiko yang jarang terjadi.

Untuk penjelasan lengkap mengenai jaminan asuransi Heavy Equipment kami ingin memberikan penjelasan dalam bentuk Bedah Polis Heavy Equipment seperti di bawah ini. Agar Anda paham baca semua bagian-bagian dari polis ini hingga selesai.

 


CONDITION 10

  1. AVERAGE (CO-INSURANCE). If the property hereby insured shall, on the happening of any loss or damage be collectively of greater value than the sum insured thereon, then the Insured shall be considered as being his own Insurer for the difference, and shall bear a rateable proportion of the loss accordingly. Every item, if more than one, of the Policy shall be separately subject to this condition.

 


KONDISI 10

  1. PRO RATA (KO-ASURANSI). Jika harta benda yang diasuransikan akan, saat terjadinya suatu kerugian atau kerusakan secara kolektif lebih besar nilainya daripada harga pertanggungannya, maka Tertanggung dianggap menjadi penanggungnya sendiri untuk selisihnya, dan menanggung secara proporsional atas kerugian sesuai dengan itu. Setiap butir, jika lebih dari satu, dari Polis akan secara terpisah tunduk pada kondisi ini.

 


Penjelasan Tambahan

Polis asuransi alat berat atau heavy equipment insurance mengganti semua kerusakan dan kehilangan akibat dari kecelakaan yang terjadi secara tiba-tiba dan tidak terduga. Besarnya penggantian dari perusahaan asuransi berdasarkan  ketentuan dan persyaratan asuransi.

Salah satu persyaratan dari polis asuransi alat berat adalah bahwa uang pertanggungan (sum insured) berdasarkan New Replacement Value (NRV). Jika tertanggung bisa mengikuti ketentuan tersebut maka ia berhak untuk mendapatkan ganti rugi seperti yang diharapkan.

Jika tertanggung melaporkan jumlah pertanggungan yang diasuransikan lebih kecil dari nilai yang ditentukan maka tertanggung dianggap menanggung sendiri selisih atau kekurangannya. Dalam kondisi ini jaminan asuransi disebut under insurance atau pertanggungan di bawah harga.

Ada beberapa alasan pemilik tidak melaporkan harga baru atau (NRV) pertama karena tidak paham bahwa ada ketentuan seperti ini, mereka hanya mengasuransikan berdasarkan harga unit saat mereka asuransikan, jika usianya sudah tiga tahun mereka cek harga unit dengan usia 3 tahun. Kedua, mereka tahu bahwa memang nilai pertanggungan alat berat memang seharusnya berdasarkan NRV akan tetapi mereka tidak mau mengikutinya untuk menghemat biaya premi asuransi. Alasan ketiga adalah agen tidak memberitahu bahwa mereka polis mensyaratkan NRV.

Sebagai informasi tambahan bagi anda berikut ini kami tulisan beberapa referensi untuk Anda. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

Pada bagian bawah tulisan ini kami selipkan juga link dari narasumber.

Referensi

Asuransi Properti: Coinsurance

Klausul coinsurance ditemukan di banyak polis asuransi, seperti properti komersial, formulir tempat tinggal, pemilik rumah, banjir federal, asuransi kesehatan, dan kadang-kadang bahkan kebijakan tanggung jawab direktur dan pejabat. Namun, sementara klausul atau persyaratan disebut “coinsurance” di setiap jenis polis, penggunaan dan pengaruhnya terhadap tertanggung mungkin sangat berbeda. Persyaratan coinurance dalam polis asuransi properti dapat menjadi alasan signifikan untuk pemulihan asuransi yang kurang dari yang diharapkan tertanggung. Inilah sebabnya mengapa seorang profesional manajemen risiko harus mendengar melodi “Jangan Biarkan Saya Disalahpahami” setiap kali istilah “asuransi bersama” dibahas dalam polis asuransi apa pun, terutama segala bentuk asuransi properti.

