Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Civil Authorities Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Civil Authorities Clause


Original Clause

Civil Authorities Clause

The insurance is extended to cover direct loss or damage to the described property caused by acts of destruction executed by order of any Public Authority at the time of and only during a conflagration to retard the spread thereof, and subject to all other terms and conditions of this Policy. This Insurer shall not be liable, however, for more than the amount for which it would have been liable had the loss been caused by the peril insured against under this Policy.

Terjemahan Bebas

Asuransi diperpanjang untuk menutupi kerugian langsung atau kerusakan pada properti yang dijelaskan yang disebabkan oleh tindakan penghancuran yang dilakukan atas perintah Otoritas Publik mana pun pada saat dan hanya selama kebakaran untuk memperlambat penyebarannya, dan tunduk pada semua syarat dan ketentuan lain dari Kebijakan ini. Penanggung ini tidak akan bertanggung jawab, bagaimanapun, untuk lebih dari jumlah yang akan menjadi tanggung jawabnya seandainya kerugian itu disebabkan oleh bahaya yang diasuransikan berdasarkan Polis ini.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Civil Authorities Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

Sebagai perusahaan broker asuransi yang sudah berpengalaman selama lebih dari 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan mengenai klausul berikut ini:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Kewenangan sipil atau pemerintahan sipil adalah pelaksanaan praktis negara atas nama warganya, selain melalui satuan militer (darurat militer), yang menegakkan hukum dan ketertiban dan digunakan untuk membedakan antara otoritas agama (misalnya hukum kanon) dan sekuler. wewenang. Penegakan hukum dan ketertiban biasanya merupakan peran polisi di negara modern.
  2. Jadi tiga bentuk otoritas dapat dilihat:
    • Otoritas sipil
    • Otoritas militer
    • Otoritas agama (konstitusi tertentu mengecualikan negara yang memiliki otoritas keagamaan, pemisahan gereja dan negara)
    • Otoritas perusahaan (seperti perusahaan bisnis besar dengan contoh seperti bekas East India Company dan Hudson’s Bay Company)
  3. Ini juga bisa berarti kekuatan moral dari perintah, didukung (bila perlu) oleh paksaan fisik, yang dilakukan oleh Negara atas anggotanya. Dalam pandangan ini, karena manusia tidak dapat hidup dalam isolasi tanpa kehilangan apa yang membuatnya menjadi manusia, dan karena otoritas diperlukan agar masyarakat dapat bersatu, maka otoritas tidak hanya memiliki kekuasaan tetapi juga hak untuk memerintah. Wajar bagi manusia untuk hidup dalam masyarakat, tunduk pada otoritas, dan diatur oleh kebiasaan masyarakat yang mengkristal menjadi hukum, dan ketaatan yang diperlukan dibayarkan kepada kekuasaan yang ada, kepada otoritas yang dimiliki. Tingkat otoritasnya terikat oleh tujuan yang dilihatnya, dan sejauh mana ia menyediakan bagi pemerintahan masyarakat.
  4. Di negara modern, penegakan hukum dan ketertiban biasanya merupakan peran polisi meskipun garis antara unit militer dan sipil mungkin sulit dibedakan; terutama ketika milisi dan sukarelawan, seperti yeomanry, bertindak mengejar tujuan domestik non-militer.
  5. Apa itu dan apa yang bukan “otoritas publik” merupakan pertanyaan penting bagi banyak organisasi.
  6. Hanya organisasi yang dianggap sebagai “otoritas publik” di bawah Undang-Undang Hak Asasi Manusia 1998 yang dimintai pertanggungjawaban atas pelanggaran tanggung jawab yang terkandung dalam Undang-undang tersebut.
  7. Sementara otoritas publik “inti” mudah dibedakan karena fungsi publiknya yang jelas (contohnya termasuk tentara, kepolisian dan pemerintah lokal), otoritas “hybrid” memerlukan lebih banyak pertimbangan karena mereka seringkali dimiliki secara pribadi dengan sifat pribadi untuk bisnis mereka.
  8. 10 faktor yang menyarankan suatu badan bisa menjadi “otoritas publik”
    • Perannya erat berasimilasi dengan atau menggantikan otoritas lokal;
    • Itu terkait dengan Pemerintah atau fungsinya bisa disebut sebagai pemerintahan;
    • Menyediakan layanan publik;
    • Negara mengatur, mengawasi dan memeriksa kinerjanya;
    • Ia tunduk pada peninjauan kembali atau bertanggung jawab secara publik atas tindakannya;
    • Memiliki tujuan amal;
    • Ia telah meningkatkan kekuasaan hukum, terutama di mana kekuasaan tersebut dapat diberlakukan terhadap publik;
    • Hak dan tanggung jawabnya ditemukan dalam hukum publik daripada hukum privat;
    • Tampaknya Parlemen bermaksud agar Undang-undang tersebut mencakup tindakannya; atau
    • Parlemen tidak bermaksud untuk memberikan perlindungan berdasarkan Undang-undang.
  9. Latar Belakang
  10. Dalam kasus sebelumnya yang melibatkan penyedia perumahan, organisasi transfer saham selalu dianggap sebagai otoritas publik ketika mengambil tindakan terhadap penyewa karena peran mereka sangat dekat dengan otoritas lokal sehingga mereka dianggap menjalankan fungsi publik.
  11. Sebaliknya, sebagian rumah perawatan swadana dengan hanya sedikit pendanaan publik tidak selalu dianggap sebagai “berdiri di sepatu” otoritas lokal, dan lebih cenderung menjadi badan swasta dalam kaitannya dengan kegiatan-kegiatan ini. Hal ini menyebabkan batasan definisi tentang apa yang merupakan “otoritas publik” menjadi agak kabur.
  12. Dalam beberapa tahun terakhir, Pengadilan Banding telah mempertimbangkan pertanyaan ini sehubungan dengan sejumlah otoritas campuran tersebut.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Civil Authorities Clause Asuransi untuk memperluas jaminan menutupi kerugian langsung atau kerusakan pada properti yang disebabkan oleh tindakan penghancuran yang dilakukan atas perintah Otoritas Publik mana pun pada saat dan hanya selama kebakaran untuk memperlambat penyebarannya, dan tunduk pada semua syarat dan ketentuan lain dari Kebijakan ini. Penanggung ini tidak akan bertanggung jawab, bagaimanapun, untuk lebih dari jumlah yang akan menjadi tanggung jawabnya seandainya kerugian itu disebabkan oleh bahaya yang diasuransikan berdasarkan Polis.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773