Konsep Koinsuransi

Persyaratan coinsurance berbeda menurut jenis polis asuransi untuk mencerminkan kebutuhan spesifik perusahaan asuransi dan/atau tertanggung. Dalam asuransi kesehatan, dapat digunakan sebagai sarana pembagian risiko antara tertanggung dan penanggung sebagai sarana untuk menurunkan biaya premi bulanan tertanggung. Misalnya, biaya yang ditanggung di atas yang dapat dikurangkan dapat dibagi 80 persen asuransi/20 persen diasuransikan sampai total polis tercapai. Jika totalnya adalah $2.500, maka perusahaan asuransi akan menanggung $2.000 (80 persen dari $2.500), sedangkan bagian tertanggung adalah $500 (20 persen dari $2.500). Pengaturan ini kadang-kadang disebut sebagai “pengurangan koridor”.

Dalam polis pertanggungjawaban direktur dan pejabat, perusahaan asuransi dapat menggunakannya sebagai teknik pembagian risiko untuk mendapatkan “kulit dalam permainan” dari organisasi dan/atau direktur dan/atau pejabat tertanggung. Ini dapat digunakan untuk mengurangi biaya tahunan polis, pengaturan yang serupa dengan yang digunakan dalam asuransi kesehatan.

Coinsurance dalam asuransi harta benda merupakan sarana bagi penanggung untuk mendapatkan kesetaraan tarif dan premi. Perusahaan asuransi properti harus memiliki standar untuk menerapkan kerugian yang diharapkan berdasarkan pengalaman kerugian masa lalu di seluruh buku penjaminan emisi. Hal ini dicapai dengan mendapatkan basis eksposur (total nilai pertanggungan untuk bangunan, isi, dan pendapatan bisnis) secara umum untuk semua tertanggung asuransi properti: biaya penggantian, nilai tunai aktual, dan kerugian aktual yang ditanggung. Tarif diterapkan terhadap persentase tertentu (100, 90, atau 80 persen, misalnya) dari nilai untuk tertanggung: bangunan, isi, atau pendapatan bisnis. Penyimpangan tarif diterapkan terhadap tarif dasar (manual) untuk mencerminkan ukuran standar pengurangan, konstruksi, hunian, dan pengendalian kerugian.

Sebuah kondisi “coinsurance” dalam polis asuransi properti analog dengan kebutuhan definisi standar “penggajian” untuk menghitung premi kompensasi pekerja. Semua perusahaan asuransi kompensasi pekerja menggunakan definisi “penggajian” yang sama yang ditetapkan oleh biro pemeringkat kompensasi pekerja seperti Dewan Nasional Asuransi Kompensasi. Dengan cara ini, semua tertanggung kompensasi pekerja melaporkan eksposur yang dapat diasuransikan (penggajian) mereka dengan dasar yang sama. Hal ini memungkinkan perusahaan asuransi untuk memulai dasar pemeringkatan premi dengan dasar yang sama untuk semua tertanggungnya—kerugian yang diharapkan dapat diterapkan untuk mengembangkan tingkat penggajian. Penyimpangan tarif kemudian diterapkan untuk mencerminkan pengurangan (jika ada), diskon premi, dan faktor-faktor lain, termasuk kecukupan pengendalian kerugian (tarif kredit atau debit).

Bagaimana cara kerjanya

Klausul asuransi koin properti mungkin berbeda menurut perusahaan asuransi, terutama jika menggunakan formulir polis yang diajukan secara independen, meskipun tujuan pertanggungan mungkin sama. Contoh yang digunakan dalam artikel ini didasarkan pada formulir polis Insurance Services Office, Inc. (ISO) saat ini. Pembaca diperingatkan untuk membaca polis asuransi properti untuk memastikan bahwa klausul coinurance sama dengan yang diharapkan dan dipahami oleh tertanggung dan broker/agen.

Kerusakan Langsung: Asuransi Komersial

Pertama, tertanggung harus menetapkan batas pertanggungan kerusakan langsung, yang didasarkan pada bagaimana kerugian harus diselesaikan: biaya penggantian atau nilai tunai aktual (biaya penggantian dikurangi penyusutan sama dengan nilai tunai aktual). Selanjutnya, persentase coinurance untuk bangunan dan isinya harus ditentukan karena persyaratan coinurance mulai dari 100 persen dan memberikan kredit tingkat terbesar pada persentase batas nilai ini, tetapi perusahaan asuransi dapat mengizinkan tertanggung untuk turun hingga 80 persen. Cara terbaik untuk menetapkan nilai yang dapat diasuransikan adalah dengan menggunakan penilaian terkini dari bangunan dan/atau isinya atau dengan menggunakan penilaian sebelumnya yang dapat dibawa saat ini (tren) melalui faktor inflasi yang diberikan oleh penilai atau perusahaan asuransi. Proses “perkiraan” mungkin tidak memberikan akurasi yang diperlukan untuk menetapkan nilai yang kredibel dan batas yang diasuransikan, yang dapat mengakibatkan penalti coinurance, seperti yang akan dijelaskan nanti.

Untuk menyelesaikan kerugian, perusahaan asuransi akan membandingkan batas polis (tergantung pada polis yang sebenarnya, mungkin batas spesifik lokasi untuk bangunan atau isi) dengan batas minimum yang disyaratkan oleh klausul coinurance. Rumusnya cukup sederhana.

Pendapatan Bisnis: Asuransi Komersial

Proses penetapan batas minimum coinurance untuk pendapatan bisnis lebih rumit daripada yang digunakan untuk kerusakan langsung bangunan dan isinya. Alasannya adalah bahwa tertanggung harus menentukan pendapatan bersih dan biaya operasional yang diharapkan untuk tahun polis dan kemudian mengurangi biaya operasional yang diperkirakan tidak akan berlanjut selama periode gangguan (pengiriman prabayar untuk pengiriman keluar, biaya bahan yang seharusnya dikonsumsi selama proses manufaktur, daya yang tidak dikonsumsi, penggajian biasa jika tidak dilanjutkan, dll).

Cakupan biaya tambahan tidak tunduk pada klausul coinsurance. Tertanggung dapat meminta perusahaan asuransi untuk mengutip batas yang dianggap tepat. Cakupan pengeluaran ekstra ketika ditawarkan sebagai pertanggungan yang terpisah dari pendapatan bisnis mungkin mengandung persentase tertentu seperti 40/80/100 persen. Persentase ini bukan coinurance tetapi sarana untuk membatasi pembayaran pertanggungan: hingga 40 persen untuk bulan pertama pemulihan; hingga 80 persen untuk pemulihan bulan berikutnya; dan tidak lebih dari 100 persen untuk bulan terakhir pemulihan. Penting bagi profesional manajemen risiko untuk meninjau persentase apa pun yang digunakan dalam pertanggungan biaya tambahan untuk memastikan bahwa pertanggungan yang diberikan memenuhi kebutuhan biaya tambahan tertanggung.

Alat Koinsurance Asuransi Komersial

Penanggung properti dapat mengesampingkan persyaratan coinurance dari polis jika diminta oleh tertanggung dan jika penanggung yakin batas yang harus dibeli sudah cukup. Hal ini sering dilakukan dengan menggunakan pengesahan jumlah yang disepakati di mana perusahaan asuransi akan melepaskan coinurance untuk periode pertanggungan polis. Kadang-kadang perusahaan asuransi akan memberikan dukungan penjaga inflasi untuk kebijakan di mana batas bangunan dan/atau isi dinaikkan persentase tertentu pada setiap pembaruan. Mendidik tertanggung tentang cara kerja coinurance dapat menghasilkan pemilihan batas pertanggungan yang lebih baik dan mengurangi potensi kesalahan dan kelalaian mengklaim lagi agen atau broker.

Kesimpulan

Konsep dan penggunaan coinurance dalam asuransi properti seharusnya tidak sulit untuk dipahami jika profesional manajemen risiko membutuhkan waktu untuk membaca polis asuransi properti. Formulir pendapatan bisnis dan properti komersial ISO mencakup contoh aktual tentang bagaimana coinurance berlaku ketika asuransi memadai dan tidak memadai. Profesional manajemen risiko perlu memahami dan menunjukkan kepada tertanggung bahwa bahkan formulir HO dan formulir tempat tinggal NFIP memiliki persyaratan coinurance yang dapat mempengaruhi pertanggungan. Mengutip lagu yang dibawakan oleh Ms. Simone, “…coinurance jangan disalahpahami.”

 


Bagaimana cara mendapatkan jaminan asuransi Heavy Equipment yang terbaik?

Untuk mendapatkan jaminan asuransi alat berat di Indonesia tidak mudah karena tingkat resikonya yang tinggi dan jumlah alat berat yang terbatas  sehingga tidak ekonomis bagi perusahaan asuransi.

Cara terbaik adalah dengan menggunakan jasa perusahaan broker asuransi yang berpengalaman. Mempunyai akses ke beberapa perusahaan asuransi yang mempunyai keahlian di bidang asuransi alat berat. Mempunyai pengetahuan dan pengalaman di dalam penyelesaian klaim.

Salah satu perusahaan broker asuransi yang mempunyai pengalaman luas di bidang alat berat adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua urusan asuransi perusahaan Anda hubungi L&G sekarang juga!


Source:

https://www.irmi.com/articles/expert-commentary/property-insurance-coinsurance

Baca sebelumnya

«

Baca selanjutnya

»

Bedah Polis Asuransi

Heavy Equipment Insurance:
  1. Preambule Polis Heavy Equipment
  2. General Exception 1.1. War, Invasion
  3. General Exception 1.2. Mutiny
  4. General Exception 1.3. Earthquake, volcanic eruption, landslide, flood, tsunami, typhoon or another
  5. General Exception 2. Any accident, loss, damage or expense occasioned by or through or in consequence
  6. General Exception 3.1. Nuclear Weapon Material
  7. General Exception 3.2. Ionizing Radiations
  8. General Exception 4. Consequential loss or damage of any kind.
  9. Excluded Perils 1. Loss or damage caused by wear and tear or gradual deterioration.
  10. Excluded Perils 2. Loss or damage caused by faulty manufacture, installation, repairing
  11. Excluded Perils 3. Loss or damage caused by breakage during installation, repairing
  12. Excluded Perils 4. Loss or damage caused by neglect of the Insured
  13. Excluded Perils 5. Loss or damage caused by dampness or atmosphere or extreme of temperature
  14. Excluded Perils 6. Loss or damage to the canopy unless such loss or damage is caused by the equipment overturning.
  15. Excluded Perils 7. Loss or damage to tyres or tubes due and confined to blow out, bruises, cuts
  16. Excluded Perils 8. Loss or damage to equipment licensed for highway use, aircraft or watercraft.
  17. Excluded Perils 9. If the property hereby insured…
  18. Excluded Perils 10. Loss or damage caused by or resulted from Third Party or General Public Liability.
  19. Excluded Perils 11. In the case of loss or damage from perils insured against to any part of machine
  20. Excluded Perils 12. Loss or damage to electrical appliances, devices, apparatus or machinery
  21. Excluded Perils 13. Loss or damage occasioned by the weight of a load exceeding the registered lifting or supporting capacity of the machine.
  22. Condition 1. Notice And Proof Of Loss.
  23. Condition 2. Arbitration
  24. Condition 3. Other Insurance
  25. Condition 4. Benefit Of Insurance
  26. Condition 5. Exempting Others From Liability.
  27. Condition 6. Subrogation Of Rights
  28. Condition 7. Reducing Clause
  29. Condition 8. Machinery
  30. Condition 9. Valuation
  31. Condition 10. Average (Co-Insurance).
  32. Condition 11. Assignment
  33. Condition 12. Cancellation Of The Insurance
  34. Condition 13. Misdescription
  35. Condition 14. Time Limit For Insurer’s Liability
  36. Condition 15. Notices

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Bedah Polis Heavy Equipment Insurance
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location